Wednesday, 29 July 2015

Panduan Memilih Consultant

Wednesday, 29 July 2015

'Āli `Imrān:118 -
Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu mengambil orang-orang yang bukan dari kalangan kamu menjadi "orang dalam" (yang dipercayai). Mereka tidak akan berhenti-henti berusaha mendatangkan bencana kepada kamu. Mereka sukakan apa yang menyusahkan kamu. Telahpun nyata (tanda) kebencian mereka pada pertuturan mulutnya, dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka lebih besar lagi. Sesungguhnya telah kami jelaskan kepada kamu keterangan-keterangan itu jika kamu (mahu) memahaminya.

'Āli `Imrān:119 -
Awaslah! Kamu ini adalah orang-orang (yang melanggar larangan), kamu sahajalah yang suka (dan percayakan mereka, sedang mereka tidak suka kepada kamu. kamu juga beriman kepada segala Kitab Allah (sedang mereka tidak beriman kepada Al-Quran). Dan apabila mereka bertemu dengan kamu mereka berkata: "Kami beriman", tetapi apabila mereka berkumpul sesama sendiri, mereka menggigit hujung jari kerana geram marah (kepada kamu), katakanlah (wahai Muhammad): "Matilah kamu dengan kemarahan kamu itu". Sesungguhnya Allah sentiasa mengetahui akan segala (isi hati) yang ada di dalam dada.

'Āli `Imrān:120 -
Kalau kamu beroleh kebaikan (kemakmuran dan kemenangan, maka yang demikian) menyakitkan hati mereka; dan jika kamu ditimpa bencana, mereka bergembira dengannya. Dan kalau kamu sabar dan bertaqwa, (maka) tipu daya mereka tidak akan membahayakan kamu sedikitpun. Sesungguhnya Allah meliputi pengetahuanNya akan apa yang mereka lakukan.


0 comments

Wednesday, 8 July 2015

The Art of Sleeping (Dr. Hamza Al-Hamzawi)

Wednesday, 8 July 2015

Sumber: http://www.jiarizaira.com/2015/05/the-art-of-sleeping-oleh-dr-hamza-al.html

Dalam Islam terdapat beberapa waktu tidur yang kita sebagai umat Islam harus patuhi. Melalui ceramah yang dikendalikan oleh Dr. Hamza Al-Hamzawi dalam ceramahnya iaitu "The Art of Sleeping", beliau telah menyenaraikan waktu yang dibenarkan untuk tidur dalam Islam.

The Art of Sleeping oleh Dr. Hamza Al-Hamzawi
Tidur dari pukul 9 malam hingga 12 malam selepas Isyak
Tidur pada waktu ini adalah waktu tidur yang paling bermanfaat. Seseorang itu boleh dapat 80% daripada tidur yang nyenyak pada waktu ini. Waktu ini juga terdapat 'Baraka' di dalamnya iaitu sejam waktu tidur bersamaan dengan tiga (3) jam waktu tidur.
Pada masa ini kelenjar pineal mengeluarkan hormon melatonin iaitu membantu kita untuk tidur yang terdapat dalam dua keadaan.
  1. Dalam keadaan gelap.
  2. Satu lagi apabila dalam keadaan berehat dan menyenangkan (jika tidak tidur)
Tidur pada dari pukul 12 pagi hingga 2 pagi
Waktu ini terdapat 20% waktu tidur nyenyak dan selebihnya iaitu 80% adalah 'dream sleeping' yang tidak berguna. Pada masa ini tidur sejam bersamaan dengan sejam waktu tidur.
Dari pukul 2 Pagi hingga 5 Pagi sebelum Subuh (Fajr)
Ini adalah waktu yang paling sesuai untuk menghafal, mengingati Allah, Zikir, Istighfar dan penumpuan mental.
Tidur pada waktu siang (selepas Fajr)
Tidur pada waktu ini adalah waktu tidur yang tidak bermanfaat kerana tiga (3) jam tidur bersamaan dengan sejam waktu tidur. Hadirnya 'Barakah' ditambah dengan kelesuan, kekeliruan, dan hilangnya fokus.
Tidur dari Fajr hingga terbitnya matahari
Kelenjar pineal mengeluarkan hormon lain iaitu 'serotonin' iaitu dari Fajr sehingga terbitnya matahari dengan syarat
  1. Seseorang itu mestilah sudah bangun.
  2. Dengan pergerakan ringan seperti senaman mental. Bagi mereka yang solat Subuh dengan 'Jamat' dan duduk mengingati Allah.
  3. Pada waktu ini adalah sangat sesuai untuk berzikir dan melakukan aktiviti harian.
  4. Senaman dan pergerakan strenous perlu dilakukan hanya selepas matahari terbit.
  5. Pembebasan 'melatonin' oleh kelenjar pineal berkurangan selepas 40 tahun dan berhenti selepas 50 tahun. Kemudian seseorang itu harus memanfaatkan apa yang telah tersimpan dalam badann sehingga sepanjang hayatnya. Jadi, jika seseorang mendapat 'Alzheimer' dan permulaan 'Dementia', bermakna dia telah tidur lewat sepanjang hidupnya. 

0 comments

Tuesday, 7 July 2015

Kematian Seekor Rusa Yang Baik Hati

Tuesday, 7 July 2015

Dapat kat Whatsapp:

Tazkirah tasauf:


Seekor Rusa yang BAIK mati hanya gara2 sebuah kata2...

1. Sepulang dari sawah, Rusa terus terbaring di kandang dengan wajah penat dan nafas yang berat.
Rusa berkata pada Anjing yg kebetulan datang : "kawan, saya sangat penat.... besok nak rehat sehari suntuk."

2. Anjing bejumpa Kucing di sudut tembok : "Tadi saya berjumpa Rusa, katanya besok dia ingin berehat dulu. saya rasa sudah sepatutnya, sebab bos bagi kerja yang terlalu berat kpd Rusa."

3. Kucing kemudian bercerita kepada Kambing : "Rusa komplain bos bagi kerja terlalu banyak dan berat, jadi besok dia tidak mahu kerja."

4. Kambing berjumpa Ayam : "Khabarnya Rusa tidak seronok bekerja dgn bos ... mungkin ada bos lain yang lebih baik."

5. Ayam bercerita kepada Monyet : "Rusa tak akan kerja untuk bos lagi dan ingin mencari kerja di tempat bos yang lain."

6. Ketika makan malam, Monyet berjumpa bos  : "Bos, tolong ajar si Rusa tu, akhir-akhir ini dia telah berubah. Dia ingin meninggalkan bos untuk bekerja dgn bos lain."

7. Mendengar ucapan Monyet, bos terus bunuh Rusa kerana dilihat telah mengkhianatinya...

Itu sebabnya adakala sesuatu ucapan itu sebaiknya berhenti hanya sampai ditelinga kita shj. Hendaklah difikirkan baik2 tentang risiko, manfaat dan akibatnya sekiranya ucapan itu diteruskan.                                     

Renung2kanlah...


0 comments

Harga Syurga

Syurga itu yang termahal dari segala yang mahal. Maka takkanlah cukup usaha yang ala kadar untuk membelinya.
Peringatan untuk diri sendiri yang selalu lupa...


0 comments

Sunday, 5 July 2015

Pengalaman Meruqyah Pesakit Schizophrenia

Sunday, 5 July 2015
Bismillahirrahmanirrahim,
Beberapa minggu lepas, dengan takdir Allah aku diberi peluang untuk meruqyah seorang pesakit schizophrenia. Simpton penyakit, ialah pesakit ini suka menyendiri, tidak mahu berkawan, tidak mahu bekerja, tidak mahu mandi dan berbagai-bagai tidak lagi. Tetapi bila disoal, pesakit ini faham apa yang ditanyakan. Setiap petang boleh pula pergi jogging & main game kat cyber cafe. Pesakit ini pernah bertindak ganas sekali. Sekarang ini pesakit diberi ubatan dari hospital dengan pemantauan hospital secara berkalar. Pernah diimbas dengan CT scan, tetapi tidak menunjukkan kerosakan sel otak yang serius.

Dipendekkan cerita, pesakit telah diruqyahkan dengan ruqyah yang agak panjang. Dapat dikesan kewujudan jin di beberapa bahagian tubuhnya. Antaranya dipergelangan kaki, pada peha dan di bawah bibir.

Yang membuat aku confuse, kewujudan jin-jin tersebut tidak pula kelihatan seperti punca kepada permasalahan tersebut. Tambahan lagi, setelah berborak panjang dengan bapa pesakit, barulah aku faham punca penyakit berlaku lebih 8 tahun lalu. Mungkin akibat trauma menjadi mangsa dera oleh gurunya sendiri, semasa belajar di sebuah sekolah berasrama. Maka aku bertambah yakin yang kewujudan jin-jin tersebut hanyalah jin-jin tumpang yang bukan menjadi punca kepada schizophrenia tersebut.

Aku jadi buntu, apakah ikhtiar seterusnya yang boleh aku lakukan. Research punya research, teringat pulak satu kisah.
Musnad Ahmad 20834:
Telah bercerita kepada kami Muhammad bin Ja'far telah bercerita kepada kami Syu'bah dari Abdulah bin Abu As Safar dari Sya'bi dari Kharijah bin Ash Shalt dari pamannya, ia berkata: kami pulang dari majlis Nabi Shallallahu'alaihiwasallam, kemudian kami mendatangi sebuah perkampungan Arab, mereka berkata: “Kami diberitahu bahawa kalian baru saja mendatangi orang itu dengan membawa kebaikan, lalu apa kalian punya doa atau ruqyah, kami punya orang gila yang tengah dirantai. Aku berkata: 'Ya.' Mereka pun membawa orang gila yang dirantai itu di hadapannya. Kemudian saya membaca surat Al Fatihah selama tiga hari di pagi dan petang hari, saya kumpulkan ludah saya kemudian saya meludahkannya lalu seolah-olah ia sembuh dari penyakit gila. Kemudian mereka memberi saya hadiah, saya berkata: 'Nanti dulu, hingga saya bertanya kepada Nabi Shallallahu'alaihiwasallam.' Saya pun bertanya kepada beliau lalu beliau bersabda: " Sungguh ada orang yang memakan dari hasil ruqyah batil, tapi engkau memakan dari hasil ruqyah yang benar."
Teringat pula guru aku pernah berkata, antara characteristic ayat 7 adalah untuk rawatan-rawatan berkaitan kejiwaan.

Teringat pula sahabat muallij dari Segamat yang kerap meruqyah dengan Surah As-Sa’faat untuk pelbagai penyakit-penyakit fizikal.

Setakat ni, kaedah yang sedang aku timbang-timbangkan adalah untuk meminta ahli keluarga pesakit:
  1. Meruqyah dengan Fatihah 70x setiap hari.
  2. Meruqyah dengan Ayat Tujuh 3x kali sehari
  3. Meruqyah dengan Surah As-Sa’faat 3x setiap hari.
Sekiranya ada sahabat-sahabat yang berpengalaman menangani kes schizophrenia ini, saya dengan penuh merendah diri memohon semoga dapat dikongsikan pengalaman tuan-tuan.


0 comments

Thursday, 2 July 2015

Hidayah & Kebersihan Hati

Thursday, 2 July 2015

Gelas-gelas kotor dibiarkan begitu saja, tak ada yang mau memakainya sebelum gelas tersebut dibersihkan. Demikian juga dengan hati manusia. Jika hati manusia tersebut kotor, hidayah mana yang akan mau mengisinya?

Baca seterusnya di Pondok Tadabbur


0 comments

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails