Sunday, 29 September 2013

The Mystical Chronicle: Terkena Tempias Santau

Sunday, 29 September 2013

Cuaca hari ini agak redup. Ujang memasang barang yang hendak disadur pada alat yang mereka panggil jig. Begitulah rutin harian Ujang yang bekerja di kilang saduran logam milik Jepun. Sambil itu, Ujang melihat-lihat daun-daun pokok kelapa di kejauhan yang melambai-lambai ditiup angin sepoi-sepoi bahasa. Bekerja hari-hari Ahad ni memang tak ada semangat. Maklumlah, dah seminggu bekerja, hari Ahad pun nak kena kerja lagi, memanglah malas dibuatnya.

Sambil itu, mata Ujang terpandang kepada Amir yang juga sedang memasang barang pada jig. Amir kelihatan sangat lesu. Sesekali, Amir terbatuk sendiri. Kalau tak silap, minggu lepas hampir 3 hari Amir M/C. 

Ujang mendekati Amir. "Engkau tak sihat ke Amir, aku tengok engkau lemah aje?" tanya Ujang kepada Amir.

"Aha... dah dekat 2 minggu aku macam ni. Badan rasa lesu aje macam demam. Tapi badan tak panas macam demam. Kalau dah tengah malam tu, aku batuukkk aje, kadang-kadang sampai ke pagi," jawab Amir. 

"Engkau tak pergi klinik ke?" tanya Ujang pula.

"Udah... dah beberapa kali aku pergi dah. Ubat batuk pun dah berapa botol aku habiskan, tapi tak ada kesan," ujar Amir pula.

"Engkau ni, macam orang terkena santaulah," kata Ujang.

"Issk.. engkau ni, na'uzubillah... janganlah cakap yang bukan-bukan," kata Amir sedikit risau.

Bercakap tentang santau, tiba-tiba teringat pula Ujang, satu hari tu semasa Ujang terlihat Johar menjentik sesuatu kepadanya, memang Amir sedang duduk di sebelahnya. Risau pula Ujang, "Entah-entah hari tu mamang Johar nak santau aku kot. Entah-entah si Amir ni memang betul-betul terkena tempias santau kot?" bisik Ujang di dalam hati.

"Ehh... aku serius ni Amir. Simpton sakit engkau tu macam orang kena santau," jawab Ujang.

"Eh ye ke... Risau aku ni," balas Amir pula.

"Tak apa, jangan risau. Santau ni pun cuma sejenis penyakit aje. Sakit kencing manis tu lagi bahaya. Aku rasa elok kita jumpa Wak Jan. Aku dengar Wak Jan ada juga merawat kes-kes mistik ni. Apa kata kita jumpa dia?" cadang Ujang kepada Amir.

"Elok juga tu. Bila kita nak jumpa dia?" tanya Amir pula.

"Sekejap, biar aku telefon dia dulu," jawab Ujang pula.

Sejurus selepas itu, Ujang pun mengambil telefon bimbitnya dan menelefon Wak Jan. Kelihatan Ujang bercakap-cakap dengan Wak Jan sambil menggangguk-anggukkan kepalanya.

"OK set. Wak Jan suruh datang malam ni dan bawak 7 biji kelapa muda dan 1 botol madu asli," beritahu Ujang kepada Amir.

"OK, cantik. Aku jumpa engkau kat kedai akak simpang lepas Isyak," kata Amir pula.

----------------------------------------------------------------------

Malam itu di rumah Wak Jan.....

Ujang dan Amir sudah tiba di rumah Wak Jan. Setelah bersembang-sembang sedikit sambil menghirup air teh o dengan sedikit keropok, perbualan pun sampai kepada matlamat yang sebenarnya.

"Bagi Wak tengok urat nadi kamu Amir," minta Wak Jan.

Amir pun menunjukkan urat nadinya pada Wak Jan.

"Alhamdullillah, tak ada sampai hitam. Sikit aje gelapnya," kata Wak Jan.

Wak Jan melihat pula di bawah kelopak mata Amir. 

"Alhamdullillah, bawah mata pun tak berapa gelap," kata Wak Jan.

"Tengok kuku pula boleh?" minta Wak Jan.

"Boleh, kata Amir sambil menunjukkan kedua-dua kuku tangannya.

"Alhamdullilllah, memang nampak ada sikit racun dalam diri. Tapi tak seriuslah... Jangan risau," kata Wak Jan.

Lega sedikit hati Amir mendengar kata-kata Wak Jan. 

"Saya ni kena santaukah, Wak Jan?" tanya Amir.

"Memang ada racun sikit, tapi tak taulah santau atau tidak," kata Wak Jan pula.

"Mana barang yang Wak minta tu?" tanya Wak Jan.

"Ini dia Wak," kata Ujang sambil memberi 7 biji kelapa dan 1 botol madu asli kepada Wak Jan.

Wak Jan kemudian meruqyahkan bahan-bahan tersebut.

Ujang dengar Wak Jan berdoa, "Ya Allah, Wahai Zat Penguasa Alam Semesta, Yang Maha Menyembuhkan, berkahilah kelapa dan madu ini dengan segala barokah serta hikmah kalimah-kalimah yang akan dibacakan ini, dan dengan rahmatMu, jadikanlah bahan-bahan ini sebagai asbab penyembuh yang akan mematikan dan menyingkirkan segala racun serta kebatilan yang menganggu manusia. Amin."

Kemudian Ujang dengar Wak Jan membaca surah-surah:

  • Surah Al-Fatihah
  • Ayatul Qursi
  • Surah-surah Al-Mu'awizzat, iaitu Al-Ikhlas, Al-Falaq, An-Naas.
  • Bismillah 6
  • Bismillah 5
  • Surah Al-Kahfi ayat 98
  • Surah Saba ayat 49.

Kemudian Wak Jan membaca pula pada kepada sebotol besar air dan beberapa helai daun bidara dengan:

  • Surah Al-Fatihah
  • Ayatul Kursi
  • Surah-surah Al-Mu'awizzat
  • Surah Al-A'raaf ayat 117~122
  • Surah Yunus ayat 81~82
  • Surah Toha ayat 69

"Air kelapa ni kamu minum sebiji sehari selama 7 hari. Madu pula kamu minum 3 kali sehari bermula dari hari kelapan. Daun bidara ni, kamu tumbuk 7 helai dan campur dengan segelas air yang Wak doakan tadi. Campur pula lagi dengan setengah baldi air, buat bilasan terakhir lepas mandi. Lepas tu jangan lap, biar kering sendiri," arah Wak Jan.

"Air kelapa muda ni sebagai ikhtiar untuk membuang racun dalam badan. Madu pula untuk membaiki sel-sel kamu yang dah rosak. Manakala air dan daun bidara pula untuk menyingkirkan aura-aura negatif, termasuklah sarana-sarana sihir sekiranya ada," jelas Wak Jan lagi.

"Jadi confirmlah saya ni kena sihir ye Wak?" tanya Amir.

"Isskk.. kamu ni, Wak kata sekiranya ada... tak semestinya ada. Tak ada yang tahu perkara ghaib melainkan Allah," tegur Wak Jan pada Amir.

"Iyalah Wak.." kata Amir tersipu-sipu. Ujang cuma tergelak.

"Yang penting dalam apa pun rawatan yang kita buat, ialah doa. Sebab kita cuma berusaha, Allah sahaja yang berkuasa menentukan. Jadi sebelum minum air kelapa doa, sebelum mandi doa... tahu," pesan Wak Jan.

"Ok Wak. Faham," kata Amir dan Ujang.

-----------------------------------------------------------------------

2 minggu selepas itu..........

"Badan aku dah segar dah," kata Amir kepada Ujang.

"Alhamdullillah. Banyak-banyak syukur kepada Allah," balas Ujang lega.

"Tapi engkau tahu, lepas aku minum air kelapa hari pertama tu, esok paginya aku buang air besar, najisnya macam berbuih-buih," cerita Amir kepada Ujang.

"Mungkin detox la tu. Racun keluar dari badan engkau," kata Ujang pula.

Kedua-dua mereka merasa sangat lega dan bersyukur kepada Allah kerana telah dilepaskan dari satu musibah.

 

 


0 comments

Saturday, 28 September 2013

The Mystical Chronicle: Kisah Santau Berpatah Balik

Saturday, 28 September 2013

Marah sungguh Johar. Dia yang sungguh-sungguh berbuat baik pada Si Milah, tapi Milah syok kat Ujang pula. Yang Si Ujang pun satu, bila Milah tunjuk tanda-tanda yang dia syok pada Ujang, dilayan pulak dek Ujang. Mak bapak Milah dan Ujang pula memang sahabat baik dari dulu. Bila mereka lihat kedua-dua anak mereka macam ada apa-apa aje, terus mereka tunangkan. 

"Huh, tak guna. Habis peluang aku. Dah bertunang, macamana aku nak buat lagi," kata Johar di dalam hati.

"Tapi tak apa, korang tak tahu sape aku. Korang lupa ke aku ni anak bomoh? Akan aku santaukan Ujang Milah. Biar laki ko besok mati perlahan-lahan," rancang Johar di dalam hati. 

Ayah Johar memang seorang bomoh. Tapi Johar ingat lagi, seboleh-bolehnya ayah Johar tak mahu sangat-sangat menurunkan ilmunya pada Johar. Tapi Johar sangat-sangat minat dengan ilmu mistik ni. Hari demi hari dikeceknya ilmu sesat itu dari bapanya. Akhirnya Ayah Johar mengalah. Diturunkan beberapa ilmunya serba sedikit kepada Johar.

Johar dan Ujang berkerja di sebuah kilang yang sama. Tapi mereka kerja di bahagian yang berlainan. Sungguhpun begitu, Johar tahu Ujang selalu rehat pukul 10 pagi. Jadi pada hari nan indah itu, Johar pun memulakan rancangannya. Sebelum keluar rumah, Johar memasukkan jarinya ke dalam bekas itu. Ya bekas berisi ibu santau yang telah dipuja sejak lama dahulu.

Sebenarnya, ini bukan kali pertama Johar melepaskan santaunya. Cuma inilah kali pertama dia akan melepaskan santau kerana dendam kesumat. Sebelum ini dia melepaskan santau cuma kerana sumpah santau. Bila ibu santau penuh, Johar mesti melepaskan santaunya. Jika tidak, dia yang akan mendapat bahananya. Begitulah yang diajarkan oleh ayahnya. Entah sudah berapa ramai orang yang jadi mangsa kejahatan Johar, dia pun sudah tak ingat.

Pagi itu di kantin kilang, Johar duduk agak jauh dari Ujang. Johar memastikan pergerakan angin. 

"Hah bagus. Angin pun macam merestui aku hari ni," kata Johar gembira di dalam hati.

Johar memerhatikan Ujang dari jauh. Dia menunggu peluang. Akhirnya dia mendapat peluang yang baik. Tanpa berlengah, Johar menjentik ibu santau di jarinya.

Tapi......... "Ahh tidakkkkk...." jerit Johar di dalam hati. Sejurus Johar menjentik, sejurus itu juga Ujang menyilangkan kakinya.

........................................................................................

Kisah pagi itu di rumah Ujang................

Ujang sedang bersiap-siap nak pergi kerja. Dia berdiri di hadapan pintu rumahnya. Tangan kanan digosok-gosok ke tangan kirinya.

"Ehh... kenapa tak ada bunyi ni," risau Ujang di dalam hati.

Ujang menyentuh pula lelangitnya dengan lidah.

"Eh... tak rasa gelilah pulak," kata Ujang semakin bertambah risau.

Ujang menekup telinganya.

"Aikk... tak ada bunyi ekkk macam biasa," semakin Ujang berasa risau.

Ujang menutup matanya, sambil cuma melihat diri dalamnya.

"Ehh... tak nampak, macam ada geruh aje," bisik Ujang di dalam hati.

Akhir sekali Ujang buat prosedur terakhir.

Ujang berdoa di dalam hati, "Ya Allah wahai Pelindungku, zat yang Maha Wujud lagi Maujud, lindungilah aku dari segala kemudaratan. Ameen."

Lantas Ujang membaca Bismillah Penggerak, "Bismillahilladzi Layadurru Ma'asmihi Syai'un Fil Ardi Wala Fissama'i wa huwa sami'un 'alim."

Baru beberapa kali Ujang baca, tekak Ujang gatal sangat, lantas Ujang terbatuk-batuk. Biasanya Ujang baca dengan clear sampai 7 kali pun tak ada apa-apa.

"Confirm ada geruh," kata Ujang di dalam hati.

Hati Ujang berbelah bagi. Nak pergi kerja ke tak nak ni. Jauh di sudut hati, Ujang terfikir juga tentang Johar. Johar memang pernah maki dia kerana bertunang dengan Milah. Risau juga dia, takut-takut Johar merancang sesuatu yang tidak baik pada dirinya."

"Ahh... lantaklah. Takut apa. Kata bertuhankan Allah. Tak cukupkah Allah sebagai pelindung?" kata Ujang. Lantas dia bertekad untuk pergi juga kerja hari itu. Apa nak jadi pun dia berserah pada Allah, dan dia redha dengan segala ketentuan Allah.

"Ujang pergi kerja dulu ye mak. Asalamu'alaikum," kata Ujang kepada ibunya.

"Wa'alaikummussalam. Baik-baik kerja ye," balas ibu Ujang pula.

Lantas Ujang melangkahkan kaki kanannya sambil melafazkan, "Bismillahi"

Kemudian Ujang melangkahkan kaki kirinya pula sambil melafazkan, "Tawakaltu 'alallah"

Kemudian Ujang melangkahkan kaki kanannya sekali lagi sambil melafazkan, "La hau la wala quwata illa billah." Dan seterusnya Ujang terus mengambil motosikalnya dan bergerak ke tempat kerja dengan penuh ketenangan.

Semasa rehat hari itu, Ujang rasa tidak selesa. Ujang nampak Johar di kejauhan. Sekali-sekala Johar macam mencuri pandang padanya. Ujang rasa tak sedap hati. Semua orang tahu Johar anak bomoh. Bomoh yang dikata orang pandai dalam permainan santau. Terfikir pasal santau, teringat satu petua yang pernah diceritakan oleh seorang Ustaz di Melaka. 

Ujang lantas menyilangkan kakinya sambil melafazkan, "Laa illa ha illallah"

Sejurus dengan itu Ujang melihat Johar seolah-olah menjentik sesuatu. Tapi lepas itu tiba-tiba Johar menjerit sendiri sambil menumbuk meja.

Sementara itu di dalam dunia nano........

Makhluk-makluk jin penjaga santau sudah bersiap sedia. Bahan-bahan santau telah mereka tukarkan kepada bentuk tenaga daripada bentuk jisim. Sejurus dengan jentikan Johar, mereka semua terbang menuju Ujang. Tapi tiba-tiba Ujang menyilangkan kaki. Terhasil satu gelombang yang amat kuat keluar dari diri Ujang. Jin-jin pembawa santau tak mampu terbang lagi. Mereka semuanya terpantul balik. Mereka semuanya terpantul balik dengan satu kekuatan yang tak mampu mereka lawan. Mereka terbang balik. Dan terus masuk... terus masuk ke dalam jasad Johar bersama-sama bahan santau dan tak mampu keluar lagi........

Malam itu Johar demam. Malam esoknya pun Johar demam. Setiap kali hujan lebat, atau cuaca menjadi sejuk Johar menjadi demam. Johar tahu sebabnya, tapi dia tak tahu nak buat apa. Dia cuma sempat belajar ilmu menyantau. Dia tak sempat belajar penawar santau. Ayahnya dah meninggal dunia sebelum sempat Johar belajar penawar santau.... Johar menyesal. 

P/S:

Erti santau. Santau berasal dari perkataan sanskrit, San To.

San = Kasi............. dan To = Mati

Maksudnya Santo = kasi mati...

 

 

 

 

 

 


0 comments

Friday, 27 September 2013

Husnul Dzon

Friday, 27 September 2013

Kisah fiksyen, tapi inspirated by true story.

Pak Karim dan isterinya tinggal di Kampung Pinang sebatang, di lorong seribu jalan. Pak Karim dikurniakan 6 orang anak. Pak Karim sekarang dah pencen dan duduk di kampung. Anak-anaknya pula cuma yang no 6 tinggal dengan Pak Karim. Yang lain semua telah merantau ke kota. Tapi, walaupun Pak Karim tinggal di desa, Pak Karim tak outdated dengan teknologi. Kat rumah Pak Karim ada unifi... android dan iphone pun tak asing lagi. Pak Karim selalu berhubung dengan anak-anaknya melalui Fesbuk.

Satu hari, Pak Karim tergerak nak buat makan-makan untuk keluarga. Pak Karim pun post kat Fesbuk, "2 minggu lagi ayah nak buat makan-makan. Sapa boleh balik sila beritau."Tapi malangnya lepas seminggu, cuma anak nombor 5 aje yang balas kata nak balik. Yang lain semua tak jawab-jawab. Pak Karim rasa sedih sangat. Terus Pak Karim post kat febuk, "Makan-makan tak jadi, lain tahun kita buat."

Kisah seminggu yang lepas.....

Anak pertama Pak Karim, Dolah namanya. Dolah ni, Allah uji dia dengan rezeki yang tak seberapa. Kerja sebagai operator kat kilang, dengan anak lima orang (bini satu aje), gaji setiap bulan tak pernah nak cukup. Tapi Dolah selalu curi-curi pakai fesbuk kat kilangnya. Bila dapat mesej Pak Karim, Dolah gembira sangat. Teruja sangat nak balik. Tapi bila fikir-fikirkan duit tak cukup, kata Dolah dalam hati, nanti-nantilah jawab. Mana tahu Allah bagi rezeki terpijak. Mudah-mudahan dapatlah aku balik. Lepas seminggu, memang rezeki Dolah. Ada orang pusat zakat suruh pergi pejabat amik duit. Huu.. seronok sangat Dolah. Masa rehat tengahari, Dolah curi-curi buka PC kat kilang. Dolah ingat nak bagitau Pak Karim yang dia nak balik. Tapi alih-alih... la dah kensel pulak.

Anak kedua Pak Karim, Lina namanya. Lina ni kerja sebagai doktor. Baru start kerja, tengah buat housemanship, kerja siang malam. Masa dapat mesej Pak Karim, baru aje Lina nak jawab, dah kena panggil dengan doktor senior. Lepas tu terus sibuk dengan pesakit. Balik rumah pun dah penat sangat terus tertidur. Memang lumrah doktor tengah buat housemanship, hidup cuma hospital dan balik rumah untuk tidur aje. Tiba-tiba sekali tu Lina teringat mesej fesbuk Pak Karim. Lina pun bukak Samsung Galaxy dia, ingat nak balas. Tengok- tengok ada mesej baru, Pak Karim kata tak jadi pulak. Aduss... baru nak balas, kata Lina di dalam hati.

Anak ketiga Pak Karim pulak Azhar namanya. Azhar ni Allah bagi rezeki kaya sikit. Tapi Azhar buat bisness machining. 2 ~ 3 minggu ni job banyak, pekerja pulak banyak yang berhenti. Terpaksalah Azhar turun padang buat kerja sendiri. Dah beberapa minggu Azhar kerja dari pagi ke malam, 7 hari seminggu. Congak-congak dalam 2 minggu lagi siaplah job ni. Boleh aku tidur panjang sikit, redakan tidur yang dah tak cukup saban hari. Sekali Azhar perasaan kat android dia ada mesej Pak Karim. Azhar rasa seronok sangat dan teruja sangat nak balik kampung. Dah lama betul Azhar tak balik kampung. Anak-anak Azhar pun dah lama tak jumpa atuknya. Tapi masa Pak Karim nak buat makan-makan tulah job Azhar dijangka selesai. Nak terus balik kampung tanpa rehat, takut accident pulak. Azhar pun bertekad nak buat kerja lebih banyak setiap hari, supaya job dapat habis awal. Jadi dapatlah Azhar rehat sikit sebelum hari balik kampung. Setiap hari Azhar bertungkus-lumus buat kerja. Lepas seminggu, job Azhar pun selesai. Azhar gembira sangat. Dia pun capai androidnye nak balas mesej Pak Karim, tapi ehh... dah kensel pulak...

Anak keempat Pak Karim namanya Danial. Danial kerja kilang Mat Salleh. Tapi dia bukan buat operation, dia buat marketing. Gaji Danial taklah teruk macam Dolah. Tapi sebab selalu outstation, selalunya cukup-cukup makanlah juga. Bulan depan baru boleh claim. Sebab Danial buat marketing, sibuklah dia outstation ke sana ke mari. Bulan ni, boss suruh Danial pergi US. Aduss... tak cukup bajet aku bulan ni. Tiba-tiba Danial perasaan ada mesej Pak Karim. Danial seronok sangat nak balik, tapi kalau kena pergi US, tak cukup ongkos aku ni. Lagipun, kereta Danial sejak kebelakangan ni selalu buat hal. Nak repair takut bajet lari pulak. Boss pulak suruh pergi US.Danial kata dalam hati, "nanti-nantilah dulu,  mana tahu boss kata tak payah pergi US. Boleh aku pakai duit tu untuk repair kereta dan buat belanja balik kampung." Ngam-ngam seminggu, betul-betul boss Danial kata tak payah pergi US. Danial happy sangat. Terus capai Sony Xperia nak balas mesej Pak Karim. Tapi alih-alih... la dah kensel pulak...


0 comments

Wednesday, 25 September 2013

Bagaimana akhir kita agaknya?

Wednesday, 25 September 2013

Bismillahirrahmanirrahim,

Orang yang kita pandang hina tu belum tentu mati dalam kesesatan. Diri kita yang kita rasa dok baik sangat ni, kita yakin ke dapat mati dalam redha Allah. Bacalah kisah Mat Zin Korea di bawah ni sebagai iktibar.

-------------------------------------------------------------------

ABANG Mat Zin! Terpacul nama itu dari mulut Ambo. Lelaki berbadan tegap itu  memandang tepat ke wajah Ambo. Dia merenung tajam. Hati Ambo berdebar-debar menanti jawapan lelaki itu. Ambo lihat ada sinar di wajah lelaki itu. Lelaki berserban merah itu menganggukkan kepala. Subhanallah! Memang benar dia adalah Mat Zin Korea. Ya, dia sudah berubah! Lelaki tua itu mungkin tidak mengenali Ambo. Sebab, Ambo bukanlah lahir pada zaman kegemilangannya. Tetapi Ambo tahu serta kenal sejarah Mat Zin Korea.

“Bukankah Abang Mat Zin dulu seorang yang gedebe...” belum sempat Ambo menghabiskan kata-kata, Mat Zin terus mengangkat tangan. “Cukuplah! Jangan singkap sejarah dulu,” pesannya. Ambo terdiam. Mat Zin tunduk. Matanya berkaca. Fikirannya seolah-olah melayang mengenangkan sesuatu...

NAMA Mat Zin terkenal semenjak di bangku sekolah lagi. Ketika itu dia digeruni oleh murid sebaya dengannya. Dia seorang yang sangat garang dan handal bertarung. Dia juga seorang yang sangat berani. Ramai kawan-kawan yang seangkatan dengannya mahu berpayung di bawah kekuatannya. Setelah meningkat dewasa, nama Mat Zin makin masyhur dengan kegagahan dan kehebatannya.

Tetak! Pukul! Tembak! Itu menjadi mainan biasa baginya. Semasa bekerja di sebuah syarikat kenderaan di Kota Bharu, tidak ada sesiapa pun yang berani membuat kacau di tempatnya itu. Semua orang tahu, jika sesiapa berani membuat onar di kawasan itu, celakalah jawabnya. Terimalah padah dari Mat Zin. Dia tidak pernah hirau atau takut pada sesiapa pun. Suatu hari, pergaduhan besar berlaku. Mat Zin telah ditangkap kerana menetak seorang lelaki asing. Dia telah dijatuhi hukuman selama lima tahun, buang daerah ke Manek Urai, Kuala Krai, Kelantan.

Semasa berada di sana, Mat Zin belum lagi berubah corak kehidupannya. Kesamsengannya terus menyerlah. Banyak kes pergaduhan berlaku. Namanya kembali gah. Ramai orang yang gentar mendengar namanya. Kali ini kekuasaannya telah dilebarkan ke Kuala Krai. Di sini dia mendapat ramai anak buah dan juga kawan yang seangkatan dengannya. Setelah hampir lima tahun berada di sana, Mat Zin kembali ke Kota Bharu. Mat Zin bekerja di sebuah pub dan night club sebagai bouncer. Dia mendapat kepercayaan tauke-tauke kelab malam untuk menjaga kelab tersebut. Memang tiada siapa yang berani mengganggu kelab-kelab yang di bawah naungan Mat Zin. Akhir tahun 60-an, Mat Zin melebarkan pengaruhnya hingga ke Kuala Terengganu. Jika ada pergaduhan di Terengganu, Mat Zin sanggup turun untuk menetak dan menembak mereka yang membuat perkara bedebah terhadap anak buah dan kawan-kawannya. Nama Mat Zin terus dikenali...

Selepas itu sekitar 1970-an, Mat Zin berhijrah ke Kuala Lumpur pula. Di sinilah, namanya bertambah glamor dan terkenal. Baru sahaja tiba di Kuala Lumpur, ramai yang mahu berpayung di bawah kehebatannya. Di sinilah Mat Zin mendapat ramai kawan yang seiring dan sejalan sehingga menyebabkan namanya terkenal ke seluruh Malaysia ketika itu. Tapi, Mat Zin belum puas. Dia masih lagi mahu merantau. Beberapa tahun berada di Kuala Lumpur, Mat Zin berhijrah pula ke Singapura. Mat Zin terus dengan kehidupannya itu. Di Singapura, Mat Zin telah berkawan dengan kumpulan gengster dari Hong Kong. Ketika itu ramai gengster Hong Kong berkuasa di Singapura. Akhirnya Mat Zin diterima me-ngetuai sebuah kumpulan gengster Hong Kong. Mat Zin makin seronok. Dia terus dihormati dan digeruni. Banyak kes pergaduhan diketuai sendiri oleh Mat Zin. Kerjanya ketika itu hanyalah memeras ugut tauke-tauke besar. Hidupnya pula sentiasa berfoya-foya dan meluaskan pengaruhnya. Setelah puas berfoya-foya di Singapura, Mat Zin berhijrah pula ke Korea. Di sinilah hidup Mat Zin terus bergelumang dengan dosa. Di sinilah dia mendapat gelaran Mat Zin Korea. Nama Mat Zin Korea terus gah sehinggalah dengan tiba-tiba dia menyepikan diri dari dunia gangster. Semua rakan berasa hairan dengan kehilangan Mat Zin Korea. Ketika itu namanya sedang harum dan masih lagi tersohor. Semua konconya tercari-cari ke mana hilangnya Mai Zin Korea. Ramai yang beranggapan Mat Zin Korea mungkin telah dibunuh ataupun mati. Perkara sebegitu adalah biasa dalam dunia gengster.

KETIKA semua kawan sedang mencari ke mana hilangnya Mat Zin Korea, anak muda itu juga sedang mencari-cari ke mana arah tujuan sebenar hidupnya di dunia ini. Walaupun berasa selesa dan senang dengan kehidupannya, tetapi jiwanya tidak tenteram. Seolah-olah ada sesuatu yang tidak kena dengan kehidupannya. Jiwanya terasa kosong. Akhirnya pada tahun 1975, Mat Zin Korea telah diajak oleh adiknya untuk mengikutnya pergi ke markas tabligh di Kota Bharu. Mat Zin tanpa bersoal panjang terus mengikutnya. Semasa tiba di markas itu, hati Mat Zin tiba-tiba berasa sayu. Hatinya tersentuh. Kekesalan mula menyelubungi hidupnya. Fikirannya mula berbicara soal mati. Sudah cukupkah amalannya untuk dia bawa ke akhirat? Adakah kawan-kawan dan konco-konconya bisa menolongnya di alam akhirat nanti? Soalan demi soalan menerjah ke benaknya. Tanpa berfikir panjang, Mat Zin terus membuang bukunya yang lama. Bermula saat dan detik itu, Mat Zin Korea telah membuka buku baru. Dia tidak mahu lagi menoleh ke belakang menjenguk kisah silamnya. Dia bertekad di dalam hati untuk menjadi hamba Allah yang kamil. Mat Zin tidak mahu lagi dikenali dengan gelaran samseng. Mat Zin terus masuk jemaah tabligh. Dia terus keluar berdakwah selama empat bulan. Pengembaraan mencari keredhaan Allah dalam jihad memang menyakitkan. Banyak halangan dan cabaran yang membuatkan Mat Zin terus ingin mengenali Allah. Tidak seperti zaman jahilnya dahulu. Rintangan kali ini sangat berbeza. Tetapi oleh kerana Mat Zin tahu bahawa Allah akan menurunkan ujian kepada mereka yang mengaku dirinya beriman kepada Allah. Mat Zin menerima segala cabaran itu dengan hati yang redha.

Pernah seketika Mat Zin berdakwah dari Malaysia hingga sampai ke Jordan seorang diri demi mencari keredhaan Allah. Sampai di Jordan, Mat Zin telah kehabisan wang. Ketika itu dia berasa risau. Dani mana dia hendak mendapatkan wang untuk sampai ke Mekah. Jemaah yang lain ketika itu sudah berada di Mekah. Mat Zin berdoa kepada Allah supaya memudahkan perjalanannya. Dengan izin dan takdir Allah, akhirnya ada seorang lelaki Arab sudi membantu dan menghantarnya ke Mekah. Setelah kembali dari Mekah, Mat Zin bersama beberapa orang jemaah yang lain telah berbincang untuk memperluaskan lagi dakwah mereka. Mereka berpakat untuk mencari satu tapak yang sesuai untuk jemaah mereka dirikan masjid dan seterusnya menjadi pusat untuk mereka berdakwah. Akhirnya setelah mendapat persetujuan, mereka mendapat satu lokasi di Sri Petaling. Kawasan itu belum lagi dibangunkan. Mat Zin bersama beberapa jemaah yang lain melakukan solat hajat dan berdoa kepada Allah di tapak itu supaya hasrat mereka untuk mendirikan sebuah masjid di kawasan itu berjaya. Dengan izin Allah yang Maha Kuasa, Masjid Jamek Sri Petaling yang berdiri utuh sekarang adalah berkat perjuangan dan sokongan orang Islam. Mat Zin menyeka air matanya.

Sungguh besar ke-agungan Allah. Dia bersyukur kepada Allah kerana telah memberi hidayah kepadanya untuk menghambakan diri kepada Penciptanya. Dia tidak dapat bayangkan bagaimana jika dirinya masih lagi berada dalam keaadaan jahil, seperti di zaman lampau. Mat Zin melurut dadanya. Dia bersyukur kepada Allah kerana telah memberikannya ruang untuk sujud dan mengabdikan diri kepada Tuhan yang menciptanya. Sungguh indah perancangan Ilahi. Mat Zin kemudian mengangkat tangannya lalu berdoa kepada Allah. “Ya Allah! Sungguh cantik percaturan-Mu. Aku bersyukur kepada-Mu, ya Robbi kerana masih memberi ruang kepadaku untuk beribadat kepada-Mu, ya Allah!” doanya.

Air mata Mat Zin mengalir laju. Mat Zin memandang wajah Ambo. Dia kemudian mengatakan kepada Ambo, itu semua sejarah dulu, sewaktu zaman mudanya. “Hebat manusia tidak dapat menandingi kehebatan kuasa Allah s.w.t. Tak ke mana hebatnya manusia!” kata Mat Zin Korea mengakhiri perbualannya.


0 comments

Gangguan Jin / Sihir: Ikhtiar Rawatan Jarak Jauh

Sebaiknya ialah rawatan berdepan. Tapi adakalanya rawatan berdepan tak dapat dilakukan. Contohnya:

  • Di dalam kes-kes sihir pemisah, pasangan tak mahu pergi berubat.
  • Anak yang sedang belajar jauh di perantauan.
  • Keluarga pesakit trauma dan tidak membenarkan sesiapa pun datang melawat, apatah lagi merawat.

Dalam hal-hal sebegini, ikhtiar perlulah di lakukan juga secara rawatan dari jarak jauh. Antara kaedah yang boleh dilakukan ialah seperti berikut:

  1. Sediakan air masak secawan.
  2. Solat hajat 2 rakaat.
  3. Usai solat, Istigfar 3x, Syahadah 1x, Selawat3x
  4. Bacalah HasbunALLAHiwa ni'mal wakil ni'mal maula wa ni'mannasir. La haulawala quwwata illa BILLAH.
  5. Nafikan kewujudan, apatah lagi kemampuan diri dengan kalimah La Hayyun, La 'alimun, La Qadirun, La Muridun, La Samiun, La Basirun, La Mutakkalimun Bil Haqqi ILLALLAH
  6. Ta'awuz, Bismillah
  7. Doa. Contohnya: Ya ALLAH, wahai Rab yang Maha Esa, zat yang Maha Wujud lagi Maujud, berkahilah si polan bin si polan dengan kalimah-kalimah yang akan di bacakan ini. Dengan rahmatMu, kurniakanlah kepadanya kesempurnaan kesembuhan serta kesihatan dari sisiMu. Wahai pembela kami, tawarkanlah, rungkaikanlah, matikanlah serta singkirkanlah akan segala kejahatan dan kebatilan yang menganggu dirinya. Amin
  8. Kemudian bacalah apa-apa ruqyah yang relevan dengan masalah yang di hadapi.
  9. Usai membaca ruqyah, tiup ke dalam air di dalam cawan.
  10. Niat di dalam hati: Ya Allah, sampaikanlah segala doa yang telah dibacakan kepada si polan bin si polan, sebagaimana air ini meresap ke dalam jasadku.
  11. Baca Bismillah dan minum air tadi.

Perhatian: Di dalam kes-kes sihir, serang balas mungkin sahaja berlaku. Maka sebagai ikhtiar, perkemaskanlah benteng diri.

Sekian, semoga bermanfaat.


3 comments

Tuesday, 24 September 2013

Tipu Daya Laman Sosial

Tuesday, 24 September 2013

Baru-baru ni aku telah me"remove"kan diri aku dari beberapa group whatsapp. Mungkin ada kawan-kawan yang tertanya-tanya kenapa.... Mungkin ada yang ingat aku ada terasa hati ke apa? Sebenarnya tiadalah aku terasa hati ataupun apa-apa... Korang semua memang kengkawan yang best.

Cumanya lepas dengar khutbah Jumaat satu hari tu yang bertajuk Ghafllah... iaitu lalai dari mengingati Allah... aku jadi risau sendiri. Dan bila renung-renung, Ghafllah banyak berlaku semasa berinteraksi di dalam laman web sosial. Tambah-tambah dengan kewujudan smartphone, laman sosial boleh di akses hampir di mana-mana dan bila-bila sahaja. Dulu aku pernah disable account FB... tapi pasal group Akrine dok bercommunicate dengan FB, maka terpaksalah aku hidupkan balik. Ada sahabat kata, kita kena berada di dalam FB untuk berdakwah dan counter balik segala kebatilan yang ada di dalam FB. Tapi setelah beberapa lama, aku rasa tak selesa pulak berdakwah dalam FB ni. Tapi pasal ni nanti lain kalilah aku tulis........

Tengok-tengok kat internet, rupa-rupanya ada jugak mereka yang sependapat. Cuba baca kat bawah ni:

Sumber: Istigfar vs. Jejaring Sosial

Kami sempat terkesima mendengar kata-kata Ustadz Armen Halim Naro, Lc. rahimahullah saat memotivasi tentang istighfar, beliau berkata, “Istighfar kita yang naik ke langit mencegah turunnya musibah ke bumi”. Ini membuat kami sedikit merenung mengenai diri kami dan kami mencoba untuk membaginya.

 

Fenomena Jejaring Sosial

Ternyata kami sangat jauh menerapkan hal ini. Setelah dipikir-pikir ada satu yang menjadi penyebabnya yaitu maraknya jejaring sosial seperti facebook, twitter, google+ dan lain-lain. Inilah membuat kami lalai dan sangat jauh dari kebiasaan orang-orang shalih dan ulama yaitu beristighfar di mana pun, kapan pun (tentu bukan di WC, toilet dll), mengucapkan “astagfirullah”,” allahummagfirli” di sela-sela waktu, di sela-sela kesempatan, di sela-sela kesibukan, ketika menunggu, ketika naik kendaraan, ketika berjalan kaki, ketika menanti jemputan dan ketika kita mampu mencuri sedikit waktu yang sangat mahal dalam berbagai kesibukan.

 

Para Salaf Mencuri Waktu untuk Beristighfar

Jika mengingat pesan para salaf (pendahulu) kita, maka kita sangat malu menisbatkan diri kepada mereka. Luqman pernah berpesan kepada anaknya,

 

يَا بُنِيَّ عَوِّدْ لِسَانَكَ: اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي، فَإِنَّ لِلَّهِ سَاعَاتٍ لَا يَرُدَّ فِيهَا سَائِلًا

“Wahai anakku biasakan lisanmu dengan ucapan: [اللهم اغفر لي ] “Allahummaghfirli (Ya Allah, ampunilah aku)”,  karena Allah memiliki waktu-waktu yang tidak ditolak permintaan hamba-Nya di waktu itu.”

Al-Hasan Al-Bashri rahimahullah berkata,

أَكْثِرُوا مِنَ الِاسْتِغْفَارِ فِي بُيُوتِكُمْ، وَعَلَى مَوَائِدِكُمْ، وَفِي طُرُقِكُمْ، وَفِي أَسْوَاقِكُمْ، وَفِي مَجَالِسِكُمْ أَيْنَمَا كُنْتُمْ، فَإِنَّكُمْ مَا تَدْرُونَ مَتَى تَنْزِلُ الْمَغْفِرَةُ

 ”Perbanyaklah istighfar di rumah-rumah, meja-meja makan, jalan-jalan, pasar-pasar dan majelis-majelis kalian di manapun kalian berada. Karena kalian tidak tahu kapan turunnya pengampunan Allah”. (Jami’ Al-ulum wal hikam hal. 535, Darul Aqidah, Kairo, cet.1, 1422 H)

Belum lagi kisah Imam Malik rahimahullah yang mencuri waktunya yang sangat mahal. Ketika penyambung suaranya berbicara saat majelis kajian (saat itu belum ada pengeras suara, maka ada beberapa penyambung suara berbicara setelah imam Malik berbicara). Maka waktu longgar tersebut dimanfaatkan oleh beliau untuk beristighfar kepada Allah Ta’alaSubhanallah, sungguh sangat jauh dari kebiasaan kita.

 

Bijak dalam Menyikapi Jejaring Sosial

Kami baru teradar bahwa facebook dan jejaring sosial menjadi penggantinya. Mungkin seperti ini rutinitasnya:

Setelah shalat Shubuh langsung buka laptop kemudian login, membuka-buka status yang sudah di update tadi malam (padahal statusnya kurang bermanfaat, sekedar curhat atau main-main).

Kemudian di tempat kerja, ada waktu istirahat sedikit, langsung buka facebook, update status saat kerja, terkadang status mengeluh dengan pekerjaan, membicarakan atasan, membicarakan hal-hal yang kurang penting.

Sore hari setelah istirahat juga langsung buka facebook, mencari-cari berita terbaru dari link-link yang ada. Awalnya berniat membuka link-link bermanfaat. Akan tetapi ada juga yang friend yang menaruh link kurang bermanfaat, rasa penasaran muncul akhirnya sibuk dengan hal yang kurang bermanfaat. Atau akhirnya terlalu sibuk mengikuti perkembangan politik dan artis. “Kasus ini, kasus itu, skandal ini, skandal itu”. Boleh sekedar tahu tetapi terkadang kita terjerumus rasa penasaran akhirnya terlalu mengikuti dan lalai. Padahal jika mendengar kasus-kasus tersebut kebanyakan kita sakit hati dengan kasus-kasus korupsi, ketidakadilan hukum dan kriminalitas yang telalu bebas disiarkan.

Maghribnya juga terkadang ada saja yang buka update status.

Kemudian ba’da Isya menjelang tidur, buka facebook lagi, mencurahkan uneg-uneg, kejadian dan pengalaman selama sehari, terkadang status yang bisa menghapus pahala kita karena riya’, seperti kita sudah melakukan ibadah ini dan itu, baru selsai buka puasa sunnah dan lain-lainnya.

Jika seperti ini, kapan kita menuntut ilmu, berdakwah, waktu untuk keluarga, bersosialisasi dengan masyarakat dan beramal? Memang berniat menuntut ilmu di dunia maya, tetapi menuntut ilmu di dunia nyata waktunya harus lebih banyak, jelas berbeda keutamaannya menghadiri majelis ilmu. Memang berniat berdakwah di dunia maya, tetapi  berdakwah di dunia nyata porsinya harus lebih besar, kepada orang tua, kerabat dan lain-lain.

 

Terkadang ada beberapa orang yang terkesan sangat shalih dan alim di facebook, sangat sering update status agama, sangat sering berbicara agama, memberi link-link tentang shalat malam, tentang menuntut ilmu padahal di dunia nyata ia malah jarang atau tidak menerapkannya. Tetapi kita perlu husnudzon juga, karena ada mereka yang memang kerjanya berhubungan dengan dunia internet seperti ahli IT dan dagang via internet. Jadi mereka sangat memanfaatkan kesempatan tersebut.

Jauh sebelumnya para ustadz sudah memberi peringatan tentang hal ini. Kita lihatlah pada para ustadz yang punya akun facebook, mereka lebih sibuk menuntut ilmu dan berdakwah di dunia nyata.

 

Terkadang Lebih Baik HP Tidak Ada Jaringan Internetnya

Terkadang mungkin ini lebih baik jika tidak terlalu perlu misalnya untuk bisnis dan perdagangan. HP yang mudah dibawa kemana-mana menyebabkan kita dengan mudahnya membuka jejaring sosial seperti facebook. Sehingga sela-sela waktu malah kita gunakan untuk buka facebook, update status dan comment. Padahal hal itu kurang terlalu penting. Misalnya, saat pecah ban motor, update status via blackberry: Ban motor pecah dijalan ini, bersama @fulan, Alhamdulillah dekat ama tambal ban”Kemudian menunggu ada yang comment dan saling balas-balasan.

 

Memang ini adalah hal yang mubah. Akan tetapi alangkah baiknya jika ketika menunggu kita gunakan untuk beristighfar dan berdzikir. Merenungkan apa dosa kita dan kesalahan kita hari ini sampai ban motor bisa pecah sehinga manghambat perjalanan.

 

Ketahuilah, semua musibah, kesusahan dan kesedihan sekecil apapun itu adalah akibat dosa kita karena kita lalai bertaubat dan beristighfar.

Mengenai ayat,

 يَعْمَلْ سُوءاً يُجْزَ بِهِ

“Barangsiapa yang mengerjakan kejelekan, niscaya akan diberi pembalasan dengannya.” (QS. An-Nisa’:123).

Qotadah rahimahullah berkata,

لا يصيب رجلا خدشٌ ولا عثرةٌ إلا بذنب

“Tidaklah seseorang terkena goresan (ranting) atau tersandung melainkan akibat dosa yang ia perbuat”. (Jami’ul Bayan fi Ta’wilil Quran 9/236 , Al-Qurthubi, Muassah Risalah, cet.1, 1420 H)

 

Jangan Melalaikan dan Meremehkan Istighfar

Kita jangan meremehkan istighfar, karena sekedar lafaz yang terucap saja. Karena dari istighfar inilah bermula hakikat penghambaan terhadap Allah, yaitu hati remuk-redam, bersedih mengingat dosa-dosa yang pernah diperbuat setiap harinya. Banyak ilmu dan amal yang belum kita ketahui, kemudian banyak ilmu yang sudah kita ketahui tidak kita amalkan, belum lagi maksiat yang kita lakukan. Kemudian berbelas-belas memohon ampun kepada Allah, memohon dikasihani, kemudian berjanji akan beramal kebaikan setelahnya untuk membalas dan menghapus dosa yang kita perbuat.

Demikianlah hakikat penghambaan, apakah kita beribadah sambil tertawa? Sambil bermain-main? Sambil bergembira ria? Tidak, tetapi hati yang tunduk, merendah, menangis dan berlinanglah air mata karena Allah.

 

Setelah itu barulah hati bergembira karena teringat janji Allah subhana ta’ala melalui lisan rasul-Nya,

عَيْنَانِ لاَ تَمُسُّهُمَا النَّارُ: عَيْنٌ بَكَتْ مِنْ خَشْيَةِ اللهِ وَعَيْنٌ بَاتَتْ تَحْرُسُ فِي سَبِيْلِ اللهِ

“Dua mata yang tidak akan disentuh oleh api Neraka: (pertama) mata yang menangis karena takut kepada Allah Subhanahu wata’ala, (kedua) mata yang bermalam dalam keadaan berjaga di jalan Allah Subhanahu wata’ala.” (HR. At-Tirmidzi no. 1639, dishahihkan Asy-Syaikh Al-Albani dalam Shahih At-Tirmidzi dan Al-Misykat no. 3829)

 

Dan hadist,

سبعةيظلّهم اللّه فى ظلّه يوم لاظلّ الاّظلّه ورجل ذكراللّه خالياففاضت عليناه

“Ada tujuh orang yang akan dinaungi oleh Allah Subhanahu wata’ala dalam naungan-Nya pada hari yang tiada naungan melainkan naungan-Nya sendiri”,….Orang yang mengingat pada Allah Subhanahu wata’ala di waktu keadaan sunyi lalu berlinanglah airmata dari kedua matanya.” (Muttafaq ‘alaih)

 

Menangis karena Allah tidak bisa dibuat-buat. Kita tidak bisa menangis begitu saja tiba-tiba dalam keadaan sunyi (tanpa pengaruh musik melankolis dan pengaruh karena menangis ramai-ramai seperti di televisi). Tidak akan bisa menangis karena Allah tanpa proses mengakui kesalahan dan istighfar sebelumnya. Dan tangisan karena tidak bisa muncul kecuali dari hati hanif lagi menghamba.

 

Perlu diperhatikan juga bahwa tangisan karena Allah sebaiknya disembunyikan, jangan menampakan kesedihan bersama manusia sebagaimana kesalahan yang sering kita lihat ditelevisi. Oleh karena itu kita perlu memilih waktu yang tepat.

 

Istighfar Membuat Kehidupan Menjadi Mudah

Allah Ta’ala berfirman,

وَأَنِ اسْتَغْفِرُواْ رَبَّكُمْ ثُمَّ تُوبُواْ إِلَيْهِ يُمَتِّعْكُم مَّتَاعاً حَسَناً إِلَى أَجَلٍ مُّسَمًّى

“Dan hendaklah kamu meminta ampun [istighfar] kepada Tuhanmu dan bertaubat kepada-Nya. (Jika kamu mengerjakan yang demikian), niscaya Dia akan memberi kenikmatan yang baik (terus menerus) kepadamu sampai kepada waktu yang telah ditentukan.” (QS. Hud: 3)

 

Syaikh Muhammad Amin As-Syinqiti berkata menafsirkan ayat ini,

وَالظَّاهِرُ أَنَّ الْمُرَادَ بِالْمَتَاعِ الْحَسَنِ: سَعَةُ الرِّزْقِ، وَرَغَدُ الْعَيْشِ، وَالْعَافِيَةُ فِي الدُّنْيَا، وَأَنَّ الْمُرَادَ بِالْأَجَلِ الْمُسَمَّى: الْمَوْتُ

“Pendapat terkuat tentang yang dimaksud dengan kenikmatan adalah rizki yang melimpah, kehidupan yang lapang dan keselamatan d idunia dan yang dimaksud dengan waktu yang ditentukan adalah kematian.” (Adhwa’ul Bayan 2/170, Darul Fikr, Libanon, 1415 H, Asy-Syamilah)

 

Kemudian istighfar juga membuat musibah tidak jadi turun, kemudian jika turun memudahkan kita menghadapinya, dan segera bisa menghilangkan musibah tersebut.

 

Imam Al-Qurthubi rahimahullah menukil dari Ibnu Shubaih dalam tafsirnya , bahwasanya ia berkata,

شَكَا رَجُلٌ إِلَى الْحَسَنِ الْجُدُوبَةَ فَقَالَ لَهُ: اسْتَغْفِرِ اللَّهَ. وَشَكَا آخَرُ إِلَيْهِ الْفَقْرَ فَقَالَ لَهُ: اسْتَغْفِرِ اللَّهَ. وَقَالَ لَهُ آخَرُ. ادْعُ اللَّهَ أَنْ يَرْزُقَنِي وَلَدًا، فَقَالَ لَهُ: اسْتَغْفِرِ اللَّهَ. وَشَكَا إِلَيْهِ آخَرُ جَفَافَ بُسْتَانِهِ، فَقَالَ لَهُ: اسْتَغْفِرِ اللَّهَ. فَقُلْنَا لَهُ فِي ذَلِكَ؟ فَقَالَ: مَا قُلْتُ مِنْ عِنْدِي شَيْئًا، إِنَّ اللَّهَ تَعَالَى يَقُولُ فِي سُورَةِ” نُوحٍ”

”Ada seorang laki-laki mengadu kepadanya Hasan Al-Bashri tentang kegersangan bumi maka beliau berkata kepadanya,”beristighfarlah kepada Allah!”, yang lain mengadu kepadanya tentang kemiskinan maka beliau berkata kepadanya,”beristighfarlah kepada Allah!” yang lain lagi berkata kepadanya,”Doakanlah (aku) kepada Allah, agar Ia memberiku anak!” maka beliau mengatakan kepadanya,”beristighfarlah kepada Allah!” Dan yang lain lagi mengadu tentang kekeringan kebunnya maka beliau mengatakan pula kepadanya,”beristighfarlah kepada Allah!” Dan kamipun menganjurkan demikian kepada orang tersebut. Lantas Hasan Al-Bashri menjawab: ”Aku tidak mengatakan hal itu dari diriku sendiri. Tetapi sungguh Allah telah berfirman dalam surat Nuh.” (Jami’ Liahkamil Quran 18/302, Darul Kutub Al-Mishriyah, kairo, cet. Ke-2, 1348 H, Asy-Syamilah)

 

Yang dimaksudkan oleh Al Hasan Al Bashri adalah ayat berikut ini,

فَقُلْتُ اسْتَغْفِرُوا رَبَّكُمْ إِنَّهُ كَانَ غَفَّارًا (10) يُرْسِلِ السَّمَاءَ عَلَيْكُمْ مِدْرَارًا (11) وَيُمْدِدْكُمْ بِأَمْوَالٍ وَبَنِينَ وَيَجْعَلْ لَكُمْ جَنَّاتٍ وَيَجْعَلْ لَكُمْ أَنْهَارًا (12)

Maka aku katakan kepada mereka: ‘Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, -sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun-, niscaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat, dan membanyakkan harta dan anak-anakmu, dan mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai.” (QS. Nuh: 10-12). Dengan istighfar dapat menyebabkan datangnya banyak kebaikan.

 

Jangan Lalai Juga Berdzikir

Kita sepertinya lupa juga dengan anjuran berdzikir, padahal ini adalah perbuatan yang sangat mudah.

 

Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda,

كَلِمَتَانِ خَفِيفَتَانِ عَلَى اللِّسَانِ ، ثَقِيلَتَانِ فِى الْمِيزَانِ ، حَبِيبَتَانِ إِلَى الرَّحْمَنِ سُبْحَانَ اللَّهِ وَبِحَمْدِهِ ، سُبْحَانَ اللَّهِ الْعَظِيمِ

Dua kalimat yang ringan di lisan, namun berat ditimbangan, dan disukai Ar Rahman yaitu “Subhanallah wa bi hamdih, subhanallahil ‘azhim” (Maha Suci Allah dan segala puji bagi-Nya. Maha Suci Allah Yang Maha Agung). (HR. Bukhari no. 6682 dan Muslim no. 2694)

 

Kemudian balasan dzikir sederhana yang dapat berbuah pahala besar dapat kita lihat pada hadits  Abu Hurairah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ قَالَ سُبْحَانَ اللَّهِ وَبِحَمْدِهِ فِي يَوْمٍ مِائَةَ مَرَّةٍ حُطَّتْ خَطَايَاهُ وَإِنْ كَانَتْ مِثْلَ زَبَدِ الْبَحر.رواه البخاري و مسلم.

 “Barangsiapa yang mengucapkan: “Subahnallah wa bihamdihi “di dalam sehari 100 kali, dihapuskan dosa-dosanya walaupun seperti buih dilautan”. [HR. Bukhari, no. 5926 dan Muslim, no. 4857]

 

Perhatikan, hanya sekitar 3-5 menit untuk membacanya 100 kali, dosa kita terhapus semuanya. Untuk facebook dan twiter ketika menunggu tembel ban misalnya, kita habiskan sampai 20 menit.

 

Terbukti, Kuatnya Pengaruh Dzikir

Bagi yang sudah terbiasa berdzikir dan merasakan nikmatnya, maka ia adalah kebutuhan pokok seorang hamba dalam kehidupan sehari-hari. Ia adalah  kekuatan yang memudahkan kita melaksanakan berbagai ketataan dan mejaga kita dari keburukuan. Seolah-olah ada yang kurang jika tidak berdzikir. Dzikir pagi-petang sebagai tempat pengisiannya.

 

Ibnu Qayyim Al-Jauziyah rahimahullah memaparkan bagimana pengaruh dzikir terhadap hamba berdasarkan pengamatannya langsung terhadap guru beliau Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah,

أن الذكر يعطي الذاكر قوة، حتى إنه ليفعل مع الذكر ما لم يظن فعله بدونه، وقد شاهدت من قوة شيخ الإسلام ابن تيمية في سننه وكلامه وإقدامه وكتابه أمراً عجيباً، فكان يكتب في اليوم من التصنيف ما يكتبه الناسخ في جمعه وأكثر، وقد شاهد العسكر من قوته في الحرب أمراً عظيماً

“Sesungguhnya bacaan dzikir memberikan kepada pelakunya kekuatan.sampai-sampai ia mampu melakukan pekerjaan yang tidak mungkin dilakukan bila tanpa berdzikir. Sungguh saya menyaksikan Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah dalam perilaku, ucapan, keberanian dan karya tulisnya sesuatu yang menakjubkan. Dahulu, beliau menulis dalam sehari sama dengan orang yang cuma menyalin bahkan beliau bisa mengalahkannya lebih dari ituDara pasukan juga telah mengakui keberanian beliau dalam peperangan yang luar biasa.” (Al-Wabilus Shayyib min Kalamith Thayyib hal. 77, Darul Hadist, kairo, cet. Ke-3, Asy-Syamilah)

 

Hanya berdzikir mengingat Allah hati kita menjadi tenang, jika masih saja tidak tenang padahal sudah berdzikir, ketahuilah hati kita mungkin sedang sakit, sehingga perlu keseriusan dan terus menerus berdzikir.

 

Allah Ta’ala berfirman,

الَّذِينَ آمَنُواْ وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُم بِذِكْرِ اللّهِ أَلاَ بِذِكْرِ اللّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ

“(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram.” (QS. Ar-Ra’d: 28)

 

Hendaklah kita bijak menggunakan waktu kita yang sangat mahal, seorang ulama berkata kepada mereka yang sedang duduk-duduk [sekedar nongkrong] bahwa ia ingin sekali membeli waktunya. Belum lagi para ulama yang tidur sehari hanya  sekitar empat jam saja. Karena tugas kita sangat banyak dalam dakwah maka hendaknya  menjual mahal terhadap waktu.

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

نِعْمَتَانِ مَغْبُونٌ فِيهِمَا كَثِيرٌ مِنَ النَّاسِ: الصِّحَّةُ وَالفَرَاغُ

Dua kenikmatan yang sering dilalaikan oleh sebagian besar manusia yaitu nikmat sehat dan nikmat waktu luang”. (HR. Bukhari no.6412)

 

Semoga bermanfaat bagi kaum muslimin. Alhamdulillahilladzi bi ni’matihi tatimmush sholihaat, wa shallallahu ‘ala nabiyyina Muhammad wa ‘ala alihi wa shohbihi wa sallam.

 

Disempurnakan di Lombok, pulau seribu masjid, 26 Syawwal 1432 H.

Semoga Allah meluruskan niat kami dalam menulis

Penulis:  Raehanul Bahraen
Muroja’ah: Muhammad Abduh Tuasikal
Artikel Muslim.Or.Id

 

 


0 comments

Wednesday, 18 September 2013

Helikopter Mainan Yang Digerakan Dengan Fikiran

Wednesday, 18 September 2013


Puzzlebox telah menghasilkan helikopter mainan yang digerakan oleh gelombang fikiran. Helikopter bergerak bila fikiran anda fokus. Dan bergerak lebih laju lagi semakin anda fokus. Dan akan mula untuk turun, bila anda bertenang...

0 comments

Thursday, 5 September 2013

Qunut Nazilah Tanda Solidariti

Thursday, 5 September 2013
Bismillahirrahmanirrahim,

Mari baca qunut nazilah untuk memohon bantuan Allah, dan juga sebagai tanda solidariti kita dengan saudara-saudara kita di Gaza, Syria, Mesir dan Myanmar. Berikut adalah panduan membaca qunut nazilah.

PANDUAN QUNUT NAZILAH
 
Qunut ertinya membaca doa kerana sesuatu bala bencana supaya kita dilindungi Allah dari bahaya.
 
CARA MEMBACA QUNUT NAZILAH
 
Qunut Nazilah boleh dibaca pada setiap solat fardhu: Zohor, Asar, Maghrib, Isyak dan Subuh. Ia dibaca pada rakaat terakhir selepas bangun dari Ruku’ untuk ‘Itidal. Doa dibaca ketika berdiri untuk I’tidal.



0 comments

Tuesday, 3 September 2013

Jangan di hiraukan para pencela.

Tuesday, 3 September 2013

Bismillahirrahmanirrahim.

Setiap perkara yg kita buat, boleh menjadi perkara dunia dan boleh pula menjadi perkara akhirat. Segalanya tergantung pada niat. Jika pergi kenduri sebab nak makan, maka jadilah urusan dunia, tapi jika pergi kenduri untuk taat pada hadis Nabi yang tekankan kepentingan memenuhi jemputan, maka jadilah ia urusan akhirat. Yang penting, setiap keputusan dan tindakan haruslah herdasarkan kepada ilmu. Maka rugilah mereka yang mengutamakan dunia dari akhirat sebagaimana firman Allah:

Surah Ibrahim, Verse 3:

Orang-orang yang mengutamakan dunia lebih daripada akhirat, dan menghalangi manusia dari jalan ugama Allah, serta menghendaki jalan itu menjadi bengkok terpesong, mereka itulah orang-orang yang terjerumus ke dalam kesesatan yang jauh terpesongnya.

Lebih-lebih lagi yang rugi adalah orang yang menghalang orang lain dari jalan agama Allah. Bila ada sahabat nak tolong seorang yang masih belum Islam dengan niat dakwah, mereka pula yang menghasut "nak buat apa tolong lebih-lebih, bukan orang Islam pun tu." Padahal bukanlah begitu yang telah ditunjukkan oleh Allah dan RasulNya.

Maka apakala anda yakin tindakan anda adalah berdasarkan ilmu yang jazam, maka pedulikanlah kata-kata para pencela sebagaimana firman Allah:

Surah Al-Baqara, Verse 150:َ

Dan dari mana sahaja engkau keluar (untuk mengerjakan sembahyang), maka hadapkanlah mukamu ke arah masjid Al-Haraam (Kaabah); dan di mana sahaja kamu berada maka hadapkanlah muka kamu ke arahnya, supaya tidak ada lagi (sebarang) alasan bagi orang-orang (yang menyalahi kamu), kecuali orang-orang yang zalim di antara mereka (ada sahaja yang mereka jadikan alasan). Maka janganlah kamu takut kepada (celaan) mereka, dan takutlah kamu kepada Ku (semata-mata); dan supaya Aku sempurnakan nikmatKu kepada kamu, dan juga supaya kamu beroleh petunjuk hidayah (mengenai perkara yang benar).


0 comments

Tazkirah 3 Sep 2013



197. Ketigabelas: Dari Ibnu Mas'ud  katanya: "Rasulullah  bersabda: "Sesungguhnya pertama kali cela yang mengenai kaum Bani Israel ialah bahwasanya ada seorang lelaki yang bertemu dengari lelaki lainnya, kemudian orang tadi berkata kepada kawannya: "Bertaqwalah kepada Allah dan tinggalkanlah apa yang engkau kerjakan, sebab hal itu tidak halal untukmu." Kemudian orang itu menemui kawannya pada esok harinya, sedang kawannya itu masih mengerjakan sebagaimana keadaannya kelmarin, tetapi perbuatannya yang sedemikian itu tidak menyebabkan ia enggan untuk tetap menjadi kawannya makan, minum dan duduk bersama. Ketika kaum Bani Israil sudah sama melakukan yang seperti tadi, Allah lalu memukulkan - membencikan - hati setengah mereka kepada setengahnya, kemudian beliau mengucapkan ayat - yang artinya: "Orang-orang kafir dari kaum Bani Israil itu dilaknat atas lisannya Dawud dan Isa anak Maryam. Yang sedemikian itu disebabkan mereka durhaka dan melanggar peraturan (78). Mereka tidak saling larang-melarang pada kemungkaran yang mereka kerjakan, alangkah buruknya apa yang mereka lakukan itu (79). Engkau melihat kebanyakan mereka itu mengambil orang-orang kafir menjadi pemimpin, sesungguhnya amat buruklah apa yang mereka kirimkan lebih dulu untuk diri mereka, sehingga firmanNya: "Kebanyakan mereka adalah orang-orang fasik." (al-Maidah: 78-81)

Selanjutnya beliau  bersabda: "Jangan demikian, demi Allah, niscayalah engkau semua itu wajib memerintahkan kebaikan, melarang dari kemungkaran, mengambil tangan orang yang zalim - yakni menghentikan kezalimannya - serta mengembalikannya atas kebenaran yang sesungguhnya, juga membasmi tindakannya kepada yang hak saja dengan pembatasan yang sesungguhsungguhnya. Atau jikalau semua itu tidak dilakukan, maka niscayalah Allah akan memukulkan - membencikan - hati setengahmu terhadap setengahnya kemudian melaknati - mengutuk - engkau semua sebagaimana Dia mengutuk mereka - Bani Israil." Diriwayatkan oleh Abu Dawud dan Termidzi dan ia mengatakan bahwa ini adalah Hadis hasan. Ini adalah menurut lafaznya Imam 'Abu Dawud.

Adapun lafaznya Imam Termidzi ialah: Rasulullah  bersabda: "Ketika kaum Bani Israil sudah terjerumus dalam berbagai kemaksiatan, lalu alim ulama mereka itupun melarang mereka, tetapi mereka tidak menghentikan perbuatan mereka itu. Kemudian alim ulama tadi mengawani mereka dalam duduk, makan dan minumnya - sebagai menyetujui kemungkaran yang dilakukan itu. Karena itu Allah lalu memukulkan - membencikan - hati setengah mereka terhadap setengahnya serta melaknat mereka atas lidahnya Nabi Dawud dan Isa anak Maryam. Yang sedemikian itu adalah karena mereka telah melanggar aturan. "Kemudian Rasulullah duduk dan sebelum itu beliau  bersandar, lalu meneruskan sabdanya: "Jangan demikian. Demi Zat yang jiwaku ada di dalam genggaman kekuasaanNya. Laknat itu pasti datang, sehingga engkau semua mengembalikan orangorang yang berbuat kemungkaran itu kepada kebenaran yang sesungguh-sungguhnya."

Allah Ta'ala berfirman pula:
"Dan berzikirlah kepada Tuhanmu dalam hatimu dengan rendah hati dan takut dan bukan dengan suara keras, di waktu pagi dan petang dan janganlah engkau termasuk orang-orang yang lalai" (al-A'raf: 205)

0 comments

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails