Saturday, 1 August 2009

Bagaimana untuk kembali positif selepas dikritik?

Saturday, 1 August 2009
1. Mengapa saya menulis artikel ini?
Di dalam kehidupan moden kita sehari-hari, dan dengan persaingan yang makin sengit, kita terdedah kepada pelbagai kritikan hari demi hari. Kritikan di tempat kerja, kritikan di rumah dari ahli keluarga, kritikan dari masyarakat setempat. Ada dari kritikan-kritikan itu adalah bersifat membina, tetapi ada pula kritikan-kritikan yang berniat untuk menghancurkan. Tidak kurang juga kritikan-kritikan yang berniat positif, tetapi disampaikan dengan cara yang salah.

Di tempat kerja saya juga, terdapat banyak kritikan-kritikan dari pelbagai pihak. Saya sebenarnya tidaklah terkesan sangat dengan kritikan-kritikan yang dilemparkan, tetapi saya kasihan melihat kawan-kawan yang menjadi amat sedih apabila dikritik. Terbit ilham di hati saya, untuk mencari penyelesaian bagaimana untuk mengembalikan jiwa kita menjadi positif dengan segera setelah dikritik. Sebelum itu, mari kita fahami mengapa jiwa boleh menjadi negatif apabila dikritik?

2. Kenapa kita menjadi negatif apabila dikritik?
Pernahkah saudara melihat sumpah-sumpah, atau chameleon di dalam bahasa Inggerisnya. Kebanyakan spesis sumpah-sumpah akan berubah warna mengikut suasana sekelilingnya. Apabila berada di dahan pohon, akan menjadi warna coklat seolah-olah warna dahan, dan apabila berada di celah dedaunan, akan berwarna kehijauan pula. Jiwa manusia, terutama jiwa kita yang masih belum mencapai ketahanan seperti jiwa para sahabat r.a, adalah sangat mirip dengan sumpah-sumpah. Ianya sangat mudah terkesan oleh keadaan sekeliling. Apabila berada di dalam suasana positif, kita akan rasa gembira, tetapi apabila berada di dalam suasana negatif, apabila dimarah, apabila dikritik, kita akan pula merasa sedih.

Nah, sekarang sesudah kita memahami fakta ini, sebenarnya adalah agak mudah untuk kita memahami bagaimana untuk kembali positif setelah dikritik. Kita cuma perlu mencari satu suasana positif, supaya hati kita terkesan pula dengannya, dan kita akan dapat membuat "reverse action." Sekarang mari kita lihat kaedah praktikalnya.

3. Bagaimana untuk kembali positif dengan segera setelah dikritik?
Walaupun secara teorinya, sebenarnya adalah mudah untuk kembali positif setelah dikritik, tetapi acapkali sukar dilakukan di dalam praktiknya. Kenapa ya? Sebenarnya, kecenderungan untuk terkesan kepada perkara positif tidaklah semudah kecenderungan terkesan kepada perkara negatif. Nafsu kita selalu mengajak kita untuk "melayan blues," walaupun akal fikiran kita tahu bahawa untuk tinggal di dalam keadaan negatif adalah perkara yang sangat merugikan. Lebih malang lagi, kekuatan hati selalunya jauh lebih kuat dari kekuatan akal. Jadi bagaimana ya? Bagaimana untuk kita melawan desakan nafsu untuk "melayan blues" di dalam hati?

Sebenarnya tidak susah untuk melawan desakan hati. Tetapi jika kita cuba melawan desakan hati dengan kekuatan akal, sebenarnya kita sedang menuju sebuah peperangan yang hampir tidak dapat dimenangi. Untuk melawan desakan hati, kita perlukan satu kekuatan yang lebih kuat. Ya, kita perlukan bantuan dari Zat yang menguasai hati itu sendiri.

Rasulullah bersabda, “Sesungguhnya hati manusia semuanya (berada) di antara dua jari dari jari-jari Ar Rahman (Allah Ta’ala), seperti hati yang satu, yang Dia akan memalingkan (membolak-balikkan) hati tersebut sesuai dengan kehendak-Nya”, lalu Rasul membaca doa: "Ya Allah yang memalingkan (membolak-balikkan) hati manusia, palingkanlah hati kami di atas ketaatan kepada-Mu"
[ HR.Muslim no. 2654 ]

Maka mintalah kepada Allah, "Ya Allah, aku rasa sedih kerana dimarah tadi Ya Allah, aku bermohon kepadaMu Ya Allah, hilangkanlah rasa negatif di dalam hatiku ini Ya Allah, dan gantikanlah dengan perasaan-perasaan yang positif." Jangan malu untuk meminta pertolongan Allah. Kita ini sebenarnya memang tak punya apa-apa, dan Allah pula suka dengan orang yang selalu meminta pertolongan darinya. Tidak akan kurang sedikit pun dari perbendaharaan Allah, sekiranya segala makhluk yang ada di alam semesta ini meminta pertolongan dariNya.

Sesudah itu, carilah jalan supaya kita dapat berada di dalam satu suasana yang positif pula, supaya hati kita terkesan pula dengan suasana tersebut. Satu cara yang paling mudah ialah, dengan mengambil sehelai kertas, dan tulislah, "Ya Allah, terima kasih kerana...." Lalu tulislah satu demi satu nikmat Allah yang masih ada pada diri kita. Teknik ini, ada saya bincang dengan lebih teliti pada posting, bagaimana meleraikan kesukaran dengan bersyukur. Sekiranya ini juga tidak berhasil, cubalah pula idea-idea lain. Contohnya dengan melihat gambar-gambar pemandangan alam semulajadi yang indah-indah. Di dalam komputer saya, ada satu folder yang diisi dengan gambar-gambar pemandangan alam semulajadi yang indah-indah. Apabila saya kepenatan bekerja, atau berasa kurang positif, kadangkala saya melihat gambar-gambar tersebut di dalam bentuk slides untuk menenangkan fikiran.

Teknik-teknik di atas boleh membantu kita untuk mengembalikan jiwa menjadi positif selepas dikritik. Tetapi bagaimana pula untuk menguatkan jiwa kita. Bagaimana untuk menguatkan jiwa kita, supaya tidak menjadi negatif walaupun dikritik?

4. Bagaimana untuk tidak terkesan dengan kritikan?
Untuk menjadi orang yang kebal dari kritikan dan suasana negatif, jiwa kita perlu di"upgrade" sehingga mencapai kesedaran tertinggi. Kita sebenarnya selalu tertipu dengan apa yang kita lihat, dengar dan rasa. Apabila kita dikritik, kita merasakan ianya adalah serangan seorang manusia terhadap kita. Apabila kita berjaya melakukan sesuatu perkara, kita merasakan yang kejayaan itu adalah hasil usaha kita. Sebenarnya kita tertipu. Sebenarnya apabila ada seseorang mengkritik kita, bukanlah dia yang mengkritik kita sebenarnya. Tetapi adalah Allah yang menggerakan orang tersebut sehingga mengkritik kita, sebagai cubaan kepada kita dan orang tersebut sendiri. Apabila kita melakukan sesuatu usaha yang akhirnya membuahkan kejayaan, sebenarnya Allahlah yang memberi kita ilham-ilham dan kekuatan-kekuatan untuk melakukan usaha-usaha tersebut. Apabila kita sedar (bukan setakat tahu) yang segala yang menimpa diri kita adalah kehendak Allah, mampukan kita untuk merasa negatif lagi?

Untuk mencapai kesedaran tertinggi, mintalah pada Allah. Mintalah "pendapat" Allah di dalam setiap keputusan yang ingin kita perbuat. Berterima kasihlah kepada Allah untuk setiap perkara yang berlaku sesuai dengan keinginan kita. Mintalah izin sebelum melakukan sesuatu usaha, dan minta tolonglah kepada Allah apabila tersua dengan setiap kesukaran dan keraguan. Semakin banyak kita "berkomunikasi" dengan Allah, semakin dekat hati kepada kesedaran tertinggi. Semakin hati kita mendekati kesedaran tertinggi, semakin kurang kita akan terkesan dengan susah senang di dunia ini.

Semoga kita semua dapat berusaha ke arah ini. Doakanlah juga saya yang lemah ini.


1 comments:

Senyum Bonda said...

ALLAHUAKBAR, MUDAH2AN ALLAH AKAN MERAWAT HAI INI

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails