Sunday, 25 October 2009

Satu Lagi Sebab Kenapa Kita Susah Nak Beribadat.

Sunday, 25 October 2009
Rasanya semua orang tahu yang amalan-amalan agama seperti solat, zikir, membaca Quran dan lain-lain lagi, adalah latihan yang sangat ampuh supaya kita dapat meleraikan tekanan dan membina sifat-sifat mulia di dalam diri. Tapi kadang-kadang saya rasa pelik. Walaupun kita tahu amalan-amalan agama semuanya adalah baik, kadang-kadang amat susah untuk melakukannya. Yang lebih pelik lagi, kadang-kadang hari yang sibuk bekerja dan balik lambat pun masih mampu bangun solat tahajjud. Tapi kadang-kadang hari cuti yang sepatutnya tak penat pun susah nak bangun tahajjud. Pelik kan?

Pagi tadi, saya terbaca sebuah ayat Quran, yang mungkin boleh menerangkan situasi di atas. Bukan niat saya nak mentafsir Quran. Tak layak saya ni nak mentafsir Quran. Sekadar berkongsi pendapat peribadi. Harap betulkan kalau saya tersalah.

Maka tatkala Thalut keluar membawa tenteranya, ia berkata: "Sesungguhnya Allah akan menguji kamu dengan suatu sungai. Maka siapa di antara kamu minum airnya, bukanlah ia pengikutku. Dan barangsiapa tiada meminumnya, kecuali seceduk tangan, maka ia adalah pengikutku."
Kemudian mereka meminumnya kecuali beberapa orang di antara mereka.
Maka tatkala Thalut dan orang-orang yang beriman bersama dia telah menyeberangi sungai itu, orang-orang yang telah minum berkata : "Tak ada kesanggupan kami pada hari ini untuk melawan Jalut dan tenteranya." Orang-orang yang meyakini bahawa mereka akan bertemu Allah berkata : "Berapa banyak terjadi golongan yang sedikit dapat mengalahkan golongan yang banyak dengan izin Allah. Dan Allah berserta orang-orang yang sabar."
[Surah Al-Baqarah: 249]

Ayat di atas menceritakan tentang kisah tentera Bani Israel yang diketuai oleh Thalut di dalam perjalan untuk menentang penjajah negara mereka yang diketuai oleh Jalut. Di dalam perjalanan mereka diuji oleh Allah dengan sebatang sungai. Allah tidak membenarkan mereka meminum air dari sungai itu, melainkan dengan satu ceduk sahaja. Tapi ramailah dari mereka yang tewas dengan nafsu dan meminum air dari sungai itu dengan lebih banyak. Akibat dari itu, Allah telah mencabut kekuatan untuk berjihad dari hati-hati mereka.

Beberapa perkara yang dapat kita pelajari dari ayat Quran di atas ialah:
  • Melakukan perkara-perkara yang dilarang oleh Allah akan mematikan kekuatan untuk beribadat.
  • Minum (atau makan) secara berlebihan, boleh mematikan kekuatan untuk beribadat.
  • Jika kita sabar dan tidak melakukan apa yang dilarang Allah, Allah akan berada bersama-sama kita. (Memberikan pertolonganNya kepada kita)
Bila fikir-fikir balik, logik juga. Hari cuti memang lebih makan, lebih banyak menonton TV, dan lebih banyak lalai dari hari kerja. Patutlah hari yang sepatutnya tak penat pun susah nak bangun tahajjud.

Oleh itu, marilah kita:
  • Elakan dari melakukan perkara-perkara yang dilarang oleh Allah.
  • Makan atau minum secara berlebihan.
Apa komen anda?




0 comments

Sunday, 18 October 2009

Bagaimana Nak Kembali Kepada Agama?

Sunday, 18 October 2009
Kita semua tahu yang amalan-amalan agama seperti solat, membaca Quran, bersedekah, berakhlak dengan akhlak yang baik, dan lain-lain lagi suruhan agama adalah perkara yang sangat penting untuk bukan sahaja kejayaan di akhirat, tapi juga adalah SANGAT penting untuk mencapai kejayaan yang sejati di dalam kehidupan di dunia kita. Cumanya, selalunya kita tiada kekuatan untuk beramal dengan amalan-amalan sunnah yang penuh berkat ini. Kita tahu solat berjemaah itu adalah sangat penting, tetapi sangat berat untuk ke masjid. Kita tahu Nabi dan para sahabatnya tidak pernah ponteng ke masjid setiap solat 5 waktu, tapi kenapa ye, kita tak mampu nak menjadi begitu? Bagaimana agaknye ye, untuk mendapatkan kekuatan?

Cuba lihat flowchart formula kejayaan seperti di bawah:

Kejayaan

Beramal dengan amalan-amalan positif secara istiqamah (Disiplin)

Sedar akibat baik beramal dengan amalan-amalan positif

Menyedarkan diri tentang akibat baik dari amalan-amalan positif secara istiqamah


Kejayaan tak akan terhasil sebelum kita beramal dengan amalan-amalan positif secara istiqamah. Tidak cukup dengan beramal dengan amalan-amalan ini secara sekali sekala. Bahkan ia harus menjadi tabiat kita. Malangnya kita tidak akan mampu beramal dengan amalan-amalan positif secara berdisipilin melainkan kita sentiasa sedar akan akibat baik apabila beramal dengannya. Kita tidak akan mampu bersolat secara istiqamah sekiranya kita tidak tahu akibat baik yang akan kita dapati daripada bersolat. Kita tidak akan mampu berakhlak mulia, jika di dalam hati kita tiada maklumat tentang mengapa kita harus berakhlak dengan akhlak yang baik. Kita tidak akan mampu menolak, apabila ada orang yang mahu merasuah kita, sekiranya kita tidak ada kesedaran yang cukup tinggi tentang hilangnya keberkatan dari rezeki akibat rasuah. Kita juga tidak akan teragak-agak untuk memberi rasuah kepada polis apabila disaman, apabila rasa hormat pada Allah tiada di dalam hati.

Oleh itu, kita mesti sentiasa menyedarkan diri kita tentang akibat baik dari amalan-amalan agama secara sistematik. Satu cara ialah dengan mengadakan sessi taklim di rumah kita. Tetapkan satu waktu di dalam setiap hari untuk kita membaca fadhilat-fadhilat amalan-amalan agama bersama seisi keluarga. Luangkan lebih kurang 30 minit setiap hari untuk perkara ini. 30 minit tidaklah lama sebenarnya. Cuba tanya diri kita dengan jujur, berapa minit kita menonton televisyen setiap hari? Antara kitab-kitab kegemaran saya ialah Fadhilat Amal dan Riyadussolihin. Setiap hari kita jiwa kita diserang dengan berbagai-bagai dakwah negatif dari pelbagai media yang ada di dalam hidup moden kita sekarang ini. Sekiranya kita tidak secara proaktif membina kekuatan iman, necsaya kita akan hanyut dengan segala macam kelalaian dunia.

Semoga kita semua akan berjaya menghidupkan amalan taklim di rumah kita masing-masing. Doakanlah supaya saya juga mampu beramal dengan apa yang telah saya tuliskan. Ya Allah, tolonglah kami semua. Amin.



0 comments

Saturday, 10 October 2009

Tips Kejayaan: 7 Sebab Untuk Kurangkan Menonton TV

Saturday, 10 October 2009
Ini cuma peringatan untuk diri saya sendiri sahaja.

1. TV menyebabkan kita menjadi negatif.
Cuma fikir dengan waras. Apakah tema di dalam kebanyakan drama-drama yang ditayangkan di TV. Bukankah dendam, benci, tamak, dengki, putus cinta, putus harapan, ego, main kayu tiga dan lain-lain lagi. Tak ke kalau ditonton hari demi hari, tak banyak sedikit mesti unsur-unsur ini boleh masuk ke dalam hati?

Tak dinafikan banyak rancangan yang baik juga, tapi berapa peratus rancangan baik berbanding rancangan yang negatif? Oleh itu baiklah kita kurang-kurangkan. Kata orang Jepun, hodo-hodo de ne...

2. TV menghilangkan kemanisan iman.
Dulu-dulu time rajin ikut tabligh, pernah dengar satu hadis. Tak ingat sangat, tapi maksudnya lebih kurang sesiapa yang menjaga pandangannya akan diberi kemanisan iman. Cuba tanya diri kita sendiri dan jawab dengan jujur. Berapa banyak pandangan yang diharamkan ada di dalam TV. Berapa peratus pula yang kita berjaya tepis. Tak kira untuk lelaki atau perempuan. Dua-dua sama aje. Kalau imanlah yang jadi taruhannya, baiklah kita kurang-kurangkan. Tak berbaloi nak dikorbankan iman kita tu.

3. TV adalah antara sebab kita solat akhir waktu.
Selalu jadi ni. Waktu solat dah masuk, tapi ada cerita best. Ahh nantilah dulu tunggu cerita habis baru solat. Ada pula yang curi masa time commercial break untuk solat. Aduh... kalau TV sudah lebih besar dari solat dalam hati kita, tak heranlah keruntuhan akhlak semakin menjadi-jadi.

4. TV menyebabkan kita menjadi penakut.
Yang budak-budak takut nak pi bilik air tiap-tiap malam Jumaat. Pasal malam jumaat lah time depa tayang cerita hantu. Macam-macam. Keliwon la... Jangan pandang belakangla... bilik 13 la... ntah apa-apa lagi.

Yang dewasa jadi takut sebelum tidur. Asal bunyi sikit dok ambik kayu hoki. Mana taknya. Banyak sangat tengok rancangan 999. Setiap masa terasa macam ada orang nak pecah rumah. Kalau ambil tindakan yang proaktif tu tak apa lah. Pasang alarm ke, baiki kunci ke, baca doa pendinding ke. Tapi kalau tak buat apa-apa risau aje yang lebih, nanti malam tidur tak lena. Time kerja esok tersengguk-sengguk.

5. TV menghalang kita dari membaca Al-Quran.
Siang hari kerja tungkus lumus. Sampai rumah pukul 10 malam. Lepas makan tengok TV. By the time nak baca Quran, mata dah kuyu. Pujuk hati, kata nanti time tahajjud lah baca Quran. Last-last tahajjud bangun hujung waktu. Habis aje solat witir, baru nak pegang Quran dah masuk azan Subuh. Aiseh...

6. TV mengurangkan masa bersama-sama anak isteri.

Siang hari kerja tungkus lumus. Sampai rumah pukul 10 malam. Lepas makan tengok TV. Wife ingat ada benda nak bincang. Tengok kita tengah hilangkan penat sambil tengok TV, langsung tak jadi nak sembang. Hujung-hujung langsung lupa nak sembang.

7. Tidak menonton TV menyebabkan saya mendapat keputusan SPM yang cemerlang.
Tahun 1991, TV kat rumah rosak. Time tu abah & mama bukan orang senang. Tak mampu nak ganti TV baru. Tapi hasilnya berjayalah saya dalam SPM dengan cemerlang dan dapatlah masuk Ambang Asuhan Jepun di Universiti Malaya. Kalau tidak, tak taulah apa jadi pada saya sekarang.



0 comments

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails