Saturday, 5 September 2009

Tips Menghadapi Tekanan: Mengapa sukar untuk redha, beserah dan pasrah?

Saturday, 5 September 2009
Di dalam topik "bagaimana mencari ketenangan dengan berserah kepada Allah," saya telah berkongsi tentang bagaimana saya berjaya menghadapi satu cabaran dengan pasrah kepada ketentuan Allah. Tetapi yang sejujurnya, tidak setiap kali cabaran mendatang saya dapat redha dengan ketentuan Allah. Saya mula berfikir, mengapakah adakalanya saya berjaya redha dengan ketentuan Allah, dan mengapa ada masanya pula saya sangat sukar untuk redha dengan ketentuan Allah. Di bawah ini saya rumuskan penemuan-penemuan saya.

1. Terlupa untuk berkomunikasi dengan Allah
Apabila saya kaji, saya dapati yang pada masa-masa saya mudah untuk redha dengan ketentuan Allah, adalah pada masa-masa yang saya selalu ingat untuk berkomunikasi dengan Allah. Sebelum memulakan kerja, saya minta izin dari Allah. Sebelum memulakan mesyuarat dengan anak buah, saya minta izin dan pertolongan dari Allah. Di dalam situasi-situasi sebegini, saya perhatikan yang saya lebih mudah untuk redha dengan ketentuan Allah.

Tetapi sebaliknya, pada masa-masa yang saya agak sibuk dan terkejar-kejar, saya selalu lupa "meminta izin dan pertolongan Allah" sebelum melakukan sesuatu. Pada ketika inilah apabila cabaran mendatang, saya sukar untuk menerima ketentuan Allah, dan mudah rasa tertekan.

Apabila saya berada di dalam komunikasi dengan Allah, kualiti kerja anak buah yang kurang memuaskan jarang dapat menjengkelkan saya. Malah saya berasa kasihan kerana anak buah saya tidak mampu melakukan tugas mereka dengan baik, dan mula memikirkan jalan bagaimana saya boleh membantu mereka belajar. Tetapi apakala, saya tidak berada di dalam keadaan berkomunikasi dengan Allah, kualiti kerja yang kurang memuaskan dari anak buah di tempat kerja benar-benar menjengkelkan saya. Saya benar-benar rasa geram dan tertekan.

Jadi bagaimana untuk tidak terlupa untuk berkomunikasi dengan Allah? Pernahkah anda pergi kerja dengan keadaan lupa, atau tidak sempat untuk mandi pagi? Sekiranya pernah, sudah tentu anda akan berasa sangat rimas sepanjang hari itu bukan?
Sebuah hari yang dimulakan dengan baik, lebih cenderung untuk menjadi baik pada keseluruhannya. Sebuah hari yang dimulakan dengan buruk, amat sukar untuk menjadi baik pada keseluruhannya. Jadi supaya kita tidak terlupa untuk berkomunikasi dengan Allah, ingatkanlah diri kita dari pagi-pagi hari lagi. Mintalah pada Allah di dalam rutin doa selepas solat subuh, supaya kita ingat untuk berkomunikasi dengan Allah sepanjang-panjang hari. Sesudah itu, bawalah momentum dari doa solat subuh tadi sepanjang hari anda.

2. Terlupa kelebihan berserah kepada ketentuan Allah.
Pada suatu hari, saya telah terbaca satu hadis seperti berikut.

Daripada Ibn Mas'ud (r.a), beliau berkata: "Saya masuk menghadap Nabi (s.a.w) yang ketika itu baginda sedang sakit demam panas. Saya berkata: "Ya Rasulullah, sesungguhnya tuan mengalami sakit demam panas dengan sakit yang teramat sangat."
Baginda bersabda: "Benar, sesungguhnya aku merasakan sakit demam panas sebagaimana dua orang di antara kamu merasakan sakit demam panas."
Saya bertanya: "Kalau begitu, tuan mendapatkan dua kali ganda pahala?"
Baginda menjawab: "Benar, memang begitu adanya. Tidaklah seorang muslim yang di timpa gangguan, duri dan lain-lain seumpanya melainkan Allah menebus dengannya keburukan-keburukannya dan dosa-dosanya berguguran daripadanya bagaikan pohon yang merimbun deunannya."

(Muttafaq 'alaih)

Ditakdirkan tidak lama selepas itu saya ditimpa sakit. Selalunya apabila merasa sakit saya mudah untuk berasa tertekan. Tetapi untuk kali yang tersebut, hadis di atas masih segar di dalam ingatan saya, dan saya amat mudah untuk redha dengan kesakitan yang saya alami.

Walau bagaimana sekalipun kita menyedari yang setiap kesukaran atau musibah yang melanda adalah dari Allah, tidak mudah untuk kita berserah dengan ketentuannya melainkan kita menyedari kebaikan yang akan kita dapati dengan melaluinya. Saya rasa tidak ada sesiapapun yang akan pergi berkerja, sekiranya tidak diberikan gaji. Kita harus terima yang ini adalah memang fitrah manusia.

Untuk mengingatkan diri saya supaya redha dengan ketentuan Allah, saya telah menulis beberapa ayat quran, hadis dan kata-kata hikmat untuk dibaca sebagai peringatan setiap hari. Anda juga boleh mendapatkannya di http://docs.google.com/View?id=dnsk2k3_90ggwskpch

Mudah-mudahan dengan tips-tips ini, akan memudahkan kita semua untuk berserah dengan ketentuan Allah.



1 comments:

Unknown said...

terima kasih diatas perkongsian...sedikit sebanyak dpt memberi manfaat kepada sy...

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails