Isnin, 31 Disember 2018

Cara ilmu pengasih menggunakan foto atau gambar

Isnin, 31 Disember 2018
Sekiranya korang sampai ke posting ini dari search engine, besar kemungkinan korang sedang cuba nak buat seseorang sayang kepada korang dengan cara ilmu pengasih. 

Aku nak ingatkan, melakukan ilmu pengasih menggunakan gambar adalah satu jenis sihir. Ya, sihir.... korang tak salah baca..... sihir. Sihir ini, walaupun pada awalnya kelihatan manis, tidak akan membawa sebarang kebaikan, melainkan pada akhirnya sudah pasti membawa bencana kepada kehidupan korang. Sihir ini tetap tidak boleh dilakukan, walaupun niat korang baik.

Sihir itu adalah umpan syaitan kepada manusia, sepertimana umpan cacing kepada ikan. Awalnya ikan merasa cacing yang gemuk itu sangat nikmat, tapi pada akhirnya mata kail yang sangat tajam akan menusuk mulutnya dan meragut nyawanya.

Berapa ramai orang yang berjaya berkahwin dengan orang yang diinginkannya melalui sihir pengasih, tetapi setelah berkahwin, rumahtangga mereka jadi porak poranda. Ingat ! Tiada kebaikan yang akan datang dari perkara yang dimulakan dengan kebatilan.

Kalau niat korang baik, cara terbaik untuk menjadikan seseorang sayang kepada korang, ialah dengan bermohon kepada Allah yang memegang kesemua hati. Bangunlah tengah malam, solat tahajjud dan bermohonlah kepada Allah dengan rendah hati. Bukankah Allah telah berjanji untuk mengkabulkan doa orang-orang yang berdoa dengan ikhlas? Maka sekiranya anda tinggalkan doa dan melakukan sihir, adakah anda lebih percaya kepada janji syaitan dari janji Allah?



0 ulasan

Ahad, 30 Disember 2018

Benteng diri anda dengan nafi isbat

Ahad, 30 Disember 2018
Semasa membuat research tentang sihir pengasih, aku amat terkejut melihat begitu banyak pencarian tentang keyword berkaitan "ilmu pengasih dari foto" di google. Wah.... dengan lambakan gambar-gambar pengguna di dalam media sosial, begitu ramai yang boleh menjadi mangsa.

Perlulah di ketahui, gambar kita adalah umpama satu portal atau stargate yang membolehkan jin dan zat jahat masuk dengan mudah ke dalam diri. Walaupun begitu, perkara ini boleh dielakan dalam 2 keadaan:

  1. Jiwa atau nafs kita berada di dalam keadaan kuat dan berada di dalam perlindungan benteng yang kukuh.
  2. Jiwa atau nafs kita berada pada tingkatan yang tidak mampu dicapai oleh jin dan zat jahat. Jiwa akan berada pada tingkatan sebegini, apabila kita berada di dalam keadaan nafi dan isbat.
Untuk perkara yang pertama, sudah banyak dibincangkan. Untuk perkara yang kedua, suka aku kongsikan satu kaedah latihan pada hari ini. By the way, nafi bermaksud menafikan diri iaitu aku, manakala isbat bermaksud menyatakan Allah semata-mata. Silalah tonton video di bawah tentang kaedah latihannya.



0 ulasan

Ahad, 23 Disember 2018

Rahsia bagaimana mengawal emosi di tempat kerja

Ahad, 23 Disember 2018
Photo credit: Alejando Ortiz Pellicer

Anda mungkin pernah mendengar saranan-saranan untuk menarik nafas ketika marah, atau mengira satu hingga seratus dan sebagainya, tetapi sekiranya hati kita berada di dalam keadaan lemah, teknik-teknik sebegini adalah sangat-sangat mustahil untuk dilakukan apakala emosi sudah terpancing.

Adakah anda seorang yang selalu ter"meletup" di tempat kerja, dan anda sering merasa menyesal selepasnya? Sebenarnya aku pun suatu masa dulu begitu juga. Aku lagi teruk. Bukan sahaja di tempat kerja, di rumah pun kadang-kadang aku gagal mengawal emosi. Tapi Alhamdulillah ada satu kaedah yang aku lakukan, sehingga sekarang ini sudah sangat-sangat berubah. Insya Allah hari ini aku kongsikan kaedah itu. Setakat ini, Insya Allah teknik ini sangat-sangat berkesan. 

Kandungan artikel ini mungkin sedikit panjang, tetapi sekiranya anda serius untuk mengubah diri anda, aku sangat-sangat berharap anda baca dengan teliti sehingga ke penghujungnya.

Gagal mengawal emosi memang akan membawa banyak kesan negatif. Kawan-kawan akan menjauhkan diri, anda akan susah mendapatkan kerjasama di tempat kerja. Setiap hari akan menjadi neraka di tempat kerja. Melangkah keluar ke tempat kerja, menjadi suatu perkara yang sangat menyiksakan. Akibatnya anda juga akan selalu merasa penat. Penat yang tidak akan dapat dihilangkan dengan berehat mahupun tidur. Tidak syak lagi, kegagalan mengawal emosi sudah pasti akan membawa banyak kerosakan kepada kehidupan kita dunia dan akhirat.

Rahsia mengapa anda gagal mengawal emosi.
Di sinilah rahsianya. Anda ingat perkataan yang terbesit di hati anda itu ialah perkataan hati anda. Tetapi sebenarnya anda salah dengan sebesar-besar salah.

Aku faham. Aku pernah berada di tempat anda. Bukannya anda tidak mahu mengawal emosi, tetapi setiap kali sesuatu yang memancing emosi berlaku, anda terus hilang kawalan. Walaupun jauh di sudut akal, anda tidak mahu semua itu berlaku.

Biar aku beritahu apa yang berlaku......

Kalau anda benar-benar perhatikan, betul-betul perhatikan apa yang berlaku di dalam hati anda, anda pasti akan perasaan yang hati anda sentiasa berkata-kata. Ada sahaja yang terdetik dan terbesit di hati anda.

Jika anda perhatikan betul-betul, apabila sesuatu berlaku di tempat kerja anda, akan ada perkara yang terdetik di hati anda. Sebagai contoh, mungkin seorang rakan kerja menegur hasil kerja anda, kemudian ada di dalam hati anda yang berkata, "Engkau ni siapa nak tegur aku, dah 20 tahun aku buat kerja ni, engkau siapa budak baru setahun jagung?" 

Di sinilah rahsianya. Anda ingat perkataan yang terbesit di hati anda itu ialah perkataan hati anda. Tetapi sebenarnya anda salah dengan sebesar-besar salah. Perkataan yang terbesit di hati anda itu bukanlah sekali-kali kata hati anda. Tetapi itulah suara syaitan yang sedang memancing nafsu (emosi) anda. Tetapi bisikan syaitan itu tersangatlah halusnya, sehingga anda fikir bahawa itu adalah kata hati anda. Dan akhirnya nafsu (emosi)anda pun mengikut segala bisikan-bisikan itu sehingga anda "meletup" tanpa kawalan.

Rahsia bagaimana menepis bisikan syaitan.
Ketahuilah apabila berlaku sesuatu insiden, dan syaitan pun berbisik kepada nafsu, hampir mustahil untuk menepis bisikan itu sekiranya hati kita tidak dikuatkan (dibersihkan) terlebih dahulu. Makanya, latihan untuk menguatkan (membersihkan) hati perlu dilakukan secara rutin, sebelum bisikan-bisikan syaitan hadir.

Apabila syaitan mula berbisik, sebenarnya anda sudah memasuki medan perang. Makanya jika anda tidak berlatih seni perang sebelum memasukinya, sudah pasti anda akan kecundang.

Anda mungkin pernah mendengar saranan-saranan untuk menarik nafas ketika marah, atau mengira satu hingga seratus dan sebagainya, tetapi sekiranya hati kita berada di dalam keadaan yang terlalu amat lemah, teknik-teknik sebegini sangat-sangat tidak akan mampu dilakukan apabila emosi sudah terpancing.

Oleh sebab itu adalah sangat penting untuk melakukan latihan (riadah) untuk menguatkan hati. Riadah ini akan melemahkan penguasaan syaitan ke atas nafsu anda, dan daripada pengalaman aku, pada suatu tahap anda akan dapat mengenali bisikan-bisikan itu bukanlah dari hati anda sendiri. Hasilnya anda akan lebih mudah mengawal emosi anda.

Kaedah riadah pembersihan hati.

Sebenarnya ada banyak riadah yang boleh dilakukan. Cuma kali ini aku kongsikan kaedah Dzikir Ismu Dzat dahulu. Caranya ialah:

  1. Ambil wuduk.
  2. Duduklah dengan selesa.
  3. Mulakan dengan Ta'awuz, Basmallah, Istigfar, Syahadah dan Selawat.
  4. Tarik nafas.
  5. Ucapkanlah Allah Allah Allah.... berulangkali dengan nada berbisik perlahan-lahan sehingga habis nafas.
  6. Ulang lagi dari step 4 dan 5.

Lakukanlah kaedah ini lebih kurang 50 minit sehari. Boleh juga dipecahkan kepada beberapa sessi, tetapi jangan kurang dari 10 min dalam setiap sessi. Beberapa contoh:
  1. 50 min di dalam satu sessi.
  2. 25 min selepas Subuh dan 25 min selepas Asar.
  3. 10 min selepas setiap solat fardhu.
Lakukanlah riadah ini SETIAP HARI secara ISTIQOMAH walaupun tidak khusyuk. Kalau khusyuk Alhamdulillah itu bonus. Yang penting buat sahaja setiap hari dengan konsisten. Dari pengalaman aku, riadah yang tidak khusyuk tetapi dilakukan dengan konsisten pun, tetap memberi kesan yang sangat baik terhadap kawalan emosi anda.

Amaran !!!
Apabila anda mula melakukan riadah ini, pada peringkat permulaan, berkemungkinan emosi anda akan terasa seolah-olah memberontak. Sebenarnya bukannya emosi anda yang memberontak, tetapi syaitan-syaitan cuba untuk mematahkan ikhtiar dzikir anda. Tabahkan hati dan terus lakukan riadah ini sekurang-kurangnya selama 21 hari berturut-turut. Lama-kelamaan Insya Allah anda akan dapati emosi anda akan lebih mudah dikawal. Jika anda teruskanlah riadah ini lagi setiap hari, Insya Allah pada suatu masa, anda akan dapat membezakan bisikan-bisikan syaitan di dalam hati, dengan kata-kata hati anda sendiri.

Aku doakan supaya anda semua berjaya memperbaiki kawalan emosi anda. Dan aku mohon agar anda semua mendoakan agar aku sendiri dapat beristiqamah dengan perkongsian yang aku berikan ini.










0 ulasan

Ahad, 16 Disember 2018

Bagaimana menguruskan gangguan tanpa ruqyah?

Ahad, 16 Disember 2018
Bismillahirrahmanirrahim,

Sudah banyak panduan-panduan untuk mengatasi masalah gangguan dengan kaedah ruqyah. Tetapi bagaimana sekiranya kita tidak mahir dengan ayat-ayat ruqyah. Hari ni dengan izin Allah, dikongsikan satu kaedah menguruskan gangguan dengan kaedah doa, tanpa perlu meruqyah panjang-panjang. Cukup dengan Al-Fatihah sahaja.

Aku pernah cuba kaedah ni beberapa kali. Alhamdulillah berhasil menguruskan beberapa serangan ringan. Terus-terang aku belum pernah gunakan kaedah ini untuk kes-kes berat, tetapi aku rasa boleh aje.... Pernah juga aku buat kaedah ini semasa emergency dan tanpa wuduk. Alhamdullilah berhasil juga.

Contoh kes 1:
Setelah terjumpa dengan benda yang dipercayai bahan sihir, aku musnahkan dan bakar. Tetapi tiba-tiba tangan pesakit bergegar sendiri dan tidak mahu berhenti. Aku buat kaedah ini dan Alhamdulillah tangan yang bergegar berhenti. In fact, aku buat kaedah tu dalam keadaan emergency tanpa wuduk, tetapi Alhamdulillah berhasil juga.

Contoh kes 2:
Masa tengan bawa kereta, lengan kanan aku tiba-tiba sakit dan berdenyut-denyut. Dari pengalaman, aku tahu ini bukan sakit biasa, tapi ada kaitan dengan gangguan. Baru buka jalur komunikasi dengan Allah, sakit dan denyut pun hilang. Alhamdullillah.

Aku rasa semua orang patut tahu kaedah ini. Sekurang-kurangnya kalau sesuatu jadi di rumah anda, bolehlah diusahakan dahulu sementara mencari bantuan profesional.

Kaedah Rawatan Dengan Doa (KRDD)

Step 1: Istigfar
Beristigfarlah beberapa kali untuk memudahkan doa kita diterima oleh Allah.

Step 2: Buka jalur komunikasi dengan Allah.
Step ini adalah seumpama kita menelefon Allah untuk meminta bantuan.

Ucapkanlah contohnya, "Ya Allah, terimalah Al-Fatihah ini dariku, dan kurniakanlah kepadaku rahmatMu, Amin."

Kemudian bacalah Surah Al-Fatihah dengan keadaan kesedaran anda sedang berkata-kata kepada Allah. Rasakan setiap ayat yang dibacakan, dengan kesedaran anda sedang benar-benar berkata-kata kepada Allah.

Step 3: Musnahkan shield gangguan
Biasanya gangguan-gangguan mesti mempunyai pelindung dan pendinding. Samada jin, mahupun zat jahat biasanya mempunyai pendinding. Serupalah macam FRU nak bertugas, sudah tentu bersiap-sedia dengan segala alat-alat pelindung diri. Begitu jugalah dengan gangguan-gangguan ini, sudah tentu bersiap-sedia juga sebelum pergi bekerja. Jadi 1st step, perlulah musnahkan kesemua pelindung mereka.

Kaedahnya, ucapkanlah sebagai contoh:

  • Ya Allah Ya Rabbi, Ya Allah Ya Rabbi, Ya Allah Ya Rabbi, 
  • hamba mohon kepadaMu, musnahkanlah dengan kekuasaanMu akan semua pelindung mahupun pendinding yang melindungi kesemua kejahatan dan kebatilan, yang menyebabkan kesakitan / gangguan / kerasukan kepada hambaMu si Polan.
  • Allah Allah Allah Kun Fayakun, Bismillahi Allahu Akbar, Bismillahi Allahu Akbar, Bismillahi Allahu Akbar, Allah, Amin.
Kemudian tunggu dalam 30 saat sambil berzikir.

Step 4: Musnahkan sumber kuasa gangguan
Setiap gangguan, biasanya mempunyai sumber kuasa yang memberi kekuatan kepada mereka. Antara contoh sumber kuasa ini adalah seperti tangkal, mantera, sesajen, tempat-tempat pemujaan dan sebagainya. Sumber-sumber kuasa ini tidak semestinya berada di alam manusia. Kadang-kalanya ia berada di alam jin. Tetapi boleh sahaja dimusnahkan dengan doa, kerana bila berdoa sebenarnya kita tak buat apa-apa pun. Semuanya Allah yang buat. Kita cuma minta pada Allah sahaja.

Kaedahnya, ucapkanlah sebagai contoh:

  • Ya Allah Ya Rabbi, Ya Allah Ya Rabbi, Ya Allah Ya Rabbi, 
  • hamba mohon kepadaMu, musnahkanlah dengan kekuasaanMu akan semua sumber kuasa yang menjadi punca kekuatan kepada kesemua kejahatan dan kebatilan, yang menyebabkan kesakitan / gangguan / kerasukan kepada hambaMu si Polan.
  • Allah Allah Allah Kun Fayakun, Bismillahi Allahu Akbar, Bismillahi Allahu Akbar, Bismillahi Allahu Akbar, Allah, Amin.
Step 5: Musnahkan gangguan
Akhir sekali, bolehlah mohon kepada Allah untuk memusnahkan gangguan.

Kaedahnya, ucapkanlah sebagai contoh:

  • Ya Allah Ya Rabbi, Ya Allah Ya Rabbi, Ya Allah Ya Rabbi, 
  • hamba mohon kepadaMu, musnahkanlah kesemua kejahatan dan kebatilan, yang menyebabkan kesakitan / gangguan / kerasukan kepada hambaMu si Polan.
  • Allah Allah Allah Kun Fayakun, Bismillahi Allahu Akbar, Bismillahi Allahu Akbar, Bismillahi Allahu Akbar, Allah, Amin
Untuk setiap doa, tunggu dalam 30 saat sambil berzikir. Doa boleh disesuaikan dengan keadaan. Boleh juga mohon supaya Allah ikat kesemua gangguan dan sebagainya. Sesuaikalah doa mengikut keadaan dengan kreativiti anda.

Yang penting setiap kali berdoa, berdoalah dalam keadaan kita merasakan sedang memohon kepada Allah. Sebagaimana kesedaran kita semasa kita sedang meminta tolong kepada manusia, sebegitulah sepatutnya kesedaran kita semasa berdoa kepada Allah. 

Secara peribadi, aku sangat suka kaedah ini. Sebab yang ada hanya kita dan Allah. Maka pergantungan kepada Allah sangatlah tinggi. Kalau dengan ruqyah, kadang-kala kita terkeliru. Terasa seolah-olah ayat ruqyah yang dibaca yang memberi kesan, sedangkan sebenarnya hanya Allah lah jua yang menggerakkan segala-galanya. Ayat-ayat ruqyah yang di baca, tidak lebih dari seumpama message-message sms yang kita hantar kepada Allah.

Sekian, semoga bermanfaat.











0 ulasan

Rabu, 30 Mei 2018

Bagaimana menyelesaikan masalah dengan sabar dan solat ?

Rabu, 30 Mei 2018



Maksud meminta pertolongan dengan sabar dan solat ialah:
  1. Sabar bersolat dan memohon pertolongan Allah di dalam solat.
  2. Sabar melakukan ikhtiar yang perlu untuk menyelesaikan perkara itu, walaupun ikhtiar itu seolah-olah nampaknya di luar nalar fikiran.

Contohnya, jika diuji dengan penyakit, haruslah terus menjaga solat, berdoa di dalam solat dan mengambil ubat yang sesuai dengan penyakit, walaupun pengambilan ubat itu seolah-olah tidak memberi kesan kepada penyakit.

Dan ini bukanlah satu perkara mudah untuk dilakukan. Bukan mudah untuk terus berikhtiar, dengan ikhtiar yang kelihatannya sia-sia. Tidak selari dengan nalar pemikiran kita. Tapi jika kita mengkaji Al-Quran, inilah perkara yang sentiasa dilakukan oleh para Nabi-nabi 'alaihissalam. Melakukan ikhtiar di atas perintah Allah, walaupun tidak logik di atas fikiran. Bukankah Nabi Musa memukul laut dengan tongkatnya? Bukankah Nabi Nuh membuat bahtera di atas gunung? Bukankah Nabi Ibrahim meninggalkan isteri dan anaknya di gurun yang tiada penempatan manusia. Semuanya perkara yang berada di luar nalar fikiran.

Dan hanya orang-orang yang khusyuk sahaja yang mampu melakukan kerja-kerja "GILA" sebegini. Apa itu khusyuk? Khusyuk itu ialah orang-orang yang kembali kepada Allah. 




Apakah maksud kembali kepada Allah?
Kembali kepada Allah, adalah mengembalikan segala kemampuan diri kepada Allah. Mengembalikan 7 sifat ma'ani kembali kepadaNya. Dalam kata lain, dipanggil fana. Dalam kata lain, dipanggil zero ego. Dalam kata lain, dipanggil mematikan diri sebelum mati.

Tatkala tiada lagi ego diri. Tatkala fikiran sudah tidak berfikir lagi. Tatkala hati sudah tidak berbisik lagi. Barulah jiwa mampu untuk melakukan kerja "GILA" seperti para-para nabi 'alaihissalam.

Saya mengingatkan diri saya sendiri, teruslah sedar Allah dengan berdzikir nafas, agar ego sentiasa zero. Barulah mampu menjalankan perintah dari ayat di atas.

#Jurus Wali Mabuk Ilahi
#GILA (Golongan Insan Lurus ke Allah)



0 ulasan

Khamis, 10 Mei 2018

How do we tackle fate ?

Khamis, 10 Mei 2018

  • Nothing happens accidentally.
  • Everything happens with the will of Allah.
  • Every will of Allah comes with a reason.
  • Every reason requires action.
  • The required action, is a command from Allah.
  • And our duty, is only to understand those reasons, and to carry out the command.
  • In arabic, this is called Sami'na Wa'atho'na
Life is Very Simple !!!

#Dzikir nafas sedar Allah
#3T
#Gabungan Insan Lurus ke Allah (GILA)
#Jurus wali mabuk ilahi
#No comment, No complaint, Sami'na Wa'atho'na



0 ulasan

Isnin, 2 April 2018

Di mana jiwa anda berada?

Isnin, 2 April 2018
Ada 3 level kesedaran manusia, sub-concious, consious dan supra concious. Saya kira semua orang sudah tahu tentang ini. Tapi yang penting adalah di level manakah letaknya jiwa anda?

Sebagai contoh, cuba perhatikan semasa anda sedang mengendarai kendaraan semasa hendak ke tempat kerja. Perhatikan di mana kesedaran anda berada. Adakah kesedaran anda berada pada pemanduan anda? Atau kesedaran anda berada pada pertengkaran anda dengan rakan sekerja semalam? Atau kesedaran anda sedang risau bagaimana untuk membayar ansuran kereta minggu depan, sedangkan wang di dalam simpanan sudah hampir habis.

Jika kesedaran anda berada 100% penuh kepada pemanduan, itu petanda bahawa jiwa anda sedang berada di dalam level concious.

Tetapi sekiranya kesedaran anda berada di dalam perkara-perkara yang telah berlalu, mahupun di dalam kerisauan tentang perkara-perkara yang belum berlaku, itu petanda jiwa anda berada di dalam level sub-concious.

Buruknya jiwa yang berada di dalam level sub-concious, ialah ia akan selalu merasa sedih, atau kecewa dengan masa-masa lampau, dan risau tentang perkara-perkara yang masih belum berlaku. Ini sering menyebabkan stress yang tidak diperlukan, sekaligus menghalang penerimaan ilham-ilham yang baik dari Allah.

Walaubagaimanaupun beradanya jiwa di level concious pula, tidak semestinya baik. Jiwa yang berada di level concious memang baik-baik sahaja jika keadaan semasa kehidupan berada di dalam situasi baik. Tapi kata orang, panas tidak selalu hingga ke petang. Maka apabila musibah datang menjelma, jika jiwa berada di level concious, kita seringkali hanya mampu melihat makhluk yang menyampaikan musibah itu. Kita seringkali gagal menyedari bahawa musibah itu adalah perbuatan Allah yang Maha Suci, yang tidak pernah tersilap di dalam setiap perbuatanNya. Kita aka gagal menyedari bahawa, musibah itu adalah sebaik-baik perkara yang sepatutnya berlaku pada diri kita, kerana ia ditentukan oleh HUWA (baca DIA) yang sentiasa memberikan sebaik-baik perkara kepada kita.

Maka yang terbaik adalah untuk berada di dalam level supra-concious. Sekiranya semasa anda memandu, anda menyedari sebenarnya Allah yang menggerakkan diri anda. Allah juga yang menggerakkan kenderaan anda. Allah jugalah yang menggerakkan pemandu-pemandu dan kenderaan-kenderaan yang lain, dan anda tidaklah lebih melainkan hanya menyaksikan perbuataan Allah, maka inilah petanda diri anda berada di dalam level supra-concious. Jiwa di dalam level ini akan lebih mudah menerima takdir-takdir yang kelihatan seperti musibah. Bukan sahaja menerima, bahkan mampu untuk bersyukur dengan segala musibah yang menimpa. Kerana jiwa menyedari segala-galanya itu datang dari Allah, dan Allah sudah tentu tidak akan menentukan, melainkan kebaikan semata-mata.

Jiwa yang berada di level supra-concious ini juga lebih mudah untuk tenang walau di dalam keadaan apa sekalipun yang berlaku. Maka dalam ketenangan seperti inilah, sebaik-baik ilham dari Allah akan turun ke jiwanya. Terkadang ilham-ilham yang tidak masuk akal. Tetapi ilham-ilham inilah yang akhirnya membawa ia keluar dari segala musibah yang menimpa.

Umpama ilham yang sampai kepada Siti Hajar ketika Nabi Ismail 'alaihissalam menangis di tengah-tengah padang pasir. Di mana logiknya berlari-lari di antara Safa dan Marwah sebanyak 7 kali? Logiknya berlari-lari sekali sahaja sepatutnya sudah tahu kalau di situ tiada air. Tetapi dengan ilham itulah masalah mereka selesai....

Maafkan saya sekiranya tulisan ini mengganggu saudara. Tapi bukanlah tulisan ini saya fikirkan, tapi ialah ilham yang tiba-tiba menerpa di dalam benak. Maka saya tuliskan kerana saya yakin ia adalah perintah Allah. Mudah-mudahan ada manfaatnya kepada sesiapa yang dikehendaki Allah.

#Dzikir nafas sedar Allah
#3T
#Gabungan Insan Lurus ke Allah (GILA)
#Jurus wali mabuk ilahi

0 ulasan

Sabtu, 27 Januari 2018

Hakikat Hidup

Sabtu, 27 Januari 2018

Hidup ini untuk dijalani, bukan untuk difikirkan. Yang difikirkan itu adalah solusi, bukan hidupnya

#SedarAllah


0 ulasan