Thursday, 30 January 2014

Antara Sebab Penghalang Hidayah

Thursday, 30 January 2014

Bismillahirrahmanirrahim.

Hari ini terbaca beberapa ayat Al-Quran yang sangat menggerunkan dari Surah An-Nur. Intipatinya ialah, tidak mendapat pentunjuk hamba-hamba yang tidak mahu berhukum dengan Al-Quran dan Hadis di dalam apa jua hal.

  • ( 46 )   Demi sesungguhnya, Kami telah menurunkan ayat-ayat yang menerangkan (hakikat kebenaran dengan berbagai dalil dan bukti); dan Allah memberi hidayah petunjuk kepada sesiapa yang dikehendakiNya ke jalan yang lurus.
  • ( 47 )   Dan (di antara orang-orang yang tidak dikehendakiNya ke jalan yang lurus ialah) mereka yang berkata: "Kami beriman kepada Allah dan kepada RasulNya serta kami taat"; kemudian sepuak dari mereka berpaling (membelakangkan perintah Allah dan Rasul) sesudah pengakuan itu, dan (kerana berpalingnya) tidaklah mereka itu menjadi orang-orang yang sebenarnya beriman.
  • ( 48 )   Dan (bukti berpalingnya mereka ialah) apabila mereka diajak kepada Kitab Allah dan Sunnah RasulNya supaya menjadi hakim memutuskan sesuatu di antara mereka, maka dengan serta-merta sepuak dari mereka berpaling ingkar (menolak ajakan itu jika keputusan tidak menguntungkan mereka).
  • ( 49 )   Dan (sebaliknya) jika keputusan itu memberi hak kepada mereka, mereka segera datang kepadanya dengan tunduk taat (menerima hukumnya).
  • ( 50 )   (Mengapa mereka bersikap demikian), adakah kerana hati mereka mengandungi penyakit (kufur), atau kerana mereka ragu-ragu (terhadap kebenaran hukuman), ataupun kerana mereka takut bahawa Allah dan RasulNya akan berlaku zalim kepada mereka? (Allah dan RasulNya tidak sekali-kali akan berlaku zalim) bahkan merekalah sendiri orang-orang yang zalim (disebabkan keraguan dan kekufuran mereka).
  • ( 51 )   Sesungguhnya perkataan yang diucapkan oleh orang-orang yang beriman ketika mereka diajak ke pada Kitab Allah dan Sunnah RasulNya, supaya menjadi hakim memutuskan sesuatu di antara mereka, hanyalah mereka berkata: "Kami dengar dan kami taat": dan mereka itulah orang-orang yang beroleh kejayaan.
  • ( 52 )   Dan sesiapa yang taat kepada Allah dan RasulNya dan takut melanggar perintah Allah serta, menjaga dirinya jangan terdedah kepada azab Allah, maka merekalah orang-orang yang beroleh kemenangan.

0 comments

Tuesday, 21 January 2014

Kisah Merawat Demam Dengan Madu Dan Ruqyah

Tuesday, 21 January 2014

Bismillahirrahmanirrahim.

Hari pertama dan kedua:

Anak itu mula demam selepas asar. Bila diberi paracetamol, suhunya menurun, kemudiannya naik lagi. Diberi paracetamol, turun lagi, dan kemudiannya naik lagi.

Tapi dihujung hari kedua, suhu anak itu meningkat lebih tinggi. Lebih dari 39oC. Nak dibawa ke hospital pun belum 3 hari. Tentu cuma diberi ubat demam sahaja. Maka si bapa berikhtiar memberi anak itu madu. Mudah-mudahan membantu sistem pertahanan badan melawan kuman-kuman penyebab demam. Kebetulan madu itu pula madu yang telah diruqyahkan. Tatacara, menyediakan madu adalah seperti di bawah adanya:

  1. Air dituang ke dalam mug terlebih dahulu.
  2. Satu sudu madu dituang ke dalam mug yang sudah berisi air menggunakan sudu plastik.
  3. Campuran air dan madu dikacau secara melawan pusingan jam selama 3 min.

Setelah diberi madu, suhu anak tidak mahu turun-turun. Tidak seperti sebelum itu, yang turun setelah diberi paracetamol. Setelah lebih 5 jam, dos madu kedua pula diberikan. Tetapi natijahnya, suhunya bukannya makin menurun, tapi makin meningkat pula.

Tengah malam itu, suhu anak makin meningkat. Maka sessi paracetamol berikutnya pula diberi. Tetapi suhu bukannya berkurangan, tapi makin meningkat pula. Terasa ada yang tak kena, si bapa mula meruqyah si anak semasa ia sedang tidur. Anak itu mula menunjukkan reaksi semasa di baca ayatul Kursi. Dan bereaksi dengan lebih keras semasa di bacakan ayat-ayat anti sihir. Akhirnya anak itu terkencing sendiri semasa dibacakan ayat-ayat anti sihir.

Setelah dibersihkan, anak itu menggigil-gigil. Rawatan diteruskan dengan kaedah pukul serban serta tarik. Kemudian disambung pula dengan ruqyah pemecah benteng dan pembatal sihir. Ketika dibacakan pembatal sihir, anak itu kelihatan tidak selesa pada mukanya. Maka, tembakan pemusnah sihir difokuskan ke muka anak tersebut. Setelah beberapa ketika, kelihatan anak itu mula tenang dan tertidur. Ruqyah di teruskan dengan Al-mu’awizat dan selawat syifa. Terdengar jeritan oleh si bapa dari alam anker di penghujung ruqyah. Yang Menariknya, tiba-tiba suhu anak itu menurun dengan mendadak. Terus hilang demamnya !!!

Hari ketiga

Dalam pukul 10 pagi itu, suhu anak itu naik kembali. Maka dia pun dibawa ke hospital. Prosedur biasa, darah anak diambil untuk ujian. Tetapi tiada sebarang jangkitan dikesan. Akhirnya anak itu dibenarkan pulang dengan cuma berbekalkan paracetamol lagi dari hospital.

Di rumah, suhu panasnya tidak mahu turun-turun. Maka si bapa memberi amaran. Kita beri madu dulu, kemudian diruqyah lagi jika demam masih tidak hilang bada’ solat Isyak.

Kembalinya si bapa dari masjid, suhu anak itu sudah mulai turun. Cuma dengan ikhtiar madu tanpa perlu diruqyah. Dan dengan rahmat Allah, tuntaslah demam anak itu untuk kali ini. Lahaulawala quwwata illa BILLAH… AlhamduLILLAHirabbil’alamin.


0 comments

Monday, 20 January 2014

Choose Being Kind over Being Right

Monday, 20 January 2014

Tahukah kenapa teknik-teknik Dr. Richard Carlson yang terkenal dengan bukunya “Don’t Sweat The Small Stuff” itu sangat down to earth, tetapi pada masa yang sama sangat effektif. Ialah kerana ianya selari dengan sunnatullah……

Kisah Rasulullah SAW Dengan Perempuan Yahudi Buta Di sudut pasar Madinah ada seorang pengemis Yahudi buta yang setiap harinya selalu berkata kepada setiap orang yang mendekatinya, "Wahai saudaraku, jangan dekati Muhammad, dia itu orang gila, dia itu pembohong, dia itu tukang sihir, apabila kalian mendekatinya maka kalian akan dipengaruhinya" .

Namun, setiap pagi Nabi Muhammad Rasulullah SAW mendatanginya dengan membawakan makanan, dan tanpa berucap sepatah kata pun Rasulullah SAW menyuapkan makanan yang dibawanya kepada pengemis itu sedangkan pengemis itu tidak mengetahui bahawa yang menyuapinya itu adalah Rasulullah SAW. Rasulullah SAW melakukan hal ini setiap hari sampai beliau wafat.Setelah wafatnya Rasulullah SAW tidak ada lagi orang yang membawakan makanan setiap pagi kepada pengemis Yahudi buta itu.

Suatu hari sahabat terdekat Rasulullah SAW yakni Abubakar RA berkunjung ke rumah anaknya Aisyah RA yang tidak lain tidak bukan merupakan isteri Rasulullah SAW dan beliau bertanya kepada anaknya itu, "Anakku, adakah kebiasaan kekasihku yang belum aku kerjakan?". * Aisyah RA menjawab, "Wahai ayahku, engkau adalah seorang ahli sunnah dan hampir tidak ada satu kebiasaannya pun yang belum ayah lakukan kecuali satu saja". "Apakah Itu?", tanya Abubakar RA. "Setiap pagi Rasulullah SAW selalu pergi ke hujung pasar dengan membawakan makanan untuk seorang pengemis Yahudi buta yang ada disana ", kata Aisyah RA.

Keesokan harinya Abubakar RA pergi ke pasar dengan membawa makanan untuk diberikan kepada pengemis itu. Abubakar RA mendatangi pengemis itu lalu memberikan makanan itu kepadanya. Ketika Abubakar RA mulai menyuapinya, si pengemis marah sambil mengherdik, "Siapakah kamu ?". Abubakar RA menjawab, "Aku orang yang biasa." "Bukan! Engkau bukan orang yang biasa mendatangiku" , bantah si pengemis buta itu. "Apabila ia datang kepadaku tidak susah tangan ini memegang dan tidak susah mulut ini mengunyah. Orang yang biasa mendatangiku itu selalu menyuapiku, tapi terlebih dahulu dihaluskannya makanan tersebut setelah itu ia berikan padaku", pengemis itu melanjutkan perkataannya.

Abubakar RA tidak dapat menahan air matanya, lalu ia menangis sambil berkata kepada pengemis itu, "Aku memang bukan orang yang biasa datang padamu. Aku adalah salah seorang dari sahabatnya, orang yang mulia itu telah tiada. Ia adalah Muhammad Rasulullah SAW". Seketika itu juga pengemis itu pun menangis mendengar penjelasan Abubakar RA, dan kemudian berkata, "Benarkah demikian? Selama ini aku selalu menghinanya, memfitnahnya, ia tidak pernah memarahiku sedikitpun, ia mendatangiku dengan membawa makanan setiap pagi, ia begitu mulia.... " Pengemis Yahudi buta tersebut akhirnya bersyahadat di hadapan Abubakar RA saat itu juga dan sejak hari itu dia menjadi muslim. Selawat ke atas baginda SAW…


0 comments

Wednesday, 15 January 2014

Ilmu Pengasih Dari Foto di Facebook

Wednesday, 15 January 2014

Copy paste dari: Quranic Healing

Mudahnya Memelet Seorang Wanita Lewat Foto di Facebook

Ahmad Al Khandery

Assalamu`alaikum warahmatullahi wabarakatuh..
Alhamdulillah, wassholatuwassalamu`ala rasulillah..
Segala puji bagi Allah rabb semesta alam yang telah memberikan kita kesempatan untuk hidup dan beramal shalih di dunia ini. Sholawat dan salam kita haturkan buat Nabi Junjungan kita Muhammad Shallallahu `alahi wassalam, keluarga, para sahabatnya, beserta orang - orang yang mengikutinya hinga akhir zaman.
Malam ini kita akan membahas salah satu ilmu sihir yang sangat akrab di telinga kita, yakni pelet. Mengenai cara kerjanya telah kami jelaskan sebelumnya di catatan kami.....

Akhir - akhir ini, banyak sekali wanita muslimah yang memajang fotonya di facebook, baik sebagai foto profil atau hanya sekedar disimpan di galeri foto facebook. Apakah hal ini berbahaya ?? Yah, jelas sekali sangat berbahaya !!!
Ada beberapa cara yang dapat ditempuh seorang lelaki untuk memelet wanita, diantaranya:
1. Dengan menggunakan minyak pelet
--->>> Caranya adalah, si pria mencolekkan minyak pelet ke korban wanita atau si pria menyalam wanita, dimana di tangannya telah ia oleskan minyak pelet.
2. Dengan menggunakan barang - barang yang dimiliki wanita
--->>> Caranya adalah dengan cara mengambil barang milik wanita, semisal celana dalamnya, kemudian celana dalam itu dimantrai sehingga wanita itu akan tergila - gila padanya.
3. Menggunakan Matra Pemikat
--->>> Caranya adalah dengan mewiridkan mantra pemikat yang didalam mantra itu telah di sisipkan nama wanita tersebut.
4. Menggunkan Jebakan
--->>> Caranya, si pria akan meletakkan benda sihir di tempat yang sering dilalui oleh si wanita, kemudian ketika wanita itu menginjak atau melangkahi benda sihir itu, dia akan dimabuk cinta kepada si pria.
5. Menggunakan Foto
--->>> Nah, diantara cara - cara di atas, cara inilah yang paling gampang dilakukan. Sebelum menjelaskannya lebih lanjut saya akan ceritakan sedikit pengalaman saya tentang pelet ini. Sebagaimana sudah diketahui secara umum, dahulunya saya adalah seorang para normal yang mulai belajar ilmu perdukunan semenjak SMA. Ketika itu, sangatlah banyak cara memelet wanita yang saya ketahui dan salah satunya adalah dengan media foto. Bagaimana ini bekerja ? Pertama, saya akan mencari foto wanita yang saya suka, kemudian saya ambil pusaka yang berisi jin piaraan saya, lalu saya letakkan di atas foto. Kemudian, saya akan rapalkan sedikit mantra sambil menatap tajam foto itu dan membayangkan bahwa wanita itu akan sangat mencintai saya. Kemudian,.selesai..dan lihat sendiri efeknya. Atau cara lainnya, saya ambil foto wanita itu, saya rapalkan mantra pengundang mimpi, lalu fotonya saya taruh di bawah bantal, dan di malam harinya ketika wanita itu tertidur dia akan bermimpi berhubungan badan dengan saya. Setelah berulang kali saya lakukan hal itu, maka secara otomatis wanita itu akan sangat tergila - gila pada saya. Bagaimana, mudahkan cara kerjanya ???
Lantas sebenarnya bagaimana pelet melalui media foto itu bisa bekerja ? Ia bekerja dengan adanya jin suruhan yang saya kirimkan untuk mempengaruhi fikiran si korban agar nama saya selalu terngiang di telinganya. Kemudian, saya akan memanfaatkan `ain ( pandangan mata buruk ) kepada wanita tersebut untuk memperkuat jin itu dalam melaksanakan tugasnya.  Ain ialah pandangan pada sesuatu dengan perasaan kagum, dicampur dengan rasa hasad, yang menyebabkan terjadi kemudaratan terhadap yang dilihat itu.
Sebagaimana sabda Rasulullah,
Dari Ibnu Abbas dari Nabi - shallallaahu ’alaihi wasallam- beliau bersabda, ‘ain adalah nyata, dan seandainya ada sesuatu yang mendahului takdir niscaya ‘ain mendahuluinya. Jika kalian diminta untuk mandi, maka mandilah.” (HR. Muslim, no. 2188, kitab as-Salam).
Juga telah dijelaskan dalam Musnad Imam Ahmad “Al-Ain adalah benar yang didatangkan oleh syaitan, dan oleh kehasadan anak Adam”.
Ada sebuah kisah tentang bahaya `ain yang telah dijelaskan dalam Shahih Muslim,
“Bahwa Rasulullah -shallallaahu ’alaihi wasallam- keluar beserta orang-orang yang berjalan bersamanya menuju Makkah, hingga ketika sampai di daerah Khazzar dari Juhfah, Sahl bin Hanif mandi. Ia seorang yang berkulit putih serta elok tubuh dan kulitnya. Lalu Amir bin Rabi`ah, saudara Bani Adi bin Ka`b melihatnya, dalam keadaan sedang mandi, seraya mengatakan, ‘Aku belum pernah melihat seperti hari ini kulit yang disembunyikan.’ Maka Sahl pingsan. Lalu ia dibawa kepada Nabi -shallallaahu ’alaihi wasallam- lantas dikatakan kepada beliau, ‘Wahai Rasulullah, mengapa Shal begini. Demi Allah, ia tidak mengangkat kepalanya dan tidak pula siuman.’ Beliau bertanya, ‘Apakah kalian mendakwa seseorang mengenainya?’ Mereka menjawab, ‘Amir bin Rabi’ah telah memandangnya.’ Maka beliau -shallallaahu ’alaihi wasallam- memanggil Amir dan memarahinya, seraya bersabda, ‘Mengapa salah seorang dari kalian membunuh saudaranya. Mengapa ketika kamu melihat sesuatu yang mengagumkanmu, kamu tidak mendoakan keberkahan (untuknya)?’ Kemudian beliau bersabda kepadanya, ‘Mandilah untuknya.’ Lalu ia membasuh wajahnya, kedua tangannya dan kedua sikunya, kedua lututnya dan ujung kedua kakinya, dan bagian dalam sarungnya dalam suatu bejana. Kemudian air itu diguyurkan di atasnya, yang diguyurkan oleh seseorang di atas kepalanya dan punggungnya dari belakangnya. Ia meletakkan bejana di belakangnya. Setelah melakukan demikian, Sahl bangkit bersama orang-orang tanpa merasakan sakit lagi.” (HR. Muslim, no. 2188, kitab as-Salam).
Itulah kisah tentang bahaya penyakit `ain yang padahal di sana tidaklah ada maksud buruk dari Amir untuk mencelakai Sahl. Lantas begaimana jika seseorang itu menatap orang lain dengan niat jahat.!!!??
Saudariku, tahukah engkau, ketika saya jadi dukun dulu saya sangatlah yakin, andai saja saya punya foto seorang wanita, maka saya bisa mendapatkan wanita tersebut !!!
Demikianlah bahaya dari pelet yang menggunakan gabungan kerja antara pemanfaatan jin dan `ain, sungguh sangat berbahaya. Demi Allah saya yakin banyak dukun di luar sana yang mempunyai kemampuan seperti yang pernah saya punya dulu. Oleh sebab itu saudariku yang sangat kucintai dan kusayangi karena Allah, Janganlah pampangkan fotomu di facebook, Sungguh itu sangat berbahaya buatmu sadariku...!!!
Tidak lain tulisan ini saya buat adalah sebagai bentuk rasa peduli dan cinta saya kepada segenap kaum muslimah. Saya sangat miris ketika mendengar kabar ada seorang wanita yang stress atau gila karena tergila - gila pada seorang pria akibat pelet yang dilancarkannya. Selain itu, bagi yang berumah tangga, jauhilah memampang foto di facebook, karena akan mudah seseorang yang ada hasad di hatinya untuk menghancurkan keluargamu melalui foto tersebut.
Akhir kata, semoga bermanfaat,..
Assalamu`alaikum warahmatullahi wabarakatuh...


0 comments

Friday, 10 January 2014

Antara Sebab Rawatan Tidak Mempan

Friday, 10 January 2014

Sebagaimana juga peperangan dengan puak kufar, menghadapi gangguan mistik juga memerlukan pergantungan yang teguh kepada Allah. Antara perkara yang biasa menjadi penghalang kepada kesembuhan, adalah maksiat yang dilakukan oleh pesakit atau keluarga pesakit. Perlu diperhatikan di sini, bukan sahaja maksiat yang dilakukan pesakit, tetapi juga maksiat yang dilakukan oleh orang yang terdekat dengan pesakit.

Ada pernah seorang pesakit, hampir-hampir tidak dapat disembuhkan, mungkin kerana ada ahli keluarganya yang beramal dengan ilmu-ilmu berkhadam. Ada juga seorang peruqyah, yang tidak mempan ruqyahnya, kerana selalu menonton TV di malam hari dan sering meninggalkan solat berjemaah di masjid.

Perhatikanlah pesanan dari Khalifah Umar

Umar bin Khattab ra. pernah menulis sebuah surat berisi pesan untuk Sa’ad bin Abi Waqash ra. beserta pasukannya yang sedang pergi memerangi Persia di daerah Qadisiyah. Pesan ini bukan tentang strategi dan taktik perang, tapi tentang menjauhi kemaksiatan. Umar ra. menyatakan bahwa menjauhi kemaksiatan adalah kunci turunnya kemenangan dari Allah swt.

Berikut pesan Umar ra. tersebut: “Amma Ba’du. Aku memerintahkanmu dan seluruh anggota pasukan untuk bertakwa kepada Allah swt. dalam setiap keadaan. Karena takwa kepada Allah swt. adalah senjata yang paling kuat dan strategi yang paling jitu untuk mengalahkan musuhmu. Aku memerintahkanmu dan seluruh anggota pasukanmu untuk berhati-hati terhadap perbuatan maksiat, lebih dari hati-hati kalian terhadap musuhmu. Karena maksiat yang kalian perbuat lebih aku khawatirkan daripada kekuatan pasukan musuh.

Allah swt. memberikan kemenangan kepada pasukan Islam disebabkan musuh-musuhnya yang berbuat kemaksiatab. Kalau bukan karena itu, niscaya pasukan Islam tidak akan berdaya menghadapi pasukan musuh. Karena jumlah pasukan Islam tak seberapa dibanding jumlah pasukan musuh; persenjataan pasukan Islam pun tak ada apa-apanya dibandingkan persenjataan musuh. Sehingga seandainya pasukan Islam dan pasukan musuh sama-sama berbuat maksiat, maka pasukan musuh akan menang karena mereka lebih kuat dari segi jumlah dan senjata. Jika pasukan Islam tidak berbuat maksiat, maka pasukan Islam akan menang, karena keshalihan mereka, bukan karena kekuatan mereka.

Kemudian ketahuilah, selama perjalanan kalian, Allah swt. mengirim para malaikat yang akan mengawasi. Mereka mengetahui apa yang kalian lakukan. Maka teruslah merasa malu kepada mereka. Janganlah kalian bermaksiat kepada Allah swt., padahal kalian sedang berada dalam jalan-Nya. Janganlah kalian berkata bahwa kalian pasti akan menang karena musuh-musuh pasti lebih buruk dari kalian, sehingga mereka tidak akan mungkin menguasai kalian. Karena sangat mungkin sebuah kaum dikuasai oleh kaum yang buruk. Seperti Bani Israel yang dikuasai oleh kaum Majusi. Bisa demikian karena karena Bani Israel telah melakukan hal-hal yang membuat Allah swt. murka.

Mohonlah kepada Allah swt. agar menolong kalian melawan jiwa kalian, sama seperti kalian memohon pertolongan dalam melawan musuh-musuh kalian. Aku juga memohon hal itu untukku dan untuk kalian.”

Sumber: http://www.dakwatuna.com/2014/01/03/44264/pesan-umar-bin-khattab-ra-kepada-pasukannya-tentang-rahasia-kemenangan/#ixzz2psgIB1Ad


0 comments

Thursday, 9 January 2014

Menyingkirkan Tempias Rawatan Bomoh Tak Syar’i

Thursday, 9 January 2014

 

 

Kadang-kadang kita pergi jumpa perawat, tak sangka pula bila dah jumpa baru tahu perawat tu sebenarnya merawat dengan kaedah yang tak syar’i. Nak cakap depan-depan, tak beranilah pulak. Ye tak ye, kita sabar ajelah sampai rawatan selesai. Yang tak sanggup tu, kadang-kadang dibekalkan pula kita dengan tangkal dan azimat. Maka untuk menghadapi keadaan ini, disyorkan akan kaedah-kaedah di bawah:

Step 1: Musnahkan segala tangkal & azimat yang diberikan. Kaedahnya ialah:

  1. Baca Ta’awuz Dan Basmallah.
  2. Mohon pada Allah. Contohnya: Ya Allah, aku mohon padaMu, bebaskanlah serta lindungilah diriku serta keluargaku, dari segala kejahatan dan kebatilan yang berkait dengan tangkal-tangkal ini, serta Engkau musnahkanlah Ya Allah, akan segala kebatilan yang terkait dengan tangkal ini Ya Allah. Amin.
  3. Baca 3 Qul (Surah-surah Al-mu’awizzat)
  4. Buat isyarat ludah pada tangkal-tangkal tersebut.
  5. Bakar atau buang tangkal-tangkal tersebut pada air yang mengalir.

Step 2: Scan diri anda

  1. Perhatikan jika pada diri anda terdapat tanda-tanda gangguan standard semasa jaga dan semasa tidur.
  2. Jika tiada, scan diri anda dengan kaedah berikut:
  3. BacaTa’awuz, Basmallah dan Al-Fatihah.
  4. Mohon pada Allah: Ya Allah, jika ada pada diriku ini sebarang gangguan jin atau sihir, dengan rahmatMu, singkirkanlah mereka sejauh-jauhnya Ya Allah, dan janganlah Engkau kembalikan mereka kepada diriku mahupun keluargaku buat selama-lamanya Ya Allah.
  5. Kemudian baca Bismillah Penggerak 7x.
  6. Ayat Penggerak
  7. Perhatikan tanda-tanda resistance seperti mual, pening kepala, pergerakan di bawah kulit, berdebar-debar dan apa-apa lagi tanda-tanda yang luarbiasa.
  8. Jika tiada, Alhamdullillah.
  9. Jika ada, teruskan kepada step 3.
  10. Perhatian, kewujudan tanda-tanda hanya memberi indikator bahawa terdapat gangguan pada diri anda. Ia tidak semestinya datang dari bomoh yang telah merawat anda. Jangan mudah membuat tuduhan, kerana ia akan menjadi senjata syaitan.

Step 3: Pembersihan Diri – Kaedah Air Ruqyah

  1. Langkah ketiga adalah proses menyingkirkan gangguan pada diri. 
  2. Buat air ruqyah. Sila rujuk kaedah-kaedah membuat air ruqyah. Bacalah Al-Fatihah, Ayatul Kursi, Al-Ikhlas, Al-Falaq dan An-Naas 11x setiap surah sebagai ruqyahnya.
  3. Minum air ruqyah 3x sehari. Sebelum minum, sebagai standard operation procedure (SOP), berdoalah kepada Allah supaya menyingkirkan segala gangguan jin dan sihir dari diri anda.
  4. Gunakan air ruqyah untuk mandi setiap petang.
  5. Caranya, campurkan segelas air ruqyah dengan setengah baldi air paip. Selepas mandi biasa, mandi pula dengan campuran air ruqyah tersebut. Sama juga, sebagai SOP, berdoalah dalam hati sebelum menyiram air ruqyah. Selepas mandi, biar kering sendiri. Tak perlu lap.

Step 4: Pembersihan Diri – Kaedah 3 Qul

Selepas setiap solat, baca ikrar pemutus.

Ikrar Pemutus

  1. Kemudian tadah tangan macam berdoa dan baca 3 Qul.
  2. Tarik nafas dan tahan seketika.
  3. Semasa menahan nafas, mohon Allah lindungi diri dari segala kejahatan makhluk dan kemudharatan.
  4. Tiup ke arah tapak tangan.
  5. Bila nafas dah habis, tekupkan tangan ke muka dan tarik nafas dalam-dalam.
  6. Kemudian di dalam keadaan menahan nafas, sapukan tangan ke seluruh badan kecuali tapak kaki dan kemaluan.
  7. Kemudian lepaskan nafas.
  8. Ulang step 1 – 8, tapi kali ini dengan niat mohon Allah musnahkan segala gangguan batil yang ada pada diri anda.
  9. Ulang lagi step 1 – 8, tapi kali ini dengan niat mohon Allah singkirkan segala gangguan batil yang ada pada diri anda.
  10. Buat setiap waktu solat dengan konsisten dan pergantungan kepada Allah sehingga hilang segala tanda-tanda gangguan.
  11. Sekiranya gangguan kuat, mungkin ada sedikit healing crisis semasa anda melakukan langkah-langkah di atas. Jika berlaku healing crisis, bersabar dan teruskan segala amalan di atas dengan hati yang teguh.
  12. Yakinlah Allah yang menurunkan penyakit, dan Dia jugalah yang akan menyembuhkannya.

Sekian, Wallahu’alam.

 


0 comments

Rahsia Meleraikan Musibah

Rahsia Melepaskan Musibah

0 comments

Wednesday, 8 January 2014

Hak Asasi Manusia: Manusia Yang Mana Yang Berhak ?

Wednesday, 8 January 2014
Ada puak-puak yang sedang memperjuangkan kebebasan LGBT atas nama hak asasi manusia. Berhak kah mereka?
Mari kita cuba fikir dari sudut yang berlainan:
Secara alami, manusia secara umumnya malu untuk membuang air secara terang-terangan di hadapan khalayak ramai. Membuang air di tempat tertutup yang di telah di khaskan adalah fitrah manusia tanpa mengira agama atau bangsa. Inilah antara perkara yang kita panggil “tamadun.”
Tiba-tiba, datang satu kumpulan orang yang memperjuangkan hak untuk membuang air di mana-mana sahaja, dengan membuka pakaian di khalayak ramai, di atas nama hak asasi manusia. Maka soalannya, berhak kah mereka? Bagaimana pula dengan hak manusia-manusia lain yang TIDAK sanggup melihat orang tanpa pakaian di sana-sini dengan najis terpalit merata-rata?
Hendak tak hendak, memang akan ada homo sapien tidak bertamadun, yang suka membuang air merata-rata. Tapi haruskah perkara ini dibenarkan di dalam undang-undang di atas nama hak asasi manusia???
Cuba fikir-fikirkan….

0 comments

Kaitan Telinga Berdesing Dengan Gangguan Mistik.


Telinga berdesing, selain dari masalah sakit fizikal, adalah juga indicator tentang pergerakan-pergerakan di alam anker. Ada juga muallij-muallij yang sependapat sepertimana dalam artikel petua mengesan kehadiran sihir ni. Dari pengalaman, antara penyebab telinga berdesing / berdengung yang bukan disebabkan sakit fizikal adalah:
  • Jin menjerit (telinga berdesing) atau jin merengek (telinga berdengung)
  • Jin cuba memecahkan benteng diri anda.
  • Tukang sihir cuba scan diri anda dari jauh.
Panduan bila telinga berdesing:
  • Bacalah kalimah tammah atau Bismillah penggerak dalam 3 atau 7x.
  • Dalam hati mohon Allah singkirkan segala kejahatan yang cuba ganggu diri dan keluarga anda.
  • Buat isyarat ludah 3x ke sebelah kiri.
Semoga bermanfaat.


0 comments

Saturday, 4 January 2014

Merawat Penyakit JINetik: Satu Eksperimen

Saturday, 4 January 2014

Bismillahirrahmanirrahim. 

Dari pengalaman rawatan, banyak dilihat perkaitan di antara penyakit-penyakit keturunan, seperti asma, resdung, Familial Hypercholesterolemia (kolestrol), alergi, diabetes melitus (kencing manis), darah tinggi dan sebagainya, dengan kewujudan gangguan jin, khususnya gangguan jin pu-SAKA yang diwarisi. Walaupun tidak dapat dibuktikan secara saintifik, aku percaya banyak penyakit-penyakit genetik, ada kaitannya dengan gangguan JINetik. Nenek aku dulu pun selalu berpesan supaya aku dan sepupu-sepupu aku tak makan daging kerbau balau. Kononnya keturunan aku alergi dengan daging tu. Malangnya, tak pernahlah pula aku berkesempatan jumpa daging kerbau balar untuk dibuat eksperimen.

Maka untuk kesembuhan yang maksimal, perlulah rawatan secara alopathy dilakukan seiring dengan rawatan spiritual. Bila disebut pu-SAKA, ramai yang rasa "DOWN" seolah-olah terkena terminal illness yang sudah tiada harapannya lagi. Ramai yang merasakan seolah-olah masalah pu-SAKA terlalu rumit untuk diselesaikan. Inilah akibat terlalu banyak menonton cerita-cerita seram. Ianya telah menanamkan perspektif yang salah tentang gangguan jin, yang akhirnya menyebabkan bukan sahaja kerumitan di dalam rawatan, bahkan juga hampir-hampir merosakan akidah. Elok tuan-tuan baca artikel tentang permasalah pu-SAKA yang ditulis oleh seorang guru aku, Ustaz Wan Asrul, pengasas Terapi Islam al-Fatah.

Sebagai ikhtiar untuk rawatan penyakit-penyakit yang berpunca dari warisan keturunan, suka disarankan supaya tuan-tuan melakukan rawatan spiritual seperti yang akan diterangkan di bawah, sebagai tambahan kepada rawatan alopathy yang korang memang tengah lakukan dengan pihak hospital. Kaedah rawatan ini adalah sebenarnya di ambil dari teknik rawatan MEDISEN (merawat diri sendiri) yang disusun oleh guru aku Ustaz Abdul Majid, pengasas dan mursyiful am Persatuan Perawat-perawat Nur Ehsan Malaysia (AKRINE).

Kaedah Rawatan:

1. Istiqamah dengan zikir setiap hari:

Setiap hari amalkanlah zikir secara konsisten. Bukan nak banyak, tapi konsisten. Jenis zikir pula, bergantunglah kepada kesesuaian diri korang. Antara yang paling mudah ialah seperti Laillahaillallah 100x, Istigfar 100x dan selawat 100x setiap hari. Paling koman pun, Al-Fatihah, ayatul Kursi dan 3 Qul setiap pagi, petang dan malam sebelum tidur.

 

2. Minum air ruqyah setiap hari:

Hospital dah bagi korang ubat sebagai ikhtiar untuk menyingkirkan elemen-elemen batil yang bersifat fizikal yang mengganggu kesihatan korang. Sebagai ikhtiar untuk menyingkirkan elemen-elemen batil bersifat spiritual pula, maka minumlah air ruqyah sekurang-kurangnya selepas bangun tidur, dan sebelum tidur setiap hari. Baca di sini bagaimana nak buat air ruqyah.

 

3. Baca Deklarasi Pemutus selepas solat subuh:

Di dapati jin-jin pu-SAKA terkadang kelihatan terlindung. Sebenarnya, mereka adalah terlindung dengan benteng dari perjanjian pu-SAKA yang pernah di lakukan oleh nenek moyang korang. Maka, perlulah dibatalkan segala perjanjian dan juga kontrak dengan melafazkan deklarasi pemutus saka seperti di bawah:

Bismillahirrahmanirrahim,

Ya Allah, sesungguhnya saya dan mewakili keluarga saya, dengan penuh sedar dan insaf, dengan ini mengisytiharkan untuk:

  • memutuskan semua perjanjian, atau ikatan, yang kami atau orang sebelum kami pernah lakukan, secara sedar ataupun tidak, dengan golongan jin sekiranya ada.
  • mengharamkan tubuh kami daripada dimasuki atau dijadikan sebagai tempat tinggal apa jua jenis jin.
  • menegaskan bahawa kami hanya bergantung kepada perlindungan dan pertolongan Allah sahaja.
  • Amin

 

4. Musnahkan Gangguan Spiritual selepas solat Zuhur.

Seterusnya ialah memusnahkan segala gangguan spritual yang bersarang pada diri korang. Caranya ialah:

  • bacakan Ta'awuz, Basmallah dan Allahu Akbar sebanyak 21 x.
  • Tarik nafas panjang dari hidung dan tahan seketika.
  • Semasa menahan nafas, berdoa dalam hati, Ya Allah musnahkanlah segala gangguan jin, sihir dan segala kebatilan yang mengganggu diriku.
  • Lepaskan nafas dari mulut perlahan-lahan sambil membayangkan azab Allah turun dari kepala hingga ke kaki yang memusnahkan segala gangguan yang mengganggu korang.

 

5. Tarik keluar segala jin yang masih ada pada diri anda selepas Asar.

  • Letak tapak tangan korang depan muka macam masa nak doa.
  • Baca Yasin ayat 9 sebagai pelindung tangan.
  • Baca surah An-Naml ayat 30~31 untuk menundukkan jin.
  • Tiup pada tapak tangan, dan sapu tangan pada kedua-dua lengan macam orang tayammum.
  • tarik jin dari badan anda dengan lafaz Allahu Akbar, dan hantar ke destinasi-destinasi pilihan. 
  • Mula menarik dari kepala, muka, telinga, tengkok dada, seterusnya hingga ke kaki.
  • Boleh rujuk video Ustaz Abdul Majid tentang MEDISEN di sini.

 

6. Hidupkan majlis taklim selepas Mahgrib

Perlu difahami, bahawa tujuan kita dihantar ke dunia oleh Allah ialah untuk beribadat kepadaNya. Kita tidak dihantar ke dunia untuk berperang dengan jin-jin pu-SAKA. Merawat masalah pu-SAKA hanyalah keperluan hidup, bukan matlamat hidup. Maka untuk mengingatkan diri kita tentang matlamat hidup kita, antara kaedahnya ialah dengan menghidupkan majlis taklim di rumah anda. Bacalah apa-apa kitab hadis, khususnya yang berkait dengan fazail amal selepas solat Mahgrib bersama-sama dengan keluarga anda.

 

7. Tikam jin yang masih degil selepas Isyak

  • Letakkan ibu jari kanan pada kedudukan jantung anda. 
  • Ucap 2 kalimah syahadat dengan jelas dan tartil.
  • Tarik nafas panjang dan tahan nafas seketika.
  • Semasa tahan nafas, berdoa di dalam hati, minta Allah tikam hingga mati segala jin yang masih ada dalam diri sekiranya mereka tidak juga keluar.
  • Tikam jantung dengan kuku ibu jari anda sambil melafazkan Allahu Akbar perlahan-lahan.
  • Ulang sebanyak  3 kali.
  • Kemudian buat pula 3 kali dengan tangan kiri pula.
  • Dan kemudian buat dengan kaedah bersilang pada kedua-dua dada sebanyak 3 kali juga.

 

8. Benteng diri anda selepas Isyak

  • Akhir sekali, bentenglah diri anda dari gangguan-gangguan yang baru, atau yang nak patah balik lagi.
  • Kaedah yang diajar oleh Ustaz Abdul Majid adalah lebih mudah lagi, tapi kali ni benarkan aku kongsikan kaedah yang lebih konvensional dan dikenali di dalam masyarakat Melayu.
  • Duduk melunjur.
  • Letak tangan macam masa nak berdoa.
  • Baca 3 Qul (Al-Mu'awizzat)
  • Tarik nafas dari hidung dan tahan nafas seketika. Semasa menahan nafas berdoa di dalam hati kepada Allah supaya dilindungi dari segala kejahatan dan kebatilan zahir dan batin.
  • Tiup pada tapak tangan.
  • Bila nafas habis tekap tangan ke muka, dan tarik nafas dalam-dalam. 
  • Kemudian sapukan tangan ke seluruh badan, kecuali tapak kaki dan kemaluan.
  • Tahan nafas semasa menyapu.

 

9. Healing Crisis

Sekiranya korang memang benar berpu-SAKA, setelah melakukan kaedah di atas selama 5~7 hari, korang mungkin berkemungkinan menghadapi healing crisis. Anda mungkin rasa sakit pada bahagian-bahagian tertentu. Atau mungkin merasa benda bergerak-gerak di dalam tubuh anda. Be persistent, dan teruskan rawatan. Sekiranya gangguan terlalu kuat untuk anda hadapi sendiri, berhubunglah dengan perawat-perawat Islam berdekatan.

 

10. Perhatikan kesan

Di samping itu, rekodkanlah masalah kesihatan korang sebelum dan semasa melakukan rawatan di atas. Tulislah pemerhatian keadaan penyakit:

  • Sebelum memulakan rawatan
  • Selepas seminggu
  • Selepas sebulan
  • Selepas 6 bulan

 

Sekianlah dikongsikan, semoga bermanfaat.

 

 


0 comments

Friday, 3 January 2014

Kemampuan Beramal

Friday, 3 January 2014

Sumber: Kitab Hikam Tajuk 68

JANGANLAH KETAATAN KAMU KEPADA ALLAH S.W.T MENGGEMBIRAKAN KAMU KERANA KAMU MELIHAT TELAH MELAKSANAKANNYA, TETAPI GEMBIRALAH KERANA MELIHAT KETAATAN ITU DATANG DARI ALLAH S.W.T KEPADA KAMU. UCAPKANLAH:

“DENGAN SEBAB KURNIA ALLAH S.W.T KEPADA HAMBA-NYA, MAKA DENGAN DEMIKIAN ITULAH MEREKA PATUT BERGEMBIRA, ITU LEBIH BAIK DARI APA YANG MEREKA KUMPULKAN”.

Begitulah kata Ariffbillah. Tak perlulah gembira apatah lagi ujub dengan kemampuan melakukan amal, kerana ianya tidaklah melainkan kurniaan Allah semata-mata. 

Tidaklah juga, patut kamu berbangga bila mampu menolong orang lain, kerana ia tidaklah melainkan rahmat Allah semata-mata. Jika Allah kehendaki, boleh saja Dia menjadikan kamu lah orang yang di tolong, bukan yang menolong... 

 


0 comments

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails