Wednesday, 21 June 2017

Serupa tapi tak sama

Wednesday, 21 June 2017
Seorang lelaki mengunci jam agar dapat bangun di tengah malam untuk melakukan Qiamulail. Seorang lelaki yang lain juga mengunci jam, tapi agar dapat bangun menonton siaran langsung bolasepak yang juga disiarkan tengah malam.

Perbuatannya sama mengunci jam, tapi matlamatnya berbeza. Mengunci jam bukan ibadah, qiamulail itu yang ibadah. Mengunci jam itu hanyalah kaedah untuk membolehkan bangun malam. Boleh aje mengunci jam... bukan sesat bukan syirik bukan pula bidaah...

Begitu pula dzikir nafas... dzikir nafas itu bukan ibadah.... yang ibadah itu adalah sedar Allah. Dzikir nafas itu hanyalah kaedah, untuk mencapai keadaan sedar Allah.

Ada orang bermeditasi, untuk menenangkan fikiran. Hamba-hamba Allah yang diberi hidayah pula berdzikir nafas, mirip-mirip seperti meditasi, tapi sebenarnya sangat-sangat berlainan.

Tujuan meditasi adalah untuk mencari ketenangan. Manakala tujuan dzikir nafas pula adalah untuk sedar Allah.

Meditasi memerhatikan nafas untuk memfokuskan fikiran. Dzikir nafas memerhatikan nafas untuk menyerahkan diri kepada kehendak Allah.

Meditasi memfokuskan perhatian kepada mantra untuk meng "anchor" kan fikiran. Dzikir nafas mengarahkan kesedaran kepada Hu dan Allah agar hati sedar kepada Allah.

Dan yang terakhir, Dzikir nafas mengarahkan jiwa kepada Allah serta berlatih untuk berserah kepadanya. Yang ini sesekali tiada di dalam disiplin meditasi.

Maka itulah dia yang dikatakan serupa tapi tak sama....

Sekali lagi diingatkan, dzikir nafas itu hanyalah kaedah. Sama seperti mengunci jam loceng..... Jika dah boleh bangun malam tanpa jam loceng, tiadalah perlu mengunci jam lagi. Dan jika sudah boleh sedar Allah, tiadalah perlu berdzikir nafas lagi....

0 comments

Sunday, 4 June 2017

Kesan membaca Al-Quran tanpa kefahaman

Sunday, 4 June 2017

Tidak syak sebaik-baik cara pembacaan Al-Quran adalah dengan kefahaman & tadabbur. Tetapi apakah membaca Al-Quran tanpa kefahaman itu sia-sia?

Pernah tak korang mendengar lagu-lagu instrumental yang tidak mempunyai lirik? Yang bila mendengarnya hati anda terasa sayu?

Atau pernahkah korang mendengar lagu instrumental berirama techno, yang menyebabkan korang rasa macam nak bangun ber aerobik ?

Lalu kalau mendengar lagu-lagu instrumental yang tiada apa-apanya itu juga berpengaruh pada hati, apatah pula dengan Al-Quran yang merupakan mukjizat. Dan sudah tentu pengaruh suara dari Al-Quran itu, adalah kebaikan yang membawa kepada kejayaan dunia, apatah lagi akhirat.


0 comments

Thursday, 18 May 2017

Mari membaca tanda

Thursday, 18 May 2017
Angin datang membawa petanda akan hadirnya hujan.
Angin bukan hujan.... hanya petanda kedatangan hujan.
Agar dapat disediakan payung.

Demam datang membawa petanda hadirnya penyakit.
Deman bukan penyakit, demam cuma petanda hadirnya penyakit.
Agar dapat dicari penawarnya yang tepat.

Berat beribadah membawa petanda gelapnya hati.
Berat beribadah bukan kegelapan hati, tapi petanda hati semakin gelap.
Agar dapat dibersihkan akan dia.

Marah membawa petanda hati telah dibolos syaitan.
Marah bukan syaitan, tapi petanda benteng hati sudah disusupi oleh syaitan.
Agar dapat diusir akan dia.

Musibah datang membawa petanda hadirnya nikmat.
Musibah bukan nikmat..... hanya petanda nikmat yang akan datang sebentar sahaja lagi.
Agar dapat dipersiapkan kedatangannya.

Laailla ha illa anta subhanaka inni kuntu minazzolimin

Laailla ha illa anta: 
Tiada selain Mu. Tiada yang berdaya selainMu. Tiadalah yang menimpa, samada nikmat atau musibah, melainkan datang dariMu. Bukan dari insan, bukan dari jin, bukan dari syaitan... bukan bukan bukan.... melainkan dariMu

subhanaka:
Maha suci Engkau.... tiadalah Engkau tersilap dalam ketentuanMu. Walau musibah yang Engkau timpakan, itulah sebaik-baik perkara yang sepatutnya berlaku... tiadalah Engkau tersilap....

inni kuntu minazzolimin:
dan sesungguhnya kami inilah yang zalim. Zalim kerana tidak memahami takdirMu. Zalim kerana tidak mahu menerima takdirMu. Sedangkan takdir itulah yang sebenar-benarnya terbaik untuk kami.









0 comments

Sunday, 30 April 2017

Cara Meruqyah Air, Susu Kambing atau Kurma Ajwa

Sunday, 30 April 2017
[ Kegunaan]

Air ruqyah:
  1. Digunakan untuk minum, mandian & pembersihan rumah.
  2.  Minum air ruqyah 3 kali sehari, iaitu pagi, petang dan malam sebelum tidur. Sebelum minum doa di dalam hati mohon kesembuhan dari segala penyakit zahir & batin. (Jangan lupa Bismillah)
  3. Mandi air ruqyah sekali sehari selepas asar. Campurkan air ruqyah dengan sebaldi air paip. Setelah mandi seperti biasa, gunakan air dari baldi ini sebagai bilasan terakhir. Sebelum mandi doa di dalam hati mohon disingkirkan segala kebatilan zahir & batin dari diri. Biarkan air kering sendiri tanpa di lap.
  4. Spray disekeliling rumah dengan air ruqyah sambil membaca ayatul Kursi. Sebelum mula, doa mohon Allah musnahkan segala kebatilan & kejahatan menceroboh ke dalam rumah anda. Lakukan seminggu sekali. Kalau keadaan gangguan teruk, lakukan setiap hari. Jika semasa spray rumah ada bahagian-bahagian yang menyebabkan anda merinding, terus spray lagi di kawasan itu sambil membaca ayatul kursi sehingga rasa merinding hilang.

Susu kambing atau Kurma Ajwa:
  1. Digunakan untuk meneutralkan energi sihir di dalam perut yang disebabkan oleh sihir yang di letakkan di dalam makanan atau minuman.
  2. Sekiranya menggunakan susu kambing, minum 2 kali sehari.
  3. Sekiranya menggunakan kurma ajwa, makan 7 biji setiap pagi sebelum sarapan.
  4. Sebelum minum atau makan, doa kepada Allah mohon dimatikan segala kebatilan zahir & batin yang ada di dalam diri.

[Kaedah ruqyah]
  1. Letakkan 8 botol air 1.5 liter dihadapan anda. (8 botol ini adalah untuk kegunaan seminggu, iaitu 7 botol untuk minum & mandi, manakala 1 botol untuk spray rumah. Jika anda mahu spray rumah setiap hari, sediakan 14 botol air 1.5 liter) Boleh gunakan air mineral, air RO, air filter mahupun air masak biasa.
  2. Letakkan juga susu kambing atau kurma ajwa juga di hadapan anda.
  3.  Baca Al-Fatihah 7 x dan tiup kepada bahan-bahan tersebut.
  4. Baca Ayatul Kursi 7x dan tiup kepada bahan-bahan tersebut.
  5. Baca Al-Ikhlas 7x dan tiup kepada bahan-bahan tersebut.
  6. Baca Al-Falaq 7x dan tiup kepada bahan-bahan tersebut.
  7. Baca An-Naas 7x dan tiup kepada bahan-bahan tersebut.
  8. Doa: Ya Allah, dengan rahmatMu jadikanlah bahan-bahan ini sebagai ubat yang menyembuhkan segala penyakit manusia zahir & batin. Amin. Tiup kepada bahan-bahan tersebut.
  9. Doa: Ya Allah, dengan rahmatMu jadikanlah bahan-bahan ini sebagai penawar yang akan mematikan segala racun zahir & batin yang ada di dalam diri manusia. Amin. Tiup kepada bahan-bahan tersebut.
  10. Doa: Ya Allah, dengan rahmatMu jadikanlah bahan-bahan ini sebagai penghancur yang akan mematikan dan membatalkan segala sihir. Amin. Tiup kepada bahan-bahan tersebut.
  11.   Doa: Ya Allah, dengan rahmatMu jadikanlah bahan-bahan ini sebagai pembakar yang akan memusnahkan dan mengusir segala syaitan penganggu manusia. Amin.


Sekian, semoga bermanfaat.
Wallahu’alam.





0 comments

Monday, 24 April 2017

Panduan Menghadapi Sihir Mahabbah & Sihir Tafriq

Monday, 24 April 2017
أَعُوذُ بِاللَّهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ
بسم الله الرحمن الرحيم

Menghadapi sihir mahabbah (cinta) & sihir tafriq (pemisah) sememangnya ada cabarannya tersendiri. 

Terkadang kedua-dua sihir ini dilakukan serentak. Biasanya untuk merebut isteri / suami orang lain. Sihir mahabbah dilakukan agar korban jatuh cinta kepada pengupah / penyihir, manakala sihir tafriq dilakukan agar korban benci kepada pasangannya.

Cabaran menghadapi sihir jenis ini, adalah kerana biasanya pesakit tidak sedar bahawa ia sedang disihir. Pesakit biasanya hanya merasakan bahawa itu hanyalah perasaannya sendiri sahaja. Dalam keadaan ini, memang sukar untuk memujuk pesakit agar mahu dirawat.

Di kongsikan di sini, beberapa langkah awal, agar kekuatan sihir dapat dilemahkan dan pesakit dapat dipujuk untuk menerima rawatan secara berdepan. Kaedah-kaedah yang dikongsikan adalah untuk dilakukan oleh pasangan, ataupun ahli keluarga terdekat pesakit.

A. Persediaan pertama (Tazkiyatun-Nafs - Pembersihan Jiwa)

Peringkat ini adalah sangat penting. Jika peringkat ini diabaikan, hampir-hampir pasti peringkat seterusnya tidak akan memberi kesan. Sumber kekuatan kita sebagai seorang Islam adalah hanya dari Allah. Segala pengingkaran terhadap Allah akan menjauhkan kita dari rahmat dan pertolonganNya.


Membersihkan tauhid : perhatikan jika ada amalan-amalan khurafat di dalam keluarga. Jika ada sebarang penggunaan tangkal & azimat, sila musnahkan dengan segera. Jika ada sebarang amalan & keilmuan kebatinan, kesaktian, mahupun wirid-wirid yang berunsur syirik, sila tinggalkan dan bertaubat dengan segera. Juga jangan sesekali melawan sihir dengan sihir. Walaupun peringkat awal akan kelihatan seperti berkesan, dari jangkamasa panjang akan membawa kemudaratan yang fatal !!!

Memperbetulkan amalan : meninggalkan segala amalan maksiat dan mendirikan segala amalan fardhu. Antara amalan maksiat yang selalu kita terlepas pandang adalah maksiat mata & maksiat mulut (terutama mengumpat). Manakala amalan fardhu yang selalu kita remehkan adalah melewatkan solat tanpa ada darurat, dan meremehkan solat berjemaah.

B. Persediaan kedua (Menguatkan roh = hubungan yang erat dengan Allah)

Menentang sihir, bererti anda akan berhadapan dengan satu kumpulan samseng terancang. Yang terdiri dari gabungan syaitan manusia dan syaitan jin. Makanya, tanpa hubungan yang erat dengan Allah, tidak mudah untuk menghadapi mereka-mereka ini. 

Ada dua amalan yang sangat penting untuk anda lakukan secara konsisten (istiqamah);
1) Benteng diri
2) Menguatkan roh

Untuk benteng diri, bacalah ayat-ayat berikut setiap pagi dan petang;
  • Al-Fatihah
  • Surah Al-Baqarah (1-5)
  • Surah Al-Baqarah (255-257)
  • Surah Al-Baqarah (284-286)
  • Surah Al-Ikhlas 3x
  • Surah Al-Falaq 3x
  • Surah An-Naas 3x
  • Hasbiyallahulaaillahaillahu.... sehingga akhir 7x
  • Bismillah penggerak 3x
  • Kalimah tammah pendek 3x
Semua ayat-ayat ini boleh di dapati di dalam al-mathurat.
Lebih baik lagi jika anda boleh mengamalkan keseluruhan al-mathurat ataupun ayat-ayat manzil. Mulakanlah setiap amalan dengan istigfar 3x dan selawat 3x untuk meluruskan jiwa kepada Allah.

Juga jangan lupa ambil wuduk sebelum tidur & mengamalkan sunnah-sunnah tidur.

Untuk menguatkan roh:

Kaedah yang pertama, juga yang paling mudah adalah dengan Zikir ismu zat (Allah). Riadahnya adalah seperti di bawah:
  1. Ambil wuduk.
  2. Kalau mampu, duduklah sambil menghadap kiblat.
  3. Buka amalan dengan Ta'awuz, Basmallah, Istigfar 3x dan Selawat 3x.
  4. Tarik nafas.
  5. Sebutkan lafaz Allah Allah Allah..... dengan nafas berbisik sehingga habis nafas.
  6. Ulang langkah 4 - 5.
  7. Dicadangkan agar dilakukan selama 50 - 60 minit setiap hari. Ataupun sebanyak 5000x lafaz Allah.
  8. Boleh dilakukan di dalam beberapa sessi.
Juga amalkan membaca surah-surah berikut setiap hari. Jika mampu, bacalah dengan taddabbur.
Al-Waqiah: :Selepas Subuh
Yasin : Selepas Asar
As-Sajdah & Al-Mulk: Selepas Mahgrib atau Isyak

Juga selalu melafazkan Laailla ha illallah di dalam hati. Boleh juga dengan lafaz Hu Allah sekiranya anda adalah pengamal dzikir nafas.

B. Persediaan ketiga (Memusnahkan buhul sihir)

Setiap sihir sudah pasti mempunyai buhul. Buhul ini mempunyai 2 bahagian. Buhul transmitter yang menjadi sumber tenaga sihir. Dan buhul receiver yang berada di dalam tubuh pesakit. Umpama handphone, ada tiang-tiang transmitter, dan ada receiving device di dalam hp anda. Sekiranya salah satu musnah, sihir akan dapat dihentikan. Tetapi di dalam kes-kes sihir, biasanya akan ada syaitan yang bertugas menjaga receiver di dalam badan pesakit. Jika receiver musnah, receiver baru akan segera dipasang. Oleh kerana itu, adalah penting untuk memusnahkan buhul transmitter yang menjadi sumber tenaga sihir.

Sekiranya mampu, kaedah ini baik dilakukan secara berjemaah oleh seluruh ahli keluarga pesakit. Juga, sebenarnya kaedah ini sangat berkesan di lakukan di hadapan pesakit, tetapi di dalam kes-kes pesakit tidak mahu dirawat, ianya boleh dilakukan tanpa kehadiran pesakit. Jika tanpa kehadiran pesakit, baik juga jika disediakan gambar pesakit.

Kaedahnya seperti berikut:

Sebaiknya buat solat taubat 2 rakaat & solat hajat 2 rakaat terlebih dahulu.

Buka dengan Ta'awuz, Basmallah, Istigfar 3x dan Selawat 3x dan kalimah berserah Lahaulawala quwwta illa billah 3x

Kemudian baca 3 qul tiupkan di tapak tangan lalu usapkan ke seluruh tubuh 3 kali dengan niat membenteng diri.

Kemudian tetapkan niat ruqyah sebagai contoh di bawah:
Ya Allah kami menghubungkan jiwa dan raga dengan buhul sihir yang telah menzalimi si ....... (Fulan / Fulanah)
Ya Allah, hubungkanlah bacaan ruqyah kami dengan buhul sihir yang telah menzalimi si .... (Fulan / Fulanah)
Hancurkanlah, musnahkanlah semua buhul sihir itu ya Rab. Putuskanlah hubungan buhul sihir dengan jiwa raga Fulan / fulanah secara sempurna. Aaamin...

Bacakan ayat-ayat ruqyah berikut sebanyak 7x setiap satu:
Al-Fatihah
Al-Hasyr (21-24)
Ayatul Kursi
Al-A'raf (117-122)
Yunus (81-82)
Toha (69)
Al-Ikhlas 
Al-Falaq
An-Naas

Kemudian hembuskan dengan tiupan yang panjang ke arah gambar pesakit atau arah yang diniatkan sebagai lokasi buhul sihir, sekiranya tidak menggunakan gambar.

Selesai melakukan teknik ini, baca 3 qul tiupkan di tapak tangan lalu usapkan ke seluruh tubuh 3 kali dengan niat membersihkan diri dari imbas energi negatif yang mungkin berhubungan dengan anda & pasien.

Lakukan kaedah ini setiap hari secara konsisten. Sekiranya pesakit telah mula berlembut, ajaklah untuk berubat secara berdepan dengan perawat-perawat syar'i. 

Juga anjurkan pesakit agar melakukan amalan benteng diri dan zikir ismu zat. Dari pengalaman, zikir ismu zat mempunyai kesan yang sangat baik di dalam menghilangkan rasa marah dan benci, terutama yang timbul akibat gangguan jin atau sihir.

Sekiranya anda menerima serang balas tukang sihir setelah melakukan kaedah ini, anda boleh menggunakan kaedah yang sama untuk menyerang tukang sihir. Tetapi sekiranya tiada serang balas, saya sangat-sangat menyarankan agar anda tidak menyerang tukang sihir. Pada pandangan saya, berperang dengan tukang sihir profesional, adalah sesuatu yang sangat leceh dan memenatkan. Oleh itu elakanlah sekiranya tiada keperluan.

Tetapi sekirnya perlu, caranya adalah dengan menukarkan niat seperti berikut:

Ya Allah kami menghubungkan jiwa dan raga dengan PENYIHIR yang telah menzalimi si ....... (Fulan / Fulanah)
Ya Allah, hubungkanlah bacaan ruqyah kami dengan PENYIHIR yang telah menzalimi si .... (Fulan / Fulanah)
Hancurkanlah, musnahkanlah semua PENYIHIR itu ya Rab. Putuskanlah hubungan PENYIHIR dengan jiwa raga Fulan / fulanah secara sempurna. Aaamin...

Setelah ruqyah yang sama dibacakan, tiuplah ke arah yang diniatkan sebagai lokasi penyihir.

Begitulah serba-sedikit. Semoga bermanfaat.

Wallahu'alam.







0 comments

Thursday, 2 February 2017

Menuntaskan gangguan mistik dengan Sedar Allah, satu kajian.

Thursday, 2 February 2017
Katakanlah korang kena serang dengan anjing-anjing. Maka ada 3 cara bagaimana nak hadapi masalah tu.
  1. Yang pertama, lawan dengan anjing-anjing tu.
  2. Yang kedua, lari masuk rumah dan tutup pintu pagar.
  3. Yang ketiga, buat masa  ni biarlah rahsia dulu... sebagai hint... yang ketiga ni dipanggil jalan atas...

Samalah juga kalau korang diganggu jin atau sihir.
Kaedah pertama adalah dengan kaedah ruqyah. Di dalam kaedah ruqyah ni, sebenarnya memang korang akan bertempur dengan syaitan-syaitan yang menganggu. Sebenarnya kaedah ruqyah ni memang satu kaedah yang mantap. Selama hampir 10 ~ 11 tahun, memang inilah kaedah yang aku praktiskan. 

Namun rasanya, tak adil kalau tak dikongsikan kaedah lain yang juga mungkin boleh memberi manfaat. Sebenarnya kaedah kedua ni, masih lagi di dalam peringkat kajian.
Tapi kalau nak tunggu selesai kajian baru nak dikongsikan, aku risau tak pernah akan berlaku.

Maka aku kongsikan juga, semoga dapat disambung kaji oleh para-para muallij mahupun pesakit-pesakit sekeliannya.


Adapun, kesedaran manusia itu berada di dalam tiga peringkat.
Yang pertama adalah peringkat minda sedar (concious mind). Di dalam peringkat inilah kita menjalankan kehidupan kita sehari-hari. Semasa kita bercakap, semasa kita berfikir, semasa kita bekerja, diperingkat inilah jiwa kita berada. Pada peringkat ini, unsur yang dominan adalah akal.

Selain dari peringkat minda sedar, ada satu lagi peringkat kesedaran yang dipanggil bawah sedar (sub-concious mind). Di sinilah segala pengalaman dan pengetahuan kita tersimpan. Minda bawah sedar ini tidak jelas kelihatan di dalam kehidupan sehari-hari, tetapi kesannya kepada kehidupan kita sangatlah besar. Perkara-perkara yang tersimpan di dalam minda bawah sedar inilah yang membentuk sikap kita. Ada orang yang selalu bersikap tenang, ada yang panas baran, ada yang penyayang, ada yang mudah menyalahkan..... semuanya adalah asbab perkara-perkara yang tersimpan di dalam minda di bawah sedar. Di dalam peringkat ini, unsur yang dominan adalah hati.

Lebih malang lagi, pada level minda di bawah sedar inilah terletak kekuatan jin, syaitan dah sihir....Maka apabila anda menghadapi gangguan mistik, walaupun pada zahirnya kelihatan gangguan itu berlaku pada jasad anda, yang sebenarnya syaitan atau sihir telah menyerang bahagian jiwa anda yang berada di dalam peringkat minda bawah sedar.

Selain dari 2 peringkat ini, ada satu lagi peringkat yang dipanggil minda atas sedar (supra concious mind). Peringkat ini adalah peringkat jiwa yang sentiasa sedar kepada Allah. Di dalam bahasa agama, peringkat ini dipanggil MAQAM IHSAN. Pada peringkat ini, unsur yang dominan adalah roh.

Apabila anda menganjakkan jiwa anda dari ruang (sub-concious : concious) kepada (concious : supra concious), syaitan dan sihir tidak dapat menyentuh jiwa anda lagi. Ini serupalah dengan anda masuk ke dalam rumah serta menutup pintu pagar. Anjing-anjing yang menganggu anda tidak dapat menganggu anda lagi. Hanya mampu menyalak-nyalak di luar pagar. Anda dapat menyelamatkan diri anda dari gangguan anjing-anjing, tanpa perlu berperang dengan anjing-anjing itu.

Untuk menganjakkan jiwa anda kepada level sedar Allah, adalah memerlukan kepada kaedah & latihan. Samalah macam baca quran. Memerlukan kepada kaedah & latihan. Masa aku kecik-kecik, aku belajar baca Quran dengan muqaddam. Anak-anak aku pula gunakan kaedah iqra. Lepas tu, sekarang ini ada pula kaedah al-Baghdadi dan sebagainya.

Begitulah juga, untuk mencapai tahap jiwa yang sentiasa sedar Allah ada pelbagai kaedah. Boleh dengan solat khusuk, boleh dengan patrap, boleh dengan dzikir nafas. Tapi sebab aku cuma tahu kaedah dzikir nafas, maka Insya Allah aku cerita yang ini ajelah...

Tapi perlu aku jelaskan, dzikir nafas tidaklah melainkan satu kaedah, bukan matlamat. Matlamatnya adalah sedar Allah. Maka oleh kerana dzikir nafas ini hanyalah kaedah, korang takkan jumpa dzikir nafas ni di dalam Al-Quran mahupun Hadis. Samalah juga, korang takkan jumpa muqaddam, iqra mahupun al-baghdadi di dalam Quran mahupun Hadis. Yang korang akan jumpa di dalam Quran & Hadis adalah tentang tilawatul Quran. Begitulah juga, yang korang akan jumpa di dalam Quran mahupun Hadis adalah Dzikrullah. Juga sebenarnya Dzikir Nafas ini bukanlah satu method untuk rawatan gangguan mistik. Ianya adalah tool untuk melatih sedar Allah. Namun aku perhatikan kesannya di dalam menuntaskan masalah gangguan mistik adalah sangat significant.

Satu perkara lagi, ada satu fine tuning yang perlu kita lakukan sebelum membahas tentang dzikir nafas ini.
Iaitu tentang erti Dzikir Allah.
Selama ini, kita diajar Dzikir Allah = Mengingat Allah
Tapi erti Dzikir Allah yang sebenar-benarnya adalah Sedar Allah.
Apabila kita faham bahawa Dzikir Allah itu sebenarnya adalah "Sedar Allah"  bukannya "Ingat Allah" barulah kita boleh memahami kaedah Dzikir Nafas.
Mengingat itu adalah aktiviti akal, manakala sedar itu pula adalah aktiviti jiwa. Jiwa di dalam bahasa Arab adalah di panggil nafs.
Tapi jangan konfius dengan nafas. Nafas adalah udara yang keluar masuk dari hidung kita.
Manakala nafs pula adalah jiwa......
Perhatikan perintah Allah di dalam surah al-'araf ayat 205


Allah berfirman, wadzkurabbaki fi nafsika......
Dan sedarlah kepada Rabb kamu di dalam nafs (jiwa) kamu....

Maka untuk praktik Dzikir nafas itu ada 4 level. 3 darinya boleh kita ikhtiarkan. Yang ke-4, hanyalah rahmat dariNYA. Takkan mampu kita capai dengan ikhtiar diri kita.

Dzikir Nafas Level 1:
Pada level ini, matlamatnya adalah untuk memisahkan jiwa dengan jasad anda.

Kaedahnya adalah sangat mudah.
Duduk diam dan perhatikan nafas anda yang keluar dan masuk. Yang penting jangan diatur nafasnya. Biarkan sahaja ia keluar dan masuk dengan semulajadi. Sampai di satu tahap, anda akan sedar, apabila nafas anda telah habis disedut, akan ada satu daya yang menyebabkan ia keluar kembali. Dan bila nafas anda telah habis dikeluarkan, anda akan sedar ada satu daya yang menyebabkan ia disedut kembali.

Pada akhirnya anda akan dapat menyaksikan 3 pecahan:
  • Yang berkehendak supaya anda bernafas ---> Tidak lain dan tidak bukan, itulah DIA, tiada lain melainkan DIA semata-mata.
  • Yang bernafas ---> itulah dia jasad anda.
  • Yang memerhatikan anda bernafas ---> itulah dia jiwa anda.

Dzikir Nafas Level 2:
Pada level ini, matlamatnya adalah untuk memisahkan jiwa, jasad, qalbu dan akal anda.

Kaedahnya juga sangat mudah:
Apabila anda menarik nafas, sebutlah "Hu" di dalam hati anda.
Apabila anda mengeluarkan nafas, sebutlah "Allah" di dalam hati anda.
Tidak semestinya Hu Allah, boleh saja anda sebut apa-apa lafaz dzikir yang serasi dengan anda.
Boleh sahaja " Ya Allah" atau " Ya Rahman" atau apa-apa yang sesuai...

Pada ketika ini, anda akan dapat memerhatikan 5 pecahan:
  • Yang berkehendak supaya anda bernafas ---> Tidak lain dan tidak bukan, itulah DIA, tiada lain melainkan DIA semata-mata.
  • Yang bernafas ---> itulah dia jasad anda.
  • Yang menguruskan anda untuk menyebut Hu Allah ---> itulah akal anda
  • Yang menyebut Hu Allah ---> itulah hati atau qalbu anda
  • Yang memerhatikan anda bernafas dan menyebut Hu Allah ---> itulah dia jiwa anda.

Sangat penting untuk memisahkan diri anda. Kerana untuk sedar Allah anda akan menggunakan jiwa anda. Sukar untuk melakukannya kalau anda masih tak kenal yang mana satukah jiwa anda.

Dzikir Nafas Level 3:
Pada level ini matlamatnya adalah untuk berlatih sedar dan berserah kepada Allah.

Kaedahnya juga sangat mudah:
Apabila anda menarik nafas sambil menyebut Hu di dalam hati anda, gerakkan jiwa anda menuju kepada Allah.
Apabila anda melepaskan nafas sambil menyebut Allah di dalam hati anda, serahkan segala-galanya kepada Allah.

Setiap hari carilah masa di dalam 20 ~ 30 minit.
Duduk dengan tenang, sebaiknya di dalam keadaan duduk iftirasy. Dan lakukanlah kaedah-kaedah di atas. Sesudah itu, usahakanlah untuk lakukan dzikir nafas di dalam apa jua keadaan. Selamat mencuba dan berusaha....



0 comments

Saturday, 7 January 2017

Mempertuhankan Amalan

Saturday, 7 January 2017

"Aku buat benteng 3 qul setiap selepas solat. Nak tidur pun tak pernah tinggal. Tapi kenapa aku masih diganggu syaitan lagi?"

Sekali imbas seolah-olah tiada apa yang silap dengan kenyataan di atas. Tetapi sebenarnya, ada sesuatu yang sangat silap dengannya.

Ketahuilah tiada yang mampu memberi sebarang manfaat atau mudharat, melainkan DIA dan hanya DIA semata-mata.

Tiadalah sebarang amalan kita, melainkan hanyalah borang permohonan padanya jua... Maka janganlah kita mempersekutukan DIA dengan amalan kita pula hendaknya...


0 comments

Thursday, 5 January 2017

Memahami Interlock Sunatullah for Engineers

Thursday, 5 January 2017
Katakanlah ada seseorang yang berniat untuk menyihir anda. Maka dia pun menekan "start button."
 

Namun tidaklah sihir itu akan berlaku melainkan ada salah satu dari SW1 ~ SW3 berada di dalam keadaan closed.

Di sini:

  • SW1 = anda ada mensyirikkan Allah dengan pengamalan amalan-amalan khurafat. 
  • SW2 = anda ada mengabaikan amalan-amalan fardhu. 
  • SW3 = anda sedang dipersiapkan oleh Allah untuk peningkatan maqam.
Maka apabila ada salah satu dari SW1 ~ SW3 berada di dalam keadaan closed, maka relay akan di "energized" dan motor (sihir) pun akan bekerja ke atas diri anda.

Dan apabila anda bertaubat & memohon pertolongan Allah (menekan butang stop) maka relay akan "de-energized" dan motor (sihir) akan berhenti bekerja.


Namun satu perkara penting, tiadalah kemampuan orang yang ingin menganiaya anda, mahupun anda sendiri melainkan hanya menekan suis-suis belaka. Menekan suis ini, sebenarnya tiada lebih daripada membuat pilihan semata-mata.


Bagaimanapun anda menekan suis, sekiranya tiada sumber tenaga elektrik dariNYA, maka tiada apa yang akan berlaku. Maka tiadalah yang sebenar-benar penggerak, melainkan DIA dan DIA semata-mata.


Maka apabila anda memilih untuk mengangkat tangan anda, tiadalah ia terangkat melainkan diangkatkan olehNYA. Dan tiada pula terangkat tangan anda, sekiranya ada interlock-interlock yang menghalangnya. Namun DIA adalah master programmer.  Boleh sahaja DIA mengubah segala interlock-interlock mengikut kehendakNYA.


0 comments

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails