Thursday, 26 December 2013

Asyik Memikirkan Hak Sendiri, Tanda Cengkaman Nafsu

Thursday, 26 December 2013

Sumber: Kitab Hikam

Hati menjadi medan perebutan kuasa di antara nafsu dengan ikhlas. Modal nafsu adalah kepentingan diri. Nafsu mengingatkan sesuatu yang dia ada kepentingan atau hak padanya telah dilepaskan kepada orang lain. Oleh kerana nafsu tidak mati maka ingatannya kepada yang kehilangan itu juga tidak mati. Jihad terhadap nafsu ini berpanjangan. Ikhlas adalah umpama bayi suci yang perlu dipelihara dan dilindungi daripada dibaham oleh harimau nafsu.

Cara menundukkan harimau nafsu adalah jangan memberinya makan. Makanannya adalah cerita mengenai haknya yang telah terlepas ke tangan orang lain. Racun bagi harimau nafsu adalah cerita mengenai kebaikan Tuhan yang membahagikan nikmat yang tidak terhingga kepada makhluk-Nya. Penetapan hak Allah atau Allah jualah Pemilik sebenar, akan melindungi bayi suci daripada musuh-musuh yang mahu mencederakannya. 


0 comments

Mengapa dan Bagaimana Buat Air Ruqyah Sendiri....

Semenjak rawatan Islam berkembang bak cendawan tumbuh, ada banyak dijual air ruqyah merata-rata.

Tapi yang terbaik ialah buat air ruqyah sendiri... sebabnya ??? Mula-mula mari kita fahamkan bagaimana air ruqyah di buat...

Air itu sifatnya mengikuti bentuk yang ditempatinya... Kalau korang isi air dalam balang bulat, maka bulatlah juga bentuk air dalam balang tu. Kalau korang letak air dalam tumbler empat segi, maka empat segilah juga air dalam tumbler tu... Tak mungkin korang tuang air dalam jug bulat, alih-alih air dalamnya berbentuk empat segi pulak...mustahil...  Maka begitulah sifat air... bukan saja pada makronya, juga pada setiap grains terkecil air tersebut. Sentiasa berubah mengikut persekitarannya...

Maka tatkala muallij baca Al-Quran pada air, molekul-molekul air akan berubah bentuk kepada bentuk yang berpatutan dengan bacaan Al-Quran. Maka jadilah air tersebut air ruqyah Al-Quran. Tapi, lepas korang beli air ruqyah tu, korang letak pulak air tu atas meja kat ruang tamu. Datang anak korang buka TV, rancangan nyanyi-nyanyi pulak tu... maka berubahlah pula molekul air kepada bentuk nyanyi-nyanyian. Maka berubahlah ia dari air ruqyah Al-Quran kepada air ruqyah nyanyi-nyanyian.... Maka rugi aje duit korang sepuluh ringgit beli air ruqyah tu.

Maka sebaiknya, buatlah sendiri air ruqyah.

Caranya mudah aje:

  • Letakkan air yang nak didoakan dihadapan korang. Tak kiralah dalam tumbler ke, dalam jug ke, dalam botol ke... atau pun dalam kotak kalau korang beli air mineral yang 24 biji dalam satu kotak tu pun boleh... Tak perlu buka penutup botol pun. Bukannya penutup botol tu akan halang kesan bacaan ayat Quran tu pun. Botol-botol yang dalam kotak, tak payahlah pulak korang nak keluarkan pun... biar aje dalam kotak tu...
  • Kemudian mohonlah pada Allah supaya menjadikan air-air tersebut penawar kepada segala penyakit yang korang hadapi. Lafaz doanya buat sendirilah... barulah feeling... takkan asyik nak tiru skrip orang aje....
  • Kemudian bacalah ayat-ayat Quran yang korang pilih... Bukan nak kena baca seluruh Quran pun... Fatihah, Ayatul Kursi dan 3 Qul pun dah cukup... Kalau tak boleh jugak.... Fatihah pun dah cukup..
  • Lepas baca, buatlah isyarat meniup ke arah air tu... Tak payahlah nak tiup beria-ia...  BUKANNYA angin tiupan tu yang bawa bacaan korang kepada air tu pun... dan BUKANNYA ada sebarang tenaga yang ditransfer kepada air itu pun...  sekadar untuk bantu korang mentahkikan keyakinan korang je... yang sebenarnya Allah lah yang mengubah struktur molekul air itu sehingga menjadi asbab penyembuh...
  • Lepas tu??? lepas tu apalagi... baca Bismillah dan minumlah....

0 comments

Tentang Ikhtiar Rawatan & Perlindungan Dengan Al-Quran atau Doa

Sumber: AntalHaqq
Diantara cabang ilmu al-Quran (علوم القرآن) adalah ilmu khawā (خواص) al-Quran. Khawāṣ adalah ilmu menerangkan khasiat dan kelebihan sesuatu ayat al-Quran. Ilmu ini ada diterangkan dalam kitab al-Burḥān fi ulūm al-Qur’ān (البرهان في علوم القرآن) oleh Imām al-Zarkashī dan Imām al-Suyūthī dalam kitabnya berjudul al-Itqān fi ulūm al-Qur’ān (الإتقان في علوم القرآن).
Dalil al-Quran:
 
وَنُنَزِّلُ مِنَ الْقُرْآنِ مَا هُوَ شِفَاءٌ وَرَحْمَةٌ لِلْمُؤْمِنِينَ وَلا يَزِيدُ الظَّالِمِينَ إِلا خَسَارًا – سورة الإسراء: 82
 
Sedia maklum ayat ini membawa maksud keseluruhan ayat al-Quran menjadi penyembuh dan penawar kepada sekalian orang beriman. Yang utama syifa’ dari al-Quran itu akan menambah lagi keimanan kita kepada Allah Ta’ala.
Dalil al-Hadith:
عن سيدنا أبي سعيد الخضري رضي الله عنه قال: انطلق نفر من أصحاب النبي صلى الله عليه وسلم في سفرة سافروها حتى نزلوا على حَيٍّ من أحياء العرب فاستضافوهم فأبوا أن يضيفوهم فلدغ سيد ذلك الحي فسعوا له بكل شيء لا ينفعه شيء فقال بعضهم لو أتيتم هؤلاء الرهط الذين نزلوا لعلهم أن يكون عند بعضهم شيء فأتوهم فقال: يا أيها الرهط إن لدغ وسعينا له بكل شيء لا ينفعه شيء فهل عند أحد منكم من شيء؟ فقال بعضهم: نعم والله إني لأرقي ولكن استضفناكم فلم تضيفونا فما أنا براق حتى تجعلوا لنا جعلا فصالحوهم على قطيع من الغنم فانطلق يتفل عليه ويقرأ ﴿الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ فكأنما نشط من عقال فانطلق يمشي وما به قلبة قال: فأوفوهم جعلهم الذي صالحوهم عليه فقال بعضهم: اقتسموا فقال الذي رقى: لا تفعلوا حتى نأتي رسول الله صلى الله عليه وسلم فنذكر له الذي كان فننظر ما يأمرنا فقدموا على رسول الله صلى الله عليه وسلم فذكروا له ذلك فقال: وما يدريك أنها رقية ثم قال قد أصبتم اقتسموا واضربوا لي سهما. (رواه البخاري ومسلم وأبو داود و الترمذي والنسائي وابن ماجه.)
 
Abu Sa’id al-Khudri r.a berkata: Sekumpulan daripada sahabat Nabi SAW (lebih kurang dalam 30 orang) dalam satu musafir hingga sampai pada satu perkampungan Arab. Mereka meminta izin penduduk kampong Arab itu agar menerima mereka sebagai tetamu, tetapi mereka menolaknya. Selepas itu ketua kampung qabilah tersebut tersengat kala jengking. Segala usaha dan ikhtiar mencari penawar tidak memberi kesan. Lalu sebahagian mereka berkata: “Bagaimana kalau kita mendatangi rombongan tadi, barangkali di antara mereka dapat menolong”. Kemudian mereka mendatanginya dan berkata: “Wahai rombongan ketua kampung kami di sengat kala jengking. Kami sudah berusaha menolongnya dengan segala cara  tapi tidak berhasil. Apakah di antara kamu ada yang dapat membantu?” Sebahagian mereka menjawab: “Ya, demi Allah saya mampu meruqyah. Tetapi kamu semua telah menolak kami sebagai tamu. Jadi saya tidak mahu meruqyah kecuali kamu semua sanggup membayar upah”. Lalu mereka menyetujui dengan imbalan beberapa ekor kambing. Sahabat tersebut pergi meruqyah dan membaca surah al-Fatihah (sebanyak tujuh kali dengan tujuh kali ludah yang sederhana semburnya). Setelah itu ketua kampung qabilah tersebut beransur sembuh. Ia segera dapat berjalan tanpa merasa sakit sama sekali.”
Abu Sa’id al-Khudri r.a berkata: “Lalu mereka memenuhi upah yang dijanjikan.” Sebahagian rombongan mengatakan: “Bahagilah daripada kambing tersebut (sebanyak 30 ekor kambing)”. Lalu yang meruqyah menjawab: “Jangan dulu sehingga kita menemui Rasulullah SAW dan menerangkan apa yang terjadi. Kita lihat apa yang diputuskan baginda.” Lalu mereka mendatangi baginda dan menceritakan kejadiannya. Lalu bersabda: “Tidakkah kamu ketahui bahawa itu adalah jampi?” Kemudian bersabda lagi: “Sesungguhnya kamu benar. Bahagilah dan jadikan untukku satu bahagian.
Hadith ini memberi kefahaman kepada kita bahawa tidak semestinya apa yang belum pernah diajarkan Rasulullah SAW adalah suatu yang buruk dan sesat. Juga dibolehkan menerima upah dari pesakit hasil usaha menggunakan khasiat ayat al-Quran.
وعن سيدنا أبي هريرة رضي الله عنه قال: جاء رجل إلى النبي صلى الله عليه وسلم فقال: يا رسول الله! ما لقيت من عقرب لدغني البارحة قال: أما لو قلت حين أمسيت: أعوذ بكلمات الله التامات من شر ما خلق لم تضرك. (رواه مسلم ومالك.)
Dari Abu Hurairah (r.a) berkata: “Ada seorang lelaki datang kepada Rasulullah SAW dan berkata: “Wahai Rasulullah SAW, tadi malam saya disengat kala jengking.” Baginda menjawab: “Andaikata kamu membaca pada petang hari: “Aku berlindung kepada kalimat-kalimat Allah yang sempurna dari kejahatan yang diciptakan Allah (أعوذ بكلمات الله التامات من شر ما خلق)”, pasti kala jengking tidak menyengatmu.”
Disana masih ada beberapa dalil seruan beramal, berubat dengan ayat al-Quran dan kalimah-kalimah yang mulia. Semoga dengan beberapa contoh ringkas ini dapat memberi kefahaman kepada kita dan terungkailah tuduhan syirik ke atas orang yang beramal dengan khasiat ayat al-Quran.
Sumber:
1. Tim Bahtsul Masail PC NU Jember. 2008. Membongkar Kebohongan Buku “Mantan Kiai NU Menggugat Sholawat & Dzikir Syirik” [H.Mahrus Ali]. Surabaya: Khalista.
2. Imām al-Suyūthī. 1420/2000. al-Itqān fi ulūm al-Qur’ān (الإتقان في علوم القرآن). Damsyik: Darl Ibn Kathir.
3. Imām al-Zarkashī. 1421/2001. al-Burān fi ulūm al-Qur’ān (البرهان في علوم القرآن). Beirut: Darl Fikr.

0 comments

Tuesday, 24 December 2013

Cara Menundukkan Hawa Nafsu

Tuesday, 24 December 2013
Sumber: Kitab Hikam Tajuk 43 & 44


Terdapat perbezaan antara sifat iblis dengan hawa nafsu. Sifat iblis adalah pendatang haram sementara hawa nafsu adalah tuan rumah yang mengizinkan pendatang haram tinggal di rumahnya. Tidak mungkin ada sifat yang menyalahi ubudiyah jika tidak ada hawa nafsu. Malaikat tidak mempunyai hawa nafsu, sebab itu mereka sentiasa taat dan menjalankan tugas mereka dengan sempurna, malah mereka tidak tahu berbuat derhaka kepada Allah s.w.t. Matahari tidak ada hawa nafsu, sebab itu ia tidak menyimpang dari orbitnya. Manusia mempunyai hawa nafsu sebab itu manusia boleh berbuat tidak taat dan boleh lari dari jalan lurus yang dibentangkan kepada mereka.
Iblis dan kuncu-kuncunya iaitu syaitan bertindak memberi saranan dan cadangan tetapi tidak berkuasa menggerakkan mana-mana anggota manusia supaya  melakukan sesuatu yang dia ingini. Tetapi, jika hawa nafsu menerima saranan dan cadangan iblis itu maka hawa nafsu berkuasa memaksa anggota tubuh badannya supaya berbuat sebagaimana yang disarankan oleh iblis itu. Iblis menyalurkan sifat-sifat, dan hawa nafsulah yang menerima serta memakai sifat-sifat tersebut. Satu perkara yang ketara adalah saranan atau idea yang disampaikan oleh iblis dan syaitan kepada hawa nafsu itu dirasai oleh hawa nafsu bahawa saranan itu datang dari dirinya sendiri, bukan disalurkan kepadanya dari sumber lain. Hawa nafsu akan mempertahankan pendapat iblis dan syaitan yang diterimanya itu seperti dia mempertahankan pendapatnya sendiri bahkan dia mendabik dada mengakui bahawa pendapat tersebut adalah pendapatnya sendiri. Karl Marx yang menyebarkan fahaman tidak bertuhan tidak mengatakan fahaman itu sebagai rencana iblis tetapi dia mengakui bahawa dialah yang menemui fahaman tersebut. Peter yang menyebarkan fahaman Tuhan tiga dalam satu tidak mengatakan iblis yang mengajarnya tetapi mengatakan dia menerima wahyu dari Tuhan. Begitulah kebodohan dan kesombongan hawa nafsu yang tidak sedar dirinya ditunggangi oleh iblis dan syaitan. Apabila dia menerima cadangan dari iblis dan syaitan dia derhaka kepada Tuhan dan melakukan syirik terhadap-Nya.
Hawa nafsu bukan setakat mampu menerima rangsangan dari iblis dan syaitan malah dia sendiri berupaya merangsang dirinya sendiri tanpa dirangsang oleh iblis dan syaitan. Rangsangan yang muncul dari hawa nafsu sendiri mengarah kepada melakukan maksiat, memenuhi tuntutan syahwat dan asyik dengan perkara yang melalaikan. Apabila iblis dan syaitan memberi rangsangan yang sesuai dengan sifat nafsu itu sendiri mudahlah dia melakukan maksiat dan kemunkaran. Dia tidak berasa sedih bila berbuat kejahatan dan tidak berasa rugi bila hanyut di dalam lautan kelalaian. Apa yang penting baginya ialah memenuhi apa yang dia ingini tanpa menghiraukan akibatnya.
Seseorang yang diistilahkan sebagai jahil tetapi tidak menurut hawa nafsu, tidak ada padanya sifat megah, sombong, takbur dan bodoh. Dia boleh tunduk kepada kebenaran jika kebenaran dibentangkan kepadanya. Dia boleh juga menyampaikan kebenaran yang diketahuinya kepada orang lain. Jadi, kebodohan apakah yang boleh dikatakan kepada orang seperti ini yang bersedia menerima dan menyampaikan kebenaran. Orang yang diistilahkan sebagai alim pula, bagaimana boleh dikatakan alim jika dia menurut hawa nafsunya, memakai sifat bodoh dan sombong, menolak kebenaran jika datang dari orang lain atau tidak secucuk dengan kehendak nafsunya. Orang alim yang menurut hawa nafsu tidak mengajak manusia menyembah Allah s.w.t sebaliknya mengajak mereka menyembah ilmunya. Manusia lain menjadi alat baginya untuk menaikkan ego dirinya sendiri. Oleh yang demikian adalah lebih baik jika bersahabat dengan orang jahil yang tidak tunduk kepada hawa nafsunya. Kejahilan tidak menghalangnya untuk mengenali kebenaran dan dia juga mampu memberi sokongan ke arah kebenaran.
Sifat iblis adalah hijab diluar hati dan hawa nafsu adalah hijab di dalam hati. Jika hijab diluar disingkapkan dengan tenaga kebenaran, maka hijab di dalam ini juga perlu disingkapkan dengan tenaga kebenaran. Nafsu mesti ditundukkan kepada kebenaran. Pekerjaan ini bukanlah mudah kerana nafsu kita adalah diri kita sendiri. Tidak ada beza pada hakikatnya diantara nafsu, hati dengan diri. Memerangi hawa nafsu bererti memerangi diri sendiri. Di dalam diri sendiri itu berkumpul kemahuan, cita-cita, ilmu pengetahuan dan lain-lain.
  • Apabila mahu berperang dengan diri sendiri tidak boleh meminta pertolongan kepada diri sendiri. Ilmu tidak berdaya menentang hawa nafsu kerana ilmu adalah alatnya dan alat akan patuh kepada tuannya. Perbahasan ilmu yang berlarutan akan menambahkan kekeliruan dan akan meneguhkan nafsu.
  • Makrifat juga tidak boleh digunakan untuk melawan hawa nafsu kerana jika makrifat digunakan ia akan menarik ke dalam ilmu, maka terjadilah yang serupa.
  • Oleh itu jangan meminta tolong kepada ilmu  dan jangan meminta bantuan makrifat untuk melawan nafsu tetapi larilah kepada Allah s.w.t. Menjeritlah sekuat-kuat hati, pintalah pertolongan-Nya.
  • Istiqamah atau tetap di dalam ubudiyah, menunaikan kewajipan sambil terus berserah diri kepada-Nya, itulah kekuatan yang dapat menumpaskan hawa nafsu.
  • Jangan sekali-kali menuntut kekeramatan kerana ia juga menjadi alat hawa nafsu.
  • Tetaplah di dalam ubudiyah, tidak berubah keyakinan terhadap Allah s.w.t, kekuasan-Nya, kebijaksanaan-Nya dan ketuhanan-Nya baik ketika sihat atau sakit, senang atau susah, kaya atau miskin, suka atau duka.
  • Apabila wujud sifat reda kepada ketentuan Allah s.w.t, itu tandanya hawa nafsu sudah tunduk kepada kebenaran

0 comments

Saturday, 21 December 2013

Rahsia Supaya Di sayangi Oleh Orang Ramai

Saturday, 21 December 2013

0 comments

1st Step Utk Membersihkan Hati

Apalah guna pakai perfume walau sebotol, kalau badan busuk sebab tak mandi.
Apalah guna amal segunung, kalau hati busuk sebab belum bertaubat.
Kalau dah mandi, attar secolet pun besar merebak keharumannya.
Kalau dah bertaubat, amal yang sedikit pun gilang-gemilang Nurnya.


0 comments

Friday, 20 December 2013

Menghadapi Was-Was Dengan Zikir

Friday, 20 December 2013

Was-was adalah keadaan di mana syaitan berbisik kepada hati, tetapi di tipunya kita sehingga merasakan bahawa bisikan itu datang dari hati kita sendiri. Cuba baca penerangan dari tajuk ke 42 kitab hikam ini.
Dengan clue dari kitab hikam ini, terfikir antara yang boleh dilakukan untuk mengatasi was-was adalah memusnahkan hijab nafsu yang mengurung hati tersebut dengan tenaga zikir. Juga dari kaedah yang pernah aku lihat guru-guru aku tunjuk ialah, dengan berzikir sambil muka di halakan ke arah jantung, kerana pada lokasi jantung yang bersifat zahir inilah letaknya qalbu yang bersifat rohani.
Di bawah adalah sedikit copy & paste dari link kitab hikam tersebut:
Sifat iblis adalah ingkar kepada kebenaran. Iblis adalah tenaga gelap. Kebenaran pula adalah cahaya. Dalam melakukan pekerjaan menghalang cahaya kegelapan iblis mengenderai kegelapan nafsu. Apabila kegelapan nafsu yang ditambahkan lagi dengan kegelapan iblis membalut hati maka hati tidak akan dapat menerima cahaya kebenaran. Balutan ini menutup mata  hati dari menyaksikan al-Haq. Sifat iblis dan sifat nafsu menjadi tenaga yang bertindak menolak sebarang kebenaran yang ingin masuk ke dalam hati. Walaupun akal boleh mengakui kebenaran namun, tenaga sifat iblis akan menghalang hujah akal dari diterima oleh hati. Sebab itu orang yang mengakui kebenaran masih juga boleh berbuat perkara yang berlawanan dengan pengakuannya itu. Tenaga iblis dan tenaga nafsu itulah yang membentuk tenaga ingkar (kufur atau menolak kebenaran). Tenaga kekufuran ini akan menawan hati semua orang, termasuklah hati orang-orang Islam.   Kehadiran tenaga ini dalam diri mengheret seseorang kepada perbuatan fasiq, kemunafikan, kekafiran, kemusyrikan, maksiat dan segala perkara yang dimurkai Allah s.w.t.
Tenaga ingkar ini mesti dihapuskan dengan cara menekannya sekuat mungkin dengan tenaga kebenaran. Antara kebenaran yang mahu ditekankan dan dimasukkan ke dalam hati adalah pengakuan-pengakuan : “Allah Maha Suci! Allah Maha Besar! Segala puji untuk Allah! Allah Maha Esa dan tiada sesuatu yang bersekutu dengan-Nya! Tiada Tuhan melainkan Allah dan Nabi Muhammad s.a.w adalah Pesuruh Allah!”
Bila kita menyebut Maha Suci Allah, bukan bermakna kita menyucikan Allah s.w.t. Allah s.w.t bukanlah tidak bersih hingga perlu disucikan. Maha Suci Allah itu sempurna kesucian-Nya sejak azali hingga kepada tanpa kesudahan. Dia tidak memerlukan makhluk untuk menyucikan-Nya dan tidak ada makhluk yang layak berbuat demikian. Begitu juga dengan sebutan Allah Maha Besar, bukan bermakna Allah s.w.t itu kecil hingga perlu diperbesarkan. Allah s.w.t sudah cukup besar, sempurna kebesaran-Nya, tidak perlu lagi diperbesarkan dan tidak ada makhluk yang layak memperbesarkan-Nya.
Apa juga perbuatan makhluk tidak ada yang mengenai Allah s.w.t. Sebutan hanyalah pengakuan atau penyaksian semata-mata. Kita mengaku yang benar sebagaimana benarnya. Tenaga pengakuan, penerimaan dan ketundukan terhadap kebenaran inilah yang diperlukan oleh hati untuk menjadikannya kuat, bukan untuk faedah Tuhan. Memasukkan tenaga kebenaran ke dalam hati inilah yang dinamakan zikir. Tenaga kebenaran hendaklah dipalu keras-keras kepada tenaga ingkar yang membaluti hati. Apabila dihentam terus menerus tenaga ingkar itu tidak dapat bertahan lalu ia hancur. Bebaslah hati untuk menerima  cahaya kebenaran.
Perlu diperingatkan bahawa fungsi zikir bukanlah untuk memecahkan hijab yang menutupi pintu langit. Kita tidak mahu terbang ke langit. Kita mencari kebenaran yang hakiki dan Kebenaran Hakiki bukan berada di atas langit. Ia berada di dalam diri kita sendiri. Hijab yang menutupi kita daripada Kebenaran Hakiki ini yang hendak dihapuskan.
Rangsangan atau gerakan yang datang daripada tenaga iblis, disampaikan kepada hati yang dibaluti oleh kegelapan nafsu, dalam keadaan hati merasakan bahawa ia datang daripada hati itu sendiri, bukan ia ditekankan oleh tenaga luar. Hijab nafsu menyebabkan hati tidak sedar dan tidak mengetahui yang ia sudah dikuasai oleh tenaga iblis. Apabila hijab nafsu itu berjaya disingkap hati mampu mengasingkan yang asli dengan yang mendatang. Setiap bisikan kepada kejahatan yang sampai kepada hati didengar oleh hati seolah-olah mendengar orang lain menyampaikan bisikan itu. Oleh itu hati mudah mengawasi bisikan yang datang itu. Beginilah suasana hati yang sudah disinari oleh cahaya kebenaran. Hati yang berada dalam cahaya mudah menyelamatkan dirinya daripada terjerumus ke dalam sifat-sifat dan perbuatan yang dimurkai Allah s.w.t. 

0 comments

Thursday, 19 December 2013

Tips Menjadi Lebih Tenang

Thursday, 19 December 2013

Bismillahirrahmanirrahim.

2 perkara yang telah membuat hidup aku lebih tenang ialah:
1) Membuang apps facebook dari galaxy tab aku.
2) Membuang apps whatsapp dari galaxy tab aku.

Aku sangat-sangat syorkan korang pun buat macam tu...


0 comments

Monday, 16 December 2013

Kenapa Zikir Gagal?

Monday, 16 December 2013

Bismillahirrahmanirrahim,

Berapa ramai yang berzikir, tapi zahir akhlak masih kelihatan buruknya. Kenapa agaknya ye? Cubalah perhatikan kalam hikmah dari kitab hikam karangan Imam Tajuddin Abu Fadhli Ahmad bin Muhammad bin Abdul Karim bin Athaillah Askandary di bawah. Antaranya ialah berzikir dengan tujuan mencari karomah.... bukan untuk membersihkan kotoran hati...

Hikmat 40 ini memberi teguran dan petunjuk jalan yang betul. Kita tidak seharusnya hanya asyik memandang kepada mereka yang dipilih untuk sampai kepada Allah s.w.t dan dibukakan kepada mereka ini tabir yang menutup segala keghaiban. Walaupun kita terpesona dengan pencapaian yang telah mereka perolehi, kita tidak sepatutnya mengarahkan semangat dan usaha gigih untuk mencapai keadaan yang serupa. Sudah menjadi kebiasaan untuk sebahagian ahli tarekat mengarahkan amal ibadat dan zikir bagi tujuan menyingkap tabir ghaib. Beberapa jenis zikir diamalkan untuk memecahkan hijab-hijab tertentu. Zikir-zikir secara demikian tidak menyampaikan seseorang hamba kepada Tuhannya. Setelah mereka banyak berzikir namun, hati mereka masih berasa jauh daripada Tuhan, maka mereka mula berasa berputus-asa dan timbullah keraguan di dalam hatinya. Keadaan yang demikian terjadi kepada  orang yang menjadikan zikir sebagai alat untuk memperolehi kedudukan.

Ada pula orang yang menjadikan zikir sebagai alat untuk memperolehi kekeramatan. Di tengah jalan mereka mendapat jazbah khadam lalu dibawa ke alam khadam. Terpesonalah mereka dengan berbagai-bagai makhluk halus yang mempamerkan berbagai-bagai keanehan sehingga lupalah mereka kepada Allah s.w.t yang menjadi maksud dan tujuan. Mereka tidak lagi meminta kepada Allah s.w.t tetapi meminta kepada khadam. Bertambah teballah dinding antara mereka dengan tauhid yang hakiki. Kalam Hikmat di atas menarik orang yang baharu dalam perjalanan supaya menetapkan kaki atas landasan yang betul iaitu dengan memerhatikan kepada diri sendiri, memeriksa segala keaiban diri dan memperbetulkannya, sesuai dengan firman Allah s.w.t:

Dan juga pada diri kamu sendiri. Maka mengapa kamu tidak mahu melihat serta memikirkan (dalil-dalil dan bukti itu)? ( Ayat 21 : Surah adz-Dzaariyaat )

Ungkapan yang popular di kalangan ahli tasauf adalah:

Siapa yang kenal dirinya kenallah Tuhannya. Siapa yang kenal Tuhannya binasalah jasadnya.

Usaha menyingkap keghaiban yang menyelimuti diri sendiri adalah sebaik-baik pekerjaan untuk mencapai tujuan. Kenalilah keaslian diri sendiri yang suci murni. Ia tidak dapat mengeluarkan cahayanya kerana ditutup oleh keaiban dan kekotoran yang melekat di hati. Arahkan usaha dan perhatian untuk mencari keaiban dan kekotoran tersebut, agar dapat dihapuskan dan dibersihkan. Apabila kulit yang membalut keaslian itu sudah terbuang baharulah diri kita dapat memancarkan sinarnya. Allah s.w.t adalah nur bagi langit dan bumi. Apabila Nurullah memancar dari Hadrat Ilahi dan bertemu dengan Nurullah yang memancar dari lubuk hati nurani hamba, maka terjadilah pertemuan Nurullah dari atas dengan Nurullah dari bawah:

Cahaya berlapis cahaya. Allah memimpin sesiapa yang dikehendaki-Nya (menurut undang-undang dan peraturan-Nya) kepada nur hidayah-Nya itu; dan Allah mengemukakan berbagai-bagai misal perbandingan untuk umat manusia; dan Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu. ( Ayat 35 : Surah an-Nur )

Hamba menyaksikan ketuhanan Allah s.w.t dan Allah s.w.t menyaksikan pengabdian hamba. Inilah makam musyahadah. Sekiranya kita mahu mencapai makam ini berusahalah menyucikan diri sendiri kemudian berserah terus kepada Allah s.w.t. Kuncinya ialah firman Allah:

Katakanlah (kepada mereka): “Allah jualah (yang menurunkannya)”, kemudian, biarkanlah mereka leka  bermain-main dalam kesesatannya. ( Ayat 91 : Surah al-An’aam )

Hanya orang yang benar-benar berserah diri kepada Allah s.w.t boleh berkata: “Allah yang berkuasa! Allah yang mengetahui! Allah itu dan Allah ini. Allah segala-galanya”. Kemudian mereka berpegang teguh dengan pengakuan itu dan tidak memperdulikan lagi apa yang terjadi. Allah s.w.t menyambut para hamba yang demikian dengan firman-Nya:

Sesungguhnya orang-orang yang menegaskan keyakinannya dengan  berkata, “Tuhan kami ialah Allah!”, kemudian mereka tetap teguh di atas jalan yang betul, akan turunlah malaikat kepada mereka dari semasa ke semasa  (dengan memberi ilham): “Janganlah kamu bimbang (dari berlakunya perkara yang tidak baik terhadap kamu)  dan janganlah kamu berdukacita, dan terimalah berita gembira bahawa kamu akan beroleh syurga yang telah dijanjikan kepada kamu”. ( Ayat 30 : Surah Fussilat )

Jalan untuk mencapai keteguhan hati adalah dengan berserah diri kepada Allah s.w.t. Keteguhan hati membawa seseorang kepada syurga semasa hidupnya. Syurga ini dinamakan makrifat dan ia lebih indah daripada syurga akhirat kerana syurga akhirat adalah makhluk sedangkan syurga makrifat adalah Empunya syurga akhirat itu. Jika syurga akhirat itu sangat indah dan sangat sejahtera maka Empunya syurga itu Maha Indah dan Maha Sejahtera. Apalah nilai keindahan di sisi Pemilik yang melahirkan keindahan, semua keindahan adalah pancaran Keindahan-Nya. Inilah nikmat yang Allah s.w.t sediakan kepada hamba-hamba-Nya yang sanggup terjun ke dalam dirinya sendiri dan melupakan yang lain-lainnya, tidak mengejar kemuliaan duniawi dan ukhrawi, tidak mencari kasyaf dan kekeramatan, tidak menuntut sesuatu apa pun kecuali menyerahkan segala-galanya kepada Allah s.w.t dan reda dengan semua keputusan-Nya.


0 comments

Zikir dan Clorox

Kadang-kadang bila stress, aku zikir. Aku perasaan dalam sesetengah keadaan, berzikir dengan lafaz lebih berkesan di dalam menenangkan jiwa berbanding dengan solat. Naik pelik pula aku. Kenapa solat yang fardhu tu gagal tenangkan hati, padahal zikir yang tidaklah di fardhukan pula boleh menenangkan hati? Maka terfikir pula aku tentang perihal membasuh kain.

  • Kalau baju kita tu sikit aje kotornya, kadang-kadang bilas-bilas dengan air pun dah cukup.
  • Tapi kalau dah seharian pakai, kenalah basuh dengan sabun.
  • Kalau baju budak yang kena lumpur, kenalah pula rendam dulu dalam air sabun sebelum basuh.
  • Kalau baju dah terkena dakwat, mau kena rendam dalam larutan clorox + sabun sebelum basuh.

Samalah juga dengan hati... kalau dalam keadaan tenang, cukuplah solat 5 waktu untuk menenangkan hati. Tapi kalau hati dah hitam legam, serupa kasut anak darjah satu pada petang Jumaat, cukupke solat 5 waktu aje. Kenalah "clorox" kan dulu dengan lafaz-lafaz zikir. Masalahnya, hidup kita di akhir zaman yang penuh dengan TV, radio, social media, smart phone dan lain-lain... hari-hari hati kita serupa kasut anak darjah satu pada petang Jumaat... maka kenalah clorox kan hari-hari.... Tak dapek den nak nolong....

 

 


0 comments

Tuesday, 10 December 2013

Saka Yang Sebenar

Tuesday, 10 December 2013
Sumber: PTiaFM
 
SAKA YANG SEBENAR @ Saka yang perlu dirisaukan.

Soalan:

Assalamualaikum... bleh saya tumpang tanya.... btul ke saka susah nak dibuang...

Jawapan :

Waalaikummussalaam WarahmatULLAH. Semoga yang bertanya sentiasa dalam keamanan ALLAH.

Sang faqir sebelum ini sudah menerima banyak soalan yang seakan-akan sama seperti soalan di atas dan pada mulanya sang faqir mengambil keputusan untuk meletak soalan ini dalam mode 'keep in view'.

Tetapi memandangkan isu ini sudah menjadi suatu 'trend' dalam pendakwaan permasalahan penyakit, maka izinkan ciptaan ALLAH yang lemah lagi dhoif ini menjawab seadanya.

Adapun jawapannya adalah TIDAK, TIDAK BETUL. Yang susah hendak buang adalah:

1) Pemikiran yang meletakkan Saka itu susah dibuang
2) Penyakit yang bukan Saka, tetapi dakwa ianya saka
3) Ketaksuban kepada perkara mistik

Tahukah kalian apa maksud Saka?
SAKA adalah diambil dari perkataan Pusaka yang membawa kepada takrifan WARISAN, iaitu sesuatu yang diwariskan.

Dari Usul kepada Furuq, itu secara fahamnya.
Apabila disebut saka, ianya melibatkan pewarisan dari usul(pangkal) ke furuq(cabang).

Maka, tiada yang mustahilnya berlaku masalah pewarisan perkara-perkara mistik contohnya Hala, Harimau Kerinchi, Hantu Raya, Gundruwo, Pelesit, Balan-balan, ataupun Anak kerak dan lain-lain lagi.
Perkara ghaib Wajib kita sebagai Muslim perlu percaya sebagai salah satu rukun keimanan akan tetapi menjadi satu MASALAH jika TERLALU PERCAYA sehingga menutup kepercayaan yang SEPATUTNYA.

Mudahnya, makhluk ALLAH yang dhoif ini ingin bertanya satu soalan, satu saja, tidak mahu lebih, satu saja... Iaitu, yang dinamakan Saka yang susah benar dibuang itu Qadim(kekal) atau Hadist(baharu)?

Persoalan itu biarlah pembaca yang fikirkan dan menjawab akannya sendiri dengan merujuk pada Ulama-ulama Usuluddin.

Cuma, di sini sang faqir ingin jamah sedikit berkaitan dengan masalah atau fenomena sekarang, yang mudah atau cepat benar dakwaan bersaka ini muncul dan ianya begitu pantas diucapkan terus kepada pesakit dan menambahkan lagi haru biru kepada pesakit apatah lagi apabila sumbernya melalui dialog jin yang merasuk pesakit.

Lazimnya, dakwaan BERSAKA ini muncul apabila:

1) Tidak menemui penawar sebenar penyakit yang menimpa pesakit
2) Anak yang malas belajar atau degil
3) Masalah kerezekian
4) Masalah Rumahtangga
5) Tabiat buruk
6) Masalah anak yang kurang upaya
7) Masalah gangguan yang tidak berkesudahan
8 )Masalah malas beribadat
Dan lain-lain lagi.

Maka, dari sini muncullah suatu 'standardized' ciri-ciri bersaka yang dari mana bermulanya pun tidak kita ketahui. Hasilnya, masyarakat hari ini back to 70's. Itu belum dikira lagi dengan PENAFSIRAN MIMPI (Tafsirul Ahlam) yang TIDAK MENGIKUT adabnya. AstaghfirULLAH.

Sedarilah wahai saudara-saudaraku, dunia sudah menghampiri akhir zaman, bukanlah masanya untuk kita melemaskan diri dalam perkara kemistikan yang tiada berkesudahan, alangkah ruginya apabila di Al Mizan nanti, saat disoal ALLAH Jalla Waala, "wahai si fulan bin si fulan, ke manakah usia dan harta kamu pada sesekian waktu telah kamu luangkan?"
Maka, jawab si fulan tersebut," Berubat Saka Ya ALLAH". Adakah dengan jawapan seperti itu akan menjamin kita melintas titian Sirat yang selama 1500 tahun perjalanan itu seperti kilat menyambar dan disambut pula oleh Ridhwan Alaihi Salam di pintu syurga, serta menjemput, masuklah ke mana-mana pintu yang kamu suka. Adakah begitu?
Kalian ada jawapannya, tidak perlu si dhoif ini menjawabnya.

Semua pendapat berkaitan gangguan perlu kita RAI, tetapi ada pendapat yang perlu kita KETEPI, apatahlagi ianya membabitkan soal AQIDAH.

Apabila kita boleh mengatakan orang itu bersaka, pelajar yang malas itu bersaka, isteri yang derhaka itu bersaka, suami yang fasiq itu bersaka, maka beranilah kita mengatakan bahawa diri kita juga bersaka. Kerana hanya orang yang bersaka sahaja berani menghukum seberaninya orang lain bersaka tanpa mengkaji faktor psikoanalisisnya, faktor tabiatnya, faktor pendidikannya dan lain-lain faktor.

Bagaimana mungkin Perubatan Islam yang sebenar di Malaysia khususnya boleh bangkit andainya inilah permasalahan yang timbul, tidak dapat mengusul penyakit, maka akhirnya, saka juga yang disalahkan, silap-silap, kesudahannya, jin saka minta dirawat dek kerana stress dituduh dengan sesuatu tanpa ada kena mengena dengannya.

Kalaulah saka ini menjadi major masalah masyarakat, sudah tentu Al Biruni sudah karang di dalam kitabnya, Ar Razi nukil di dalam penulisannya, Ibn Sina coret di dalam manuskripnya, Az Zahrowi catat di dalam jurnalnya dan Ibn Qayyim rekod di dalam naskahnya.

Hakikatnya semua orang bersaka, tiada yang terlepas, semua bersaka, tidak kira dia adalah Alim Ulama, Wali Kabir, Syeikh Kabir, para asatizah, Mualij-mualij dan sekalian umat dalam dunia ini mempunyai saka sejak dari zaman Nabi Adam Alaihi Salam lagi.

Nama saka tersebut adalah 'ALAQAH, yang di dalam riwayat Asy Syaikhani (Bukhari dan Muslim) hanya Sayyiduna Wa Habibuna RasulILLAHi SallALLAHu Alaihi Wasallam sahaja yang tiada saka ini, iaitu darah hitam yang dibuang dari hati (jantung) Baginda SallALLAHu Alaihi Wasallam, yang telah dibelah dan dibersihkan oleh Jibril Alaihi Salam dan Mikail Alaihi Salam sebanyak 3 kali.

Sebagaimana diriwayatkan Imam Muslim dari Anas bin Malik RadhiyALLAHu 'anhu diceritakan :
أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَتَاهُ جِبْرِيلُ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ يَلْعَبُ مَعَ الْغِلْمَانِ فَأَخَذَهُ فَصَرَعَهُ فَشَقَّ عَنْ قَلْبِهِ فَاسْتَخْرَجَ الْقَلْبَ فَاسْتَخْرَجَ مِنْهُ عَلَقَةً فَقَالَ هَذَا حَظُّ الشَّيْطَانِ مِنْكَ ثُمَّ غَسَلَهُ فِي طَسْتٍ مِنْ ذَهَبٍ بِمَاءِ زَمْزَمَ ثُمَّ لَأَمَهُ ثُمَّ أَعَادَهُ فِي مَكَانِهِ وَجَاءَ الْغِلْمَانُ يَسْعَوْنَ إِلَى أُمِّهِ يَعْنِي ظِئْرَهُ فَقَالُوا إِنَّ مُحَمَّدًا قَدْ قُتِلَ فَاسْتَقْبَلُوهُ وَهُوَ مُنْتَقِعُ اللَّوْنِ
قَالَ أَنَسٌ وَقَدْ كُنْتُ أَرْئِي أَثَرَ ذَلِكَ الْمِخْيَطِ فِي صَدْرِهِ

"Bahawasanya RasulULLAH SallALLAHu 'alaihi wasallam didatangi Malaikat Jibril ketika Baginda SallALLAHu 'alaihi wasallam sedang bermain dengan beberapa kanak-kanak. Jibril kemudian menangkapNya, menelentangkanNya, lalu Jibril membelah dadaNya. Jibril mengeluarkan hatiNya, dan mengeluarkan dari hati Baginda dengan segumpal darah beku sambil mengatakan “Ini adalah bahagian syaitan dariMu”. Jibril kemudian mencucinya dalam bekas yang diperbuat dari emas dengan air zam-zam, lalu dilapkan, kemudian dikembalikan ke tempatnya. Kemudian rakan-rakanNya menjumpai ibuNya (Ibu susuan- Halimatus Saadiah) dengan berlari-lari sambil mengatakan: “Sesungguhnya Muhammad telah dibunuh”. Kemudian mereka bersama-bersama menjumpaiNya, sedangkan Dia dalam keadaan berubah riak wajahNya (pucat). Anas mengatakan: “Aku pernah diperlihatkan bekas jahitan di dadaNya”.

Nama lain bagi 'alaqah ini adalah darah hitam atau istana Iblis atau nama dalam sainsnya Apex atau dalam bahasa melayunya puncak jantung, kawasan ini adalah tempat pengumpulan darah biru yang bermasalah yang akibat darinya jika tidak dijaga dengan baik akan menjejaskan fungsi kardiovaskular tubuh (zahirnya).

Dan inilah saka yang sebenar, yang perlu dijaga dan dan dikawal, seperti mana sabda Baginda RasulULLAH SallALLAHu Alaihi Wasallam, yang bermaksud :
"Dari Abi Abdillah An-Nu'man bin Basyir r.a. berkata: Rasulullah SallALLAHu Alaihi Wasallam bersabda, (maksudnya) "Sungguh sesuatu yang halal itu jelas dan yang haram itu jelas, antara keduanya ada hal yang samar-samar (syubhat) yang kebanyakan manusia tidak tahu. Maka siapa yang menjaga dirinya dari syubhat itu maka ia telah membersihkan agama dan kehormatannya dan siapa yang melakukan perkara syubhat itu maka ia jatuh dalam perkara haram seperti penggembala di sekeliling tanah larangan (milik orang), lambat laun ia akan masuk ke dalamnya. Ingatlah setiap raja ada larangannya. Ingatlah bahawa larangan ALLAH adalah apa-apa yang diharamkanNYA. Ingatlah bahawa dalam jasad itu ada sepotong daging, jika ia baik, baiklah jasad seluruhnya dan jika ia rosak maka rosaklah jasad seluruhnya. Sepotong daging itu adalah HATI."
(Riwayat Bukhari & Muslim)

Ayuh kita kembali kepada Aqidah yang sebenar, mujahadahlah mengenal ALLAH melalui Sifat-sifatNYA, untuk menyembah ZatNYA, untuk peroleh Rahmat dan RedhaNYA kerana DIA, hanya DIA, semata-mata DIA.

Untuk penyakit, setiap penyakit ada sifir Asal dan Usulnya, Unsur dan Sifatnya, maka jangan berhenti belajar dan terus menerus menerkam kepada telahan Saka semata-mata tanpa ada penjelasan yang relevan dan jelas mengikut Aqidah serta Logik Penyakit.

Ketahuilah bahawa kita makhluk dan alam ini bersifir(tua-muda, lelaki-perempuan, luar-dalam, sakit -sihat, hidup-mati), termasuklah penyakit, sudah pasti ada jawapan dan penjelasan, yang pasti bukan Saka semata-mata, yang tidak Bersifir hanyalah ALLAH, kerana ALLAH tidak bersamaan dengan makhluk dan segala yang baharu.

Kepada mereka yang mengalami masalah penyakit mistik yang sudah lama dan sukar sembuh, lazimi mengamalkan :

1) Istighfar (AstaghfirULLAH) 100X selepas Subuh
2) Zikir Tahlil (LaailahaillALLAH) 100X Selepas Zohor dan Asar
3) Ya Lathif 129X Selepas Maghrib
4) Selawat 100x selepas Isyak
Dan lain-lain amalan Hasanah dan Darajat yang semoga dengannya beroleh Rahmat dan Redha ALLAH.

Biasakan diri :

1) Solat berjemaah
2) Berpuasa sunat
3) Berdamping atau bersahabat dengan Para Alimin
4) Elakkan dari memakan atau meminum dari.sumber haram atau syubhah
5) Usahakan menjalankan sunnah mulia Sayyiduna RasulILLAH SallALLAHu Alaihi Wasallam dalam kehidupan.
6) Banyakkan bersedekah.
7) Jaga hati Ibubapa
Dan lain-lain lagi amalan Hasanah, tinggal serta elakkan amalan keburukan.

Kalau hendak diturutkan, banyak lagi yang hendak dibebelkan, tetapi cukuplah dahulu bebelan ini, semoga ianya bermanfaat kepada mereka yang dapat menerimanya dengan hati yang terbuka, dan mohon maaf kepada yang tidak dapat menerimannya, maafkanlah sang faqir yang lemah dan dhoif ini.

Semoga kita sama-sama dilorongkan ALLAH ke jalan yang benar.

Aamiin Aamiin Aamiin Ya ROBBal Alamin.

La Hayyun, La Alimun, La Sami'un, La Basirun, La Qodirun, La Muridun, La Mutakallimun ... La maujudun bihaqqi illALLAH.


0 comments

Friday, 6 December 2013

Menundukkan Hantu Diri

Friday, 6 December 2013

Dari kecil lagi aku ni memang baran. Ya, baran... itulah yang aku maksudkan dengan hantu diri... ha ha ha.. korang ingat hantu diri tu apa??? Masa kecil-kecil dulu, kawan yang besarnya 2 kali ganda size aku pun aku belasah... bila dah datang baran, lupa pulak yang aku ni kecik aje... ha ha ha.. nasib baik kawan aku semua baik-baik, tak de yang belasah aku balik teruk-teruk...

Cuma sejak 5 ~ 6 tahun kebelakangan ni baran aku tu nampaknya ada berkurangan. Rasanya aku tak adalah pulak buat usaha secara khusus untuk atasi baran tu... Tapi Allah dengan limpah kurnianya telah menghalau aku dengan takdirNya, kepada perkara-perkara yang meredakan baran tu.

Yang aku maksudkan ialah zikir... Semenjak Allah menghalau aku kepada dunia rawatan Islam, aku mula terdedah kepada berbagai jenis zikir & wirid. Aku perasaan, ada kaitan yang sangat rapat antara zikir dan baran. Atas asbab aku beramal dengan berbagai zikir yang asalnya merupakan bacaan asas untuk rawatan, secara tak disengajakan baran aku pun nampaknya semakin berkurangan. 

Sebab tulah aku tak suka outstation. Bila outstation, aku jadi penat.. bila penat aku tak jaga wirid... bila aku tak jaga wirid, memang aku perasaan baran aku mula naik balik... Lepas balik dari outstation, dan bila aku mula nak jaga wirid balik.. aku perasaan, sementara kesan zikir nak meresap ke dalam diri, time tu lah baran meningkat pada paras maksima... Hu hu hu.. yang kesian anak isteri aku lah... nak buat camne... dah kerja aku banyak outstation...

Tapi dalam banyak-banyak jenis lafaz zikir, yang aku rasa paling serasi dengan diri aku ialah selawat tafrijiyah dan zikir kalimah Allah. Ada orang berpendapat selawat tafrijiyah tu bidaah... lantak koranglah... aku ambik pendapat Tuan Guru Ustaz Haron Din. Lagipun ketiga-tiga guru yang direct mengajar aku pun amalkan selawat tafrijiyah.. 

Tapi kalau aku tengah marah, aku perasaan zikir kalimah Allah lebih cepat redakan marah aku. Haa... mari aku kongsi kaedah zikir Allah yang paling serasi dengan diri aku untuk redakan marah.

  1. Step no 1: Lari jauh-jauh dari tempat yang buat korang marah. Kalau marah kat tempat kerja, baliklah rumah cepat-cepat. Kalau marah bini kat rumah, larilah pergi masjid. Janganlah dok buat kaedah ni depan orang yang kita marah... memanglah tak menjadi...
  2. Lepas tu, dah amik wuduk... cari tempat best untuk duduk.
  3. Tarik & lepaskan nafas perlahan-lahan sampai hilang mengah.
  4. Kemudian tarik nafas dalam-dalam , tahan nafas sambil dalam hati sebut Allah, Allah, Allah... sebanyak 33kali. Kalau nafas korang panjang, nak tahan sejuta kali zikir Allah pun boleh aje...
  5. Ulang step 4 sebanyak 3x.
  6. Lepas tu baca Ta'awuz, Bismillah, Syahadah dan Selawat
  7. Kemudian tarik nafas sekadar yang selesa... dan terus sambung lafaz Allah.. Allah...Allah... secara berbisik... hingga habis nafas.
  8. Kemudian tarik nafas lagi dan buat lagi step 7.
  9. Ulang seberapa lama yang mungkin, sampai hati jadi tenang...

Secara fizikalnya tarik nafas yang dalam, dan lepaskan nafas secara perlahan-lahan sambil berbisik Allah.. Allah.. akan bagi kesan pada saraf vagus, yang akan merembeskan enzim-enzim yang menenangkan. Secara spiritualnya, sudah tentu dengan berzikir akan turun sakinah dari Allah... Itu dah sunnahtullah...


0 comments

Thursday, 24 October 2013

Rasuah Yang Menyamar Sebagai Hadiah

Thursday, 24 October 2013

Kadangkala, jika anda adalah orang yang berpangkat sedikit kat tempat kerja, bila nak raya, maka datanglah supplier dan vendor membawa hamper, sambil berkata : " Ini hamper untuk syarikat anda. Boleh minta alamat rumah, kami nak hantar satu lagi hamper sebagai hadiah untuk anda." Maka perhatikanlah baik-baik hadis yang disampaikan di bawah.
210. Dari Abu Humaid, yaitu Abdurrahman bin Sa'ad as-Sa'idi r.a., katanya: "Nabi  mempergunakan seorang lelaki dari al-Azad - sebagai petugas di sesuatu daerah. Orang itu bernama Ibnul Lutbiyah untuk urusan pengambilan sedekah - zakat. Setelah ia datang, lalu berkata: "Ini adalah untuk Tuan dan yang ini dihadiahkan kepadaku."

Rasulullah  lalu berdiri di atas mimbar, bertahmid serta memuji kepada Allah kemudian bersabda: "Amma ba'd. Sesungguhnya saya telah mempergunakan seseorang di antara engkau semua untuk sesuatu tugas dari sekian banyak tugas yang diserahkan oleh Allah kepadaku. Lalu ia datang kembali dan berkata: "Ini adalah untuk Tuan - zakat yang sebenarnya - dan yang ini adalah sebagai hadiah yang diberikan padaku." Cobalah ia duduk saja di rumah ayah atau ibunya, apakah ada yang sampai kedatangan hadiah, jikalau ia berbuat sebenarnya. Demi Allah, tiada sesuatupun yang diambil oleh seseorang dari engkau semua yang tidak dengan haknya, melainkan ia akan menemui Allah Ta'ala, barang itu akan dibawanya pada hari kiamat. Sungguh-sungguh saya tidak akan mengenal seseorang dari engkau semua yang menemui Allah itu dengan membawa seekor unta - suapan - sambil bersuara, atau membawa seekor lembu sambil menguak atau seekor kambing sambil mengembik." Selanjutnya beliau s.a.w. mengangkat kedua tangannya sehingga terlihatlah putihnya kedua ketiak beliau itu lalu bersabda: "Ya Allah, bukankah hal ini telah saya sampaikan." (Muttafaq 'alaih)


0 comments

Friday, 11 October 2013

Contohi Akhlak Ibnu Taimiyah

Friday, 11 October 2013

Praktek Ibnu Taimiyyah dalam Merahmati Pelaku Bid’ah

Seseorang yang ikhlash adalah seseorang yang bersikap sesuai dengan kehendak Allah, bukan bergerak dengan kehendak hawa nafsunya. Inilah orang yang berjiwa besar. Tidak sebagaimana praktek sebagian orang yang berjiwa kecil, sehingga mudah marah karena mengikuti hawa nafsunya. Bahkan terkadang menghembuskan kemarahannya tersebut di balik topeng membela agama. wallahul musta’aan.
Lihatlah bagaimana praktek Ibnu Taimiyyah terhadap musuh-musuhnya para pelaku bid’ah.. sungguh pelajaran yang sangat luar biasa.

Syaikul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah telah berjihad dan membantah berbagai macam model bid’ah. Oleh karenanya kita dapati mayoritas kitab-kitab beliau adalah bantahan terhadap bid’ah-bid’ah terutama bid’ah-bid’ah yang berkaitan dengan aqidah. Sehingga banyak ahlul bid’ah yang memusuhi beliau… bahkan mereka berfatwa akan kafirnya Syaikul Islam Ibnu Taimiyyah. Bahkan mereka berfatwa kepada Raja untuk membunuh Ibnu Taimiyyah. Akan tetapi… apakah Ibnu Taimiyyah pernah berfikir untuk membalas dendam jika ia mendapatkan kesempatan..??? perhatikanlah tiga kisah berikut ini:

Kisah pertama : Tentang Ibnu Taimiyyah dan sulthon Ibn Qolawuun

Ibnu Katsiir rahimahullah dalam kitabnya Al-Bidaayah wa An-Nihaayah bercerita tentang kisah Ibnu Taimiyyah.
Sulthon An-Nashir Ibn Qolawuun memiliki para petinggi dari kalangan para ulama bid’ah yang memusuhi Ibnu Taimiyyah, dan mereka berfatwa kepada sang Sulthoon agar membunuh Ibnu Taimiyyah. Akan tetapi sang sulthoon hanya memenjarakan Ibnu Taimiyyah dan tidak membunuhnya. Maka pada suatu saat datanglah Al-Jaasyinkir kemudian menggulingkan dan merebut kekuasaan sang Sulthoon. Akhirnya para petinggi tersebut berkhianat dan membelot meninggalkan sang sulthoon dan membai’at Al-Jaasyinkiir. Tentu hal ini membuat murka sang sulthoon. Maka sang sulthoon akhirnya berusaha merebut kembali kekuasaannya dan akhirnya ia berhasil. Ternyata para petinggi tersebut kembali kepada sang sulthoon, yang hal ini membuat sang sulthoon marah dan mengetahui bahwasanya mereka adalah para penjilat. Akhirnya sang suthoonpun mengeluarkan Ibnu Taimiyyah dari penjara dan menyambut Ibnu Taimiyyah dengan pernuh penghormatan di hadapan para petinggi tersebut yang pernah berfatwa untuk membunuh Ibnu Taimiyyah. Lantas sang sulthoon mengeluarkan secarik kertas dari kantongnya yang ternyata isi kertas tersebut adalah fatwa para petinggi tersebut untuk membunuh Ibnu Taimiyyah. Tentunya sang sulthoon sudah menyimpan dendam yang sangat besar, dan berharap agar Ibnu Taimiyyah berfatwa sebaliknya untuk membunuh para petinggi tersebut.
Ibnu Taimiyyah berkata, “Akupun faham maksud sang Sulthoon, dan aku tahu bahwasanya ia menyimpan dendam dan kemarahan yang sangat dalam terhadap para petinggi tersebut, karena mereka telah membelot darinya dan membai’at Al-Jasyinkir…, maka akupun mulai memuji para ulama, yaitu para petinggi tersebut, dan menyebutkan jasa mereka, dan seandainya mereka pergi maka sang sulthoon tidak akan mendapatkan petinggi-petinggi yang seperti mereka”. Sang sulthoon berkata, “Mereka (para ulama dan petinggi) tersebut telah menyakitimu dan berulang-ulang ingin agar engkau dibunuh”. Ibnu Taimiyyah berkata, “Barangsiapa yang menyakitiku maka aku telah memafkannya, dan barangsiapa yang menyakiti Allah dan RasulNya maka Allah akan membalasnya, aku tidak akan membela diriku sendiri”. Akhirnya hilanglah kemarahan sang sulthoon. (Lihat kisah ini Al-Bidaayha wa An-Nihaayah 18/93-95 (tahqiq At-Turki) dan juga Al-’Uquud Ad-Durriyyah hal 221)
Kisah kedua : Tatkala musuh beliau meninggal dunia
Ibnul Qoyyim rahimahullah berkata, “Aku tidak pernah melihat seorangpun yang lebih mengumpulkan sifat-sifat tersebut dari pada Syaikul Islam Ibnu Taimiyyah (yaitu memaafkan dan berbuat ihsan kepada orang lain). Sebagian sahabat senior Ibnu Taimiyyah berkata,

وَدِدْتُ أَنِّي لأَصْحَابِي مِثْلُهُ لأَعْدائِهِ وَخُصُوْمِهِ

“Aku sangat berharap sikapku kepada sahabat-sahabatku sebagaimana sikap Ibnu Taimiyyah kepada musuh-musuh beliau”
Aku tidak pernah melihatnya mendoakan kejelekan kepada seorangpun dari musuh-musuhnya, bahkan beliau mendoakan mereka. Suatu hari aku mendatangi beliau untuk memberi kabar gembira tentang meninggalnya musuh besarnya dan yang paling keras menentang dan menyakiti Ibnu Taimiyyah, maka beliaupun membentak aku dan mengingkari sikapku dan mengucapkan inaa lillahi wa inaa ilaihi rooji’uun. Lalu beliaupun segera pergi menuju rumah keluarga musuhnya yang meninggal tersebut menyatakan turut berduka cita dan menghibur mereka dan berkata : “Sesungguhnya aku menggantikan posisinya bagi kalian. Karenanya jika kalian membutuhkan sesuatu dan bantuan maka aku akan membantu kalian” atau semisal perkataan ini, maka merekapun gembira dan mendoakan Ibnu Taimiyyah dan mereka menganggap ini perkara yang besar dari Ibnu Taimiyyah” (Lihat perkataan Ibnul Qoyyim ini di kitab beliau Madaarij As-Saalikiin 3/139-140)
Lihatlah bagaimana lapangnya hati Ibnu Taimiyyah, musuh besarnya yang sangat menentang dan paling menyakiti beliau tatkala meninggal maka Ibnu Taimiyyah segera menghibur keluarganya yang ditinggalkan. Bahkan Ibnu Taimiyyah membentak Ibnul Qoyyim yang bergembira dengan kematian musuhnya tersebut.

Kisah ketiga : Ibnu Taimiyyah dan Al-Bakri

Abul Hasan Nuurudiin Al-Bakri adalah salah seorang tokoh sufi yang membolehkan beristighotsah kepada Nabi setelah wafatnya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, yang pemikirannya telah dibantah oleh Ibnu Taimiyyah dalam kitabnya “Al-Istighootsah fi Ar-Rod ‘alaa Al-Bakriy”. Al-Bakri telah menyatakan bahwa Ibnu Taimiyyah adalah seorang zindiiq bahkan terkadang ia mengkafirkan Ibnu Taimiyyah. Bahkan ia bersama pengikutnya telah mengeroyok untuk memukul Ibnu Taimiyyah. Tatkala orang-orang semakin banyak berkumpul melihat pengeroyokan tersebut maka Al-Bakry pun kabur karena ketakutan. Akhirnya datanglah banyak orang dan juga tentara kepada Ibnu Taimiyyah meminta izin kepada beliau untuk menghukumi Al-Bakri akibat perbuatannya. Akan tetapi Ibnu Taimiyyah berkata, “Aku tidak mau membela diriku”. Akan tetapi mereka tetap ngotot agar menghukumi perbuatan Al-Bakri. Akhirnya Ibnu Taimiyyah berkata, “Kalau bukan hak menghukuminya merupakan hak saya, atau merupakan hak kalian atau merupakan hak Allah. Jika hak tersebut adalah hak saya maka Al-Bakriy telah saya maafkan, dan jika hak menghukum adalah hak kalian maka jika kalian tidak mendengar nasehatku maka jangan meminta fatwa kepadaku, dan silahkan kalian melakukan apa yang kalian kehendaki. Dan jika hak menghukum adalah milik Allah maka Allah akan mengambil hak-Nya sesuai kehendakNya dan kapan saja Ia kehendaki”.
Maka tatkala kerajaan mencari-cari Al-Bakry untuk dihukum maka Al-Bakriy pun lari dan bersembunyi di rumah Ibnu Taimiyyah –tatkala beliau bermukim di Mesir- hingga akhirnya Ibnu Taimiyyah memberi syafaat agar Raja mengampuni Al-Bakriy, dan akhirnya iapun dimaafkan” (Silahkan lihat kisah ini di Al-Bidaayah wa An-Nihaayah 14/76 (tahqiq Ahmad Fatiih, cet pertama, daarul hadiits Al-Qoohiroh) dan Adz-Dzail ‘alaa Tobaqoot Al-Hanaabilah 2/400)

Para pembaca yang budiman… sungguh akhlaq yang sangat mulia dari Syaikul Islam Ibnu Taimiyyah. Tatkala tiba kesempatan baginya untuk membalas dendam justru ia malah memaafkan musuh-musuhnya dari kalangan Ahlul Bid’ah. Hal ini bahkan telah dipersaksikan dan diakui oleh musuh-musuhnya. Diantaranya ada yang berkata,

مَا رَأَيْنَا مِثْلَ ابْنِ تَيْمِيَّةَ، حرَّضنَا عَلَيْهِ فَلَمْ نَقْدِرْ عَلَيْهِ، وقَدِرَ عَلَينَا فَصَفَحَ عَنَّا، وَحَاجَجَ عَنَّا

“Kami tidak pernah melihat seorangpun seperti Ibnu Taimiyyah, kami berusaha untuk mengganggunya namun kami tidak mampu untuk menjatuhkannya, dan tatkala ia mampu untuk menjatuhkan kami maka iapun memaafkan kami bahkan membela kami” (Ini merupakan perkataan Ibnu Makhluuf, silahkan lihat Al-Bidaayah wa An-Nihaayah 18/95 tahqiq At-Turki)
Itulah Ibnu Taimiyyah yang berjiwa besar, mengambil tindakan bukan dengan hawa nafsunya, akan tetapi dengan dalil Al-Qur’an dan As-Sunnah. Hal ini tidak mungkin bisa dilakukan kecuali oleh seseorang yang telah mengumpulkan keyakinan yang tinggi akan janji Allah dan kesabaran. Karena dengan dua sikap inilah (yakin dan sabar) maka seseorang akan meraih kepemimpinan dalam agama, sebagaimana yang telah diraih oleh Ibnu Taimiyyah. Beliu berkata dalam kalimat emasnya;

بِالصَّبْرِ وَالْيَقِيْنِ تُنَالُ الإِمَامَةُ فِي الدِّيْنِ

“Dengan kesabaran dan keyakinan maka akan diraih kepimimpinan dalam agama” (Al-Mustadrok ‘alaa Majmuu’ Al-Fataawaa 1/145)

Allah telah berfirman

وَجَعَلْنَا مِنْهُمْ أَئِمَّةً يَهْدُونَ بِأَمْرِنَا لَمَّا صَبَرُوا وَكَانُوا بِآيَاتِنَا يُوقِنُونَ

“Dan Kami jadikan di antara mereka itu pemimpin-pemimpin yang memberi petunjuk dengan perintah Kami ketika mereka sabar dan adalah mereka meyakini ayat-ayat kami” (As-Sajdah ayat 24)


0 comments

Thursday, 3 October 2013

Larangan Berlaku Zalim

Thursday, 3 October 2013

207. Dari Aisyah radhiallahu 'anha bahwasanya Rasululiah s.a.w. bersabda: "Barangsiapa yang menganiaya - mengambil tanpa izin pemiliknya - seukuran kirakira sejengkal tanah, maka tanah itu akan dikalungkan di lehernya dari tujuh lapis bumi — sebagai siksanya pada hari kiamat nanti." (Muttafaq 'alaih)

208. Dari Abu Musa r.a., katanya: "Rasululiah s.a.w. bersabda: "Sesungguhnya Allah itu menantikan untuk orang yang zalim -tidak segera dijatuhi hukuman, tetapi apabila Allah telah menghukumnya, maka tidak akan melepaskannya samasekali – sampai hancur sehancur-hancurnya. Selanjutnya beliau s.a.w. membaca ayat - yang artinya: "Dan demikianlah hukuman yang diberikan oleh Tuhanmu jikalau Dia menghukum negeri yang melakukan kezaliman. Sesungguhnya hukuman Tuhan itu adalah pedih dan keras." (Muttafaq 'alaih)

209. Dari Mu'az r.a., katanya: "Saya diutus oleh Rasulullah s.a.w. lalu beliau s.a.w. bersabda: "Sesungguhnya engkau akan mendatangi sesuatu kaum dari ahlul kitab - Yahudi dan Nasrani, maka ajaklah mereka itu kepada menyaksikan bahwasanya tiada Tuhan melainkan Allah dan bahwasanya saya adalah pesuruh Allah. Jikalau mereka telah mentaati untuk melakukan itu, maka beritahukanlah bahwasanya Allah telah mewajibkan atas mereka akan lima kali sembahyang dalam setiap sehari semalam. Jikalau mereka telah mentaati yang sedemikian itu, maka beritahukanlah kepada mereka bahwasanya Allah telah mewajibkan atas mereka sedekah - zakat - yang diambil dari kalangan mereka yang kaya-kaya, kemudian dikembalikan - diberikan -kepada golongan mereka yang fakir-miskin. Jikalau mereka mentaati yang sedemikian itu, maka jagalah harta-harta mereka yang dimuliakan - yakni yang menjadi milik peribadi mereka. Takutlah akan permohonan - doa - orang yang dianiaya - balk ia muslim atau kafir, karena sesungguhnya saja tidak ada tabir yang menutupi antara permohonannya itu dengan Allah - yakni doanya pasti terkabul." (Muttafaq 'alaih)


1 comments

Wednesday, 2 October 2013

Bagaimana Menguatkan Pergantungan Kepada Allah?

Wednesday, 2 October 2013

Bismillahirrahmanirrahim,

Katalah kita nak balik rumah, tapi tiba-tiba baru perasaan wallet hilang dan tak ada duit nak bayar tambang LRT? Tapi handphone ada dan airtime masih banyak. Maka siapa yang kita cari? Biasanya mestilah orang yang terdekat. Ibu, bapa, isteri, abang, adik, jiran-jiran ataupun sahabat-sahabat rapat. Jarang kita nak pergi minta tolong dari seorang pakcik yang tengah beli tiket kat kaunter LRT.

Begitulah perumpamaannya. Kita ni biasanya selesa dan yakin untuk bergantung dengan mereka yang rapat dengan kita. Mereka yang rapat dengan kita pula ialah, mereka yang selalu berhubung dengan kita.

Makanya, untuk menguatkan pergantungan dengan Allah kenalah rapat dengan Allah. Nak rapat dengan Allah pula, kenalah pula banyak berhubung dengan Allah. Maksudnya kita kena tukarkan mind chat kita kepada berkomunikasi dengan Allah. Yang banyak berkongsi bab ni ialah saudara Fuad Latif. Google aje blog Fuad Latif, jumpalah tu Insya Allah.


0 comments

Bergantunglah Kepada Allah Bukan Kepada Amal

Peringatan buat diriku yang selalu lupa.

Di dalam mengharungi hidup di dunia, kita tidak dapat lari dari berikhtiar. Ikhtiar ini kita panggil amal. Ada amal yang berdasarkan usaha-usaha fizikal, dan ada pula amal yang berdasarkan usaha-usaha kerohanian.

Contohnya, apakala seseorang ingin mendapatkan rezeki yang lebih, ada yang berniaga selepas waktu bekerja, ada pula yang membuat overtime setiap minggu dan sebagainya. Usaha-usaha inilah yang dikatakan amal fizikal.

Ada pula yang berusaha dengan amalan-amalan kerohanian, seperti membaca surah Al-Waqiah setiap malam, beramal dengan ayat seribu dinar, beristiqamah dengan solat dhuha, memperbanyakkan sedekah dan lain-lain lagi.

Bukan sahaja untuk dunia, bahkan untuk memburu syurga Allah juga tidak dapat tidak, kita akan memperelokkan amal, dan menambahkan amal, hari demi hari.

Adapun, usaha-usaha ini selagi mana berada di atas landasan syariat, adalah baik-baik belaka. Hanya yang hendak di ketengahkan ialah suasana hati di dalam melakukan usaha-usaha ini. Ketahuilah bahawa amal-amal ini adalah sangat lemah sifatnya, bagaikan sarang labah-labah. Apakala kita diuji dengan kesakitan dan kelemahan, dan tidak mampu untuk melakukan amal-amal yang biasa kita lakukan, apakah akan berkurangan harapan kepada Allah? Maka beramallah sekuat-kuatnya, tapi bergantunglah dengan bersungguh-sungguh kepada rahmat Allah. Supaya tiadalah hilang harapan tatkala diangkat kemampuan dari beramal.

Begitulah juga dengan perkara-perkara akhirat. Beramallah sekuat-kuatnya, tapi bergantunglah kepada rahmat Allah. Sabda Nabi  :

لَنْ يُدْخِلَ أحَدَكُمْ الجَنَّةََ عَمَلُهُ قَالُوا ولا أنتَ يَا رَسُولُ اللهِ؟ قال: ولا أنا إلاَّ أن يَتَغَمَّدَنِيَ اللهُ بِرَحْمَتِهِ
 
Ertinya: Seseorang itu tidak akan dimasukkan ke dalam syurga dengan sebab amalannya. Sahabat bertanya: Walaupun kamu ya Rasulullah? Jawab Rasulullah: walaupun saya, melainkan dengan limpahan rahmat Allah SWT kepadaku.
 
(Riwayat Bukhari)

 

 


0 comments

Sunday, 29 September 2013

The Mystical Chronicle: Terkena Tempias Santau

Sunday, 29 September 2013

Cuaca hari ini agak redup. Ujang memasang barang yang hendak disadur pada alat yang mereka panggil jig. Begitulah rutin harian Ujang yang bekerja di kilang saduran logam milik Jepun. Sambil itu, Ujang melihat-lihat daun-daun pokok kelapa di kejauhan yang melambai-lambai ditiup angin sepoi-sepoi bahasa. Bekerja hari-hari Ahad ni memang tak ada semangat. Maklumlah, dah seminggu bekerja, hari Ahad pun nak kena kerja lagi, memanglah malas dibuatnya.

Sambil itu, mata Ujang terpandang kepada Amir yang juga sedang memasang barang pada jig. Amir kelihatan sangat lesu. Sesekali, Amir terbatuk sendiri. Kalau tak silap, minggu lepas hampir 3 hari Amir M/C. 

Ujang mendekati Amir. "Engkau tak sihat ke Amir, aku tengok engkau lemah aje?" tanya Ujang kepada Amir.

"Aha... dah dekat 2 minggu aku macam ni. Badan rasa lesu aje macam demam. Tapi badan tak panas macam demam. Kalau dah tengah malam tu, aku batuukkk aje, kadang-kadang sampai ke pagi," jawab Amir. 

"Engkau tak pergi klinik ke?" tanya Ujang pula.

"Udah... dah beberapa kali aku pergi dah. Ubat batuk pun dah berapa botol aku habiskan, tapi tak ada kesan," ujar Amir pula.

"Engkau ni, macam orang terkena santaulah," kata Ujang.

"Issk.. engkau ni, na'uzubillah... janganlah cakap yang bukan-bukan," kata Amir sedikit risau.

Bercakap tentang santau, tiba-tiba teringat pula Ujang, satu hari tu semasa Ujang terlihat Johar menjentik sesuatu kepadanya, memang Amir sedang duduk di sebelahnya. Risau pula Ujang, "Entah-entah hari tu mamang Johar nak santau aku kot. Entah-entah si Amir ni memang betul-betul terkena tempias santau kot?" bisik Ujang di dalam hati.

"Ehh... aku serius ni Amir. Simpton sakit engkau tu macam orang kena santau," jawab Ujang.

"Eh ye ke... Risau aku ni," balas Amir pula.

"Tak apa, jangan risau. Santau ni pun cuma sejenis penyakit aje. Sakit kencing manis tu lagi bahaya. Aku rasa elok kita jumpa Wak Jan. Aku dengar Wak Jan ada juga merawat kes-kes mistik ni. Apa kata kita jumpa dia?" cadang Ujang kepada Amir.

"Elok juga tu. Bila kita nak jumpa dia?" tanya Amir pula.

"Sekejap, biar aku telefon dia dulu," jawab Ujang pula.

Sejurus selepas itu, Ujang pun mengambil telefon bimbitnya dan menelefon Wak Jan. Kelihatan Ujang bercakap-cakap dengan Wak Jan sambil menggangguk-anggukkan kepalanya.

"OK set. Wak Jan suruh datang malam ni dan bawak 7 biji kelapa muda dan 1 botol madu asli," beritahu Ujang kepada Amir.

"OK, cantik. Aku jumpa engkau kat kedai akak simpang lepas Isyak," kata Amir pula.

----------------------------------------------------------------------

Malam itu di rumah Wak Jan.....

Ujang dan Amir sudah tiba di rumah Wak Jan. Setelah bersembang-sembang sedikit sambil menghirup air teh o dengan sedikit keropok, perbualan pun sampai kepada matlamat yang sebenarnya.

"Bagi Wak tengok urat nadi kamu Amir," minta Wak Jan.

Amir pun menunjukkan urat nadinya pada Wak Jan.

"Alhamdullillah, tak ada sampai hitam. Sikit aje gelapnya," kata Wak Jan.

Wak Jan melihat pula di bawah kelopak mata Amir. 

"Alhamdullillah, bawah mata pun tak berapa gelap," kata Wak Jan.

"Tengok kuku pula boleh?" minta Wak Jan.

"Boleh, kata Amir sambil menunjukkan kedua-dua kuku tangannya.

"Alhamdullilllah, memang nampak ada sikit racun dalam diri. Tapi tak seriuslah... Jangan risau," kata Wak Jan.

Lega sedikit hati Amir mendengar kata-kata Wak Jan. 

"Saya ni kena santaukah, Wak Jan?" tanya Amir.

"Memang ada racun sikit, tapi tak taulah santau atau tidak," kata Wak Jan pula.

"Mana barang yang Wak minta tu?" tanya Wak Jan.

"Ini dia Wak," kata Ujang sambil memberi 7 biji kelapa dan 1 botol madu asli kepada Wak Jan.

Wak Jan kemudian meruqyahkan bahan-bahan tersebut.

Ujang dengar Wak Jan berdoa, "Ya Allah, Wahai Zat Penguasa Alam Semesta, Yang Maha Menyembuhkan, berkahilah kelapa dan madu ini dengan segala barokah serta hikmah kalimah-kalimah yang akan dibacakan ini, dan dengan rahmatMu, jadikanlah bahan-bahan ini sebagai asbab penyembuh yang akan mematikan dan menyingkirkan segala racun serta kebatilan yang menganggu manusia. Amin."

Kemudian Ujang dengar Wak Jan membaca surah-surah:

  • Surah Al-Fatihah
  • Ayatul Qursi
  • Surah-surah Al-Mu'awizzat, iaitu Al-Ikhlas, Al-Falaq, An-Naas.
  • Bismillah 6
  • Bismillah 5
  • Surah Al-Kahfi ayat 98
  • Surah Saba ayat 49.

Kemudian Wak Jan membaca pula pada kepada sebotol besar air dan beberapa helai daun bidara dengan:

  • Surah Al-Fatihah
  • Ayatul Kursi
  • Surah-surah Al-Mu'awizzat
  • Surah Al-A'raaf ayat 117~122
  • Surah Yunus ayat 81~82
  • Surah Toha ayat 69

"Air kelapa ni kamu minum sebiji sehari selama 7 hari. Madu pula kamu minum 3 kali sehari bermula dari hari kelapan. Daun bidara ni, kamu tumbuk 7 helai dan campur dengan segelas air yang Wak doakan tadi. Campur pula lagi dengan setengah baldi air, buat bilasan terakhir lepas mandi. Lepas tu jangan lap, biar kering sendiri," arah Wak Jan.

"Air kelapa muda ni sebagai ikhtiar untuk membuang racun dalam badan. Madu pula untuk membaiki sel-sel kamu yang dah rosak. Manakala air dan daun bidara pula untuk menyingkirkan aura-aura negatif, termasuklah sarana-sarana sihir sekiranya ada," jelas Wak Jan lagi.

"Jadi confirmlah saya ni kena sihir ye Wak?" tanya Amir.

"Isskk.. kamu ni, Wak kata sekiranya ada... tak semestinya ada. Tak ada yang tahu perkara ghaib melainkan Allah," tegur Wak Jan pada Amir.

"Iyalah Wak.." kata Amir tersipu-sipu. Ujang cuma tergelak.

"Yang penting dalam apa pun rawatan yang kita buat, ialah doa. Sebab kita cuma berusaha, Allah sahaja yang berkuasa menentukan. Jadi sebelum minum air kelapa doa, sebelum mandi doa... tahu," pesan Wak Jan.

"Ok Wak. Faham," kata Amir dan Ujang.

-----------------------------------------------------------------------

2 minggu selepas itu..........

"Badan aku dah segar dah," kata Amir kepada Ujang.

"Alhamdullillah. Banyak-banyak syukur kepada Allah," balas Ujang lega.

"Tapi engkau tahu, lepas aku minum air kelapa hari pertama tu, esok paginya aku buang air besar, najisnya macam berbuih-buih," cerita Amir kepada Ujang.

"Mungkin detox la tu. Racun keluar dari badan engkau," kata Ujang pula.

Kedua-dua mereka merasa sangat lega dan bersyukur kepada Allah kerana telah dilepaskan dari satu musibah.

 

 


0 comments

Saturday, 28 September 2013

The Mystical Chronicle: Kisah Santau Berpatah Balik

Saturday, 28 September 2013

Marah sungguh Johar. Dia yang sungguh-sungguh berbuat baik pada Si Milah, tapi Milah syok kat Ujang pula. Yang Si Ujang pun satu, bila Milah tunjuk tanda-tanda yang dia syok pada Ujang, dilayan pulak dek Ujang. Mak bapak Milah dan Ujang pula memang sahabat baik dari dulu. Bila mereka lihat kedua-dua anak mereka macam ada apa-apa aje, terus mereka tunangkan. 

"Huh, tak guna. Habis peluang aku. Dah bertunang, macamana aku nak buat lagi," kata Johar di dalam hati.

"Tapi tak apa, korang tak tahu sape aku. Korang lupa ke aku ni anak bomoh? Akan aku santaukan Ujang Milah. Biar laki ko besok mati perlahan-lahan," rancang Johar di dalam hati. 

Ayah Johar memang seorang bomoh. Tapi Johar ingat lagi, seboleh-bolehnya ayah Johar tak mahu sangat-sangat menurunkan ilmunya pada Johar. Tapi Johar sangat-sangat minat dengan ilmu mistik ni. Hari demi hari dikeceknya ilmu sesat itu dari bapanya. Akhirnya Ayah Johar mengalah. Diturunkan beberapa ilmunya serba sedikit kepada Johar.

Johar dan Ujang berkerja di sebuah kilang yang sama. Tapi mereka kerja di bahagian yang berlainan. Sungguhpun begitu, Johar tahu Ujang selalu rehat pukul 10 pagi. Jadi pada hari nan indah itu, Johar pun memulakan rancangannya. Sebelum keluar rumah, Johar memasukkan jarinya ke dalam bekas itu. Ya bekas berisi ibu santau yang telah dipuja sejak lama dahulu.

Sebenarnya, ini bukan kali pertama Johar melepaskan santaunya. Cuma inilah kali pertama dia akan melepaskan santau kerana dendam kesumat. Sebelum ini dia melepaskan santau cuma kerana sumpah santau. Bila ibu santau penuh, Johar mesti melepaskan santaunya. Jika tidak, dia yang akan mendapat bahananya. Begitulah yang diajarkan oleh ayahnya. Entah sudah berapa ramai orang yang jadi mangsa kejahatan Johar, dia pun sudah tak ingat.

Pagi itu di kantin kilang, Johar duduk agak jauh dari Ujang. Johar memastikan pergerakan angin. 

"Hah bagus. Angin pun macam merestui aku hari ni," kata Johar gembira di dalam hati.

Johar memerhatikan Ujang dari jauh. Dia menunggu peluang. Akhirnya dia mendapat peluang yang baik. Tanpa berlengah, Johar menjentik ibu santau di jarinya.

Tapi......... "Ahh tidakkkkk...." jerit Johar di dalam hati. Sejurus Johar menjentik, sejurus itu juga Ujang menyilangkan kakinya.

........................................................................................

Kisah pagi itu di rumah Ujang................

Ujang sedang bersiap-siap nak pergi kerja. Dia berdiri di hadapan pintu rumahnya. Tangan kanan digosok-gosok ke tangan kirinya.

"Ehh... kenapa tak ada bunyi ni," risau Ujang di dalam hati.

Ujang menyentuh pula lelangitnya dengan lidah.

"Eh... tak rasa gelilah pulak," kata Ujang semakin bertambah risau.

Ujang menekup telinganya.

"Aikk... tak ada bunyi ekkk macam biasa," semakin Ujang berasa risau.

Ujang menutup matanya, sambil cuma melihat diri dalamnya.

"Ehh... tak nampak, macam ada geruh aje," bisik Ujang di dalam hati.

Akhir sekali Ujang buat prosedur terakhir.

Ujang berdoa di dalam hati, "Ya Allah wahai Pelindungku, zat yang Maha Wujud lagi Maujud, lindungilah aku dari segala kemudaratan. Ameen."

Lantas Ujang membaca Bismillah Penggerak, "Bismillahilladzi Layadurru Ma'asmihi Syai'un Fil Ardi Wala Fissama'i wa huwa sami'un 'alim."

Baru beberapa kali Ujang baca, tekak Ujang gatal sangat, lantas Ujang terbatuk-batuk. Biasanya Ujang baca dengan clear sampai 7 kali pun tak ada apa-apa.

"Confirm ada geruh," kata Ujang di dalam hati.

Hati Ujang berbelah bagi. Nak pergi kerja ke tak nak ni. Jauh di sudut hati, Ujang terfikir juga tentang Johar. Johar memang pernah maki dia kerana bertunang dengan Milah. Risau juga dia, takut-takut Johar merancang sesuatu yang tidak baik pada dirinya."

"Ahh... lantaklah. Takut apa. Kata bertuhankan Allah. Tak cukupkah Allah sebagai pelindung?" kata Ujang. Lantas dia bertekad untuk pergi juga kerja hari itu. Apa nak jadi pun dia berserah pada Allah, dan dia redha dengan segala ketentuan Allah.

"Ujang pergi kerja dulu ye mak. Asalamu'alaikum," kata Ujang kepada ibunya.

"Wa'alaikummussalam. Baik-baik kerja ye," balas ibu Ujang pula.

Lantas Ujang melangkahkan kaki kanannya sambil melafazkan, "Bismillahi"

Kemudian Ujang melangkahkan kaki kirinya pula sambil melafazkan, "Tawakaltu 'alallah"

Kemudian Ujang melangkahkan kaki kanannya sekali lagi sambil melafazkan, "La hau la wala quwata illa billah." Dan seterusnya Ujang terus mengambil motosikalnya dan bergerak ke tempat kerja dengan penuh ketenangan.

Semasa rehat hari itu, Ujang rasa tidak selesa. Ujang nampak Johar di kejauhan. Sekali-sekala Johar macam mencuri pandang padanya. Ujang rasa tak sedap hati. Semua orang tahu Johar anak bomoh. Bomoh yang dikata orang pandai dalam permainan santau. Terfikir pasal santau, teringat satu petua yang pernah diceritakan oleh seorang Ustaz di Melaka. 

Ujang lantas menyilangkan kakinya sambil melafazkan, "Laa illa ha illallah"

Sejurus dengan itu Ujang melihat Johar seolah-olah menjentik sesuatu. Tapi lepas itu tiba-tiba Johar menjerit sendiri sambil menumbuk meja.

Sementara itu di dalam dunia nano........

Makhluk-makluk jin penjaga santau sudah bersiap sedia. Bahan-bahan santau telah mereka tukarkan kepada bentuk tenaga daripada bentuk jisim. Sejurus dengan jentikan Johar, mereka semua terbang menuju Ujang. Tapi tiba-tiba Ujang menyilangkan kaki. Terhasil satu gelombang yang amat kuat keluar dari diri Ujang. Jin-jin pembawa santau tak mampu terbang lagi. Mereka semuanya terpantul balik. Mereka semuanya terpantul balik dengan satu kekuatan yang tak mampu mereka lawan. Mereka terbang balik. Dan terus masuk... terus masuk ke dalam jasad Johar bersama-sama bahan santau dan tak mampu keluar lagi........

Malam itu Johar demam. Malam esoknya pun Johar demam. Setiap kali hujan lebat, atau cuaca menjadi sejuk Johar menjadi demam. Johar tahu sebabnya, tapi dia tak tahu nak buat apa. Dia cuma sempat belajar ilmu menyantau. Dia tak sempat belajar penawar santau. Ayahnya dah meninggal dunia sebelum sempat Johar belajar penawar santau.... Johar menyesal. 

P/S:

Erti santau. Santau berasal dari perkataan sanskrit, San To.

San = Kasi............. dan To = Mati

Maksudnya Santo = kasi mati...

 

 

 

 

 

 


0 comments

Friday, 27 September 2013

Husnul Dzon

Friday, 27 September 2013

Kisah fiksyen, tapi inspirated by true story.

Pak Karim dan isterinya tinggal di Kampung Pinang sebatang, di lorong seribu jalan. Pak Karim dikurniakan 6 orang anak. Pak Karim sekarang dah pencen dan duduk di kampung. Anak-anaknya pula cuma yang no 6 tinggal dengan Pak Karim. Yang lain semua telah merantau ke kota. Tapi, walaupun Pak Karim tinggal di desa, Pak Karim tak outdated dengan teknologi. Kat rumah Pak Karim ada unifi... android dan iphone pun tak asing lagi. Pak Karim selalu berhubung dengan anak-anaknya melalui Fesbuk.

Satu hari, Pak Karim tergerak nak buat makan-makan untuk keluarga. Pak Karim pun post kat Fesbuk, "2 minggu lagi ayah nak buat makan-makan. Sapa boleh balik sila beritau."Tapi malangnya lepas seminggu, cuma anak nombor 5 aje yang balas kata nak balik. Yang lain semua tak jawab-jawab. Pak Karim rasa sedih sangat. Terus Pak Karim post kat febuk, "Makan-makan tak jadi, lain tahun kita buat."

Kisah seminggu yang lepas.....

Anak pertama Pak Karim, Dolah namanya. Dolah ni, Allah uji dia dengan rezeki yang tak seberapa. Kerja sebagai operator kat kilang, dengan anak lima orang (bini satu aje), gaji setiap bulan tak pernah nak cukup. Tapi Dolah selalu curi-curi pakai fesbuk kat kilangnya. Bila dapat mesej Pak Karim, Dolah gembira sangat. Teruja sangat nak balik. Tapi bila fikir-fikirkan duit tak cukup, kata Dolah dalam hati, nanti-nantilah jawab. Mana tahu Allah bagi rezeki terpijak. Mudah-mudahan dapatlah aku balik. Lepas seminggu, memang rezeki Dolah. Ada orang pusat zakat suruh pergi pejabat amik duit. Huu.. seronok sangat Dolah. Masa rehat tengahari, Dolah curi-curi buka PC kat kilang. Dolah ingat nak bagitau Pak Karim yang dia nak balik. Tapi alih-alih... la dah kensel pulak.

Anak kedua Pak Karim, Lina namanya. Lina ni kerja sebagai doktor. Baru start kerja, tengah buat housemanship, kerja siang malam. Masa dapat mesej Pak Karim, baru aje Lina nak jawab, dah kena panggil dengan doktor senior. Lepas tu terus sibuk dengan pesakit. Balik rumah pun dah penat sangat terus tertidur. Memang lumrah doktor tengah buat housemanship, hidup cuma hospital dan balik rumah untuk tidur aje. Tiba-tiba sekali tu Lina teringat mesej fesbuk Pak Karim. Lina pun bukak Samsung Galaxy dia, ingat nak balas. Tengok- tengok ada mesej baru, Pak Karim kata tak jadi pulak. Aduss... baru nak balas, kata Lina di dalam hati.

Anak ketiga Pak Karim pulak Azhar namanya. Azhar ni Allah bagi rezeki kaya sikit. Tapi Azhar buat bisness machining. 2 ~ 3 minggu ni job banyak, pekerja pulak banyak yang berhenti. Terpaksalah Azhar turun padang buat kerja sendiri. Dah beberapa minggu Azhar kerja dari pagi ke malam, 7 hari seminggu. Congak-congak dalam 2 minggu lagi siaplah job ni. Boleh aku tidur panjang sikit, redakan tidur yang dah tak cukup saban hari. Sekali Azhar perasaan kat android dia ada mesej Pak Karim. Azhar rasa seronok sangat dan teruja sangat nak balik kampung. Dah lama betul Azhar tak balik kampung. Anak-anak Azhar pun dah lama tak jumpa atuknya. Tapi masa Pak Karim nak buat makan-makan tulah job Azhar dijangka selesai. Nak terus balik kampung tanpa rehat, takut accident pulak. Azhar pun bertekad nak buat kerja lebih banyak setiap hari, supaya job dapat habis awal. Jadi dapatlah Azhar rehat sikit sebelum hari balik kampung. Setiap hari Azhar bertungkus-lumus buat kerja. Lepas seminggu, job Azhar pun selesai. Azhar gembira sangat. Dia pun capai androidnye nak balas mesej Pak Karim, tapi ehh... dah kensel pulak...

Anak keempat Pak Karim namanya Danial. Danial kerja kilang Mat Salleh. Tapi dia bukan buat operation, dia buat marketing. Gaji Danial taklah teruk macam Dolah. Tapi sebab selalu outstation, selalunya cukup-cukup makanlah juga. Bulan depan baru boleh claim. Sebab Danial buat marketing, sibuklah dia outstation ke sana ke mari. Bulan ni, boss suruh Danial pergi US. Aduss... tak cukup bajet aku bulan ni. Tiba-tiba Danial perasaan ada mesej Pak Karim. Danial seronok sangat nak balik, tapi kalau kena pergi US, tak cukup ongkos aku ni. Lagipun, kereta Danial sejak kebelakangan ni selalu buat hal. Nak repair takut bajet lari pulak. Boss pulak suruh pergi US.Danial kata dalam hati, "nanti-nantilah dulu,  mana tahu boss kata tak payah pergi US. Boleh aku pakai duit tu untuk repair kereta dan buat belanja balik kampung." Ngam-ngam seminggu, betul-betul boss Danial kata tak payah pergi US. Danial happy sangat. Terus capai Sony Xperia nak balas mesej Pak Karim. Tapi alih-alih... la dah kensel pulak...


0 comments

Wednesday, 25 September 2013

Bagaimana akhir kita agaknya?

Wednesday, 25 September 2013

Bismillahirrahmanirrahim,

Orang yang kita pandang hina tu belum tentu mati dalam kesesatan. Diri kita yang kita rasa dok baik sangat ni, kita yakin ke dapat mati dalam redha Allah. Bacalah kisah Mat Zin Korea di bawah ni sebagai iktibar.

-------------------------------------------------------------------

ABANG Mat Zin! Terpacul nama itu dari mulut Ambo. Lelaki berbadan tegap itu  memandang tepat ke wajah Ambo. Dia merenung tajam. Hati Ambo berdebar-debar menanti jawapan lelaki itu. Ambo lihat ada sinar di wajah lelaki itu. Lelaki berserban merah itu menganggukkan kepala. Subhanallah! Memang benar dia adalah Mat Zin Korea. Ya, dia sudah berubah! Lelaki tua itu mungkin tidak mengenali Ambo. Sebab, Ambo bukanlah lahir pada zaman kegemilangannya. Tetapi Ambo tahu serta kenal sejarah Mat Zin Korea.

“Bukankah Abang Mat Zin dulu seorang yang gedebe...” belum sempat Ambo menghabiskan kata-kata, Mat Zin terus mengangkat tangan. “Cukuplah! Jangan singkap sejarah dulu,” pesannya. Ambo terdiam. Mat Zin tunduk. Matanya berkaca. Fikirannya seolah-olah melayang mengenangkan sesuatu...

NAMA Mat Zin terkenal semenjak di bangku sekolah lagi. Ketika itu dia digeruni oleh murid sebaya dengannya. Dia seorang yang sangat garang dan handal bertarung. Dia juga seorang yang sangat berani. Ramai kawan-kawan yang seangkatan dengannya mahu berpayung di bawah kekuatannya. Setelah meningkat dewasa, nama Mat Zin makin masyhur dengan kegagahan dan kehebatannya.

Tetak! Pukul! Tembak! Itu menjadi mainan biasa baginya. Semasa bekerja di sebuah syarikat kenderaan di Kota Bharu, tidak ada sesiapa pun yang berani membuat kacau di tempatnya itu. Semua orang tahu, jika sesiapa berani membuat onar di kawasan itu, celakalah jawabnya. Terimalah padah dari Mat Zin. Dia tidak pernah hirau atau takut pada sesiapa pun. Suatu hari, pergaduhan besar berlaku. Mat Zin telah ditangkap kerana menetak seorang lelaki asing. Dia telah dijatuhi hukuman selama lima tahun, buang daerah ke Manek Urai, Kuala Krai, Kelantan.

Semasa berada di sana, Mat Zin belum lagi berubah corak kehidupannya. Kesamsengannya terus menyerlah. Banyak kes pergaduhan berlaku. Namanya kembali gah. Ramai orang yang gentar mendengar namanya. Kali ini kekuasaannya telah dilebarkan ke Kuala Krai. Di sini dia mendapat ramai anak buah dan juga kawan yang seangkatan dengannya. Setelah hampir lima tahun berada di sana, Mat Zin kembali ke Kota Bharu. Mat Zin bekerja di sebuah pub dan night club sebagai bouncer. Dia mendapat kepercayaan tauke-tauke kelab malam untuk menjaga kelab tersebut. Memang tiada siapa yang berani mengganggu kelab-kelab yang di bawah naungan Mat Zin. Akhir tahun 60-an, Mat Zin melebarkan pengaruhnya hingga ke Kuala Terengganu. Jika ada pergaduhan di Terengganu, Mat Zin sanggup turun untuk menetak dan menembak mereka yang membuat perkara bedebah terhadap anak buah dan kawan-kawannya. Nama Mat Zin terus dikenali...

Selepas itu sekitar 1970-an, Mat Zin berhijrah ke Kuala Lumpur pula. Di sinilah, namanya bertambah glamor dan terkenal. Baru sahaja tiba di Kuala Lumpur, ramai yang mahu berpayung di bawah kehebatannya. Di sinilah Mat Zin mendapat ramai kawan yang seiring dan sejalan sehingga menyebabkan namanya terkenal ke seluruh Malaysia ketika itu. Tapi, Mat Zin belum puas. Dia masih lagi mahu merantau. Beberapa tahun berada di Kuala Lumpur, Mat Zin berhijrah pula ke Singapura. Mat Zin terus dengan kehidupannya itu. Di Singapura, Mat Zin telah berkawan dengan kumpulan gengster dari Hong Kong. Ketika itu ramai gengster Hong Kong berkuasa di Singapura. Akhirnya Mat Zin diterima me-ngetuai sebuah kumpulan gengster Hong Kong. Mat Zin makin seronok. Dia terus dihormati dan digeruni. Banyak kes pergaduhan diketuai sendiri oleh Mat Zin. Kerjanya ketika itu hanyalah memeras ugut tauke-tauke besar. Hidupnya pula sentiasa berfoya-foya dan meluaskan pengaruhnya. Setelah puas berfoya-foya di Singapura, Mat Zin berhijrah pula ke Korea. Di sinilah hidup Mat Zin terus bergelumang dengan dosa. Di sinilah dia mendapat gelaran Mat Zin Korea. Nama Mat Zin Korea terus gah sehinggalah dengan tiba-tiba dia menyepikan diri dari dunia gangster. Semua rakan berasa hairan dengan kehilangan Mat Zin Korea. Ketika itu namanya sedang harum dan masih lagi tersohor. Semua konconya tercari-cari ke mana hilangnya Mai Zin Korea. Ramai yang beranggapan Mat Zin Korea mungkin telah dibunuh ataupun mati. Perkara sebegitu adalah biasa dalam dunia gengster.

KETIKA semua kawan sedang mencari ke mana hilangnya Mat Zin Korea, anak muda itu juga sedang mencari-cari ke mana arah tujuan sebenar hidupnya di dunia ini. Walaupun berasa selesa dan senang dengan kehidupannya, tetapi jiwanya tidak tenteram. Seolah-olah ada sesuatu yang tidak kena dengan kehidupannya. Jiwanya terasa kosong. Akhirnya pada tahun 1975, Mat Zin Korea telah diajak oleh adiknya untuk mengikutnya pergi ke markas tabligh di Kota Bharu. Mat Zin tanpa bersoal panjang terus mengikutnya. Semasa tiba di markas itu, hati Mat Zin tiba-tiba berasa sayu. Hatinya tersentuh. Kekesalan mula menyelubungi hidupnya. Fikirannya mula berbicara soal mati. Sudah cukupkah amalannya untuk dia bawa ke akhirat? Adakah kawan-kawan dan konco-konconya bisa menolongnya di alam akhirat nanti? Soalan demi soalan menerjah ke benaknya. Tanpa berfikir panjang, Mat Zin terus membuang bukunya yang lama. Bermula saat dan detik itu, Mat Zin Korea telah membuka buku baru. Dia tidak mahu lagi menoleh ke belakang menjenguk kisah silamnya. Dia bertekad di dalam hati untuk menjadi hamba Allah yang kamil. Mat Zin tidak mahu lagi dikenali dengan gelaran samseng. Mat Zin terus masuk jemaah tabligh. Dia terus keluar berdakwah selama empat bulan. Pengembaraan mencari keredhaan Allah dalam jihad memang menyakitkan. Banyak halangan dan cabaran yang membuatkan Mat Zin terus ingin mengenali Allah. Tidak seperti zaman jahilnya dahulu. Rintangan kali ini sangat berbeza. Tetapi oleh kerana Mat Zin tahu bahawa Allah akan menurunkan ujian kepada mereka yang mengaku dirinya beriman kepada Allah. Mat Zin menerima segala cabaran itu dengan hati yang redha.

Pernah seketika Mat Zin berdakwah dari Malaysia hingga sampai ke Jordan seorang diri demi mencari keredhaan Allah. Sampai di Jordan, Mat Zin telah kehabisan wang. Ketika itu dia berasa risau. Dani mana dia hendak mendapatkan wang untuk sampai ke Mekah. Jemaah yang lain ketika itu sudah berada di Mekah. Mat Zin berdoa kepada Allah supaya memudahkan perjalanannya. Dengan izin dan takdir Allah, akhirnya ada seorang lelaki Arab sudi membantu dan menghantarnya ke Mekah. Setelah kembali dari Mekah, Mat Zin bersama beberapa orang jemaah yang lain telah berbincang untuk memperluaskan lagi dakwah mereka. Mereka berpakat untuk mencari satu tapak yang sesuai untuk jemaah mereka dirikan masjid dan seterusnya menjadi pusat untuk mereka berdakwah. Akhirnya setelah mendapat persetujuan, mereka mendapat satu lokasi di Sri Petaling. Kawasan itu belum lagi dibangunkan. Mat Zin bersama beberapa jemaah yang lain melakukan solat hajat dan berdoa kepada Allah di tapak itu supaya hasrat mereka untuk mendirikan sebuah masjid di kawasan itu berjaya. Dengan izin Allah yang Maha Kuasa, Masjid Jamek Sri Petaling yang berdiri utuh sekarang adalah berkat perjuangan dan sokongan orang Islam. Mat Zin menyeka air matanya.

Sungguh besar ke-agungan Allah. Dia bersyukur kepada Allah kerana telah memberi hidayah kepadanya untuk menghambakan diri kepada Penciptanya. Dia tidak dapat bayangkan bagaimana jika dirinya masih lagi berada dalam keaadaan jahil, seperti di zaman lampau. Mat Zin melurut dadanya. Dia bersyukur kepada Allah kerana telah memberikannya ruang untuk sujud dan mengabdikan diri kepada Tuhan yang menciptanya. Sungguh indah perancangan Ilahi. Mat Zin kemudian mengangkat tangannya lalu berdoa kepada Allah. “Ya Allah! Sungguh cantik percaturan-Mu. Aku bersyukur kepada-Mu, ya Robbi kerana masih memberi ruang kepadaku untuk beribadat kepada-Mu, ya Allah!” doanya.

Air mata Mat Zin mengalir laju. Mat Zin memandang wajah Ambo. Dia kemudian mengatakan kepada Ambo, itu semua sejarah dulu, sewaktu zaman mudanya. “Hebat manusia tidak dapat menandingi kehebatan kuasa Allah s.w.t. Tak ke mana hebatnya manusia!” kata Mat Zin Korea mengakhiri perbualannya.


0 comments

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails