Thursday, 19 January 2012

Pesanan Buat Salik

Thursday, 19 January 2012
Copy & Paste dari blog TIAF.
Terlalu penting untuk dilalaikan.
Maka di copy & paste supaya mudah merujuk di belakang hari.

Assalammualaikum WMT dan salam hormat,

Rahmat dan Redha ALLAH buat sekalian amal dan perbuatan, DIA yang tiada selain DIA yang wajib disembah, DIA yang tiada selain DIA bagi segala pujian, DIA yang tiada selain DIA tempat memohon segala hajat, DIA yang tiada selain DIA sebagai tempat meletak harapan bagi setiap amal dan ibadah, DIA, DIA ALLAH, Zat yang Maha Hebat lagi Berkuasa atas segala sesuatu yang telah telah terjadi, sedang terjadi dan akan terjadi. ALLAHu Akbar, ALLAHu Akbar, ALLAHu Akbar Wa lILLAHil Hamd.

Bergemerlapan alam menyambut hadirNya, membawa sinar harapan dan cahaya kebenaran bagi mereka yang sentiasa menantikan kebenaran dan kejayaan yang hakiki. Insan digelar Rasulullah S.A.W, yang tanpa asbab hadirNya, maka teruslah gelap bagi mereka yang dalam kegelapan, terus teraba-raba bagi mereka yang sudah sedia meraba-raba mencari kebenaran. Seluruh Selawat dan salam penuh Mahabbah ke sisi Junjungan Rasulullah S.A.W, keluarga Baginda dan sahabat-sahabat Baginda. Semoga dibangkitkan kita di akhirat kelak dalam keadaan di syafaatkan Rasulullah S.A. W, begitu juga dengan kehidupan dan amal di dunia ini beserta syafaat dari Baginda S.A.W. Amin Amin Amin. ALLAHumma Solli Ala Sayyidina Muhammad wa ala alihi wa sohbihil kiram.

Para Pembaca dan saudara/ri yang dirahmati ALLAH sekalian,

Hidup kita, mati kita di bawah satu bumbung, di atas satu landasan, dikeliling dengan satu dinding yang sama, iaitu Islam, Iman dan Ihsan.

Begitulah jua kita dalam setiap perkara yang kita lakukan, selagi bergelar Islam, Al Quran dan Sunnah adalah cara hidup, cara hidup yang selamat, berbahagialah mereka yang tetap di dalamnya.

Dalam setiap perbuatan dan amal, semuanya berasaskan dari ilmu, ilmu beriringan dengan adab dan akhlak, adab dan akhlak beserta dengan displin, displin berturutan dengan akal yang disulami jiwa penuh tunduk dan tawadhuk.

Berkaitan dengan itu, perkara di atas ini, begitu kerap diulang sebut berkali-kali. Tambah lagi, pesan guru, sehingga sekarang terngiang- ngiang di lubuk hati, ‘ TAMAK BUKAN PAKAIAN AHLI SALIK’.

Kerapkali dahulu Sang faqir terfikir-fikir, apakah yang dimaksudkan dengan tamak oleh guru tersayang.

Sampai suatu ketika, Guru bersuara;

“ Kita beramal hari ini, semalam, hendakpun esok, bukan kederat kita, tapi kederat ALLAH, tanpa DIA, tanpa Rahmat DIA, nak sebut nama DIA pun, tak boleh, tapi bila DIA izinkan, bukan juga bermakna DIA anugerah, tapi juga ujian, nak uji, hang ni beriman pada DIA atau pada amalan hang’

Dari situ, tersentak sang faqir yang sewaktu itu, berada dalam kubuk ‘gila beramal’, asal dapat saja, buat, sehingga ditanya satu masa yang sama,

‘hang beramal banyak-banyak la nie untuk apa sebenaqnya?’

Yang dapat terkeluar dari sang faqir semasa itu, hanya uk ak uk ak…

Sehingga guru tersayang berkata;

INGAT, TAMAK BUKAN PAKAIAN AHLI SALIK.

Para Saudara sekalian,

Hanya kerana orang itu hebat, selepas beramal itu, dengan kekaguman tersebut kita ingin mengikut jejak langkahnya, maka renungkan semula sebelum beramal, benarkah langkah kaki tersebut?

Sedarlah, apabila memasuki alam amal, di dalamnya penuh dengan hasutan, penuh dengan putar belit, penuh dengan manis-manisan yang boleh merosakkan HATI, yang apabila rosak hati, maka punah jua QALBU, dengan punahnya QALBU, ranap jua QALBI, dari ranap QALBI, maka AIB ROH, roh yang sekian lama mengabdikan diri kepada ALLAH, akan tetapi dek kerana tekanan dari nafsu, kecundang seluruhnya. NauzubILLAH.

Dalam beramal, keseronokan untuk beramal digelar Warid Ittiba’, iaitu rasa gelojak ingin dan terus ingin. Di tahap ini, sang salik boleh jadi selamat juga boleh jadi dalam bahaya yang teramat.

Selamat dengan adanya seliaan guru dan sentiasa adanya muraqabah. Bahaya apabila ada perasaan, ‘ Syok sendiri’. Merasakan kagum pada amal, diri dan kedudukan, tambah bahaya apabila tiada seliaan guru dan jauh dari muraqabah dengan guru.

Dari warid ittiba’ ini, melangkah sang salik pada Warid Kauni, di dalam warid inilah berlakunya berbagai-bagai ‘syok’, kerana berlakunya pembukaan, berlakunya hal-hal khirqul adah ( mencarik adat). Dengan tiadanya seliaan guru, maka sang salik pasti kecundang kerana tipu daya syaitan amat dashyat di warid kauni ini. Hal ini berikutan Alam Malakut tempat tinggal asal semua makhluk ghaib, termasuk malaikat (malakut atasan), berada di sini.

Namun, yang sering berlaku kecundang itu adalah pada mereka yang dari awal-awal lagi sudah kecundang di alam malakut bawahan ini, tempat yang penuh tipu daya. Inilah yang terjadi kepada Ayah Pin dan lain-lain ajaran yang diwartakan sesat. NauzubILLAH.

Adapun Warid Kauni inilah yang paling dibimbangi oleh para Ahli Sufi, kerana pada warid ini penuh dengan perhiasan, kekaguman, ketakjuban yang dari sini boleh membuatkan sang salik kecundang. Begitulah yang terjadi pada murid kepada Syeikh Junaid Al Baghdadi, yang merasakan hebat dari gurunya, sehingga meninggalkan muraqabah dengan guru , ramai pengikut dan kesudahan, rupa-rupanya telah ditipu oleh syaitan akibat terpesona dengan pembukaan-pembukaan tanpa ada rujukan.

Ketahuilah bahawa warid yang ingin dituju adalah Warid Wisal, iaitu sampai, sampai ke hadrat ALLAH S.W.T dalam keadaan dirahmati dan diredhai, serta yang paling utama bebas dari syirik, baik Jali, Khafi atau Mukhafi.

Para Saudara yang dirahmati sekalian,

Tiada guru atau sahabat yang inginkan keburukan pada sahabat yang lain, semata-mata ingin sama-sama berjalan di landasan yang jauh dari dari noda Iblis.

Seringkali sang faqir berkata, elakkan dari melakukan kaedah yang pelik lagi mendatangkan fitnah di hadapan pesakit, apatah lagi mengeluarkan dakwaan yang boleh mengharukan lagi amalan pesakit.

Tidak bermaksud menghalang kaedah-kaedah, cumanya mengelakkan fitnah. Lihat saja, guru-guru tua terdahulu, jika ada keperluan untuk membuat sesuatu yang pelik di mata pesakit, maka mereka akan berseorangan di dalam bilik, tanpa dilihat pesakit. Ini sebaiknya.

Harus diingat, tugas seorang perawat (Pendoa) adalah semata-mata mendoakan dan yang paling utama adalah sedaya upaya membawa pesakit kembali semula kepada fitrah asal hamba ALLAH, bukan hamba scan, bukan hamba amalan dan bukan hamba kepada penyakit yang sedang dihadapi, tidak kira sakit jasmani atau rohani. BERAPA KALI PERKARA INI PERLU DIULANGI?

Perlu kita maklum bahawa, fenomena akhir zaman, bukan fenomena harry potter, fenomena ombak rindu, fenomena hantu dan sebagainya.

Akan tetapi ianya fenomena pembahagi haq dan bathil itu seumpama senipis benang, belum tentu yang dilihat haq itu sebenar haq, yang dilihat bathil itu sebenar bathil.

Maka, oleh itu, apa sahaja yang boleh mendatangkan fitnah wajar kita elak, bukan sahaja boleh menjadikan amalan pesakit semakin bermasalah, malahan akan menjadikan amalan pendoa semakin bercelaru. Elakkan memberi sangkaan atau dakwaan yang boleh mendatang fitnah, fitnah kepada amal diri.

Kenapa?

Kerana merasakan, lebih banyak amal, lebih ampuh kaedah rawatan, lebih ampuh doa, lebih jauh dari segala serangan.

Kita beramal, kita bertariqat, kita merawat, kita sakit, kita sembuh, kita tunduk, kita tegak, kita sujud, tiada yang lain melainkan untuk menjadikan kita hambaNYA yang makin bertaqwa, makin rapat kepadaNYA dan sedar hakikat sebenar kejadian siapa kita.

Para Saudara sekalian,

Tugas sang faqir ini, dari awal lagi sang faqir kerapkali ulangi, sang faqir bukan seorang guru, apatah lagi seorang pembentuk jalan,tidak layak langsung dengan kedudukan sebagai seorang yang jahil dan baharu tetapi sang faqir hanya sekadar penurap jalan, yang cuba sedaya mungkin menurap jalan yang berlubang, yang bermasalah, untuk saudara-saudara lain mudah berjalan dan selamat tiba ke destinasi.

Pernah diungkap guru tersayang;

"kita nak teguq benda, cukup sekali dua, teguq benda yang betul, kalau ketagaq, tak mau dengaq, cukuplah, sebut saja, Ya ALLAH, aku sudah menjalankan apa yang sepatutnya, dari awal hingga akhir, ENGKAU jua Ya ALLAH yang menentukan segalanya."

Kepada saudara-saudaraku di luar sana, ketahuilah, bahawa sang faqir sentiasa ingin seiringan berjalan, tiada siapa yang kurang, tiada siapa yang lebih.

Sama-sama di atas satu landasan yang semoga dengannya dapat kita meraih rahmat dan redha ALLAH pada setiap amal dan perbuatan dalam sedar dan jaga, hidup dan mati, dunia dan akhirat.

Andai ada yang tidak senang, tidak dapat ikut cara sang faqir, maaf seribu maaf didahulukan.

Adapun DIA Yang Awal, DIA Yang Akhir, DIA yang Zahir, DIA jua yang batin. Maka segalanya dariNYA, kembali kepadaNYA.

Wassalam.


0 comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails