Wednesday, 30 December 2015

Bagaimana Mengampuhkan Ruqyah?

Wednesday, 30 December 2015
Bismillahirrahmanirrahim, 

Dari pengalaman, pelbagai amalan dilihat sebagai mempunyai kesan di dalam mengampuhkan ruqyah seorang muallij. Tetapi di dalam banyak-banyak kaedah, ada satu yang PALING penting. Percayalah, ini dari pengalaman sebenar… bukan dari copy paste… 

Dan kaedah tersebut adalah tidak lain dan tidak bukan, adalah MENUNAIKAN SOLAT FARDHU DI AWAL WAKTU DENGAN BERJEMAAH DI TEMPAT AZAN DI AZANKAN (MASJID) 
  
Tanpa menjaga solat fardhu secara berjemaah di masjid pada awal waktu, segala amalan lain adalah menjadi tawar. Segala amalan-amalan sunat, adalah umpama air yang berada di dalam botol yang tertutup. Semakin banyak dan ikhlas amalannya, semakin banyak air yang tersimpan di dalam botol. Manakala solat fardhu dengan berjemaah di masjid pula, adalah umpama membuka botol tersebut. Maka walau banyak manapun air berada di dalam botol, manakan mampu ia diminum buat penghilang dahaga selagimana tidak di buka penutupnya. Manakala, apabila boleh dibuka tutupnya, maka Insya Allah walau air hanya 300ml cukuplah ia sebagai penghilang dahaga…

0 comments

Thursday, 10 December 2015

First Aid: Sesak nafas kerana jin nak lari

Thursday, 10 December 2015

Di dalam kes-kes sihir, kadangkala banyak jin-jin yang diikat di dalam badan pesakit. Apabila pesakit beramal, kadangkala ada situasi jin-jin yang diikat merasa terseksa, panik dan ingin lari dari jasad pesakit. Terutama sekiranya benteng meraka telah hancur. Malangnya mereka tidak berjaya untuk lari kerana terikat. Keadaan ini boleh menyebabkan pesakit merasa sesak nafas, dan terkadang hampir seolah-olah nak putus nafas dibuatnya.

Antara kaedah-kaedah first aid di dalam situasi ini adalah sepertimana berikut:

1. Putuskan ikatan dan bantu jin untuk keluar.

Putuskan ikatan yang mengikat jin, dan bantu jin keluar. Tarik jin-jin keluar, TAPI JANGAN SEKALI-KALI TARIK DARI MATA, ATAU TELINGA. Keluarnya jin secara mendadak dari mata, atau telinga boleh merosakkan anggota jasad manusia. (Boleh tercabut biji mata tau… serius ni)

Pernah sekali, jin yang terikat adalah pada mata pesakit. Suspen jugak aku. Sebelum putuskan ikatan, diarahkan dulu jin untuk bergerak keluar melalui mulut. Setelah ikatan diputuskan, bantu pula untuk menarik jin dari mata untuk bergerak ke mulut melalui kerongkong pesakit. Alhamdullillah dilindungi Allah dari segala kecederaan.

Minta maaf aku tak kongsi kaedah tarik jin kat sini. Kaedah ini eloklah belajar secara berdepan, kerana kesilapan di dalam melakukannya boleh menyebabkan kecederaan kepada pesakit. Samalah juga, mana ada doktor boleh belajar bedah pesakit dengan cara baca-baca buku aje….

2. Biuskan jin

Sekiranya ikatan tidak berjaya diputuskan, kaedah seterusnya yang boleh dilakukan adalah dengan membius jin-jin. Antara kaedahnya adalah bacakan selawat tafrijiyah pada jari-jari. Kemudian sentuhkan jari pada jasad pesakit sambil membaca “Bismillah” berulang-ulang kali dengan niat memasukkan bius ke jasad jin. Kemudian kuatkanlah dengan memberi affirmation kepada jin. Contohnya, katakanlah…. bertenang… bertenang… anda semua rasa tenang sekarang… anda tidak lagi merasa sakit…. tidur…. tidur… tidur semuanya…

3. Ikat jin dan tidurkan

Sekiranya bius tak mampu menidurkan jin, maka ikatlah jin-jin supaya kurang kesannya kepada pesakit. Kemudian tidurkanlah jin-jin tersebut.

Kaedah mengikat jin:

Bacakan ayatul Kursi sembilan wakaf sambil membuat bentuk bulatan yang semakin mengecil. Serentak dengan penghabisan bacaan ayatul Kursi, bulatan juga sepatutnya sudah menjadi satu titik.

Kaedah menidurkan jin:

Bacakan pada ubun-ubun pesakit denga Al-Fatihah dan Selawat Tafrijiyah dengan nada yang lembut. Ala-ala lullaby gitu… kemudian berikanlah affirmation kepada jin.

Kalau korang tak faham kaedah-kaedah yang aku tulis ni, pergilah belajar secara berdepan dengan guru aku Ustaz Abdul Majid. Boleh rujuk kat sini: http://akrine.blogspot.my/

atau boleh jugak rujuk pada sahabat muallij Ustaz Marzuki. Sila rujuk kat sini: http://www.urbanmuallij.com/

Minta maaf aku sendiri tak buka kelas. Aku buat ikhtiar rawatan pun part time aje…. sekadar masa yang terluang…

 

 


0 comments

Faktor-faktor Kegagalan Ruqyah

Pastinya ruqyah itu di dalam menyembuhkan penyakit, adalah seumpama pastinya gula di dalam memaniskan air. Apakala ruqyah gagal menyembuhkan, faktor-faktor kegagalannya adalah sama jua dengan kegagalan gula memaniskan air. Antara penyebab-penyebabnya adalah:

1. Air tidak cukup panas.

Apabila air terlalu sejuk seperti air ais contohnya, gula yang dimasukkan tidak akan dapat larut. Begitulah juga keadaannya dengan ruqyah, sekiranya pengharapan kepada Allah cuma suam-suam kuku, agak sukarlah untuk ia memberi kesannya.

2. Tidak cukup kacau

Walaupun air itu sejuk, sekiranya dikacau dengan secukupnya, Insya Allah akan larut jua gula akhirnya. Begitulah juga, walaupun terkadang hubungan dengan Allah itu cuma suam-suam kuku, dengan kesungguhan meruqyah yang intensif, Insya Allah dengan belas RahimNYA, akan berkesan jua ruqyah itu pada akhirnya.

3. Air tidak suci

Apakala gula dimasukkan ke dalam air laut, maka manakan mampu ia menjadi manis. Begitulah jua, sekiranya terdapat kesyirikan atau kemaksiatan di dalam diri, manakan mampu ruqyah itu memberi kesannya. Maka haruslah disingkirkan segala syirik dan maksiat dengan sulingan taubat.

4. Tersilap campur

Apakala yang dicampur ke dalam air adalah bukan gula, tapi adalah garam, manakan air itu mungkin menjadi manis. Begitulah juga dengan ruqyah, hendaklah difahami kaedah-kaedahnya. Hendaklah kaedah yang dilakukan, sesuai dengan penyakitnya.

5. Takdir Allah mengatasi segala-galanya

Sebagaimana Allah boleh saja menjadikan gula berasa masin, sebegitulah juga Allah boleh saja menawarkan ruqyah.

Tapi satu perkara yang perlu difahami, di dalam hidup tuan-tuan, berapa kali tuan-tuan pernah terjumpa gula yang berasa masin ? Walaupun Allah boleh sahaja menjadikan ruqyah itu tawar, berapa kali kah Allah akan menjadikan ruqyah itu tawar ? Sekiranya tuan-tuan belum pernah berjumpa dengan gula yang berasa masin, maka kajilah faktor-faktor 1 ~ 4 sekiranya ruqyah itu tidak memberi kesan…

Wallahu’alam.

 


0 comments

Sunday, 11 October 2015

Santau

Sunday, 11 October 2015
Ulangkaji Kaedah Rawatan Santau

Tanda-tanda terkena santau


  1. Batuk: Tanda yang paling popular apabila terkena santau adalah batuk. Serangan batuk kering tiada kahak ini kebiasaannya berlaku selepas tengah malam sehinggalah ke waktu subuh. Mangsa akan mengadu sesak nafas, sakit dada, demam dan adakalanya pening dan pitam. Penggunaan semua jenis ubat batuk biasanya tidak berkesan. Jika dibiarkan, batuk ini boleh menyebabkan batuk berdarah.
  2. Urat besar timbul (kalau cuma racun tidak timbul)
  3. Lekuk di bawah leher yang luar biasa.
  4. Warna di bawah kelopak mata (bahagian dalam) tidak merah tetapi hitam.
  5. Urat nadi berwarna hitam.
  6. Kuku berwarna hitam (ini kerana racun santau sudah berkumpul di hujung- hujung jari)
  7. Telinga apabila ditekup, tiada bunyi eeeee....
  8. Urat hitam timbul pada dada... pada level ini keadaan agak teruk dan kemungkinan kesembuhan adalah amat rendah.
  9. Kerap (lebih dari 3x) bermimpi asap / kabus dan tak boleh keluar
  10. Kerap (lebih 3x) bermimpi ulat sintok (macam ulat gonggok yang warna hitam kuning - rajin pulak ulat sintok ni masuk rumah kebelakangan ni)
  11. Gangguan sistem dalaman badan.
  12. Kerosakan organ-organ dalaman.
  13. Muntah darah / ludah berdarah: ludah berdarah BUKAN di sebabkan gosok gigi.
  14. Berak / kencing berdarah.
  15. Demam berjadual (yang disebabkan oleh kewujudan bahan santau, kadangkala demam pada waktu-waktu yang sejuk seperti semasa hujan dsb)
  16. Sakit / perit / bisa pada sendi-sendi anggota badan (terutama kes-kes lama di mana santau telah turun ke kaki)
  17. Gatal/kudis/kurap.
  18. Sakit perut/cirit-birit.
  19. Sakit kepala yang kronik (kadangkala hanya apabila berfikir atau stress)
  20. Hilang / kabur penglihatan.
  21. Kanser / ketumbuhan.
  22. Lumpuh.
  23. Sakit belakang.
  24. Hilang selera makan, berat badan merosot secara mendadak.
  25. Sukar tidur / sering terjaga
  26. Masalah tekanan emosi.
  27. Penyakit doktdor tidak tahu.

Pantang

Tujuan pantang adalah:
  1. Supaya kesembuhan cepat.
  2. Meredakan kesakitan dan penderitaan.
  3. Menyegarkan badan.
Pantang Makanan:
  1. Limau: Semua jenis limau. Termasuklah daun limau purut yang digunakan dalam masakan.
  2. Cuka: Termasuklah sos kerana sos mengandungi cuka.
  3. Nenas
  4. Rebung
  5. Ikan yang bersengat seperti keli, baung dan pari.
  6. Apa-apa makanan yang menjadi sebab reaksi aktif santau.
#Jika termakan dan mengalami kesakitan, pesakit perlu segera tawarkan bisa dengan minum air kelapa yang telah di ruqyahkan dengan Al-Fatihah sebanyak 11x.

Sensitiviti santau: Juga dikesan bahawa kehadiran santau dalam tubuh menyebabkan pesakit tidak tahan kepada udara sejuk.

Pantang Aktiviti:
  1. Bersukan
  2. Kerja-kerja berat
Jangkamasa pantang: Sehingga tiada lagi bahan santau keluar dari tubuh pesakit semasa proses rawatan.

Jangkitan:
Bahan santau yang keluar dari pesakit santau boleh berjangkit jika ianya memasuki rongga-rongga terbuka seperti mulut dan hidung. Manakala bahan santau yang tersentuh kulit akan menyebabkan gatal dan miang.

Jangkamasa sembuh:
Kesembuhan adalah milik Allah disertai dengan usaha sungguh-sungguh pesakit santau. 
  1. Rawatan yang dilakukan secara kerap dan konsisten.
  2. Menjaga pantang tanpa putus asa.
  3. Amalan solat hajat, doa sedekah, membaca Al-Quran dan berzikir.
Kaedah rawatan santau:

Mengeluarkan rawatan santau:
  1. Kaedah tepuk dan bekam santau.
  2. Matikan santau dengan ramuan herba dan keluarkan sebagai najis.
# Rawatan santau elok dilakukan pada waktu siang, kerana pada waktu ini jarang tukang sihir memuja ibu santau.

Mematikan santau:
  1. Kaedah Tangas Kalimah
Mematikan sattelit santau:
  1. Sirrul Mahgrobi

Kredit khusus kepada guru-guru rawatan santau yang dihormati: 
Ustaz Marzuki, Ustaz Zed dan Ustaz Wan Asrul






1 comments

Monday, 28 September 2015

Panduan Zaman Fitnah

Monday, 28 September 2015

Diriwayatkan oleh Abu Daud, dari Abu Musa bahawa Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa salam bersabda, "Sesungguhnya dihadapan kamu terjadi fitnah-fitnah kekacauan, laksana sebahagian malam yang gelap. Pada waktu itu seseorang akan beriman dipagi hari dan menjadi kafir menjelang malam. Pada saat itu yang duduk adalah lebih baik dari yang berdiri, yang berdiri adalah lebih baik dari yang berjalan". Para sahabat bertanya, "Ya Rasulullah, apakah perintahmu kepada kami?". Baginda bersabda, "Kamu jadilah orang-orang yang tetap tinggal dirumah-rumah kamu".

Diriwayatkan oleh Ibnu Majah, dari Abu Burdah, dari Muhammad bin Maslamah bahawa Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa salam  bersabda, "Sesungguhnya akan terjadi berbagai kekacauan, perpecahan dan perselisihan. Maka, jika itu terjadi datanglah dengan membawa pedang kamu keGunung Uhud lalu pukullah ia hingga patah. Kemudian duduklah dirumahmu sehingga kamu didatangi seorang pembunuh atau satu kematian yang telah dipastikan (menunggu ajalmu)". Kemudian semua ini benar-benar berlaku dan Muhammad bin Maslamah telah melakukan pesanan Nabi sallallahu ‘alaihi wa salam  ini. Ia terbunuh dirumahnya kerana dipaksa turut serta membuat kekacauan sedangkan pedangnya sendiri telah ia patahkannya di Gunung Uhud. Ia memegang erat pesanan dan perintah Nabi sallallahu ‘alaihi wa salam  sehingga akhir hayatnya. Semoga Allah memberkhtinya dan memasukkannya sebaris dengan para syuhada perang Uhud.

Diriwayatkan oleh Muslim dari Abu Bakrah bahawa Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa salam bersabda, "Nanti bakal terjadi banyak kekacauan (fitnah). Orang yang duduk ketika itu adalah lebih baik dari yang berjalan, orang yang berjalan lebih baik dari yang berlari (maksudnya orang yang turut serta dengan kekacauan). Apabila kekacauan telah terjadi, maka sesiapa yang memiliki unta sebaik-baiknya ia mengembala untanya. Sesiapa yang mempunyai kambing sebaiknyalah ia mengembala kambingnya. Dan sesiapa yang memiliki tanah sebaiknyalah ia mengusahakan tanah miliknya itu". Seorang lelaki bertanya, "Ya Rasulullah, bagaimana pula kepada mereka-mereka yang tidak memiliki unta, kambing dan tanah?". Baginda bersabda, "Hendaknyalah dia mengambil pedangnya dan memukul mata pedangnya dengan batu. Sesudah itu sedapat mungkin ia menghindari diri mereka dari kekacauan (sambil memukul dan berkata), Ya Allah, telah aku sampaikan!... Ya Allah, telah aku sampaikan!... Ya Allah telah aku sampaikan!". Kemudian seorang lelaki lagi bertanya, "Ya Rasulullah, bagaimana kiranya aku dipaksa menyertai salah satu golongan yang membuat kekacauan lalu aku terbunuh dengan senjata?". Baginda bersabda, "Sipembunuh akan kembali diakhirat memikul dosanya dan dosamu, kemudian ia masuk Neraka".

 


0 comments

Monday, 7 September 2015

Menyebarkan Berita Syubahat

Monday, 7 September 2015
Sekali terbaca surah An-Nisa ayat 83 ni. Ianya menceritakan sifat munafiqin. Tapi bagaimana pula jika ulil amri integritnya lemah. Bagaimana pula tindakan yang patut dilakukan. Minta sesiapa yang mempunyai ilmu untuk menerangkan.

An-Nisa 83


0 comments

Monday, 17 August 2015

Tinggalkan Dosa Besar

Monday, 17 August 2015

Dosa Besar

Dosa besar jumlahnya Berbeza-beza menurut pendapat para ulama. Ada yang menyatakan 4 dan 7 menurut Hadis riwayat Bukhari dan Muslim. Ada pula yang membagi 2, iaitu yang dihukum di dunia dan diancam azab di akhirat.
Berikut ini adalah dosa-dosa besar menurut kitab Al Kabair karya Syamsudin Adz Dzahabi yang semuanya berjumlah 75 dosa besar. Dosa-dosa besar yang dimaksud adalah :


1. Menyekutukan Allah (Syirik)
2. Membunuh orang dengan sengaja
3. Sihir
4. Meninggalkan sholat Fardlu
5. Enggan membayar zakat
6. Tidak puasa Ramadhan tanpa alasan
7. Enggan menunaikan haji
8. Durhaka kepada kedua orang tua
9. Menjauhi kerabat ( Memutus hubungan silaturahmi )
10. Zina
11. Homoseksual
12. Riba
13. Memakan harta anak yatim dengan cara zalim
14. Dusta
15. Melarikan diri dari peperangan
16. Pemimpin yang menipu rakyat
17. Berlaku sombong
18. Kesaksian palsu
19. Minum minuman keras
20. Judi
21. Menuduh zinah kepada perempuan baik
22. Khianat dalam harta rampasan perang
23. Mencuri
24. Merampok
25. Sumpah palsu
26. Berbuat zolim
27. Membantu berbuat zolim
28. Memperoleh kekayaan dengan cara haram
29. Bunuh diri
30. Suka berbuat dusta
31. Hakim yang durhaka
32. Menyuap dalam masalah hukum
33. Perempuan menyerupai laki-laki dan sebaliknya
34. Mengasuh keluarga dalam dosa
35. Kawin dengan dasar cinta buta
36. Sisa kencing yang tidak dibersihkan
37. Riya ( Pamer)
38. Menyembunyikan ilmu
39. Khianat
40. Mengungkit-ungkit pemberian
41. Mengingkari takdir
42. Menyelidiki rahasia orang (Tajassus)
43. Mengadu domba ( Namimah)
44. Mengutuk orang muslim
45. Mengingkari janji
46. Percaya kepada dukun dan tukang ramal
47. Nusyuz seorang perempuan terhadap suami
48. Menggambar patung dan makhluk hidup lainnya
49. Meratapi orang mati ( Niyahah)
50. Berperangai jelek
51. Zalim terhadap orang yang lemah
52. Menyakiti hati tetanga
53. Menyakiti dan mencaci maki orang Islam
54. Durhaka terhadap hamba Allah
55. Mengagumi diri dan sombong dengan berpakaian yang berlebih-lebihan
56. Menyembelih binatang untuk sesajen
57. Hamba sahaya melarikan diri dari tuannya
58. Memalsukan keturunan
59. Menentang kebenaran
60. Enggan memberikan kelebihan air
61. Mengurangi Timbangan dan Takaran
62. Berbuat dosa tetapi merasa aman dari kemurkaan Allah
63. Meninggalkan jamaah sholat Jum’at
64. Curang dalam berwasiat
65. Tipu daya
66. Mencaci orang Islam dan membeberkan rahasianya
67. Makan dan minum pada bejana emas dan perak
68. Mencela sahabat Nabi Muhammad SAW
69. Buang air besar ditempat berteduh
70. Kencing di tempat air untuk mandi
71. Nifak : sifat yang berbeda antara lahir dan bathin
72. Lupa kepada Allah
73. Kikir
74. Memakan 4 makanan yang diharamkan: bangkai, Daging babi, darah dan daging binatang yang disembelih selain nama Allah
75. Kufur kepada Allah


Setelah kita mengetahui 75 macam dosa besar tersebut dan kita mungkin termasuk diantaranya, ada baiknya kita segera bertaubat untuk menghindari murka dan azab Allah SWT karana Allah berjanji akan segera menghapuskan dosa-dosa kita bila kita segera menyedari kesalahan dan bertaubat serta berjanji untuk tidak mengulanginya lagi. ( oleh : Rozie dalam lubuk hatiku’s.wordpress.com)


0 comments

Monday, 10 August 2015

Keutamaan Meninggalkan Debat

Monday, 10 August 2015
Sumber: Mutiara Zuhud
Peringatan untuk diri sendiri yang selalu lupa:
Imam Syafi’i adalah adalah seorang ulama besar yang banyak melakukan dialog dan pandai dalam berdebat. Sampai-sampai Harun bin Sa’id berkata: “Seandainya Syafi’i berdebat untuk mempertahankan pendapat bahwa tiang yang pada aslinya terbuat dari besi adalah terbuat dari kayu niscaya dia akan menang, karena kepandainnya dalam berdebat”.
Imam Syafi’i berkata : “Aku tidak pernah berdebat untuk mencari kemenangan”
Imam Syafi’i berkata : “Aku mampu berhujjah dengan 10 orang yang berilmu, tetapi aku pasti kalah dengan seorang yang jahil, karena orang yang jahil itu tidak pernah faham landasan ilmu”
Oleh karenanya Imam Syafi’i menasehatkan  “Apabila orang bodoh mengajak berdebat denganmu, maka sikap yang terbaik adalah diam, tidak menanggapi. Apabila kamu melayani, maka kamu akan susah sendiri. Dan bila kamu berteman dengannya, maka ia akan selalu menyakiti hati”
Iman Syafi’i juga menasehatkan,  “Apabila ada orang bertanya kepadaku,“jika ditantang oleh musuh, apakah engkau diam ??”
Jawabku kepadanya : “Sesungguhnya untuk menangkal pintu-pintu kejahatan itu ada kuncinya.”
“Sikap diam terhadap orang yang bodoh adalah suatu kemuliaan. Begitu pula diam untuk menjaga kehormatan adalah suatu kebaikan”
“Apakah kamu tidak melihat bahwa seekor singa itu ditakuti lantaran ia pendiam ?? Sedangkan seekor anjing dibuat permainan karena ia suka menggonggong ??”

Nasehat Imam Syafi’i yang lainnya  “Orang pandir mencercaku dengan kata-kata jelek, maka aku tidak ingin untuk menjawabnya. Dia bertambah pandir dan aku bertambah lembut, seperti kayu wangi yang dibakar malah menambah wangi”
Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam juga telah bersabda: “Aku akan menjamin sebuah rumah di dasar surga bagi orang yang meninggalkan debat meskipun dia berada dalam pihak yang benar. Dan aku menjamin sebuah rumah di tengah surga bagi orang yang meninggalkan dusta meskipun dalam keadaan bercanda. Dan aku akan menjamin sebuah rumah di bagian teratas surga bagi orang yang membaguskan akhlaknya.” [HR. Abu Dawud dalam Kitab al-Adab, hadits no 4167)
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda “Tidak ada satu kaum yang tersesat setelah mendapat petunjuk, melainkan karena mereka suka berjidal.” Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membaca ayat: “Mereka tidak memberikan perumpamaan itu kepadamu melainkan dengan maksud membantah saja, sebenarnya mereka adalah kaum yg suka bertengkar. (QS Az-Zuhruf [43]: 58 )” (HR. At-Tirmidzi no. 3253, Ibnu Majah dan Ahmad)
Imam Malik rahimahullah, berkata:  “Berjidal adalah menghilangkan cahaya ilmu dan mengeraskan hati, serta menyebabkan permusuhan.” (Ibnu Rajab, Fadhlu Ilmi salaf ‘alal Khalaf: 35)
Kesimpulannya perdebatan yang harus dihindari adalah perdebatan dengan orang-orang yang memperturutkan hawa nafsu.
Firman Allah ta’ala yang artinya
“..Janganlah kamu mengikuti hawa nafsu, karena ia akan menyesatkan kamu dari jalan Allah”.(QS Shaad [38]:26)
“Katakanlah: “Aku tidak akan mengikuti hawa nafsumu, sungguh tersesatlah aku jika berbuat demikian dan tidaklah (pula) aku termasuk orang-orang yang mendapat petunjuk” (QS An’Aam [6]:56)
Ciri-ciri orang yang berdebat dengan memperturutkan hawa nafsu adalah
1.  Suka mencerca dengan kata-kata jelek atau mencela
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda, “mencela seorang muslim adalah kefasikan, dan membunuhnya adalah kekufuran”. (HR Muslim).
Orang yang fasik adalah orang yang secara sadar melanggar larangan atau hukum agama, sebagaimana yang disampaikan dalam firman Allah ta’ala yang artinya, “(yaitu) orang-orang yang melanggar perjanjian Allah sesudah perjanjian itu teguh, dan memutuskan apa yang diperintahkan Allah (kepada mereka) untuk menghubungkannya dan membuat kerusakan di muka bumi. Mereka itulah orang-orang yang rugi.” (QS Al Baqarah [2]:27)
Bagi orang-orang yang fasik, tempat mereka adalah neraka jahannam
Firman Allah ta’ala yang artinya, “Dan adapun orang-orang yang fasik maka tempat mereka adalah jahannam” (QS Sajdah [32]:20).

0 comments

Thursday, 6 August 2015

Pesanan Buat Para Boss

Thursday, 6 August 2015

Hari tu anak aku merengek nak main kat luar. Aku tak nak bagi dia main kat luar sebab cuaca nampak tak berapa baik. Jadinya nak pujuk anak aku, aku bawalah dia ke kedai nak belikan mainan. Sampai kat kedai dah beli mainan anak aku tu, aku belilah sekali mainan untuk abangnya pulak yang berumur 7 tahun. Yang kelakarnya, harga mainan untuk abangnya lagi mahal dari adiknya. Asalnya nak beli mainan adik, tapi abang yang dapat mainan lagi mahal. Itulah yang dinamakan menumpang tuah.

Sebab itulah aku nak ingatkan diri aku dan semua para-para boss. Tak kiralah anda raja ke, perdana menteri ke, ketua jabatan ke, pengurus syarikat ke, ketua kampung ke, imam ke, mandur ke, ayah ke, emak ke, suami ke… jangan sesekali memandang hina kepada orang yang lebih rendah dari kita. Entah-entah rezeki kita yang melimpah ruah tu, sekadar menumpang tuah orang-orang di bawah kita. Entah-entah Allah nak bagi rezeki pada mereka, tapi kita pulak yang dapat lebih….


0 comments

Wednesday, 29 July 2015

Panduan Memilih Consultant

Wednesday, 29 July 2015

'Āli `Imrān:118 -
Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu mengambil orang-orang yang bukan dari kalangan kamu menjadi "orang dalam" (yang dipercayai). Mereka tidak akan berhenti-henti berusaha mendatangkan bencana kepada kamu. Mereka sukakan apa yang menyusahkan kamu. Telahpun nyata (tanda) kebencian mereka pada pertuturan mulutnya, dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka lebih besar lagi. Sesungguhnya telah kami jelaskan kepada kamu keterangan-keterangan itu jika kamu (mahu) memahaminya.

'Āli `Imrān:119 -
Awaslah! Kamu ini adalah orang-orang (yang melanggar larangan), kamu sahajalah yang suka (dan percayakan mereka, sedang mereka tidak suka kepada kamu. kamu juga beriman kepada segala Kitab Allah (sedang mereka tidak beriman kepada Al-Quran). Dan apabila mereka bertemu dengan kamu mereka berkata: "Kami beriman", tetapi apabila mereka berkumpul sesama sendiri, mereka menggigit hujung jari kerana geram marah (kepada kamu), katakanlah (wahai Muhammad): "Matilah kamu dengan kemarahan kamu itu". Sesungguhnya Allah sentiasa mengetahui akan segala (isi hati) yang ada di dalam dada.

'Āli `Imrān:120 -
Kalau kamu beroleh kebaikan (kemakmuran dan kemenangan, maka yang demikian) menyakitkan hati mereka; dan jika kamu ditimpa bencana, mereka bergembira dengannya. Dan kalau kamu sabar dan bertaqwa, (maka) tipu daya mereka tidak akan membahayakan kamu sedikitpun. Sesungguhnya Allah meliputi pengetahuanNya akan apa yang mereka lakukan.


0 comments

Wednesday, 8 July 2015

The Art of Sleeping (Dr. Hamza Al-Hamzawi)

Wednesday, 8 July 2015

Sumber: http://www.jiarizaira.com/2015/05/the-art-of-sleeping-oleh-dr-hamza-al.html

Dalam Islam terdapat beberapa waktu tidur yang kita sebagai umat Islam harus patuhi. Melalui ceramah yang dikendalikan oleh Dr. Hamza Al-Hamzawi dalam ceramahnya iaitu "The Art of Sleeping", beliau telah menyenaraikan waktu yang dibenarkan untuk tidur dalam Islam.

The Art of Sleeping oleh Dr. Hamza Al-Hamzawi
Tidur dari pukul 9 malam hingga 12 malam selepas Isyak
Tidur pada waktu ini adalah waktu tidur yang paling bermanfaat. Seseorang itu boleh dapat 80% daripada tidur yang nyenyak pada waktu ini. Waktu ini juga terdapat 'Baraka' di dalamnya iaitu sejam waktu tidur bersamaan dengan tiga (3) jam waktu tidur.
Pada masa ini kelenjar pineal mengeluarkan hormon melatonin iaitu membantu kita untuk tidur yang terdapat dalam dua keadaan.
  1. Dalam keadaan gelap.
  2. Satu lagi apabila dalam keadaan berehat dan menyenangkan (jika tidak tidur)
Tidur pada dari pukul 12 pagi hingga 2 pagi
Waktu ini terdapat 20% waktu tidur nyenyak dan selebihnya iaitu 80% adalah 'dream sleeping' yang tidak berguna. Pada masa ini tidur sejam bersamaan dengan sejam waktu tidur.
Dari pukul 2 Pagi hingga 5 Pagi sebelum Subuh (Fajr)
Ini adalah waktu yang paling sesuai untuk menghafal, mengingati Allah, Zikir, Istighfar dan penumpuan mental.
Tidur pada waktu siang (selepas Fajr)
Tidur pada waktu ini adalah waktu tidur yang tidak bermanfaat kerana tiga (3) jam tidur bersamaan dengan sejam waktu tidur. Hadirnya 'Barakah' ditambah dengan kelesuan, kekeliruan, dan hilangnya fokus.
Tidur dari Fajr hingga terbitnya matahari
Kelenjar pineal mengeluarkan hormon lain iaitu 'serotonin' iaitu dari Fajr sehingga terbitnya matahari dengan syarat
  1. Seseorang itu mestilah sudah bangun.
  2. Dengan pergerakan ringan seperti senaman mental. Bagi mereka yang solat Subuh dengan 'Jamat' dan duduk mengingati Allah.
  3. Pada waktu ini adalah sangat sesuai untuk berzikir dan melakukan aktiviti harian.
  4. Senaman dan pergerakan strenous perlu dilakukan hanya selepas matahari terbit.
  5. Pembebasan 'melatonin' oleh kelenjar pineal berkurangan selepas 40 tahun dan berhenti selepas 50 tahun. Kemudian seseorang itu harus memanfaatkan apa yang telah tersimpan dalam badann sehingga sepanjang hayatnya. Jadi, jika seseorang mendapat 'Alzheimer' dan permulaan 'Dementia', bermakna dia telah tidur lewat sepanjang hidupnya. 

0 comments

Tuesday, 7 July 2015

Kematian Seekor Rusa Yang Baik Hati

Tuesday, 7 July 2015

Dapat kat Whatsapp:

Tazkirah tasauf:


Seekor Rusa yang BAIK mati hanya gara2 sebuah kata2...

1. Sepulang dari sawah, Rusa terus terbaring di kandang dengan wajah penat dan nafas yang berat.
Rusa berkata pada Anjing yg kebetulan datang : "kawan, saya sangat penat.... besok nak rehat sehari suntuk."

2. Anjing bejumpa Kucing di sudut tembok : "Tadi saya berjumpa Rusa, katanya besok dia ingin berehat dulu. saya rasa sudah sepatutnya, sebab bos bagi kerja yang terlalu berat kpd Rusa."

3. Kucing kemudian bercerita kepada Kambing : "Rusa komplain bos bagi kerja terlalu banyak dan berat, jadi besok dia tidak mahu kerja."

4. Kambing berjumpa Ayam : "Khabarnya Rusa tidak seronok bekerja dgn bos ... mungkin ada bos lain yang lebih baik."

5. Ayam bercerita kepada Monyet : "Rusa tak akan kerja untuk bos lagi dan ingin mencari kerja di tempat bos yang lain."

6. Ketika makan malam, Monyet berjumpa bos  : "Bos, tolong ajar si Rusa tu, akhir-akhir ini dia telah berubah. Dia ingin meninggalkan bos untuk bekerja dgn bos lain."

7. Mendengar ucapan Monyet, bos terus bunuh Rusa kerana dilihat telah mengkhianatinya...

Itu sebabnya adakala sesuatu ucapan itu sebaiknya berhenti hanya sampai ditelinga kita shj. Hendaklah difikirkan baik2 tentang risiko, manfaat dan akibatnya sekiranya ucapan itu diteruskan.                                     

Renung2kanlah...


0 comments

Harga Syurga

Syurga itu yang termahal dari segala yang mahal. Maka takkanlah cukup usaha yang ala kadar untuk membelinya.
Peringatan untuk diri sendiri yang selalu lupa...


0 comments

Sunday, 5 July 2015

Pengalaman Meruqyah Pesakit Schizophrenia

Sunday, 5 July 2015
Bismillahirrahmanirrahim,
Beberapa minggu lepas, dengan takdir Allah aku diberi peluang untuk meruqyah seorang pesakit schizophrenia. Simpton penyakit, ialah pesakit ini suka menyendiri, tidak mahu berkawan, tidak mahu bekerja, tidak mahu mandi dan berbagai-bagai tidak lagi. Tetapi bila disoal, pesakit ini faham apa yang ditanyakan. Setiap petang boleh pula pergi jogging & main game kat cyber cafe. Pesakit ini pernah bertindak ganas sekali. Sekarang ini pesakit diberi ubatan dari hospital dengan pemantauan hospital secara berkalar. Pernah diimbas dengan CT scan, tetapi tidak menunjukkan kerosakan sel otak yang serius.

Dipendekkan cerita, pesakit telah diruqyahkan dengan ruqyah yang agak panjang. Dapat dikesan kewujudan jin di beberapa bahagian tubuhnya. Antaranya dipergelangan kaki, pada peha dan di bawah bibir.

Yang membuat aku confuse, kewujudan jin-jin tersebut tidak pula kelihatan seperti punca kepada permasalahan tersebut. Tambahan lagi, setelah berborak panjang dengan bapa pesakit, barulah aku faham punca penyakit berlaku lebih 8 tahun lalu. Mungkin akibat trauma menjadi mangsa dera oleh gurunya sendiri, semasa belajar di sebuah sekolah berasrama. Maka aku bertambah yakin yang kewujudan jin-jin tersebut hanyalah jin-jin tumpang yang bukan menjadi punca kepada schizophrenia tersebut.

Aku jadi buntu, apakah ikhtiar seterusnya yang boleh aku lakukan. Research punya research, teringat pulak satu kisah.
Musnad Ahmad 20834:
Telah bercerita kepada kami Muhammad bin Ja'far telah bercerita kepada kami Syu'bah dari Abdulah bin Abu As Safar dari Sya'bi dari Kharijah bin Ash Shalt dari pamannya, ia berkata: kami pulang dari majlis Nabi Shallallahu'alaihiwasallam, kemudian kami mendatangi sebuah perkampungan Arab, mereka berkata: “Kami diberitahu bahawa kalian baru saja mendatangi orang itu dengan membawa kebaikan, lalu apa kalian punya doa atau ruqyah, kami punya orang gila yang tengah dirantai. Aku berkata: 'Ya.' Mereka pun membawa orang gila yang dirantai itu di hadapannya. Kemudian saya membaca surat Al Fatihah selama tiga hari di pagi dan petang hari, saya kumpulkan ludah saya kemudian saya meludahkannya lalu seolah-olah ia sembuh dari penyakit gila. Kemudian mereka memberi saya hadiah, saya berkata: 'Nanti dulu, hingga saya bertanya kepada Nabi Shallallahu'alaihiwasallam.' Saya pun bertanya kepada beliau lalu beliau bersabda: " Sungguh ada orang yang memakan dari hasil ruqyah batil, tapi engkau memakan dari hasil ruqyah yang benar."
Teringat pula guru aku pernah berkata, antara characteristic ayat 7 adalah untuk rawatan-rawatan berkaitan kejiwaan.

Teringat pula sahabat muallij dari Segamat yang kerap meruqyah dengan Surah As-Sa’faat untuk pelbagai penyakit-penyakit fizikal.

Setakat ni, kaedah yang sedang aku timbang-timbangkan adalah untuk meminta ahli keluarga pesakit:
  1. Meruqyah dengan Fatihah 70x setiap hari.
  2. Meruqyah dengan Ayat Tujuh 3x kali sehari
  3. Meruqyah dengan Surah As-Sa’faat 3x setiap hari.
Sekiranya ada sahabat-sahabat yang berpengalaman menangani kes schizophrenia ini, saya dengan penuh merendah diri memohon semoga dapat dikongsikan pengalaman tuan-tuan.


0 comments

Thursday, 2 July 2015

Hidayah & Kebersihan Hati

Thursday, 2 July 2015

Gelas-gelas kotor dibiarkan begitu saja, tak ada yang mau memakainya sebelum gelas tersebut dibersihkan. Demikian juga dengan hati manusia. Jika hati manusia tersebut kotor, hidayah mana yang akan mau mengisinya?

Baca seterusnya di Pondok Tadabbur


0 comments

Sunday, 28 June 2015

Cara Mendapat Penyertaan Allah

Sunday, 28 June 2015

Al-Baqarah:249 -

Kemudian apabila Talut keluar bersama-sama tenteranya, berkatalah ia: "Sesungguhnya Allah akan menguji kamu dengan sebatang sungai, oleh itu sesiapa di antara kamu yang meminum airnya maka bukanlah ia dari pengikutku, dan sesiapa yang tidak merasai airnya maka sesungguhnya ia dari pengikutku, kecuali orang yang menceduk satu cedukan dengan tangannya". (Sesudah diingatkan demikian) mereka meminum juga dari sungai itu (dengan sepuas-puasnya), kecuali sebahagian kecil dari mereka. Setelah Talut bersama-sama orang-orang yang beriman menyeberangi sungai itu, berkatalah orang-orang yang meminum (sepuas-puasnya): "Kami pada hari ini tidak terdaya menentang Jalut dan tenteranya". Berkata pula orang-orang yang yakin bahawa mereka akan menemui Allah: "Berapa banyak (yang pernah terjadi), golongan yang sedikit berjaya menewaskan golongan yang banyak dengan izin Allah; dan Allah (sentiasa) bersama-sama orang-orang yang sabar".

Maka antara moral of the story adalah, bersabar meninggalkan larangan Allah, walaupun mampu melakukannya akan menyebabkan Allah bersama-sama dengan kita dan membantu di dalam aktiviti-aktiviti kita, sebagaimana Allah membantu Talut dan tenteranya menghadapi tentera Jalut. Wallahu a'lam.


0 comments

Wednesday, 17 June 2015

Menilik permata di dalam lumpur

Wednesday, 17 June 2015

Semuanya itu dengan asbab usaha seorang insan, yang menilik permata yang jauh tersorok di dalam lumpur.

“Apa nak jadi dengan kamu ni. Dah lah tak pernah nampak kat surau, rambut panjang, pakai rantai. Dah tu asyik terangguk-angguk mendengar lagu-lagu black metal.. ishhh…,” begitulah kata seorang Mat Surau kepada seorang anak muda yang sedang belajar di tahun pertama Ambang Asuhan Jepun, Universiti Malaya satu ketika dulu.

Keliru dengan adolescent crisis, anak muda itu telah menjadi seorang yang tertarik dengan muzik-muzik dan fesyen-fesyen black metal. Dan begitu jugalah pandangan kebanyakan Mat-mat surau kepada pemuda tersebut. Jijik lagi menjijikan.

Dan pada anak muda itu pula, cercaan-cercaan sedemikian sudah menjadi sesuatu tidak memberi sebarang kesan. Kononnya nasihat-nasihat, tetapi berintonasi negatif itu, tidak sedikitpun menggerakan dirinya untuk berubah.

Tetapi dalam pada itu, ada seorang pelajar tahun 3, jurusan kejuruteraan kimia bernama Sharul yang amat berbeza. Dengan penampilan berjubah, berkopiah dan berjanggut, tidak merasa janggal untuk selalu menziarahi anak muda tersebut. Sememangnya mereka tinggal di asrama yang sama. Tidak pernah ia melihat anak muda tersebut dengan pandangan hina. Setiap kali menziarah, tidak pernah lupa pula membawa buah tangan. Dan perkara yang dibincangkan pula, hanyalah perkara-perkara biasa. Tiada juga sebarang dakwah, melainkan diajak anak muda itu ke surau setiap kali ingin kembali.

Setiap kali diajak ke surau, kerapkali anak muda itu menolak. Tidak kurang juga mulanya mengikut, tapi bila tiba di tangga yang agak malap, anak muda melencong ke kiri sedangkan Abang Sharul membelok ke kanan untuk ke surau. Tetapi Abang Sharul tidak pernah kecil hati dengan kelakuan anak muda tersebut.

Pada suatu hari, Abang Sharul mengajak anak muda itu ke surau lagi. “Zan, marilah kita pergi surau sama-sama. Hari ni lepas Mahgrib ada majlis fikir,” katanya. Entah kenapa, pada hari itu hati anak muda itu terbuka untuk mengikut Abang Sharul ke surau. Memang benar ada majlis bayan selepas Mahgrib. Dan pendengar-pendengar di tasykil untuk keluar belajar agama hanya untuk satu hari. Entah kenapa, pada hari itu, anak muda itu tergerak memberi namanya untuk keluar selama sehari.

Maka apabila tiba hari yang dijanjikan, datanglah jemaah menjemput anak muda itu keluar ke jalan Allah. Dan dalam satu hari itu, cuma satu hari itu……. tiba-tiba hati anak muda itu berubah 360 darjah. Sebaik pulang dari usaha satu hari itu, rantai terus dibuang, rambut dipotong, kaset-kaset black metal terus dibuang dan hampir-hampir tidak pernah solat 5 waktu melainkan di masjid atau di surau. Terkejut beruk mat-mat surau melihat perubahan anak muda tersebut.

Semuanya itu dengan asbab usaha seorang insan, yang menilik permata yang jauh tersorok di dalam lumpur.

Sehingga kini, sudah hampir lebih 20 tahun berlalu. Entah di mana Abang Sharul berada. Tetapi anak muda itu masih tetap tidak dapat menghilangkan perasaan terhutang budinya kepada insan itu. Semoga Allah membalas usaha Abang Sharul dengan sebaik-baik balasan. Amin.


0 comments

Friday, 12 June 2015

Mari Bersihkan Hati

Friday, 12 June 2015

Rasulullah (sallallahu’alaihi wa sallam) pernah bersabda maksudnya: "Bahawa hati itu berkarat, seperti berkaratnya besi."Lalu orang bertanya, "Wahai Rasulullah (sallallahu’alaihi wa sallam)  , bagaimana membersihkanya?"Jawab Rasulullah (sallallahu’alaihi wa sallam): "Membaca al-Quran dan mengingati mati."

Mari kita cuba amalkan membaca surah-surah di bawah dengan taddabur. Baca satu ayat, kemudian baca terjemahan sambil cuba fikirkan relevantnya kepada situasi semasa diri kita. Ulang lagi untuk setiap ayat sehingga habis satu surah.

  • Al-Waqiah selepas Subuh
  • As-Sajdah selepas Zuhur
  • Yasin selepas Asar
  • Al-Mulk selepas Isyak

0 comments

Hakikat Amalan

Pernah tak lidah terasa lidas kerana terlalu banyak makan nenas muda. Kalau lidah dah lidas, makan apa pun dah tak terasa nikmatnya. Makan ayam goreng dah tak rasa ayam. Makan sup tulang pun dah tak rasa sup lagi…

Seronok ke makan kalau tak dapat merasa? Mestilah tak best….. Samalah juga… seronok ke beramal kalau tak rasa nikmatnya? Mestilah tak seronok.

Beramal dengan hati tak dapat merasa, samalah macam makan dengan lidah yang tengah lidas…

Jadinya, kenapa hati boleh hilang deria rasanya… maka ketahuilah olehmu, adalah nafsumu itu kepada hati, adalah seumpama nenas muda kepada lidah…

Ada satu kisah pengalaman seorang wali bernama Yazid Bustami:

Suatu hari seorang kawannya datang pada Yazid Bustami untuk mengadu, "Saya telah berpuasa setiap hari dan melakukan solat setiap malam selama 30 tahun tetapi tidak juga memperoleh keringanan batin seperti yang engkau ceritakan.

" Yazid Bustami pun memotong kata kawannya itu, "Kalaupun engkau melakukan solat dan berpuasa selama 300 tahun, engkau pasti tidak dapat menemukannya. "

"Kenapa?" Tanya kawannya.

Jawap Yazid, "Sifatmu yang mementingkan diri dan serakah menjadi penghalang dan hijab antara engkau dengan Allah.

" Lantas kawannya bertanya, "Katakanlah padaku, apakah penawarnya?"

"Ada penawarnya," kata Yazid, "Tetapi engkau tidak akan sanggup melakukannya. " Setelah dipaksa oleh kawannya Yazid pun berkata: "Pergilah kepada tukang gunting rambut yang terdekat dan guntinglah janggutmu. Bukalah bajumu kecuali ikat pinggang yang melingkari pinggangmu. Ambillah karung yang biasa di isi makanan kuda, isilah buah kenari dan gantungkanlah karung itu dilehermu. Kemudian pergilah ke pasar sambil menangis, teriakkanlah seperti ini, "Setiap anak-anak yang memukul batang leherku akan mendapat sebiji kenari." Selanjutnya pergilah ke pengadilan, hakim dan ahli hukum, katakanlah kepada mereka, "Selamatkanlah jiwaku.

" Berkata kawannya itu, "Sungguh aku tidak sanggup berbuat begitu, berilah cara penawar yang lain.

" Yazid berkata, "Yang aku ceritakan tadi adalah penawar pendahuluan yang sangat perlu dilakukan untuk mengubati penyakitmu. Tapi sebagaimana yang aku katakana tadi, engkau tidak dapat disembuhkan lagi.

" Yazid Bustami seorang wali Allah yang mukasyafah dapat membaca hati (rahsia batin). Kawannya yang berjuang untuk nama, pangkat dan sanjungan manusia. Sebab itu beliau perintahkan sahabat itu bermujahadah dengan nafsunya itu dengan cara menghina diri dipasar dan mengaku jahat dihadapan hakim. Perintah itu memang berat, tetapi bagi Yazid, tidak ada jalan lain lagi. Itulah cara mujahadatunnafsi yang mesti dilakukan. Begitulah pentingnya mujahadatunnafsi untuk siapa saja yang ingin meningkatkan kerohaniannya. Selagi nafsu tidak dapat dikalahkan, selama itulah roh tidak akan suci dan bersih. Kalau roh tidak bersih, Allah tidak akan memasukkan taufik dan hidayah ke dalam hati. Sebab benda yang paling berharga akan Allah letakkan di tempat yang mulia.

Read more: http://cahayamukmin.blogspot.com/2010/11/cara-cara-mendapatkan-amalan-hati.html#ixzz3cobiqySm


0 comments

Wednesday, 10 June 2015

Faktor-faktor Keampuhan Ruqyah

Wednesday, 10 June 2015

Bismillahirrahmanirrahim.

Aku tulis ni untuk pemahaman diri sendiri aje. Tak digalakkan untuk korang ambil sebagai rujukan.

Faktor keampuhan Seorang Pemanah

Faktor keampuhan  Seorang Peruqyah

Bimbingan dari mentor berkepakaran tinggi. Pergantungan yang bulat kepada Allah di dalam setiap tindakan.
Ketepatan panahan. Kemantapan niat.
Kemahiran mengenalpasti kedudukan buruan. Kemahiran menganalisa permasalahan.
Tangan dan badan yang kuat Kekuatan rohani peruqyah
Busar & panah yang kukuh. Bacaan ruqyah dengan penghayatan yang mantap.
Busar & panah yang cantik. Bacaan ruqyah dengan tajwid dan taranum yang mantap.

Maka tidaklah kesan ruqyah itu hanya kerana bacaan semata-mata. Oleh kerana itulah terkadang, bacaan ruqyah dari peruqyah yang bukan qari lebih memberi kesan dari bacaan seorang qari yang tidak memahami konsep ruqyah.

Dan tidaklah pula, kemantapan ruqyah itu semata-mata kepada pemilihan ayat yang di baca. Maka kerana itu yakinlah apakala mantap faktor-faktor lainnya, maka memadailah Al-Fatihah, ayatul Kursi dan Al-Mua’wizzat (3 Qul) sebagai ruqyah.

Wallahu’alam.


0 comments

Saturday, 30 May 2015

Bolehkah Manusia Melihat Jin?

Saturday, 30 May 2015
Bolehkah manusia melihat jin? Satu soalan yang telah lama diperbahaskan oleh sekian ramai para ulama. Tapi pada hari ini, izinkan aku cuba menerangkan persoalan ini dengan kaedah yang sedikit teknikal.
Wahai anak-anak Adam! Janganlah kamu diperdayakan oleh Syaitan sebagaimana ia telah mengeluarkan kedua ibu bapa kamu dari Syurga, sambil ia menyebabkan terlucutnya pakaian mereka berdua untuk memperlihatkan kepada mereka: aurat mereka (yang sebelum itu tertutup). Sesungguhnya Syaitan dan kaumnya melihat kamu dengan keadaan yang kamu tidak dapat melihat mereka. Sesungguhnya Kami telah menjadikan Syaitan-syaitan itu teman rapat bagi orang-orang yang tidak beriman.
Begitulah yang telah Allah terangkan di dalam surah Al-‘Araf ayat ke 27. Maka benarlah Allah dan RasulNya


Tetapi mereka-mereka yang berada di dalam dunia rawatan penyakit mistik, tidak dapat menafikan yang berapa ramai pesakit-pesakit yang mampu melihat kewujudan jin. Dan tidak kurang juga, perawat-perawat yang mampu melakukan scan menerobos alam yang kononnya alam jin. Bukankah manusia sepatutnya tidak mampu melihat jin, melainkan ia menjelma di dalam bentuk yang zahir ? Maka apakah penjelasannya?

Bila korang buka komputer, korang akan dapat lihat banyak folder dan file-file seperti di bawah betul tak?


Tapi korang rasa-rasalah kan, kalau korang pecahkan hardisk komputer korang dan lihat ke dalam hardisk komputer korang dengan mikroskop berkuasa tinggi, adakah korang akan dapat lihat folder-folder dan file-file dengan bentuk icon di atas dalam hardisk korang tu? Yeeeaa… sudah tentu tidak. Data-data disimpan di dalam hardisk di dalam bentuk magnetic grains yang dipanggil bit-bit. Pada zaman dahulu, magnetic grains ini disusun secara mendatar (lateral magnetic recording), tetapi sekarang ini disusun secara menegak (perpendicular magnetic recording) untuk menjimatkan ruang.  Oppsss… melalut pulak… udah den kaborkan… den ni engineer… bukan ustazzzz…

Makanya icon-icon yang kita lihat pada skrin komputer kita tu hanyalah interface yang memudahkan untuk kita berinteraksi dengan alam “magnetic grains” komputer anda yang tak mampu anda fahami.

Begitulah juga bila ada pesakit, mahupun perawat yang mampu melihat jin, sebenarnya mereka hanyalah melihat interface perantaraan ini. Tidaklah mereka melihat jin di dalam bentuknya yang asli. Dan penjelasan inilah juga yang menerangkan mengapa terkadang terdapat perbezaan penglihatan di kalangan pesakit-pesakit yang mampu melihat jin. Ada pesakit yang melihat jin harimau, dan apa pesakit yang melihat jin ular pada target yang sama.

Sepertimana komputer, korang bukan sahaja boleh melihat folder-folder dan file-file korang dari interface windows di atas. Bahkan juga dari berbagai-bagai interface, umpamanya interface dos seperti di bawah:

Maka perbezaan penglihatan di kalangan pesakit-pesakit tersebut adalah kerana berbezanya interface penglihatan mereka.

Dan perkara ini membawa aku kepada satu lagi persoalan Adakah kuman (virus, bakteria dll) itu jin? Di dalam perkara ini, ada ramai ulama dan para perawat yang berpendapat bahawa kuman itu adalah jin. Tapi aku secara peribadi memohon untuk berbeza pendapat dan tidak menganggap kuman itu adalah jin. Hujahnya ialah kerana kuman boleh dilihat di dalam bentuk aslinya dengan pengunaan mikroskop berkuasa tinggi. Walaubagaimanapun, aku berpendapat bahawa kuman memang akan terkesan dengan bacaan Al-Quran dan juga ayat-ayat ruqyah lainnya.
Wallahu’alam.

0 comments

Friday, 15 May 2015

Hukum Membunuh Tikus

Friday, 15 May 2015

Pagi tadi den bunuh tikus yang ditangkap kat Kilang. Terfikir pulak, apa hukumnya yek ??? Alhamdulillah jumpa penjelasan kat e-fatwa.gov.my

Apakah Hukum Membunuh Tikus Dengan Cara Menjemurnya Di Dalam Perangkap Di Tengah Panas Terik

Submitted by FatwaMalaysia on 22 February 2014 - 10:15pm

ISU:

Apakah hukum membunuh tikus dengan cara menjemurnya di dalam perangkap di tengah panas terik matahari sekitar 2-3 jam sehingga ia mati kepanasan?

PENJELASAN:

Membunuh tikus adalah diharuskan dalam Islam kerana ia termasuk dalam haiwan yang disifatkan sebagai ‘fawasiq’(haiwan yang terkeluar daripada hukum haiwan lain kerana menyakitkan dan merosakkan).

Di dalam hadis sahih, Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam bersabda:

خَمْسٌ فَوَاسِقُ، يُقْتَلْنَ فِي الْحِلِّ وَالْحَرَمِ: الْحَيَّةُ، وَالْغُرَابُ الْأَبْقَعُ، وَالْفَأْرَةُ، وَالْكَلْبُ الْعَقُورُ، وَالْحُدَيَّا
Maksudnya: “Lima haiwan fawasiq (yang terkeluar daripada hukum haiwan lain kerana menyakitkan dan merosakkan) yang boleh dibunuh di tanah halal dan di tanah haram; ular, gagak, tikus, anjing yang buas/serigala, dan helang”. (Riwayat Muslim, 2/856, no: 1198).

Walau bagaimanapun, kaedah membunuh haiwan-haiwan tersebut hendaklah dengan cara yang tidak menyeksa. Kerana Islam memerintahkan supaya berlaku ihsan dalam setiap pembunuhan.

Sabda Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam:

إِنَّ اللهَ كَتَبَ الْإِحْسَانَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ، فَإِذَا قَتَلْتُمْ فَأَحْسِنُوا الْقِتْلَةَ، وَإِذَا ذَبَحْتُمْ فَأَحْسِنُوا الذَّبْحَ
Maksudnya:
“Sesungguhnya Allah telah memerintahkan berlaku ihsan dalam setiap sesuatu. Maka apabila kamu membunuh, maka elokkanlah cara pembunuhan. Dan jika kamu menyembelih maka elokkanlah cara penyembelihan”. (Riwayat Muslim, 3/1548, no: 1955).

Maka tidak diharuskan membunuh tikus-tikus dengan cara menyeksanya seperti menjemurnya di tengah panas terik matahari dalam tempoh yang lama sedangkan terdapat banyak kaedah lain yang lebih baik seperti memukul hingga mati, menggunakan renjatan elektrik dan seumpamanya.

Wallahu A’lam.


0 comments

Saturday, 25 April 2015

Bergantung Kepada Makhluk?

Saturday, 25 April 2015

Seorang pemuda yang merupakan anak seorang hartawan sedang melanjutkan pelajarannya di luar negara. Di suatu ketika, dia menghadapi sedikit masalah kewangan. Maka teruslah dia menghubungi bapanya untuk meminta bantuan.

Bagi bapanya pula, sebagai seorang hartawan, tiadalah sukar baginya untuk menghantarkan bantuan kewangan kepada anaknya. Tambahan lagi, anak itu memang anak yang sangat disayanginya kerana baik adabnya lagi selalu beramal soleh. Maka bergegaslah ia untuk membuat tt transfer ke akaun anaknya.

Beberapa hari kemudian, pemuda itu pergi ke bank dan alangkah gembiranya ia kerana bantuan dari ayahnya telah pun tiba.

Maka, apabila pemuda itu pergi ke bank untuk mengeluarkan wang, bolehkah dikatakan bahawa pemuda itu menggantungkan harapannya kepada bank? SUDAH TENTU TIDAK. Perginya pemuda itu ke bank hanyalah sebagai jalan untuk mendapatkan bantuan yang telah dihantarkan oleh ayahnya.

Tetapi jika pemuda itu pergi ke bank, tanpa terlebih dahulu memohon bantuan dari ayahnya, sambil mengharap pihak bank akan tiba-tiba memasukkan sedikit wang ke dalam akaunnya.... sudah tentu adalah suatu tindakan yang TIDAK DIANGGAP WARAS.

Maka begitulah juga di dalam hidup kita sehari-hari. Perlulah memohon pertolongan ALLAH di dalam segala permasalahan yang kita hadapi. Dan perlulah juga melakukan ikhtiar yang munasabah sebagai wasilah untuk bantuan ALLAH itu disalurkan.

Memohon pertolongan ALLAH tanpa melakukan ikhtiar yang munasabah... samalah seperti sekiranya pemuda itu memohon bantuan dari ayahnya, tetapi tidak pergi ke bank untuk mengeluarkan wangnya. Maka bagaimanakah wang tersebut dapat sampai kepadanya?

Berikhtiar tanpa memohon pertolongan ALLAH pula, samalah seperti sekiranya pemuda itu saban hari ke bank, tetapi tidak sekalipun memohon bantuan dari ayahnya. Inilah yang dikatakan bergantung kepada makhluk. Walaupun tersangatlah bingung kelakuan seperti ini, tidakkah ini yang kita sering lakukan setiap hari? Sungguh bingunglah kita ini, termasuklah dengan aku-aku sekali....


0 comments

Sunday, 22 March 2015

Antibiotik & Viral fever

Sunday, 22 March 2015

Sejak kebelakangan ni, sering dilihat demam yang disebabkan oleh serangan virus. Ianya dipanggil viral fever. Demam jenis ini, biasanya sangat tinggi suhunya.

Bila pergi klinik dan doktor pun dah tak tahu apa nak buat, biasanya kita akan diberi antibiotik sebagai tambahan kepada ubat untuk menurunkan suhu seperti paracetamol dan sebagainya. Tapi apakah gunanya? Semua para doktor tahu virus tidak boleh diuruskan dengan antibiotik. Sekiranya masuk wad di hospital-hospital kerajaan, biasanya cuma ubat demam dan air garam yang diberikan. Selebihnya menunggu pesakit sembuh dengan kekuatan anti-body sendiri.

Memberi antibiotik kepada pesakit viral fever cuma akan menambah bahan kimia di dalam badan, tanpa sebarang manfaat kesembuhan yang sebenarnya.

Maka marilah kita meningkatkan anti-body kita sebelum diserang viral fever, dan lebih-lebih lagi apakala telah dijangkiti. Semoga badan kita lebih berkeupayaan melawan virus-virus yang menyerang.

Caranya:
Minumlah air yang ditambah 2 sudu besar madu asli, dan 1 sudu teh minyak habbatussauda setiap pagi dan malam.

Dalam keadaan sakit, tambahkan dos hingga 3 atau 4 kali sehari.

Selain itu bersenamlah sekurang-kurangnya 3 kali seminggu. Terutamanya untuk orang-orang tua yang banyak bekerja di depan pc setiap hari macam aku ni.... ha ha ha.... Kadang-kadang rindu zaman-zaman buat kerja kat production line time muda-muda dulu...


0 comments

Saturday, 21 March 2015

Tips Untuk Mencapai Taqwa

Saturday, 21 March 2015

0 comments

Monday, 23 February 2015

Bertindak Sesudah diberi Peringatan.

Monday, 23 February 2015

Adat manusia sudah tertentu sesekali akan tersilap, mahupun terlupa. Adapun yang berbahagia ialah mereka yang bersegera berubah dan melakukan pembaikan setelah diberi amaran.

Yang malang pula adakah mereka yang degil dan tetap tidak mahu berubah, walaupun setelah diperingatkan...

Semoga kita semua diberi taufik dan hidayah dariNYA...


0 comments

Friday, 13 February 2015

Amaran Buat Si Pengular

Friday, 13 February 2015

0 comments

Thursday, 12 February 2015

Membalas Serangan Syaitan

Thursday, 12 February 2015

Sesungguhnya Allah menjadikan manusia itu sebagai makhluk yang lemah, dan DIA tidak akan sekali-kali akan membenci manusia kerana kelemahannya itu.

Antara strategi syaitan terhadap hamba-hamba yang sedang berusaha untuk memperbaiki dirinya ialah, dengan menghantar sekuat-kuat tenteranya untuk menjatuhkan hamba itu ke dalam sesuatu maksiat. Sebagai makhluk yang lemah, memang tidak mustahil ia terjatuh ke dalam perangkap syaitan-syaitan laknatullah itu. Dan setelah berhasil, syaitan-syaitan akan membisikkan pula rasa kecewa, serta merasa telah binasalah segala amal-amal baiknya selama ini. Kemudian apakala hamba tersebut terus-menerus melayan kecewanya, tetapi tidak pula ia segera bergerak untuk bertaubat, maka bergembiralah syaitan kerana berhasil sudah segala usahanya.

Apabila tangan tersinggung secawan kopi hingga tertumpahlah ia, maka apakah manfaatnya mencela kealpaan diri, sedang tidak ia bersegera mencari kain untuk membersihkannya.

Maka apabila anda diserang oleh syaitan sehingga terjatuh ke dalam maksiat, usahlah dilayan segala “blues” di dalam hati. Tetapi segeralah membersihkan diri, dan dirikanlah dua rakaat solat taubat, serta lakukanlah kebaikan 2 kali ganda dari yang biasa anda lakukan sebagai serang balas kepada syaitan-syaitan yang telah menjatuhkan anda.

Abu Zar al-Ghifari r.a. meriwayatkan bahawa beliau berkata: "Ya Rasulullah, nasihatilah aku."
Lantas baginda s.a.w bersabda: "Apabila kamu telah mengerjakan sesuatu kejahatan, maka segerakanlah kebaikan nescaya kejahatan itu akan terhapus."
Abu Zar r.a bertanya: "Ya Rasulullah s.a.w, bacaan LAA ILLAAHAILALLALLAAH itu adakah termasuk dalam kebaikan. "Baginda bersabda: "Ia adalah kebaikan yang afzal." [Sumber: Fadhail Amal]

Sesungguhnya sepanjang-panjang kehidupan ini adalah peperangan dengan syaitan. Maka sudah tentulah akan ada masa-masa jatuhnya. Namun yang penting adalah kemampuan untuk segera bangkit setelah dijatuhkan.


0 comments

Tuesday, 27 January 2015

Panduan Menghadapi Kacang Lupakan Kulit

Tuesday, 27 January 2015

0 comments

Thursday, 22 January 2015

Peringatan Untuk Pengunjung R&R

Thursday, 22 January 2015

Sesungguhnya dunia ini tidak lebih melainkan dari sebuah R&R.


0 comments

Saturday, 10 January 2015

Menjaga Nasab vs. Berbangga Dgn Keturunan

Saturday, 10 January 2015

0 comments

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails