Tuesday, 30 December 2014

Mari kita berkhalwat….

Tuesday, 30 December 2014

Mari Melihat Syaitan di dalam facebook

“Tiada kebaikan pada kebanyakan bisik-bisikan mereka, kecuali (bisik-bisikan) orang yang menyuruh bersedekah, atau menyuruh berbuat kebaikan, atau menyuruh perdamaian antara manusia. Dan sesiapa yang berbuat demikian dengan maksud mencari keredaan Allah, tentulah Kami akan memberi kepadanya pahala yang amat besar” (Surah al-Nisa’: ayat 114).

image

Bahkan yang sebenarnya bukan sahaja facebook. Tetapi juga segala jenis social media, termasuklah whatsapp, forum-forum internet dan sebagainya.

Memangnya tidak ada masalah, jika semua pengguna social media mampu menjaga adab sepertimana yang diajarkan oleh Rasulullullah s-S.A.W, tetapi syaitan pun cukup mengerti bahawa itu tidak akan berlaku. Apabila terlalu ramai orang berkumpul di dalam sesuatu platform social media, maka tentunya akan ada:

  • Golongan syok sendiri: yang sentiasa membuat posting tanpa mengira samada posting itu mahu dibaca oleh pengguna-pengguna lain atau tidak.
  • Golongan tukang sakat: iaitu golongan yang suka menyakat apa sahaja posting-posting yang orang lain buat. Golongan ini bukannya jahat, cuma nakal dan suka bergurau senda.
  • Golongan sensitif: iaitu golongan yang sentiasa serius dan tak boleh disakat.
  • Golongan batu api: yang suka melaga-lagakan pengguna yang sedang berkonflik.

Maka dengan pertembungan golongan-golongan yang berlainan sikap, maka terjadilah konflik yang membawa kepada “bertegang keyboard” dan kadang-kala dendam yang berpanjangan. Pernah aku melihat pertikaian di antara 2 orang guru silat yang bermula di dalam sebuah laman forum internet. Pertikaian yang membawa kepada serangan-serangan batin, dan apabila ini tidak berjaya, membawa kepada fitnah memfitnah, serta tuduh-menuduh di dalam alam maya, hinggakan ramai anak-anak murid yang meninggalkan perguruan masing-masing.

Berapa banyak kali kita melihat, sahabat-sahabat lama, bahkan ahli-ahli keluarga yang sudah lama tidak bertemu, akhirnya dapat berkumpul di dalam group-group social media. Pada mulanya mereka semuanya gembira dapat bertemu, kemudian mula berborak-borak di alam maya, tetapi akhirnya menyebabkan pertelingkahan yang lebih teruk sebelum mereka mulanya di satukan di dalam social media.

Jika inilah pengakhirannya, ada baiknya kita jangan berkumpul dari mulanya.. Maka dapatkah sudah kita melihat rahsia-rahsia syaitan yang tersimpul di dalam social media ?

Sepertimana yang dikatakan tadi, memang tidak menjadi masalah jika semua pengguna mampu menjaga adab. Tapi hakikatnya, ini tidak, tidak, dan sekali lagi tidak mungkin akan menjadi kenyataan.

Maka jika iman belum setanding dengan wali songo, mahupun Tok Kenali, marilah kita berkhalwat meninggalkan kekecohan di facebook, whatsapp dan social media – social media yang lain. Dan membaiki tahap iman dan amal dengan berusaha mencari ilmu dan beramal dengan amal-amal tersebut.

Sebagaimana Rasulullullah s-S.A.W meninggalkan kekecohan di Mekah dan berkhalwat di Gua Hira.

Juga sesekali, tinggalkanlah perkataan-perkataan yang baik di social media, serta teruslah logout setelah membuat posting. Semoga Allah menjadikannya sebagai asbab kebaikan bagi hati-hati yang masih bercahaya di dalam social media tersebut.

Juga janganlah sesekali membaca komen-komen yang dibuat tentang posting tersebut. Kerana sesungguhnya tiadalah manfaat dari perbuatan tersebut melainkan membawa kepada ujub mahupun riya’ (dari komen-komen pujian) dan membawa kepada marah dan takkabur (dari komen-komen yang negatif).

Sungguh banyak senjata-senjata syaitan yang tidak kita sedari di akhir zaman ini. Semoga Allah melindungi dan membimbing kita semua ke jalan keselamatan.

Amin.

 


0 comments

Friday, 26 December 2014

Fitnah saka di suatu petang…

Friday, 26 December 2014

INI HANYA SEBUAH FIKSYEN

“Jan, boleh tak acik nak minta pendapat ngko sikit, sebagai seorang ustaz” kata makcik.

“Saya bukan ustaz acik.” balas saya.

“Tak kisahlah, tapi sebagai orang yang berkecimpung dalam  dunia rawatan mistik ni, acik nak tanya sikit.” kata makcik lagi.

“Apa dia acik ?” tanya aku.

“Ngko percaya tak kalau acik kata, ada orang yang dah tua, tapi tak pergi-pergi sebab pada diri dia ada macam… saka ke, ilmu apa-apa ke, atau mungkin ada yang turun kepada diri dia dari tok nenek dia ?” tanya makcik.

“Macam nenek ke ?”tanya aku mencari kepastian.

“Haa.. macam nenek tu lah. Dah lama terbaring aje. Malam-malam asyik bercakap sorang-sorang. Seolah-olah berborak dengan seseorang.” kata makcik mencari kepastian.

“Pada saya, saka ni bukan pada orang tua aje. Pada kita yang muda ni pun mungkin boleh jadi ada,” jawab aku.

“Tapi, kalau kes nenek tu, alang-alang dia sihat lagi, biarkan aje lah. Kalau dah teruk betul-betul, barulah kita buat rawatan” tambah aku lagi memberi pendapat.

“Sekali, saya pernah merawat seorang nenek yang sangat tua. Masa saya rawat tu elok aje dia sihat. Alih-alih lepas saya rawat, malamnya meracau-racau nenek tu. Katanya panasss… panasss… Lepas tu, keadaan kesihatan dia makin hari, makin teruk. Sampai daging jadi busuk dan kulit terkopek-kopek.” cerita aku pada makcik.

“Makin lama, makin teruk. Ujung-ujung lepas 2 minggu, barulah nenek tu meninggal.” tambah saya lagi.

"Kalaupun betul pun nenek tu ada saka, masalahnya kalau dirawat pun, bukan confirm nenek boleh pergi time tu. Entah-entah ambik masa 2 minggu ke… 2 bulan ke… 2 tahun ke… siapa tahu. kalau keadaan kesihatannya makin teruk, tak ke makin susah anak cucu nak jaga. Alang-alang nenek masih sihat, biarkan ajelah.” kata aku memberi saranan.

“Tapi acik bukan nak rawat. Tadi acik jumpa orang sebab nak tengok aje.” balas makcik pula.

Adusss…. berderau darah aku mendengar perkataan “tengok”.

“Kenapalah orang melayu ni susah sangat nak faham. Menengok tu maknanya menilik. Meniliki tu kan haraaaaaammmm.” jerit aku di dalam hati.

Dalam sebuah hadis Rasulullah (s.a.w) bersabda yang bermaksud:
Barangsiapa mendatangi tukang ramal atau dukun lalu dia membenarkan apa-apa yang dikatakan maka sungguh dia telah kafir terhadap apa yang telah diturunkan kepada Muhammad.
(Dikeluarkan oleh Imam Ahmad di dalam Musnadnya: 9532).

“Nenek dengan atuk, siapa lagi tua ?” tanya aku kepada makcik.

“Atuklah..” jawab makcik.

“Kalau macam tu, daripada acik pergi tengok kan nenek, baik acik tengok kan atuk. Atuk lagi tua dari nenek, tapi atuk lagi lah tak mati-mati. Siap boleh naik motor pergi masjid lagi.” kata aku dalam hati yang sedang jengkel.

“Saka ni tak semestinya yang paling tua. Yang muda pun boleh ada kan ?” kata makcik mempertahankan pendapatnya.

“Kalau muda pun boleh ada saka, elok kita minta bomoh tu tengokkan diri kita ni aje… Entah-entah kita ni pun ada saka tak ? Entah-entah kita ni pun sebenarnya dah mati, tinggal saka aje kot dalam diri.” balas aku semakin jengkel.

“Lah pulak….”kata makcik.

Cubalah bayangkan tuan-tuan. Bagaimana pula perasaan kita, kalau masa kita tua esok, dan asyik terbaring aje, anak-cucu kita pulak yang kata kita ni tak mati-mati sebab ada saka… hu hu hu….

Astagfirullahal ‘Azim


0 comments

Monday, 15 December 2014

Bagaimana untuk redha dengan takdir

Monday, 15 December 2014
Kata orang putih, easier said than done… Praktikalnya bagaimana ? 

image

At-Taghaabun (11)

Persoalannya, bagaimana beriman yang mampu mendatangkan redha ?

Pernah aku terbaca tentang 20 perkara yang boleh meneguhkan iman. Yang pertama adalah membaca Al-Quran dengan taddabbur. Yang lain-lain, korang bacalah sendiri dari sumbernya: 20 amalan yang meningkatkan iman.

Semoga Allah kurniakan kita taufik dan hidayahNya untuk beramal dengan ilmu-ilmu ini.


0 comments

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails