Thursday, 30 July 2009

Cara mengatasi tekanan ditempat kerja.

Thursday, 30 July 2009
Keadaan kerja kita sekarang ini, sudah jauh berbeza dengan keadaan kerja atuk dan nenek kita dahulu. Dengan persaingan globalisasi yang semakin sengit, expectation terhadap "work performance" menjadi lebih dan lebih lagi menekan. Setiap perkara perlu diselesaikan dengan cepat dan tepat. Kegagalan dan kesilapan adalah sesuatu yang tidak dapat dimaafkan. Kalau atuk dan nenek kita dahulu bekerja 10 jam sehari, dengan kewujudan handphone dan email, kita pula terpaksa "stand by" 24 jam sehari.



Saya juga tidak terlepas dari keadaan ini. Dalam posting, "bagaimana mencari ketenangan dengan berserah kepada Allah," saya ada menceritakan bagaimana tertekannya saya ditempat kerja. Tetapi semua itu hampir berubah, apabila pada suatu hari, apabila saya merenung tentang seorang juruteknik mesin fotokopi yang selalu datang ke tempat kerja saya.

1. Mengapa kita rasa tertekan?
Di dalam posting yang lepas, saya ada ceritakan bagaimana pelbagai masalah melanda tempat kerja saya disebabkan satu pemindahan teknologi yang berlaku dengan tidak sempurna. Saya pula amat tertekan, kerana sayalah yang bertanggungjawab di dalam projek itu, dan saya pulalah yang akan berhadapan dengan pihak pelanggan di atas semua kegagalan. Dalam pada itu, walaupun ramai jurutera yang sama-sama tertekan seperti saya, ada juga rakan-rakan kami yang tidak merasa tertekan. Kenapa? Jawabnya mudah saja. Kerana kejayaan pemindahan teknologi itu bukan tanggungjawab mereka, tetapi tanggungjawab saya dan para jurutera. Kita akan merasa tertekan, bilamana kita dipertanggungjawabkan tentang sesuatu tugas.

2. Tapi benarkah kita yang bertanggungjawab?
Di tempat saya berkerja, sering didatangi oleh seorang juruteknik mesin fotokopi, apabila mesin tersebut menghadapi masalah. Kadangkala beliau dapat menyelesaikan masalah yang berlaku, tetapi adakalanya tidak. Tetapi sungguhpun beliau tidak dapat menyelesaikan masalah tersebut, beliau tidak rungsing atau tertekan. Juruteknik itu hanya akan berkata, "tidak mengapa, saya akan minta bantuan engineer saya." Bila merenung situasi ini, tiba-tiba satu anjakan paradigma berlaku di dalam jiwa saya.

Adakah benar kita yang bertanggungjawab di atas segala tugas kita? Saya sekarang bekerja di sebuah syarikat, katalah U-C Sdn. Bhd. Tetapi di dalam realiti yang lebih mendalam, saya sebenarnya hanyalah hamba Allah. Saya bekerja dengan Allah, dan Allah menghantar saya ke syarikat U-C Sdn. Bhd. untuk menyelesaikan masalah di sana. Keadaan saya, sama saja dengan juruteknik mesin fotokopi yang sering datang ke syarikat U-C Sdn. Bhd. Apabila saya tidak dapat menyelesaikan tugas saya, kenapa pula saya perlu risau? Mengapa tidak saya minta pertolongan dari "majikan" saya, sebagaimana yang dilakukan juruteknik tadi. Anjakan paradigma ini, benar-benar meredakan tekanan yang berada di dalam dada saya. Sekarang ini, apabila berhadapan dengan masalah kerja yang tidak mampu saya selesaikan, saya akan meminta pertolongan Allah. Saya katakan, " Ya Allah, Engkau hantar aku untuk selesaikan masalah di sini. Tetapi masalah ini rumit sangat Ya Allah. Aku tak mampu selesaikan Ya Allah. Berilah aku idea dan kekuatan, bagaimana nak selesaikan masalah ni." Yang sebenarnya masalah tidak selesai sebaik sahaja saya minta pertolongan dari Allah. Tetapi, apabila saya buat begini, saya merasakan jiwa saya lebih tenang. Saya tidak lagi keseorangan menghadapi masalah. Bukan tanggungjawab saya lagi untuk menyelesaikan masalah. "Majikan" saya akan membantu saya menyelesaikan masalah tersebut. Dan selalunya, akan ada sahaja idea bagaimana untuk menyelesaikan masalah apabila hati sudah tenang.

3. Kesimpulan
Ada 2 langkah yang perlu dilakukan untuk mengurangkan tekanan di tempat kerja.
  • Tukar paradigma - anda bukan bekerja dengan manusia, tetapi anda adalah hamba Allah. Allah yang meminjamkan anda ke tempat kerja sekarang ini untuk memberikan khidmat di situ bagi pihakNya.
  • Minta bantuan majikan sebenar anda bila berhadapan dengan masalah - Apabila anda menghadapi masalah, tekanan atau kebuntuan, mintalah bantuan dari Allah. Dia yang menghantar anda ke sana, dan Dia jugalah yang mempunyai jawapan kepada semua persoalan anda. Sama saja dengan juruteknik mesin fotokopi yang meminta bantuan juruteranya apabila gagal menyelesaikan sesuatu masalah. Dia tidak risau dan dia tidak tertekan, kerana ada seseorang yang mahir akan membantunya menyelesaikan masalah.
Sekian, selamat mencuba.


0 comments

Saturday, 25 July 2009

5 langkah apabila "terbuat" dosa.

Saturday, 25 July 2009

Sebagai manusia, walau bagaimanapun kita ingin untuk sentiasa menjadi hamba yang taat di dalam hati, kita tentu akan terjebak juga sesekali dengan dosa. Ini memang lumrah manusia. Tetapi yang lebih penting ialah, apa yang perlu kita lakukan sekiranya tersilap langkah melakukan dosa?


Langkah 1: Bersangka baik dengan Allah.
Apabila kita terjebak sahaja dengan dosa, dan kita pula terdetik untuk bertaubat, jerat pertama yang akan dilakukan syaitan ialah dengan meletakkan keraguan di hati kita. Sehingga kita merasa yang kita ini "kotor" dan "jahat." Apakah kemungkinan taubat kita akan diterima Allah. Syaitan akan membisikkan ke hati kita, "tak guna untuk engkau bertaubat, dosa engkau dah banyak, Allah tidak akan menerima taubat kamu. Engkau tu dah kotor." Ataupun sekurang-kurangnya, ia akan membisikkan, "kalau kamu bertaubat pun, apakah kemungkinan taubat kamu akan diterima."

Tetapi yang sebenarnya, Allah sangat-sangat gembira dengan orang yang mahu bertaubat.
Daripada Abu 'Abdurrahman, 'Abdullah ibn 'Umar ibn al-Khattab (r.a), daripada Nabi (s.a.w), baginda bersabda: "Sesungguhnya Allah menerima taubat seorang hamba selagi ruhnya belum sampai pada tenggoroknya."
(Diriwayatkan oleh al-Tirmizi)

Ataupun, pernahkah saudara mendengar cerita tentang seorang lelaki yang telah membunuh 99 orang, dan kemudian mendapat taufik untuk bertaubat? Saya rasa saya tidak akan mengulang kisah tersebut disini, saudara boleh membacanya di kisahislam.com. Orang ini setelah bertaubat, belum pun sempat berbuat apa-apa kebaikan, tetapi telah dijemput oleh ajalnya. Tetapi, walaupun begitu, Allah masih menetapkannya sebagai orang yang dirahmati Allah.

Seperkara lagi, syaitan sentiasa berusaha untuk menghancurkan kita. Apabila kita melakukan kebaikan, syaitan berkata, "ahh.. aku dah tewas, aku tak mungkin dapat mengalahkannya." Tentu tidak, bahkan syaitan tidak mengalah dan akan terus berusaha hingga dapat menewaskan kita. Oleh itu saudara, apakah apabila kita sesekali tewas dengan tipudaya syaitan, kita mahu berputus asa dan terus berada di dalam ketewasan. Tentu tidak. Syaitan adalah musuh kita yang nyata. Sesekali tewas adalah adat di dalam peperangan. Yang penting ialah untuk bangun kembali dari setiap kekalahan.

Langkah 2: Segera memohon ampun.
Perkara kedua yang perlu kita lakukan adalah memohon ampun dari Allah. Jangan biarkan dosa yang dilakukan menjadi titik hitam di dalam hati. Semakin banyak titik hitam, semakin susah untuk kita bertaubat nanti. Jadi jangan bertangguh lagi, segeralah memohon ampun dari Allah. Jika kita berada ditengah-tengah orang ramai, mintalah ampun dengan berkomunikasi kepada Allah. Katakanlah, "Ya Allah, aku dah buat dosa Ya Allah. Aku tak sengaja Ya Allah. Aku ni lemah. Ampunkan aku Ya Allah, aku nak bertaubat, tolonglah aku bertaubat Ya Allah." Kemudian, apabila kita pulang ke rumah dan dapat masa untuk bersendiri, lakukanlah solat taubat. Kembalikan jiwa kita kepada ketaatan.

Seperkara lagi yang sangat penting ialah, jangan menghebahkan dosa yang dilakukan kepada orang lain.
Rasulullah mencela ucapan pelaku maksiat yang mencemari dirinya sendiri dan membuka tutupan Allah terhadapnya, beliau bersabda:
"Setiap umatku dimaafkan kecuali orang yang terang-terangan (melakukan maksiat). Dan termasuk terang-terangan, adalah seseorangyang melakukan perbuatan maksiat di amalam hari, kemudian di pagi harinya - padahal Allah telah menutupnya, ia berkata: wahai fulan, kelmarin aku telah melakukan ini dan itu - padahal Allah telan menutupnya - dan di pagi harinya ia membuka tutupan Allah terhadapnya."

Al-Bukhari, Kitab al-Adab, bab 60. hadits no. 6069

Langkah 3: Hilangkanlah kesan dosa.
Langkah ketiga ialah menghilangkan kesan dosa yang dibuat.

Abu Zar al-Ghifari r.a. meriwayatkan bahawa beliau berkata: "Ya Rasulullah, nasihatilah aku."
Lantas baginda s.a.w bersabda: "Apabila kamu telah mengerjakan sesuatu kejahatan, maka segerakanlah kebaikan nescaya kejahatan itu akan terhapus."
Abu Zar r.a bertanya: "Ya Rasulullah s.a.w, bacaan LAA ILLAAHAILALLALLAAH itu adakah termasuk dalam kebaikan."
Baginda bersabda: "Ia adalah kebaikan yang afzal."

Lakukanlah kebaikan yang sepadan dengan dosa yang dilakukan. Jika dosa dari mata yang dilakukan, maka buatlah kebaikan dengan mata juga, contohnya membaca Quran dengan melihat mashafnya. Jika kita telah menzalimi orang lain contohnya, segeralah pulangkan haknya atau meminta halal. Melainkan sekiranya jika dengan meminta maaf akan menyebabkan pertelingkahan yang lebih buruk. Sebagai contoh, sekiranya anda telah bercinta dengan isteri orang umpamanya. Meminta maaf dari suaminya yang masih belum tahu tentang perkara ini, tentu akan menyebabkan kerosakan yang lebih teruk. Dalam keadaan ini, banyak-banyaklah mendoakan kebaikan untuk orang yang dizalimi. Mudah-mudahan Allah akan menghilangkan sisa-sisa dosa yang masih tinggal.

Langkah 4: Analisa apakah "root cause."

Saudara, menurut para ulama salah satu syarat bertaubat ialah berazam untuk tidak melakukan dosa tersebut lagi. Tapi apakah kaedah praktikal untuk memastikan ia tidak berlaku lagi. Untuk ini, kita perlu melakukan "root cause analysis." Cari apakah punca yang menyebabkan dosa tersebut berlaku. Ada banyak teknik untuk melakukan root cause analysis, salah satu darinya ialah "ask yourself 5 times why." Sebagai contoh, jika anda selalu gagal untuk melaksanakan solat isyak, mungkin analisanya kelihatan begini:

Gagal solat isyak
why (1)
Terlalu mengantuk
why (2)
Makan banyak setelah pulang dari kerja
why (3)
Terlalu lapar
why (4)
Kali terakhir makan adalah pukul 12 tgh

Dalam hal ini, belumpun bertanya 5 kali why, root cause telah pun berjaya dikenalpasti. Langkah seterusnya ialah untuk mencari langkah supaya ia tidak berulang lagi.

Langkah 5: Cari langkah supaya perkara yang sama tidak berulang lagi.
Dalam contoh kita di atas, root cause mengapa anda selalu gagal solat isyak adalah kerana kali terakhir anda makan adalah pada pukul 12 tgh. Oleh itu mungkin sebagai "countermeasure," anda boleh mengubah sedikit jadual supaya anda boleh makan sedikit pada pukul 5 ptg. Anda juga mungkin boleh "tapau" makanan pada pukul 12 tgh. supaya anda boleh makan pada pukul 5 ptg. Apa yang penting, azam sahaja tidak memadai. Untuk memastikan dosa yang sama tidak berulang, kita perlulah melakukan analisa dan menjalankan langkah-langkah secara praktikal. Sekiranya tidak, azam hanya akan tinggal azam, dan kita akan sentiasa berada ditakuk yang sama sahaja.

Selamat mencuba.



2 comments

Thursday, 23 July 2009

Panduan solat khusyuk dan istiqamah.

Thursday, 23 July 2009
[Note] Saya bukan ulama. Apa yang saya tulis di sini hanyalah berdasarkan pengalaman peribadi. Harap betulkan apa yang salah.



1. Kenapa sukar untuk menjaga solat?
Kenapa agaknya, kadang-kadang amat sukar untuk kita menjaga solat secara istiqamah. Apatah lagi untuk melakukannya dengan khusyuk. Bukannya kita tak tahu kepentingan solat. Tapi sukar sungguh untuk melawan nafsu dan mengerjakan solat. Kadangkala, terasa solat bagai beban pula. Sedang sibuk bekerja, kena pula bersolat. Sedang seronok bersama keluarga, kena pula bersolat. Jadi bagaimana caranya supaya solat menjadi sesuatu yang menyeronokan?

Saya bukan seorang ulama. Tetapi pada pendapat saya ada 2 sebab mengapa kita sukar menjaga solat.

Kenapa sukar menjaga solat - sebab 1
Kita seringkali menyangka bahawa kemampuan untuk bersolat itu adalah dari hasil usaha kita. Kita seringkali lupa yang kemampuan untuk bersolat itu sebenarnya adalah rezeki dari Allah. Ada masanya kita mampu untuk menjaga solat sebaik-baiknya, tetapi apakala dengan kudrat dan iradat Allah, kita tertinggal satu waktu, kita merasa amat kecewa dan merasakan tidak ada gunanya lagi untuk terus bersolat kerana kita telah "gagal."

Kenapa sukar menjaga solat - sebab 2
Saya pada satu masa dahulu, cuba untuk meningkatkan semangat untuk bersolat dengan membaca fadhilat-fadhilat dan ancaman-ancaman meninggalkan solat. Tidak dinafikan untuk seketika "semangat" akan meningkat, tapi tak lama kemudian akan luntur semula. Sememangnya sifat manusia sukakan "instant gratification." Bayangkan, mampukah kita makan setiap hari, sekiranya rasa kenyangnya hanya akan dirasai 2 tahun akan datang. Oleh itu, adalah lebih penting untuk mencari "instant grafitication" dari solat yang dilakukan, iaitu rasa segar, tenang dan damai yang datang dari perlakuan solat yang didirikan.

2. Kenapa sukar untuk khusyuk di dalam solat?
Sekarang kita tahu yang amat sukar untuk beristiqamah di dalam solat, melainkan kita dapat merasai nikmatnya. Ini pula tak mungkin dirasai kalau kita tidak dapat melakukannya dengan khusyuk! Jadi, persoalannya bagaimana pula untuk khusyuk di dalam solat?

Saya hampir tidak pernah dapat melakukan solat dengan khusyuk pada masa dahulu, hinggalah pada suatu hari saya mempelajari satu revolusi baru tentang perkataan khusyuk. Rata-rata kita selalu tersalah anggap perkataan khusyuk dengan fokus. Kita cuba "fokus", kita cuba "concentrate" kepada ayat yang dibaca, padahal Allah jadikan solat supaya kita boleh menikmatinya. Semakin kita "fokus" semakin penat kita jadinya.

Cuba bandingkan dengan kaki pancing. Semasa dia memancing, adakah dia cuba untuk "concentrate" kepada memancing? Atau dia cuma menikmati perbuatan memancing tersebut?

Saudara, untuk mula merasakan nikmat (khusyuk) di dalam solat, satu anjakan paradigma diperlukan. Khusyuk maknanya "asyik" atau "nikmat", bukannya "concentrate" atau "fokus." Mintalah kepada Allah supaya kita dapat menukarkan anggapan kita tentang khusyuk.

3. Panduan praktikal solat khusyuk.
Berikut adalah sedikit panduan bagaimana untuk bersolat dengan khusyuk.
  • Sebelum mula bersolat, mintalah pada Allah. Mintalah Allah berikan kita rezeki untuk sebuah solat yang menyegarkan. Janganlah lupa, kemampuan untuk bersolat bukanlah kemampuan kita yang sebenarnya. Tetapi adalah rezeki dari Allah semata-mata.

  • Nikmatilah wuduk anda. Lakukanlah dengan perlahan-lahan, dan rasakanlah nikmatnya air menyapa saraf-saraf kulit anda.

  • Apabila berdiri untuk bersolat, longgarkanlah otot-otot dan sendi-sendi anda. Angkatlah tangan anda untuk bertakbir, dan rasakanlah betapa nikmatnya berhadapan dengan Allah penguasa yang menentukan segalanya, dan dapat melepaskan fikiran-fikiran dari hal-hal dunia. Serahkanlah segala-galanya kepada Allah. Tak perlu berfikir lagi.

  • Berhenti sekejap sebelum memulakan bacaan, dan nikmatilah situasinya. Kemudian bacalah bacaan-bacaan di dalam solat dengan tidak tergesa-gesa. Nikmatilah bunyi dan nadanya. Sekiranya diberikan Allah rezeki untuk mengingati maknanya, nikmatilah. Tetapi tidak perlu "concentrate" sehingga mengerutkan dahi untuk mengingati makna-makna bacaan. Sekiranya tidak, bersyukurlah dan nikmatilah apa sahaja yang telah Allah kurniakan untuk anda.

  • Lakukanlah ruku, sujud, iktidal dan sebagainya dengan tumakninah. Apabila ruku contohnya, nikmatilah posisi ruku sebelum mula membaca tasbih. Bacalah tasbih satu demi satu dengan menikmatinya. Setelah membaca tasbih pula, tunggulah seketika sebelum bangun dari posisi tersebut. Sekiranya saya bersolat di belakang imam yang bersolat dengan terlalu pantas, saya adakalanya membaca tasbih semasa ruku dan sujud sekali sahaja. Apalah nilainya seratus biji buah durian yang busuk dengan satu ulas durian yang segar.
Secara mudahnya, mintalah pada Allah supaya mengurniakan anda rezeki untuk bersolat dengan khusyuk, dan kemudian nikmatilah ia. Dengan solat yang sebegini, solat akan menjadi prasarana untuk menyegarkan diri. Sebelum ini, solat mungkin lebih terasa "beban" dari "nikmat." Sekarang solat adalah cara saya merehatkan diri setelah penat memandu di dalam perjalanan yang jauh. Solat jugalah perkara yang paling nikmat setelah pulang dan penat bekerja. Semoga Allah mengurniakan kita rezeki untuk bersolat dengan khusyuk dan istiqamah.



0 comments

Sunday, 19 July 2009

Bagaimana meleraikan kesusahan dengan bersyukur?

Sunday, 19 July 2009


1. Mengapa orang susah terus di dalam kesusahan?

Salam.
Pernahkan saudara terfikir, kenapa agaknya ramai orang yang senang semakin senang, dan sesetengah dari kita pula, seolah-olah tidak dapat mencari jalan keluar dari kesusahan yang melanda.

Bukankan Allah telah berfirman di dalam surah Ibrahim ayat 7:
"Sesungguhnya jika kamu bersyukur, Aku akan menambah (nikmat) kepadamu tetapi jika kamu mengingkari (nikmatku), maka pasti azabku adalah sangat berat."

Saya percaya hampir semua orang Islam mengetahui ayat Quran yang tersebut di atas. Tetapi bagaimanakah cara untuk kita mengaplikasikannya di dalam hidup kita? Sebelum itu mari kita lihat mengapa bersyukur akan menarik rahmat Allah. Sebenarnya undang-undang yang Allah tetapkan di dalam ayat di atas adalah benar bukan sahaja untuk orang-orang Islam, tetapi juga untuk sesiapa sahaja yang mahu bersyukur.

2. Mengapa bersyukur menarik rahmat Allah?
Allah sememangnya telah berjanji untuk menambah nikmat bagi orang-orang yang bersyukur, tetapi secara teknikalnya ada beberapa sebab mengapa orang yang selalu bersyukur akan semakin mencapai kebahagiaan.
  • Bersyukur mengingatkan kita kepada perkara-perkara positif di dalam hidup kita. Ini menyebabkan kita berasa gembira dan tenang. Di dalam situasi gembira dan tenang, kita akan lebih cenderung membuat pilihan-pilihan yang betul di dalam hidup kita. Sebenarnya hidup kita ini hanyalah rentetan-rentetan di dalam membuat pilihan sahaja. Tidak lebih dari itu. Tapi ini akan kita bincangkan di lain waktu.
  • Bersyukur di dalam keadaan sukar akan memberikan kita tenaga untuk menghadapi kesukaran tersebut. Contohnya jika kita menghadapi cabaran kesukaran di tempat kerja, tetapi sekiranya kita sedar bahawa kita sekurang-kurangnya masih mempunyai pekerjaan berbanding dengan ramai orang lain yang telah diberhentikan kerja, kita akan lebih mampu untuk bersabar di dalam kesukaran yang dihadapi.
  • Bersyukur mengingatkan kita tentang apa yang penting di dalam hidup kita ini. Sebenarnya di dalam hidup kita sehari-hari, kita selalu "sibuk" dengan perkara-perkara kecil. Kadangkala kita sibuk marahkan isteri yang lupa menjahit butang baju kita, hingga kita lupa yang kita masih ada seorang isteri yang setia.
  • Bersyukur mengingatkan kita untuk mengucapkan terima kasih kepada orang lain. Mengucapkan terima kasih kepada orang lain adalah sebenarnya satu perkara yang paling banyak membawa kebahagiaan di dalam diri kita. Semua manusia sebenarnya menginginkan untuk dihargai. Bila kita menghargai orang lain, itu akan membuat mereka gembira. Sebagai ganjarannya, secara automatik kita pula akan dianugerahkan rasa gembira di dalam hati oleh Allah.
3. Bagaimana bersyukur secara sistematik?
Ada 2 kaedah yang diperlukan untuk kita beramal dengan amalan bersyukur ini:
  • Amalan bersyukur secara tetap setiap hari.
  • Bersyukur apabila mendapat nikmat.
Carilah masa setiap pagi untuk bersyukur. Anda hanya memerlukan kurang dari lima minit. Sebutlah, "Segala puji bagiMu Ya Allah. Segala syukur kerana mengurniakan aku ....(sebutkan 10 perkara yang dapat anda fikirkan)." Ataupun jika sukar untuk menyebut, tulislah. Setelah tiba di pejabat setiap hari, sebelum memulakan kerja, saya selalunya membuka perisian word dan menuliskan 10 nikmat yang saya mampu fikirkan. Saya lebih suka menulis dari mengucapkan sahaja, kerana dengan menulis, lebih banyak deria kita akan dapat digunakan untuk bersyukur.

Kemudian, sepanjang hari apabila kita merasakan sesuatu nikmat, ucapkanlah terima kasih kepada Allah. Ada banyak nikmat yang kita terima setiap hari. Ucapkanlah terima kasih kepada Allah untuk setiap nikmat yang kita mampu. Ucapkanlah terima kasih kerana berjaya melintas round-about dengan selamat, ucapkanlah terima kasih kerana kita diberi rezeki untuk bersolat zohor, ucapkanlah terima kasih kerana kereta kita masih berada diluar rumah dengan selamat, tidak dicuri orang.

Mudah-mudahan dengan ini, hari demi hari hidup kita akan semakin dirahmati Allah. Bagaimana pula dengan saudara, adakah apa-apa pengalaman tentang amalan bersyukur yang boleh saudara kongsikan?


0 comments

Saturday, 18 July 2009

Bagaimana mencari ketenangan dengan berserah kepada Allah?

Saturday, 18 July 2009
1. Mengapa pasrah?
Jiwa kita sebagai manusia ini, sifatnya mudah berasa gelisah apabila berada di dalam kesusahan. Hidup akan berasa serba tak kena apabila berada di dalam sesuatu tekanan. Bak kata orang, makan tak kenyang, mandi tak basah, tidur tak lena. Semua ini sebenarnya berlaku di dalam fikiran kita sahaja. Semuanya berlaku kerana kita tidak redha dengan apa yang telah atau akan menimpa diri kita. Seseorang yang telah dijatuhkan hukuman mati sekalipun, apabila dia telah pasrah dengan ketetapan yang akan berlaku ke atas dirinya, tidak akan berasa gundah gulana.

2. Bagaimana mencari perasaan pasrah?
Saya ingin berkongsi pengalaman bagaimana sikap "pasrah" ini telah berjaya membantu saya melalui satu keadaan yang agak sukar.

Tidak lama dahulu, sebuah projek baru telah dipindahkan ke kilang tempat saya bekerja dari syarikat sekutu kami di Singapura. Malangnya pemindahan teknologi dilakukan dengan tergesa-gesa sehingga menyebabkan berlaku terlalu banyak masalah kualiti dan ketidakupayaan untuk menghantar produk di dalam masa yang ditentukan. Sudah beberapa kali saya terpaksa turun ke Singapura untuk menerangkan keadaan kepada pelanggan kami di sana. Akhirnya kesabaran pelanggan kami telah sampai ke puncaknya, dan saya dikehendaki untuk memberi laporan lagi kepada mereka. Saya sudah tidak tahu apa lagi untuk dibuat. Fikiran sudah buntu sebuntu-buntunya. Untuk beberapa hari, hidup saya serba tak kena. Pada ketika itu, saya teringat teknik "berkomunikasi dengan Allah" yang saya pelajari dari blog Fuad Latip. Saya rasa, saya tak akan menerangkan dengan panjang lebar tentang teknik ini, saudara bolehlah membacanya terus dari blog Fuad Latip tersebut.

Akhirnya saya berkomunikasi dengan Allah. Saya katakan, "Ya Allah, aku dah tak tahu apa nak buat lagi, tolonglah aku Ya Allah. Bagilah aku idea bagaimana nak hadapi situasi ini Ya Allah. Mudahkanlah bagi ku Ya Allah. Aku minta izin untuk berusaha buat report ini Ya Allah." Setelah itu, saya terus cuba untuk menyusun report untuk mesyuarat tersebut, walaupun saya sebenarnya tidak tahu bagaimana saya harus melakukannya. Dalam masa menulis laporan tersebut, tanpa saya sedari saya mendapat ilham untuk melaporkan sahaja segala kebenaran yang berlaku. Tiada perlunya untuk saya membuat laporan palsu demi menyelamatkan syarikat. Apa yang berlaku setelah itu, semuanya terserah kepada Allah. Tanpa diminta, perasaan redha dan pasrah telah menusuk ke dalam kalbu saya. Walaupun masalah masih belum lagi selesai, saya mula merasa tenang dan tiada lagi sebarang kerungsingan dan kebimbangan. Dan saya berjaya menyiapkan laporan untuk mesyuarat tersebut dengan jayanya. Saya merasa sangat tenang dan damai.

3. Pasrah bukan urusan fikiran, tapi hati.
Satu perkara penting ingin saya tegaskan disini, perasaan pasrah yang saya hadapi pada ketika itu, bukanlah di atas usaha saya untuk mencapainya. Saya tidak berzikir beribu-ribu kali untuk menenangkan fikiran, apatah lagi bermeditasi. Telah banyak kali saya cuba berzikir ketika keadaan genting untuk menangkan fikiran, tetapi gagal. Kali ini, perasaan tenang itu datang secara automatik, seolah-olah ilham yang datang ke dalam kalbu saya.

Sebenarnya, kita ini selalu tertipu dengan usaha kita. Kita fikir setiap perkara yang kita capai adalah dari hasil usaha kita. Sebenarnya apa yang kita lalui setiap hari hanyalah ketetapan dari Allah semata. Segala usaha yang kita lakukan adalah ilham dariNya juga. Jadi apakala kita berhadapan dengan setiap perkara, berkomunikasilah dengan Allah sebelum melakukan sebarang usaha. Mudah-mudahan kita akan dibimbing untuk melakukan usaha yang terbaik untuk diri kita.

Sejak kebelakangan ini, saya telah mula meminta izin kepada Allah sebelum saya mula berkerja. Saya katakan, "Ya Allah, aku minta izin untuk pergi kerja. Tolonglah aku Ya Allah, aku tak pandai buat kerja. Dan tetapkanlah aku Ya Allah, di dalam keimanan dan ketaqwaan." Saudara bagaimana pula? Ada apa-apa tips yang boleh dikongsikan?



2 comments

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails