Thursday, 31 December 2009

Melihat Di Sebalik Takdir

Thursday, 31 December 2009
Saya belajar satu perkara yang sangat berguna semasa menyertai MIPA 2009 (Majlis Ijtima Perawat Akrine) yang lalu. Kata Ustaz Wan Asrul, apabila kita terkena gangguan, sihir contohnya, sebenarnya persoalan sihir itu adalah persoalan nombor 10. Persoalan no. 1 adalah, persoalan hati. Bagaimana hati kita menghadapi takdir yang Allah tetapkan pada kita. Dalam sungguh kata-kata Ustaz Wan Asrul ni.

Firman Allah di dalam Surah Al-Baqarah ayat 102:
Dalam pada itu ada juga orang-orang yang mempelajari dari mereka berdua: Ilmu sihir yang boleh menceraikan antara seorang suami dengan isterinya, padahal mereka tidak akan dapat sama sekali memberi mudarat (atau membahayakan) dengan sihir itu seseorang pun melainkan dengan izin Allah dan sebenarnya mereka mempelajari perkara yang hanya membahayakan mereka dan tidak memberi manfaat kepada mereka dan demi sesungguhnya mereka (kaum Yahudi itu) telahpun mengetahui bahawa sesiapa yang memilih ilmu sihir itu tidaklah lagi mendapat bahagian yang baik di akhirat. Demi sesungguhnya amat buruknya apa yang mereka pilih untuk diri mereka, kalaulah mereka mengetahui.

Jelasnya, sihir tak akan mampu memberi mudarat melainkan dengan izin Allah. Sekiranya kita ditimpa sihir, sudah tentu ianya dengan izin Allah. Jadi persoalannya, mengapa Allah mengizinkan kita ditimpa sihir. Tentu ada sebabnya. Sihir menimpa bukan sahaja orang-orang yang lalai. Bahkan sihir juga boleh terkena pada orang-orang yang sangat taat lagi warak. Ada seorang sahabat saya diuji dengan sihir, sedangkan dia ini adalah orang yang kuat ibadatnya. TV dan radio memang tak pernah masuk dalam buku hidupnya. Tak macam saya ni.. he he... Itu pun boleh kena sihir. Sebaliknya, ramai pula orang yang hidupnya jauh dari agama, tapi tak pernah kena sihir pun. Bahkan Rasulullah s.a.w pun pernah disihir. Apa yang pasti, setiap takdir Allah sudah tentu untuk kebaikan diri kita, samada kita mampu faham ataupun tidak.

Yang penting, ialah bagaimana kita menguruskan hati apabila ditimpa oleh takdir yang tidak menyenangkan. Apakah kita mampu berdoa, "Ya Allah, sesungguhnya aku ditimpa oleh satu musibah, dan Engkau adalah penolong yang sebaik-baiknya." Atau kita sibuk menuduh orang sana, orang sini sebagai orang yang menyihir kita. Lebih sedih lagi, siap keluar perkataan-perkataan cel*k*, bet*n* dsb.

Ada seorang sahabat saya, yang merupakan best student semasa di sekolah menengah. Tapi malangnya setelah melanjutkan pelajaran ke universiti, dia gagal untuk menamatkan pengajiannya. Hujung-hujung, bila mula bekerja, rakan-rakan lain menjawat jawatan engineer dengan gaji basic RM2,000, tapi dia terpaksa menjadi assistant technician dengan basic cuma RM900.
Tapi dia seorang yang kuat semangat. Dia melakukan semua kerja dengan jujur, ikhlas dan tanpa banyak songel. Dalam masa beberapa tahun sahaja, dia telah dinaikkan pangkat sehingga ke jawatan pengurus, sedangkan ramai rakan-rakan lain masih lagi menjadi engineer sahaja. Oleh kerana dia mendaki tangga kerjaya dari bawah, dia berjaya memahami setiap inci aspek teknikal, mahupun aspek perasaan pekerja-pekerja di semua peringkat. Sesuatu yang tidak akan dapat dia fahami, sekiranya dia bermula sebagai seorang engineer.

Begitulah takdir Allah. Tak akan mampu kita fahami sebelum sampai waktunya. Yang penting ialah untuk yakin bahawa setiap takdir Allah pada diri kita, adalah SUDAH TENTU untuk kebaikan diri kita juga.

Ya Allah, kurniakanlah aku taufiq hidayah dan inayahMu, agar aku sentiasa dapat redha dengan semua ketetapanMu. Amin.



0 comments

Saturday, 21 November 2009

5 Tips Menghadapi Karenah Anak Buah (Tekanan di tempat kerja)

Saturday, 21 November 2009
Posting kali ini adalah khas saya tujukan kepada para-para "boss." Menjadi boss bukanlah mudah. Seringkali kita jarang memikirkan kesukaran yang dihadapi oleh boss kita, sehinggalah pada satu hari, kita sendiri yang terpaksa menjadi boss. Selalunya, kita selalu mengumpat boss-boss kita di sudut-sudut tempat kerja. Pada suatu hari, tiba-tiba kita pula yang dinaikkan pangkat dan terpaksa menjadi boss. Pada masa itu, barulah kita merasa "tension" dan hilang arah.

1. Bersedialah untuk makan hati.
Tidak dinafikan ada antara boss yang cuma mementingkan diri sendiri, tanpa memikirkan kepentingan anak buah. Tapi saya yakin, anda bukanlah boss sebegitu bukan? Tapi, walaupun anda sungguh-sungguh memikirkan kepentingan anak buah anda, tentu anda tidak akan mampu memberikan segala yang diminta oleh anak-anak buah anda. Kalau pun anda mampu, tentu masih ada anak-anak buah anda yang masih tidak puas hati dengan anda, dan mengumpat anda di sana sini. Anak-anak buah anda boleh melakukan seribu kesalahan dan masih merasakan yang anda patut memaafkan mereka, tapi anda pula boleh jadi terbuat satu kesilapan yang akan diumpat sepanjang hayat.

Sekiranya anda hendak ambil terlalu berat dengan semua perkara itu, percayalah satu hari anda tentu akan jadi gila. Kalaupun tak, silap-silap boleh "nervous breakdown." Bersedialah untuk menghadapi semua itu dengan hati yang lapang. Itulah takdir seorang boss. Terpaksa selalu makan hati. Kita akan tetap dicaci walaupun kita telah lakukan yang terbaik. Sekiranya anda tidak mampu untuk berlapang dada, maka mintalah pada Allah. Hanya Allah yang mampu melapangkan hati kita.

2. Pandanglah kebaikan anak-anak buah anda.
Kesilapan yang paling kerap dilakukan oleh orang-orang yang baru mula dilantik menjadi boss ialah, selalu terlalu fokus kepada kelemahan anak-anak buah mereka. Lalu merasa kecewa. Percayalah, melihat kepada keburukan anak-anak buah anda tidak akan memberi apa-apa kebaikan sedikit pun. Dalam 10 tahun pengalaman saya menjadi seorang boss, darilah seorang penyelia, kepada ketua bahagian dan akhirnya seorang pengurus, memandang kepada kelemahan anak-anak buah cuma menyebabkan:
  • kita merasa penat.
  • anak-anak buah semakin hilang kepercayaan kepada kita.
  • tiada sebarang kebaikan yang terhasil.
Anak-anak buah anda mungkin mempunyai 1000 kelemahan, dan satu kebaikan. Tetapi sekiranya anda tidak mahu kehilangan tenaga, dan mahu anak-anak buah anda berubah, lihatlah kebaikan yang satu itu.

3. Jangan tegur anak-anak buah anda di dalam keadaan marah.
Seringkali, saya melihat para boss yang memarahi anak buah mereka dengan caci maki. Sebagai manusia kita juga mempunyai perasaan dan kadangkala mungkin "termeletup." Tetapi sebaik mungkin, jauhkanlah diri anda dari "termeletup." Sekali anda "termeletup," anda akan memerlukan masa yang sangat panjang untuk mendapatkan kerjasama dari anak-anak buah anda semula. Pernah sekali, saya merasa amat marah dengan prestasi kerja beberapa orang jurutera dibawah saya. Pada mulanya, saya berfikir untuk menghantar sebuah "email power" kepada mereka yang terlibat. Mujurlah Allah memberi saya ilham untuk menangguhkan perihal menghantar email itu selama beberapa jam. Di dalam masa itu, sempatlah hati saya menjadi sejuk. Dan bila saya menghantar email kemudiannya, saya berjaya menghantar email yang lebih "constructive" bunyinya. Yang penting, ialah elakkanlah dari menegur anak-anak buah anda sekiranya anda berada di dalam keadaan marah.

4. Mulakanlah teguran dengan pujian.
Satu soalan. Adakah anda suka ditegur? Walau bagaimana anda sedar yang anda adalah dipihak yang bersalah, memang sifat manusia akan sedikit merasa "kurang sedap" apabila ditegur. Apatah lagi jika kita tidak merasa yang kita berada di pihak yang salah. Anak-anak buah anda pun sama juga macam anda. Mereka juga tentu tidak suka jika ditegur. Oleh itu, kurangkanlah ketegangan semasa menegur dengan pujian dahulu. Ingat undang-undang no.2, lihatlah kebaikan anak-anak buah anda.

Sebagai contoh, jika ada seorang pekerja yang selalu lambat ke tempat kerja, anda boleh katakan: "Saya lihat prestasi kerja awak ni boleh tahan. Tapi ada satu saja kelemahan awak. Awak selalu datang lambat. Bagaimana kita boleh elakan masalah ini lagi?"

Dalam 10 orang anak-anak buah anda, saya percaya 9 darinya akan bertindakbalas secara positif sekiranya anda menegur dengan cari di atas. Tidak dinafikan, tentu ada seorang dua yang bagaimana dibimbing sekalipun tidak akan berubah. Jadi bagaimana pula menghadapi anak-anak buah sebegini?

5. Hukumlah secara profesional.
Bagaimana pun anda cuba membimbing anak-anak buah anda, tentu ada seorang dua yang "tak makan saman." Nak tak nak, orang-orang sebegini perlu dihukum. Tapi yang penting hukumlah dengan profesional. Janganlah menghukum sambil melepaskan perasaan marah. Hukumlah kerana ia tanggungjawab anda sebagai ketua. Secara ringkas mungkin anda boleh berkata: "Saya sudah panggil awak tempohari tentang masalah kedatangan awak. Tetapi nampaknya masih tidak ada perubahan. Oleh itu, mengikut undang-undang syarikat, kami mengeluarkan surat amaran pertama yang akan memberikan kesan kepada kenaikan dan bonus awak tahun ini....."

Ada orang yang boleh diubah dengan bimbingan, dan ada orang yang terpaksa diubah dengan hukuman. Yang penting hukumlah secara profesional. Janganlah takut dan teragak-agak untuk menghukum, tetapi janganlah pula menghukum sambil melepaskan geram.

Inilah dia 5 undang-undang yang telah saya cuba amalkan dari 10 tahun yang lepas. Setakat ini, ia telah berjaya membantu banyak tugas-tugas saya. Bagaimana dengan para-para boss yang lain? Adakah anda mempunyai apa-apa tips untuk dikongsikan?



0 comments

Saturday, 7 November 2009

Jom Atasi Tekanan: Jangan tergesa-gesa

Saturday, 7 November 2009
Saya letakkan target untuk keluar rumah pukul 7:30 pagi setiap hari, supaya boleh tiba di office sebelum pukul 8:30 pagi. Dulu, bila saya terlambat contohnya pukul 7:40 pagi, mulalah saya kelam kabut. Keluar tergesa-gesa, tak sempat nak cium anak-anak. Bawa kereta pun kelam kabut. Bila ada kereta di hadapan yang bawa slow, mulalah rasa tension.

Kemudian saya terbaca sebuah hadis yang melarang dari berlari-lari atau tergesa-gesa mengejar solat berjemaah yang sedang dijalankan. Nabi menyuruh kita tidak tergesa-gesa, tetapi lakukanlah apa yang mampu kita lakukan bersama imam, dan teruskanlah apa yang tidak dapat dilakukan bersama-sama dengan imam kemudiannya.

Apabila di dalam urusan solat yang paling penting pun kita tidak dibenarkan untuk tergesa-gesa, apatah lagi untuk urusan-urusan dunia yang fana ini. Sebenarnya bila kita sampai ke tempat kerja dengan keadaan tergesa-gesa, bukan sahaja kita tertekan, tetapi tidak banyak kerja yang dapat diselesaikan dengan sempurna. Silap-silap dalam keadaan tertekan itu, ada pulak rakan sekerja yang akan kena "siren" dengan kita. Oleh itu adalah lebih bijak untuk tidak tergesa-gesa, walaupun mungkin sampai lambat sedikit, supaya hari kita lebih ceria dan effektif.





0 comments

Jom Atasi Tekanan: Nikmati Hari Cuti Anda

Ramai di antara kita cuma ada satu hari cuti sahaja seminggu. Ada juga yang malang terpaksa kerja 7 hari seminggu. Saya pun dulu pernah kerja 7 hari seminggu. Cumanya hari Ahad tak perlu kerja syif. Boleh balik pukul 5.

Satu perkara paling bodoh pernah saya lakukan pada masa dahulu, ialah risau tentang kerja hari Isnin semasa sedang cuti hari Ahad. Sudahlah cuti sedikit, cuti yang ada itu pun dihabiskan dengan rasa risau. Kan ke rugi tu? Sekarang saya tak pernah nak risau tentang kerja lagi pada hari cuti. Apa nak jadi esok, itu urusan Allah. Kalau kita nikmati hari cuti sebaik-baiknya, kita sebenarnya akan lebih bertenaga apabila kembali ke tempat kerja. Lebih banyak tugas dapat diselesaikan apabila kita lebih bertenaga, daripada risau pada hari cuti dan datang dalam keadaan yang tidak puas rehatnya.





0 comments

Sunday, 25 October 2009

Satu Lagi Sebab Kenapa Kita Susah Nak Beribadat.

Sunday, 25 October 2009
Rasanya semua orang tahu yang amalan-amalan agama seperti solat, zikir, membaca Quran dan lain-lain lagi, adalah latihan yang sangat ampuh supaya kita dapat meleraikan tekanan dan membina sifat-sifat mulia di dalam diri. Tapi kadang-kadang saya rasa pelik. Walaupun kita tahu amalan-amalan agama semuanya adalah baik, kadang-kadang amat susah untuk melakukannya. Yang lebih pelik lagi, kadang-kadang hari yang sibuk bekerja dan balik lambat pun masih mampu bangun solat tahajjud. Tapi kadang-kadang hari cuti yang sepatutnya tak penat pun susah nak bangun tahajjud. Pelik kan?

Pagi tadi, saya terbaca sebuah ayat Quran, yang mungkin boleh menerangkan situasi di atas. Bukan niat saya nak mentafsir Quran. Tak layak saya ni nak mentafsir Quran. Sekadar berkongsi pendapat peribadi. Harap betulkan kalau saya tersalah.

Maka tatkala Thalut keluar membawa tenteranya, ia berkata: "Sesungguhnya Allah akan menguji kamu dengan suatu sungai. Maka siapa di antara kamu minum airnya, bukanlah ia pengikutku. Dan barangsiapa tiada meminumnya, kecuali seceduk tangan, maka ia adalah pengikutku."
Kemudian mereka meminumnya kecuali beberapa orang di antara mereka.
Maka tatkala Thalut dan orang-orang yang beriman bersama dia telah menyeberangi sungai itu, orang-orang yang telah minum berkata : "Tak ada kesanggupan kami pada hari ini untuk melawan Jalut dan tenteranya." Orang-orang yang meyakini bahawa mereka akan bertemu Allah berkata : "Berapa banyak terjadi golongan yang sedikit dapat mengalahkan golongan yang banyak dengan izin Allah. Dan Allah berserta orang-orang yang sabar."
[Surah Al-Baqarah: 249]

Ayat di atas menceritakan tentang kisah tentera Bani Israel yang diketuai oleh Thalut di dalam perjalan untuk menentang penjajah negara mereka yang diketuai oleh Jalut. Di dalam perjalanan mereka diuji oleh Allah dengan sebatang sungai. Allah tidak membenarkan mereka meminum air dari sungai itu, melainkan dengan satu ceduk sahaja. Tapi ramailah dari mereka yang tewas dengan nafsu dan meminum air dari sungai itu dengan lebih banyak. Akibat dari itu, Allah telah mencabut kekuatan untuk berjihad dari hati-hati mereka.

Beberapa perkara yang dapat kita pelajari dari ayat Quran di atas ialah:
  • Melakukan perkara-perkara yang dilarang oleh Allah akan mematikan kekuatan untuk beribadat.
  • Minum (atau makan) secara berlebihan, boleh mematikan kekuatan untuk beribadat.
  • Jika kita sabar dan tidak melakukan apa yang dilarang Allah, Allah akan berada bersama-sama kita. (Memberikan pertolonganNya kepada kita)
Bila fikir-fikir balik, logik juga. Hari cuti memang lebih makan, lebih banyak menonton TV, dan lebih banyak lalai dari hari kerja. Patutlah hari yang sepatutnya tak penat pun susah nak bangun tahajjud.

Oleh itu, marilah kita:
  • Elakan dari melakukan perkara-perkara yang dilarang oleh Allah.
  • Makan atau minum secara berlebihan.
Apa komen anda?




0 comments

Sunday, 18 October 2009

Bagaimana Nak Kembali Kepada Agama?

Sunday, 18 October 2009
Kita semua tahu yang amalan-amalan agama seperti solat, membaca Quran, bersedekah, berakhlak dengan akhlak yang baik, dan lain-lain lagi suruhan agama adalah perkara yang sangat penting untuk bukan sahaja kejayaan di akhirat, tapi juga adalah SANGAT penting untuk mencapai kejayaan yang sejati di dalam kehidupan di dunia kita. Cumanya, selalunya kita tiada kekuatan untuk beramal dengan amalan-amalan sunnah yang penuh berkat ini. Kita tahu solat berjemaah itu adalah sangat penting, tetapi sangat berat untuk ke masjid. Kita tahu Nabi dan para sahabatnya tidak pernah ponteng ke masjid setiap solat 5 waktu, tapi kenapa ye, kita tak mampu nak menjadi begitu? Bagaimana agaknye ye, untuk mendapatkan kekuatan?

Cuba lihat flowchart formula kejayaan seperti di bawah:

Kejayaan

Beramal dengan amalan-amalan positif secara istiqamah (Disiplin)

Sedar akibat baik beramal dengan amalan-amalan positif

Menyedarkan diri tentang akibat baik dari amalan-amalan positif secara istiqamah


Kejayaan tak akan terhasil sebelum kita beramal dengan amalan-amalan positif secara istiqamah. Tidak cukup dengan beramal dengan amalan-amalan ini secara sekali sekala. Bahkan ia harus menjadi tabiat kita. Malangnya kita tidak akan mampu beramal dengan amalan-amalan positif secara berdisipilin melainkan kita sentiasa sedar akan akibat baik apabila beramal dengannya. Kita tidak akan mampu bersolat secara istiqamah sekiranya kita tidak tahu akibat baik yang akan kita dapati daripada bersolat. Kita tidak akan mampu berakhlak mulia, jika di dalam hati kita tiada maklumat tentang mengapa kita harus berakhlak dengan akhlak yang baik. Kita tidak akan mampu menolak, apabila ada orang yang mahu merasuah kita, sekiranya kita tidak ada kesedaran yang cukup tinggi tentang hilangnya keberkatan dari rezeki akibat rasuah. Kita juga tidak akan teragak-agak untuk memberi rasuah kepada polis apabila disaman, apabila rasa hormat pada Allah tiada di dalam hati.

Oleh itu, kita mesti sentiasa menyedarkan diri kita tentang akibat baik dari amalan-amalan agama secara sistematik. Satu cara ialah dengan mengadakan sessi taklim di rumah kita. Tetapkan satu waktu di dalam setiap hari untuk kita membaca fadhilat-fadhilat amalan-amalan agama bersama seisi keluarga. Luangkan lebih kurang 30 minit setiap hari untuk perkara ini. 30 minit tidaklah lama sebenarnya. Cuba tanya diri kita dengan jujur, berapa minit kita menonton televisyen setiap hari? Antara kitab-kitab kegemaran saya ialah Fadhilat Amal dan Riyadussolihin. Setiap hari kita jiwa kita diserang dengan berbagai-bagai dakwah negatif dari pelbagai media yang ada di dalam hidup moden kita sekarang ini. Sekiranya kita tidak secara proaktif membina kekuatan iman, necsaya kita akan hanyut dengan segala macam kelalaian dunia.

Semoga kita semua akan berjaya menghidupkan amalan taklim di rumah kita masing-masing. Doakanlah supaya saya juga mampu beramal dengan apa yang telah saya tuliskan. Ya Allah, tolonglah kami semua. Amin.



0 comments

Saturday, 10 October 2009

Tips Kejayaan: 7 Sebab Untuk Kurangkan Menonton TV

Saturday, 10 October 2009
Ini cuma peringatan untuk diri saya sendiri sahaja.

1. TV menyebabkan kita menjadi negatif.
Cuma fikir dengan waras. Apakah tema di dalam kebanyakan drama-drama yang ditayangkan di TV. Bukankah dendam, benci, tamak, dengki, putus cinta, putus harapan, ego, main kayu tiga dan lain-lain lagi. Tak ke kalau ditonton hari demi hari, tak banyak sedikit mesti unsur-unsur ini boleh masuk ke dalam hati?

Tak dinafikan banyak rancangan yang baik juga, tapi berapa peratus rancangan baik berbanding rancangan yang negatif? Oleh itu baiklah kita kurang-kurangkan. Kata orang Jepun, hodo-hodo de ne...

2. TV menghilangkan kemanisan iman.
Dulu-dulu time rajin ikut tabligh, pernah dengar satu hadis. Tak ingat sangat, tapi maksudnya lebih kurang sesiapa yang menjaga pandangannya akan diberi kemanisan iman. Cuba tanya diri kita sendiri dan jawab dengan jujur. Berapa banyak pandangan yang diharamkan ada di dalam TV. Berapa peratus pula yang kita berjaya tepis. Tak kira untuk lelaki atau perempuan. Dua-dua sama aje. Kalau imanlah yang jadi taruhannya, baiklah kita kurang-kurangkan. Tak berbaloi nak dikorbankan iman kita tu.

3. TV adalah antara sebab kita solat akhir waktu.
Selalu jadi ni. Waktu solat dah masuk, tapi ada cerita best. Ahh nantilah dulu tunggu cerita habis baru solat. Ada pula yang curi masa time commercial break untuk solat. Aduh... kalau TV sudah lebih besar dari solat dalam hati kita, tak heranlah keruntuhan akhlak semakin menjadi-jadi.

4. TV menyebabkan kita menjadi penakut.
Yang budak-budak takut nak pi bilik air tiap-tiap malam Jumaat. Pasal malam jumaat lah time depa tayang cerita hantu. Macam-macam. Keliwon la... Jangan pandang belakangla... bilik 13 la... ntah apa-apa lagi.

Yang dewasa jadi takut sebelum tidur. Asal bunyi sikit dok ambik kayu hoki. Mana taknya. Banyak sangat tengok rancangan 999. Setiap masa terasa macam ada orang nak pecah rumah. Kalau ambil tindakan yang proaktif tu tak apa lah. Pasang alarm ke, baiki kunci ke, baca doa pendinding ke. Tapi kalau tak buat apa-apa risau aje yang lebih, nanti malam tidur tak lena. Time kerja esok tersengguk-sengguk.

5. TV menghalang kita dari membaca Al-Quran.
Siang hari kerja tungkus lumus. Sampai rumah pukul 10 malam. Lepas makan tengok TV. By the time nak baca Quran, mata dah kuyu. Pujuk hati, kata nanti time tahajjud lah baca Quran. Last-last tahajjud bangun hujung waktu. Habis aje solat witir, baru nak pegang Quran dah masuk azan Subuh. Aiseh...

6. TV mengurangkan masa bersama-sama anak isteri.

Siang hari kerja tungkus lumus. Sampai rumah pukul 10 malam. Lepas makan tengok TV. Wife ingat ada benda nak bincang. Tengok kita tengah hilangkan penat sambil tengok TV, langsung tak jadi nak sembang. Hujung-hujung langsung lupa nak sembang.

7. Tidak menonton TV menyebabkan saya mendapat keputusan SPM yang cemerlang.
Tahun 1991, TV kat rumah rosak. Time tu abah & mama bukan orang senang. Tak mampu nak ganti TV baru. Tapi hasilnya berjayalah saya dalam SPM dengan cemerlang dan dapatlah masuk Ambang Asuhan Jepun di Universiti Malaya. Kalau tidak, tak taulah apa jadi pada saya sekarang.



0 comments

Sunday, 13 September 2009

Bagaimana Mengelakkan Perasaan Jengkel (Irritated)?

Sunday, 13 September 2009
Saya tidak tahu dengan anda, tetapi satu sifat buruk saya ialah kadangkala di dalam keadaan tenang, sesuatu atau seseorang menganggu saya menyebabkan saya berasa jengkel dan tiba-tiba boleh meletup marah. Contohnya pada suatu hari, saya sedang membaca sebuah blog dengan penuh khusyuk, tiba-tiba datang isteri dari belakang dan bertanya "apa tu?" Saya tiba-tiba rasa terganggu dan merasa jengkel (irritated), dan seterusnya mula berasa marah.

Saya cukup tidak suka dengan sifat ini. Akhirnya pada hari ini, dapat juga saya kesempatan untuk berfikir secara mendalam tentang bagaimana untuk mengatasi sifat ini.

1. Dua jenis perasaan jengkel.
Apabila saya fikirkan dengan mendalam, terdapat 2 jenis perasaan jengkel yang biasa berlaku.
  • Yang pertama ialah perasaan jengkel yang terbina sedikit demi sedikit. Contohnya, kita sedang berehat-rehat di rumah dan anak-anak pula mula bergaduh. Kita pun menegur, dan anak-anak diam seketika. Kemudian bertengkar semula. Sedikit demi sedikit sabar kita mula tergugat dan akhirnya kita pun meletup marah.

  • Yang kedua ialah perasaan jengkel yang tiba-tiba muncul. Kita mungkin sedang memikirkan sesuatu dengan mendalam, bila tiba-tiba seseorang bertanya sesuatu soalan yang menganggu fokus kita.
Jadi persoalannya, bagaimana supaya kita boleh menjadi orang yang lebih penyabar dan mengelakkan perasaan jengkel? Teruskan membaca.

2. Perasaan jengkel mudah berlaku jika jiwa kita sempit.
Kita sebenarnya lebih mudah jengkel jika jiwa kita sempit. Kalau jiwa kita lapang seluas lautan, jika seekor gajah dicampakkan ke dalamnya pun, tidak akan memberikan kesan. Tetapi jika jiwa kita cuma sebesar sebiji cawan, satu biji telur ayam pun boleh menumpahkan air yang berada di dalamnya. Jadi, untuk mengelakkan perasaan jengkel  perkara pertama yang perlu kita lakukan adalah melapangkan dada kita. Bagaimana caranya?

3. Lapangkanlah jiwa anda
Dari pengalaman saya, kaedah yang paling efektif untuk melapangkan dada adalah bersedekah.  Zikir dan solat membersihkan hati sehingga kita mula suka bersedekah, dan bersedekah pula adalah amat efektif untuk melapangkan dada. Yang saya maksudkan dengan sedekah ialah bukan sahaja memberikan wang ringgit. Tetapi apa sahaja usaha kita secara ikhlas untuk membantu orang lain. Termasuklah di antaranya ialah:
  • Memberi salam.
  • Memberi senyuman kepada semua orang yang kita temui.
  • Memberi laluan kepada kenderaan yang cuba potong kereta anda.
  • Tolong isteri mengemas rumah, melipat baju dan sebagainya.
  • Memberi tumpang orang yang sedang berjalan kaki hendak ke masjid.
  • Menghantar SMS ucapan selamat hari ibu.
  • Menolong seseorang untuk mengambil barangnya dari rak barang, apabila kapal terbang sudah berhenti dan sedia untuk keluar.
  • Membacakan buku cerita untuk anak-anak.
  • Dan terdapat berjuta-juta lagi perkara yang boleh difikirkan.
Ingatkah saudara bagaimana perasaan saudara selepas membantu seseorang secara ikhlas. Ianya sangat menggembirakan. Itulah balasan immediate dari Allah untuk kita. Yang penting, usaha-usaha sedekah ini hendaklah di lakukan sebanyak mana yang termampu. Bukannya hanya sekali sehari. Apabila ianya dilakukan dengan sebanyak-banyaknya, barulah tenaga yang terkumpul dari sedekah tersebut mampu untuk menjadikan kita orang yang lebih lapang jiwanya.

4. Maafkanlah semua orang sebelum anda tidur.
Satu lagi tips untuk melapangkan dada adalah dengan memaafkan semua orang sebelum tidur. Katakanlah secara ringkas, "Ya Allah, aku maafkan semua orang yang telah bersalah kepada diriku. Aku lepaskan semua perasaan dendam, kerana kasih sayangMu adalah lebih aku perlukan dari semua itu."  Selain dari memberi kemafaan secara umum, jika ada seseorang yang secara spesifik membuat anda marah pada hari itu, maka maafkanlah dia dengan ayat yang lebih spesifik juga.

Memberi maaf akan melapangkan dada. Semakin dada anda menjadi lapang, semakin anda dapat mengelakkan perasaan jengkel. Sebenarnya ada sebuah hadis tentang amalan memaafkan semua orang sebelum tidur ini. Tetapi saya gagal menemuinya. Jika ada sesiapa yang dapat mencarinya, harap dapat berkongsi di ruang komen.

5. Perasaan jengkel mudah berlaku di dalam keadaan tergesa-gesa dan tidak teratur.
Tidak lama dulu, saya selalu perasaan yang saya mudah merasa jengkel apabila kami sekeluarga ingin keluar ke sesuatu tempat. Di dalam tergesa-gesa bersiap, memasukkan beg ke dalam kereta, anak-anak berlari keluar masuk, amat mudah untuk saya merasa jengkel. Sekarang saya telah mewajibkan satu prosedur apabila kami sekeluarga hendak keluar ke mana-mana. Selepas mandi, semua beg dan peralatan akan dikumpulkan di satu sudut rumah, manakala semua ahli keluarga akan duduk dahulu untuk mendengar taklimat sebelum berangkat. Dengan keadaan yang lebih teratur ini, suasana menjadi lebih ceria dan saya tidak lagi mudah untuk merasa jengkel. Sebenarnya, prosedur ini saya ambil dari adab bersafar Nabi (s.a.w) yang saya pelajari semasa keluar bersama jemaah tabligh muda-muda dulu. Sekali lagi, sesiapa yang tahu tentang adab bersafar Nabi (s.a.w) ini, harap kongsikanlah ye.

Sebenarnya sifat tergesa-gesa tidak dibenarkan walaupun di dalam urusan agama sekalipun. Cuba lihat hadis di bawah:

Daripada Abu Hurairah (r.a), beliau berkata, "Saya mendengar Rasululluh (s.a.w) bersabda: apabila iqamah solat telah dikumandangkan, maka janganlah kamu mendatangi solat dengan berlari-lari, sebaliknya berjalanlah dengan tenang. Apa sahaja yang kamu sempat lakukan (bersama imam) maka lakukanlah, dan apa yang tertinggal olehmu (dari bahagian solat) maka sempurnakanlah."
Di dalam satu riwayat lagi, Muslim menambah: "Kerana apabila salah seorang dari kamu telah bertekad untuk berangkat mengerjakan solat, maka kamu sudah dianggap berada di dalam solat."
[Muttafaq 'alaih]

Satu lagi perkara yang sedang saya usahakan ialah untuk menambah "safety zone" sebanyak 10 min di dalam jadual saya. Apabila bangun tidur, saya sedang cuba untuk bangun 10 min awal dari masa yang biasa. Apabila bertolak ke tempat kerja, saya cuba untuk keluar 10 min lebih awal dari apa yang saya lakukan selama ini. Dengan ini, jika ada perkara-perkara yang tidak dijangka, sekurang-kurangnya kita akan ada allocation sebanyak 10 min. Jadi tidak perlulah kita tergesa-gesa, betul tak?

6. Jika perlu berfikir, carilah jalan untuk bersendiri.
Di awal tadi, ada saya ceritakan tentang perasaan jengkel yang berlaku apabila kita diganggu semasa sedang fokus kepada sesuatu. Sekiranya kita perlu untuk berfikir secara mendalam, cari jalan untuk bersendiri. Masuk ke dalam bilik dan kuncikan pintu supaya tidak diganggu oleh anak-anak. Juga matikan telefon bimbit anda, atapun pasangkan silent mode. Ada masanya kita perlu menjadi "tamak" sedikit. Ini lebih baik dari cuba melakukan semuanya sekaligus, tetapi akhirnya merasa jengkel dan marah-marah.

Apa pendapat anda?



0 comments

Sunday, 6 September 2009

Menghadapi Dugaan Hidup Dengan Solat Tahajjud.

Sunday, 6 September 2009
Saya selalu tertanya-tanya, bagaimanakah para sahabat r.a boleh menjadi sangat tabah menghadapi dugaan hidup yang sangat berat. Sedangkan kita ini, di dalam keadaan negara yang aman damai pun selalu merasa tertekan.
Saya cuba untuk mencari formula menghadapi dugaan hidup dari Al-Quran, dan inilah yang saya temui. Surah Al-Muzzamil ayat 1 - 11, adalah satu formula yang sangat tepat untuk sesiapa yang dilanda cabaran hidup. Ayat ini diturunkan ketika Rasulullah (s.a.w) tertekan dengan ancaman dan cercaan orang-orang kafir. Cubalah baca terjemahan surah ini di bawah:

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani
  1. Wahai orang yang berselimut!
  2. Bangunlah sembahyang Tahajud pada waktu malam, selain dari sedikit masa (yang tak dapat tidak untuk berehat)
  3. Iaitu separuh dari waktu malam atau kurangkan sedikit dari separuh itu,
  4. Ataupun lebihkan (sedikit) daripadanya dan bacalah Al-Quran dengan "Tartil"
  5. (Sayugialah engkau dan pengikut-pengikutmu membiasakan diri masing-masing dengan ibadat yang berat kepada hawa nafsu, kerana) sesungguhnya Kami akan menurunkan kepadamu wahyu (Al-Quran yang mengandungi perintah-perintah) yang berat (kepada orang-orang yang tidak bersedia menyempurnakannya).
  6. Sebenarnya sembahyang dan ibadat malam lebih kuat kesannya (kepada jiwa) dan lebih tetap betul bacaannya.
  7. (Kami galakkan engkau dan umatmu beribadat pada waktu malam), kerana sesungguhnya engkau pada siang hari mempunyai urusan-urusan yang panjang kira bicaranya;
  8. Dan sebutlah (dengan lidah dan hati) akan nama Tuhanmu (terus menerus siang dan malam), serta tumpukanlah (amal ibadatmu) kepadaNya dengan sebulat-bulat tumpuan.
  9. Dialah Tuhan yang menguasai timur dan barat; tiada Tuhan melainkan Dia; maka jadikanlah Dia Penjaga yang menyempurnakan urusanmu.
  10. Dan bersabarlah terhadap apa yang dikatakan oleh mereka (yang menentangmu), dan jauhkanlah dirimu dari mereka dengan cara yang baik.
  11. Dan biarkanlah Aku sahaja membalas orang-orang yang mendustakan (bawaanmu) itu, orang-orang yang berada dalam kemewahan dan berilah tempoh kepada mereka sedikit masa;
Antara pelajaran yang boleh kita dapati ialah:
  1. Solat tahajjud akan memberikan kita kekuatan jiwa untuk menghadapi dugaan. Rasulullah (s.a.w) juga diperintahkan oleh Allah untuk mengerjakan solat tahajjud sebagai persiapan sebelum diberi satu tugas yang sangat berat. Jika kita terasa hidup ini terlalu menekan, dan dada terasa amat terhimpit, segeralah mula untuk mengerjakan solat tahajjud dengan istiqamah. Kita akan mendapat kekuatan jiwa yang membolehkan kita menghadapi segala dugaan tersebut.

  2. Untuk mendapatkan kesannya, Quran hendaklah dibaca dengan tartil semasa solat tahajjud. Dalam perkataan lain, bacalah quran dengan sebaiknya supaya kita merasa "enjoy" dengan solat yang dilakukan. Sekiranya solat dilakukan dengan rasa terpaksa, besar kemungkinan ia tidak akan dapat memberi kita kekuatan yang diperlukan untuk menghadapi dugaan hidup.

  3. Sekiranya kita selalu dicerca atau dikritik sedangkan kita adalah dipihak yang benar, maka hadapilah kritikan tersebut dengan cara yang baik, dan sebutlah nama Allah, atau sebutlah "Ya Allah" dengan lidah mahupun hati sebanyak-banyaknya. Tak perlulah risaukan kata-kata manusia, tapi fokuslah kepada Allah. Apabila kita melakukan seperti ini, maka Allah lah yang akan membalas perbuatan orang-orang yang mencerca anda.
Sesungguhnya Al-Quran adalah sememangnya "manual kehidupan" yang paling hebat. Apa jua keadaan yang dihadapi, tentu ada jawapan bagi setiap persoalan yang kita hadapi. Segala puji bagi Allah. Mudah-mudahan Allah memberi kita kefahaman dan kekuatan untuk menggunakan Al-Quran sebagai manual di dalam kehidupan kita.

0 comments

Saturday, 5 September 2009

Tips Menghadapi Tekanan: Mengapa sukar untuk redha, beserah dan pasrah?

Saturday, 5 September 2009
Di dalam topik "bagaimana mencari ketenangan dengan berserah kepada Allah," saya telah berkongsi tentang bagaimana saya berjaya menghadapi satu cabaran dengan pasrah kepada ketentuan Allah. Tetapi yang sejujurnya, tidak setiap kali cabaran mendatang saya dapat redha dengan ketentuan Allah. Saya mula berfikir, mengapakah adakalanya saya berjaya redha dengan ketentuan Allah, dan mengapa ada masanya pula saya sangat sukar untuk redha dengan ketentuan Allah. Di bawah ini saya rumuskan penemuan-penemuan saya.

1. Terlupa untuk berkomunikasi dengan Allah
Apabila saya kaji, saya dapati yang pada masa-masa saya mudah untuk redha dengan ketentuan Allah, adalah pada masa-masa yang saya selalu ingat untuk berkomunikasi dengan Allah. Sebelum memulakan kerja, saya minta izin dari Allah. Sebelum memulakan mesyuarat dengan anak buah, saya minta izin dan pertolongan dari Allah. Di dalam situasi-situasi sebegini, saya perhatikan yang saya lebih mudah untuk redha dengan ketentuan Allah.

Tetapi sebaliknya, pada masa-masa yang saya agak sibuk dan terkejar-kejar, saya selalu lupa "meminta izin dan pertolongan Allah" sebelum melakukan sesuatu. Pada ketika inilah apabila cabaran mendatang, saya sukar untuk menerima ketentuan Allah, dan mudah rasa tertekan.

Apabila saya berada di dalam komunikasi dengan Allah, kualiti kerja anak buah yang kurang memuaskan jarang dapat menjengkelkan saya. Malah saya berasa kasihan kerana anak buah saya tidak mampu melakukan tugas mereka dengan baik, dan mula memikirkan jalan bagaimana saya boleh membantu mereka belajar. Tetapi apakala, saya tidak berada di dalam keadaan berkomunikasi dengan Allah, kualiti kerja yang kurang memuaskan dari anak buah di tempat kerja benar-benar menjengkelkan saya. Saya benar-benar rasa geram dan tertekan.

Jadi bagaimana untuk tidak terlupa untuk berkomunikasi dengan Allah? Pernahkah anda pergi kerja dengan keadaan lupa, atau tidak sempat untuk mandi pagi? Sekiranya pernah, sudah tentu anda akan berasa sangat rimas sepanjang hari itu bukan?
Sebuah hari yang dimulakan dengan baik, lebih cenderung untuk menjadi baik pada keseluruhannya. Sebuah hari yang dimulakan dengan buruk, amat sukar untuk menjadi baik pada keseluruhannya. Jadi supaya kita tidak terlupa untuk berkomunikasi dengan Allah, ingatkanlah diri kita dari pagi-pagi hari lagi. Mintalah pada Allah di dalam rutin doa selepas solat subuh, supaya kita ingat untuk berkomunikasi dengan Allah sepanjang-panjang hari. Sesudah itu, bawalah momentum dari doa solat subuh tadi sepanjang hari anda.

2. Terlupa kelebihan berserah kepada ketentuan Allah.
Pada suatu hari, saya telah terbaca satu hadis seperti berikut.

Daripada Ibn Mas'ud (r.a), beliau berkata: "Saya masuk menghadap Nabi (s.a.w) yang ketika itu baginda sedang sakit demam panas. Saya berkata: "Ya Rasulullah, sesungguhnya tuan mengalami sakit demam panas dengan sakit yang teramat sangat."
Baginda bersabda: "Benar, sesungguhnya aku merasakan sakit demam panas sebagaimana dua orang di antara kamu merasakan sakit demam panas."
Saya bertanya: "Kalau begitu, tuan mendapatkan dua kali ganda pahala?"
Baginda menjawab: "Benar, memang begitu adanya. Tidaklah seorang muslim yang di timpa gangguan, duri dan lain-lain seumpanya melainkan Allah menebus dengannya keburukan-keburukannya dan dosa-dosanya berguguran daripadanya bagaikan pohon yang merimbun deunannya."

(Muttafaq 'alaih)

Ditakdirkan tidak lama selepas itu saya ditimpa sakit. Selalunya apabila merasa sakit saya mudah untuk berasa tertekan. Tetapi untuk kali yang tersebut, hadis di atas masih segar di dalam ingatan saya, dan saya amat mudah untuk redha dengan kesakitan yang saya alami.

Walau bagaimana sekalipun kita menyedari yang setiap kesukaran atau musibah yang melanda adalah dari Allah, tidak mudah untuk kita berserah dengan ketentuannya melainkan kita menyedari kebaikan yang akan kita dapati dengan melaluinya. Saya rasa tidak ada sesiapapun yang akan pergi berkerja, sekiranya tidak diberikan gaji. Kita harus terima yang ini adalah memang fitrah manusia.

Untuk mengingatkan diri saya supaya redha dengan ketentuan Allah, saya telah menulis beberapa ayat quran, hadis dan kata-kata hikmat untuk dibaca sebagai peringatan setiap hari. Anda juga boleh mendapatkannya di http://docs.google.com/View?id=dnsk2k3_90ggwskpch

Mudah-mudahan dengan tips-tips ini, akan memudahkan kita semua untuk berserah dengan ketentuan Allah.



1 comments

Sunday, 30 August 2009

Bagaimana menghadapi kerisauan yang tak bertempat?

Sunday, 30 August 2009
Di dalam posting "mengapa kita risau dan jalan penyelesaiannya," kita berbincang tentang cara untuk menghadapi risau yang disebabkan oleh cabaran-cabaran hidup. Saya menerima maklumbalas yang ada juga kes-kes kerisauan yang tidak semestinya disebabkan oleh cabaran hidup. Ada juga orang-orang yang tidak bernasib baik, selalu risau dan cemas di dalam apa juga keadaan. Kadangkala juga pada perkara-perkara yang tidak sepatutnya dirisaukan. Selepas menghantar anak pergi dengan bas sekolah, tiba-tiba merasa risau takut kemalangan akan berlaku. Selepas menghantar suami di pintu pagar, tiba-tiba terasa cemas, takut suami digoda orang ditempat kerja. Saya cuba mencari keterangan-keterangan dari Allah dan RasulNya yang mungkin dapat merungkaikan keadaan ini. Dan hasilnya, dengan izin Allah, saya menemui empat hadis-hadis di bawah yang mungkin dapat membantu.

1. Baikilah keadaan hati dengan meminta pertolongan pada Allah.
Rasulullah s.a.w bersabda, "Sesungguhnya hati manusia semuanya (berada) di antara dua jari dari jari-jari Ar-Rahman (Allah Ta'ala), seperti hati yang satu, yang Dia akan memalingkan (memboak-balikkan) hari tersebut sesuai dengan kehendak-Nya," lalu Rasul s.a.w membaca doa: "Ya Allah yang memalingkan (membolak-balikkan) hati manusia, palingkanlah hati kami di atas ketaatan kepada-Mu."

Daripada hadis ini, kita fahami bahawa hati kita ini adalah di bawah kekuasaan Allah. Dan perasaan risau atau cemas tadi itu pula adalah persoalan hati. Ianya bukan persoalan badani atau fizikal. Apabila Nabi s.a.w sendiri berdoa kepada Allah untuk menjaga hatinya, apatah lagi kita ini. Mintalah pada Allah supaya memberikan kita ketenangan. Sebagai contoh, katakanlah: "Ya Allah, aku dan penat dengan perasaan risau yang tak bertempat ini Ya Allah, bebaskanlah aku daripadanya, dan kurniakanlah aku hati yang selalu tenang. Tolonglah aku Ya Allah, kerana hanya kepadaMu tempat aku bergantung."

Apa juga usaha yang akan kita akan lakukan, cubalah mulakan dengan berkomunikasi dengan Allah dahulu. Sesungguhnya, kita ini  tak mampu untuk mengetahui apakah setiap usaha kita itu akan membawa manfaat atau mudarat. Apatah lagi untuk memastikan usaha kita itu mencapai kejayaannya.

2. Berubatlah dengan kalimah tauhid
"Dari Abu Hurairah r.a, Rasulullah s.a.w bersabda, kalimah Laa ilaaha illallah adalah ubat sembilan puluh sembilan penyakit, yang paling mudah adalah penyakit cemas."
(HR. Al-Hakim)

Daripada hadis di atas, dapat kita pelajari dua perkara:
  1. Perasaan risau atau cemas itu adalah satu penyakit.
  2. Ianya boleh diubati dengan kalimah Laa ilaaha illallah.
Maka marilah kita cuba mengambil manfaat dari hadis ini. Jika kita dilanda penyakit risau yang tidak bertempat, marilah kita cuba untuk mengubat diri dengan kalimah tauhid. Apakata kita cuba untuk berzikir dengan kalimah Laa ilaaha illallah sebanyak 1,000 kali sehari. Mungkin boleh dipecahkan kepada 200 kali selepas setiap solat fardhu. Mengikut kata Professor Dato' Fadhilah Kamsah, untuk mengubah sesuatu amalan menjadi tabiat, kita hendaklah beramal dengannya secara berterusan selama sekurang-kurangnya 21 hari. Jadi cubalah beramal dengan amalan di atas selama 21 hari. Mudah-mudahan kita akan dapat mengubat diri kita dari perasaan risau tidak bertempat ini.

Kata-kata Nabi s.a.w sudah tentu benar. Cubalah beramal dengannya sehingga hati mula menjadi bersih dan tenang dari segala kerisauan.

3. Hadapilah kerisauan dengan berdoa.

Dari Mu'az daripada Rasulullah s.a.w bersabda: "Tidak bermanfaat terlalu bersikap waspada ke atas takdir, tetapi doalah yang bermanfaat terhadap apa yang diturunkan dan apa yang belum diturunkan. Maka hendaklah kalian berdoa wahai hamba Allah."
(HR. Ahmad)

Dari hadis ini, fahamlah kita sikap terlalu berhati-hati yang akhirnya membawa perasaan risau dan cemas sebenarnya tidak langsung bermanfaat untuk melindungi kita dari ditimpa musibah. Yang lebih bermanfaat untuk melindungi kita dari musibah yang mungkin mendatang adalah dengan berdoa kepada Allah. Bahkan bukan sahaja untuk musibah yang "mungkin" melanda, doa juga bermanfaat untuk melepaskan kita dari musibah yang telah pun menimpa.

Dari Salman r.a berkata, Rasulullah s.a.w bersabda: "Tidak ada yang membatalkan qada' kecuali doa dan tidak ada yang dapat menambah umur kecuali kebaikan."

(HR. Al-Tirmizi)

Sungguhpun tinta qada' telah kering, Allah yang Maha Penyayang masih memberikan kita satu kesempatan lagi. Iaitu dengan berdoa kepadaNya. Sekiranya syaitan menganggu kita dengan menyuntik kerisauan ke dalam hati, maka berdoalah kepada Allah. Itu adalah lebih berkesan untuk menjauhkan musibah dari merasa risau dan cemas.



2 comments

Sunday, 23 August 2009

Bagaimana Mengawal Emosi di Dalam Tekanan?

Sunday, 23 August 2009
Tempat saya bekerja sekarang, dirahmati dengan ramai rakan-rakan yang bersikap positif dan selalu bekerjasama. Tetapi, sejak kebelakangan ini banyak tekanan-tekanan hebat yang terpaksa kami hadapi sehingga mengoyangkan emosi. Telah mula senario marah memarahi. Saya sendiri telah "termeletup" di dalam satu mesyuarat beberapa minggu lepas. Semua ini menerbitkan ilham di hati saya untuk mengkaji dan menulis tentang bagaimana untuk mengawal emosi di dalam tekanan.

1. Binalah tenaga anda sebelum menghadapi hari yang baru.
Untuk menghadapi tekanan, kita memerlukan jiwa yang kuat. Tanpa kekuatan jiwa , kita dengan mudah akan tewas apabila "dihenyak" oleh tekanan. Oleh itu adalah sangat penting untuk membina kekuatan diri sebelum menghadapi hari yang baru.

Setiap pagi, janganlah tergesa-gesa untuk memulakan kerja anda. Ciptalah satu rutin setiap pagi untuk diri anda. Untuk saya, saya mengamalkan Al-Manzil, atau kadangkala Al-Mathurat. Sekiranya hati terasa agak tertekan dengan cabaran-cabaran yang agak hebat, saya akan menambah pula ayat-ayat Munjiyat di dalam rutin pagi saya.

Tidak kira apapun pilihan anda, rutin pagi akan memberikan masa untuk anda menenangkan diri sebelum berhadapan dengan cabaran-cabaran yang mendatang. Bukan itu sahaja, zikrullah sememangnya mempunyai keberkatan yang hebat untuk menarik pertolongan dari Allah.

2. Bersedekahlah di dalam perjalanan ke tempat kerja.
Untuk mengawal emosi, tidak ada satu senjata yang lebih ampuh dari kelapangan dada. Saya tidak tahu tentang orang lain, tetapi dari pengalaman saya, bersedekah adalah satu aktiviti yang paling kuat kesannya untuk melapangkan dada.

"Rasulullah menggambarkan orang yang kikir dan orang yang dermawan itu dengan dua orang yang masing-masing memiliki jubah. Orang yang dermawan terus-menerus memberi dan menginfakkan hartanya, sehingga jubah dan baju besinya menjadi terasa longgar dan lapang hingga akhir hayatnya. Sementara itu, orang yang kikir terlalu kuat memegang hartanya dan tidak mahu menyedekahkannya, sehingga pakaiannya terasa semakin menyempit dan menghimpit, yang pada akhirnya akan menyempitkan jiwanya."

Untuk bersedekah di dalam perjalan ke tempat kerja, tidaklah memerlukan wang ringgit sebenarnya. Cukup dengan memberi laluan kepada kenderaan lain sepanjang perjalanan anda. Dan sekiranya anda berhenti di stesen minyak, atau kedai-kedai lain untuk membeli keperluan di dalam perjalan ke tempat kerja, senyumlah kepada pekerja-pekerja kedai yang anda temui, dan ucapkanlah terima kasih. Anda akan mendapati yang anda adalah lebih ceria apabila tiba di tempat kerja.

3. Berhentilah sebelum anda "meletup."
Walau bagaimana besarpun tekanan yang melanda, jarang sungguh kita tiba-tiba terus "meletup." Sebenarnya, keresahan dirasai sedikit demi sedikit, dan apabila ia telah terlalu kuat kita pun hilang kawalan di dalam mengawal emosi kita. Oleh itu kita perlu berhenti sebelum tekanan yang dirasai terlalu hebat.

Di kilang tempat saya bekerja terdapat sebuah "receiver tank" yang fungsinya untuk mengumpul "compressed air" dari generator. Tekanan maksima yang boleh diterima oleh "receiver tank" tersebut adalah sebanyak 20 bar. Supaya tekanan angin yang masuk tidak terlebih dari had sehingga membahayakan, terdapat sebuah "safety valve" pada "receiver tank" tersebut. Apabila tekanan melebihi had selamat, "safety valve" tersebut akan melepaskan compressed air untuk menurunkan tekanan.

Di dalam hidup sehari-hari kita, sebenarnya Allah telah mengurniakan sebuah "safety valve" untuk kita. Ya itulah dia solat 5 waktu.
Yang penting, solat hendaklah dilakukan dengan penuh kenikmatan walaupun pendek. Mungkin baik untuk membaca topik "panduan solat khusyuk dan istiqamah." Dan satu perkara lagi, sebolehnya lakukanlah solat 5 waktu seawal waktu yang boleh. Allah tidak menetapkan waktu setiap solat, melainkan di dalamnya terdapat hikmah yang sangat halus. Jika kita menangguhkan solat ke hujung waktu, kita mungkin sudahpun "termeletup" sebelum sempat melakukannya.

Jika anda merasa tertekan sebelum waktu solat yang berikutnya berhentilah sebentar. Jangan paksa diri anda untuk berfikir di dalam keadaan emosi yang tidak stabil. Pasanglah MP3 player anda, dan dengarkanlah alunan ayat-ayat Quran. Atau lihatlah pemandangan indah-indah. Yang penting, berhentilah dan baiki keadaan emosi anda sebelum mula bekerja semula.

4. Segeralah bangkit keluar dari kesedihan.
Walaupun begitu, sesekali kita tentu akan tewas juga dengan tekanan. Yang penting pada ketika itu adalah untuk segera keluar dari kesedihan dan keresahan. Ini adalah supaya kita tidak pula menjadi virus yang akan menyebarkan penyakit sedih kepada orang lain. Cukuplah kesedihan sampai ke diri kita. Janganlah biarkan ia merebak kepada orang lain pula. Saya ada menghuraikan perkara ini dengan sedikit mendalam di dalam topik "bagaimana untuk kembali positif selepas dikritik."

5. Bagaimana untuk berfikir dengan rasional di dalam tekanan.
Apabila berada di dalam keadaan tekanan, biasanya keputusan yang dibuat banyak dipengaruhi oleh emosi daripada fikiran yang rasional. Untuk diri saya, adalah sangat mustahil untuk membuat keputusan dengan berfikir sahaja tanpa sekeping kertas dan pensil.

Apabila anda perlu membuat keputusan di dalam keadaan yang sibuk, atau penuh dengan tekanan, ambillah sekeping kertas dan sebatang pensil. Bahagikan kertas tersebut kepada 4 bahagian. Tuliskan pada setiap bahagian seperti berikut:
  • Bahagian 1 - Fakta masalah
  • Bahagian 2 - Alternatif-alternatif
  • Bahagian 3 - Impak positif
  • Bahagian 4 - Impak negatif
Kemudian tulislah segala fakta tentang permasalahan yang dihadapi di dalam bahagian 1.
Di dalam bahagian 2 pula, tulislah segala alternatif-alternatif yang boleh dilakukan untuk menyelesaikan persoalan tersebut.
Di dalam peringkat ini, sebaiknya panggillah rakan-rakan lain untuk berfikir bersama-sama anda. Lebih idea adalah lebih baik, kerana lebih banyak kemungkinan yang dapat difikirkan.
Kemudian, senaraikan segala impak positif dan impak negatif yang mungkin berlaku untuk setiap alternatif yang disenaraikan.
Dan akhir sekali, pilihlah alternatif terbaik yang ada di dalam senarai tersebut.

Yang penting di sini adalah untuk menganalisa setiap kemungkinan dengan cara menuliskannya seperti di atas. Elakan dari cuma membayangkan alternatif-alternatif yang ada di dalam fikiran. Ini adalah kerana tanpa menulis, adalah sukar untuk kita melihat semua alternatif yang ada. Tanpa dapat melihat keseluruhan situasi dengan sempurna, kita mudah merasa panik dan besar kemungkinan keputusan yang dibuat akan dipengaruhi oleh emosi.

Akhir sekali, anda juga tentu mempunyai pelbagai teknik yang telah anda gunakan untuk mengawal emosi di dalam tekanan. Tinggalkan komen dan kongsikanlah pengalaman anda, semoga bermanfaat kepada kita semua.




3 comments

Sunday, 16 August 2009

Mengapa Kita Risau Dan Jalan Penyelesaiannya.

Sunday, 16 August 2009
Katakanlah, "Sekali-kali tidak akan menimpa kami melainkan apa yang telah ditetapkan oleh Allah bagi Kami. Dialah Pelindung kami dan hanyalah kepada Allah orang-orang beriman harus bertawakal."
Surah At-Taubah: 51

Kekuatan manusia berbeza-beza di dalam menghadapi cabaran.
Rasanya risau atau bimbang adalah penyakit yang paling banyak melanda umat manusia pada masa ini. Saya pun tidak terkecuali. Apabila membaca sirah nabi dan kisah-kisah para sahabat r.a, saya berasa sangat cemburu bagaimana mereka boleh menjadi sangat tenang dan redha dengan apa jua masalah yang melanda. Bagaimana agaknya ye untuk mendapatkan kekuatan hati seperti itu? Sebelum itu mari kita cuba fahami apa itu risau dan mengapa kita merasainya.

Apa itu risau?
Risau adalah satu perasaan tidak nyaman yang kita rasai, apabila "mungkin" terpaksa melalui satu situasi yang mencabar. Berlainan dengan "sedih," kita merasai risau untuk sesuatu situasi yang masih lagi belum berlaku. Manakala sedih pula adalah perasaan yang dirasai akibat peristiwa yang sudahpun berlaku. Contohnya, syarikat mengumumkan yang VSS akan ditawarkan kepada sebilangan pekerja dan kita merasa risau apakah kita yang akan terpaksa menghadapinya. Manakala apabila kita menerima notis tentang VSS tersebut, perasaan risau akhirnya berubah menjadi sedih.

Kenapa kita risau?
Risau sebenarnya adalah sifat semulajadi manusia. Risau adalah sesuatu yang penting untuk seorang manusia. Apabila anda mendengar syarikat akan mengumumkan VSS, dan anda pun mula mengkaji apakah tindakan-tindakan yang boleh anda lakukan untuk mengurangkan impak sekiranya perkara tersebut benar-benar menimpa anda, maka ia adalah satu kerisauan yang produktif. Yang tidak kita kehendaki ialah kerisauan yang melumpuhkan pertimbangan kita. Kerisauan yang mengoyangkan akal fikiran menyebabkan kita menjadi buntu, kadangkala pemarah dan mengambil tindakan-tindakan yang bodoh di dalam hidup kita. Jadi apakah yang menyebabkan kerisauan yang sepatutnya produktif menjadi sesuatu yang negatif?

Apabila kita mungkin terpaksa menghadapi sesuatu cabaran yang hebat, dan kita merasakan bahawa tiada lagi jalan keluar, tambahan lagi tiada sesiapa lagi yang mampu menolong anda, itulah masanya kerisauan produktif boleh bertukar menjadi negatif. Sungguhpun cabarannya belum lagi berlaku, anda sudahpun merasakan "siksanya" di dalam fikiran anda hari demi hari.

Orang yang kuat jiwanya, walaupun percaya tidak ada apa lagi yang mampu menyelamatkan dirinya dari cabaran yang mendatang, akan masih berjaya menghadapinya dengan tenang. Apabila ia meyakini yang apa yang mendatang adalah ketetapan dari Yang Maha Esa, keredhaan yang timbul di hatinya menyebabkan masalah bukan lagi masalah. Apabila keredhaan sudah penuh di hati, hukuman mati pun bukanlah satu cabaran yang sehebat mana.

Kesimpulannya, kerisauan yang bersifat negatif datang dari 2 sebab:
  • -putus asa dari harapan yang sesuatu cabaran dapat diselesaikan.
  • -tiada kekuatan untuk redha dengan ketetapan yang akan berlaku.
Penyebabnya sudah jelas, jadi bagaimana pula untuk mengatasinya?

Bagaimana menangani risau?
Banyak teknik-teknik yang boleh anda pelajari untuk menangani risau pada hari ini. Tetapi pada pandangan saya, segala teknik-teknik itu tidak akan berkesan, melainkan kita terlebih dahulu membina kekuatan iman kita. Kekuatan iman yang akan dapat memberikan kita keyakinan yang kukuh bahawa:
  • -Tiada apa yang akan menimpa kita melainkan apa yang telah ditetapkan oleh Allah.
  • -Tiada apa yang mustahil untuk diselesaikan apabila pertolongan Allah ada bersama-sama dengan kita, sungguhpun pada akal manusia kelihatan sesuatu yang tidak mungkin belaku.
  • -Tidak ada sesuatu apa pun musibah yang menimpa, melainkan di dalamnya terdapat kebaikan untuk diri kita baik dunia mahupun akhirat.
Bagaimanakah caranya untuk meningkatkan iman? Sebetulnya, saya sendiri pun tidak ada jawapannya. Tetapi di bawah ini adalah langkah-langkah yang dapat saya fikirkan dari pengalaman-pengalaman peribadi.
  1. Bacalah Al-Quran dengan taddabur (pemahaman) setiap hari: Al-Quran adalah bukan sahaja satu mukjizat yang dapat menenangkan hati, tetapi di dalamnya terdapat banyak keterangan-keterangan tentang kekuasaan dan kasih sayang Allah kepada orang-orang yang bertaqwa. Semakin kita membacanya, semakin kuat pemahaman-pemahaman ini akan tertusuk ke dalam "subconcious" kita, yang akhirnya akan membantu kita apabila berhadapan dengan cabaran-cabaran hidup.

  2. Bacalah sirah nabawiyah (dan kisah-kisah para sahabat r.a): Siapakah manusia yang paling hebat diuji oleh Allah selain para rasul-rasulNya. Bacalah kisah-kisah para nabi supaya dapat menjadi teladan apakala kita pula nanti diuji oleh Allah. Antara cara bagaimana manusia belajar adalah dari contoh-contoh. Apabila kita dikehendaki membuat sesuatu tugas yang belum pernah kita lakukan, selalunya kita akan meminta pendapat dari orang-orang yang pernah melakukannya. Begitulah juga, untuk menghadapi cabaran-cabaran kehidupan, kita sepatutnya belajar dari para-para Nabi dan sahabat r.a. yang telah menghadapi cabaran-cabaran yang jauh lebih hebat dari apa yang kita terpaksa lalui.

  3. Ceritakanlah apa yang telah anda pelajari kepada orang-orang lain: Kongsikanlah segala ilmu yang telah anda pelajari dari Al-Quran dan sirah nabi kepada orang-orang lain. Mengajar ilmu kepada orang lain akan memantapkan lagi ilmu-ilmu di dalam "subconcious" kita. Ilmu-ilmu yang berada di dalam "concious mind" adalah lemah dan bergantung kepada kekuatan akal. Malangnya, apabila berhadapan dengan cabaran yang terlalu hebat, fungsi akal selalunya akan tewas dengan kekuatan emosi. Itulah sebabnya kita harus cuba sedaya upaya untuk menanamkan setiap ilmu jauh ke dalam "subconcious" minda kita.

  4. Berkomunikasilah dengan Allah: Berkomunikasilah dengan Allah selalu supaya anda akan dapat merasakan keberadaanNya sepanjang waktu. Minta izinlah dari Allah sebelum membuat apa-apa keputusan. Minta tolonglah kepada Allah untuk melakukan apa-apa urusan. Berterima kasihlah kepada Allah ke atas setiap nikmat yang dapat difikirkan. Ucapkanlah "declaration" keredhaan terhadap segala perkara tidak diingini yang menimpa kita. Apabila kita "yakin" (dan bukan sekadar faham) yang Allah sentiasa berada disamping kita, apalah lagi yang kita perlukan?
Apa yang perlu dilakukan sekiranya perasaan risau mula menjadi diluar kawalan?
Apa yang kita bincangkan tadi adalah langkah-langkah menguatkan jiwa supaya kita lebih bertenaga untuk menghadapi cabaran hidup. Tetapi apa yang perlu dilakukan, sekiranya ada cabaran yang akan menimpa sedangkan jiwa sudah pun mula berada di luar kawalan?
  1. Berhentilah dari berfikir dan berehatlah dengan mendengarkan Al-Quran: Apabila kerisauan mula berada di luar kawalan, sebenarnya minda kita tidak berhenti-henti berfikir. Bukan berfikir sebenarnya, tetapi membayangkan segala macam "consequenses" yang boleh berlaku. Apabila ini berlaku berhentilah berfikir. Ambillah MP3 player anda, sumbatkan earphone ke telinga dan dengarlah bacaan-bacaan Al-Quran dari qari-qari yang sedap bacaannya. Lupakanlah segala masalah dan nikmatilah bacaan Al-Quran. Sesungguhnya Al-Quran adalah mukjizat yang dapat menenangkan jiwa, sungguhpun anda tidak memahaminya. Apabila jiwa sudah mulai tenang, barulah anda mula untuk berfikir semula.

  2. Beristigfarlah kerana di dalamnya ada pembuka jalan: Apabila akal menemui jalan buntu, maka beristigfarlah kerana ia akan membukakan jalan-jalan penyelesaian.
Ibnu Taimiyyah berkata, "Jika masalah yang saya hadapi menemui jalan kebuntuan, maka saya akan beristigfar kepada Allah lebih kurang seribu kali, nescaya Allah akan membukakan jalan keluar."

Maka aku katakan kepada mereka: "Beristigfarlah kepada Tuhan kalian, sesungguhnya Dia Maha Pengampun, nescaya Dia akan menurunkan hujan lebat kepada kalian."
Surah Nuh: 10 - 11

Di atas adalah beberapa pendapat yang dapat saya fikirkan berkenaan bagaimana untuk menangani kerisauan. Tetapi kemampuan saya untuk menghuraikan tajuk ini adalah sangat lemah sekali. Bantulah saya dengan memberikan idea-idea anda pula di ruang komen. Sekian & salam.



0 comments

Sunday, 9 August 2009

Bagaimana cara menegur dengan berkesan?

Sunday, 9 August 2009
Tidak dapat tidak, memberi teguran adalah sesuatu yang tidak dapat dielakan di dalam hidup kita. Semua manusia termasuk kita sendiri, sesekali tentulah tersilap langkah di dalam mengambil tindakan sehari-hari. Adakalanya kita mungkin tersedar kesilapan kita sendiri, tetapi adakalanya kita perlu ditegur untuk sedar. Apatah lagi sekiranya kita adalah seorang ketua, tidak kiralah ketua di tempat kerja, seorang suami, mahupun seorang bapa, memberi teguran adalah sesuatu yang tidak dapat dielakan.
Memberi teguran, kadangkala membawa kesan yang positif, yang mana orang yang ditegur berubah kepada kebaikan. Tetapi jika kaedahnya tidak efektif, silap-silap gaya, kesan yang berlaku adalah kepada arah yang negatif pula. Mungkin orang yang ditegur akan menjadi "defensive" dan semakin menjauhi kita. Jadi bagaimana kaedah menegur yang berkesan? Mari kita lihat beberapa tips yang mungkin boleh membantu.

1. Berhenti dan betulkan niat kita dahulu.
Apabila terdetik sahaja di dalam hati kita untuk menegur, perkara pertama yang perlu dilakukan adalah untuk berhenti dan menarik nafas. Ini adalah kerana di dalam kebanyakan kes, kita sebenarnya menegur bukan untuk memperbetulkan, tetapi lebih kepada melampiaskan perasaan marah ataupun tidak puas hati.

Semasa saya berada di sekolah menengah, ada seorang guru disiplin yang bernama Ahmad Zaki. Walaupun Cikgu Ahmad Zaki adalah seorang guru disiplin dan banyak merotan murid-murid nakal, rata-rata murid-murid tidak membenci Cikgu Ahmad Zaki seperti cikgu-cikgu disiplin yang lain. Saya pernah berkesempatan melihat bagaimana Cikgu Ahmad Zaki merotan seorang rakan yang ponteng kelas. Setelah melakukan soal siasat, dan didapati murid tersebut bersalah, Cikgu Ahmad Zaki pun berkata dengan senyuman, "Awak pun tahu hukuman ponteng kelas kan? Nah, pusing belakang dan letakan tangan awak ke dinding." Lalu proses merotan pun berlaku. Cikgu Ahmad Zaki merotan tanpa sedikit pun perasaan marah, tetapi lebih kepada perasaan tanggungjawabnya, dan dengan harapan supaya murid itu akan berubah.

Sebenarnya ada banyak teknik untuk memberi teguran. Tetapi yang penting sekali dari segala teknik adalah niat kita. Pastikan apabila kita menegur, niat kita adalah supaya orang yang ditegur akan menjadi seorang yang lebih baik lagi, dan bukan untuk melepaskan perasaan kita.

2. Mulakan dengan sesuatu yang positif.
Cuba beritahu saya, siapa di antara anda yang suka ditegur? Semasa mula-mula bertugas selepas tamat belajar, saya dan beberapa orang rakan pernah datang lambat untuk sebuah mesyuarat. Saya ditegur secara umum oleh ketua saya tanpa menyebut nama. Walaupun begitu saya amat marah di dalam hati, sungguhpun saya tahu sebenarnya saya yang bersalah. Kebanyakan manusia, kecuali mereka yang telah mencapai "kesedaran tertinggi" tentu akan merasa "tidak sedap" apabila ditegur. Jadi apa yang boleh kita lakukan? Bagaimana kita hendak mengurangkan sifat defensive dari orang yang akan ditegur? Satu cara ialah dengan memulakan komunikasi dengan sesuatu yang positif. Antaranya ialah dengan memberi pujian terhadap sesuatu perbuatan baik yang telah dilakukan oleh orang yang hendak ditegur.

Malangnya ada di antara kita yang menyangka berlemah-lembut itu tanda lemah. Janganlah kita menyangka bahawa berlemah-lembut itu menyebabkan kita dipandang rendah. Ingatlah perintah Allah kepada Nabi Musa (a.s) untuk menghadapi Firaun:

Pergilah kamu berdua kepada Firaun, sesungguhnya dia telah  melampaui batas, berbicaralah dengannya menggunakan perkataan yang lembut, mudah-mudahan dia akan ingat dan merasa takut.
(Surah Taha ayat 33-34)

3. Tegurlah dengan hikmah.
Setelah memastikan niat kita, dan memulakan komunikasi dengan sesuatu yang positif, bolehlah kita mula memberi teguran. Memberi teguran pula perlu sesuai dengan keadaan orang yang ditegur. Cara menegur anak-anak tidak sama dengan menegur orang dewasa. Cara menegur seorang pekerja yang berdedikasi tetapi tersilap mengambil keputusan, tentunya tidak sama dengan cara untuk menegur pekerja yang langsung tidak peduli akan kualiti kerjanya. Terlalu banyak kaedah menegur yang ada untuk diceritakan di dalam sebuah artikel. Yang penting, anda perlulah mengkaji setiap situasi dan menggunakan kreativiti anda. Walaubagaimanapun, terdapat beberapa "rules of thumb" yang perlu diambil kira:
  • seboleh-bolehnya tegurlah secara persendirian ditempat yang tersorok supaya orang yang di tegur tidak merasa malu.
  • sekiranya menegur di dalam majlis umum, janganlah menyebut nama secara spesifik.
  • orang yang lembut hatinya, boleh diberi teguran secara menasihati.
  • orang yang tinggi egonya, perlu diberi teguran secara cabaran.
  • kadangkala, ada orang yang membuat perangai kerana rasa tidak diperlukan. Orang sebegini perlu diberi lebih peluang memikul tanggungjawab yang lebih besar.
  • apabila menegur cuba duduk di sebelah orang yang ditegur, bukan di hadapan. Kedudukan di tepi menyebabkan orang yang ditegur kurang  merasa defensive berbanding kedudukan di hadapan.
Tentu banyak lagi kaedah menegur yang boleh dilakukan. Tak mugkin saya dapat memikirkan kesemuanya. Apakata anda berkongsi pengalaman anda dan memberikan "teguran" anda di ruang komen?



2 comments

Thursday, 6 August 2009

Bagaimana menukarkan angan-angan menjadi cita-cita?

Thursday, 6 August 2009
Apa beza angan-angan dan cita-cita?
Zamri dan Azman sedang berbual-bual di kedai kopi. Mereka sedang bercakap tentang percutian hujung tahun. Di dalam perbualan itu, mereka bercerita tentang tempat-tempat menarik di Malaysia yang boleh dijadikan tempat untuk bercuti hujung tahun nanti. Mereka berdua bersetuju yang Cameron Highlands adalah satu tempat yang baik untuk berehat. Perbualan tersebut telah menerbitkan keinginan kedua-dua mereka untuk pergi ke Cameron Highlands hujung tahun nanti.

Zamri pada mulanya mempunyai impian untuk ke Cameron Highlands. Tetapi dia tidak melakukan apa-apa selepas perbualan dengan Azman tempohari. Lama-kelamaan keinginannya untuk ke Cameron Highlands semakin pudar, dan dia sendiri akhirnya lupa dengan perkara itu.

Azman pula, melakukan sebaliknya. Untuk memastikan tekadnya untuk ke Cameron Highlands berkekalan, dia meletakkan gambar pemandangan Cameron Highland sebagai "background" pada komputer peribadinya. Dia kemudiannya merancang dengan teknik 3W1H bersama isterinya, untuk memastikan impian mereka benar-benar menjadi kenyataan.

Di dalam kedua-dua kes di atas, Zamri sebenarnya hanya berangan sahaja. Manakala Azman pula, berjaya menukar angan-angannya menjadi sebuah cita-cita. Impian yang tinggal sebagai angan-angan sangat jarang menjadi kenyataan, manakala impian yang berubah menjadi cita-cita, mempunyai kebarangkalian yang jauh lebih tinggi. Sekarang mari kita lihat, 3 langkah bagaimana angan-angan boleh diubah menjadi cita-cita.

1. Minta pendapat Allah dahulu
Apapun, sebelum menukarkan apa-apa pun impian menjadi cita-cita, mintalah pendapat Allah dahulu. Kita tidak mungkin dapat mengetahui apa yang akan berlaku di masa hadapan, maka mintalah pendapat dari yang Maha Mengetahui. Kadangkala kita menyukai sesuatu, tetapi ianya tidak baik untuk kita, dan kadangkala kita mungkin membenci sesuatu sedangkan ianya adalah baik untuk kita.

"Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu. Dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui."
(Al-Baqarah: 216)

Sebaiknya lakukanlah solat istikharah, terutama untuk keputusan-keputusan besar di dalam hidup. Manakala untuk urusan-urusan harian pula, sekurang-kurangnya berkomunikasilah dengan Allah. Contohnya, katakanlah, "Ya Allah, aku terfikir untuk ......(sebutkan urusan), sekiranya ianya baik untukku di sisiMu Ya Allah, jadikanlah aku melakukannya, tetapi jika ia buruk untukku di sisiMu Ya Allah, maka jauhkanlah aku darinya."

Seterusnya, jika masih terasa untuk meneruskan perkara tersebut, maka langkah seterusnya adalah untuk memastikan anda terus dapat fokus kepada tekad anda.

2. Menanamkan tekad
Impian jika tidak diberi tenaga, akhirnya akan hilang seperti apa yang belaku kepada Zamri. Letakkanlah gambar-gambar di tempat-tempat strategik supaya anda boleh fokus kepada impian anda. Atau berceritalah kepada kawan-kawan anda secara kerap tentang impian anda. Sesetengah orang melakukan "visualization" setiap hari untuk menguatkan tekad mereka, tetapi ini adalah satu teknik yang saya belum pernah cuba secara serius lagi. Jadi rasanya, saya bukanlah ahlinya untuk menerangkan tentang teknik ini.

Di dalam peringkat ini, impian anda adalah masih lagi di dalam keadaan abstrak. Untuk menjadikannya lebih objektif dan jelas, kita akan ke langkah seterusnya.

3. Merancang dengan konsep 3W1H
Manusia melakukan perkara-perkara yang abstrak seperti "visualization" dengan otak kanannya, manakala melakukan perkara-perkara yang lebih teratur dan konkrit dengan otak kirinya. Untuk mencapai kejayaan, kekuatan kedua-dua otak perlulah digabungkan. Setelah menanamkan tekad, kita perlulah merancang dengan teratur supaya impian kita benar-benar boleh menjadi kenyataan. Satu teknik paling mudah untuk merancang adalah 3W1H. Untuk analisis kadangkala kita menggunakan teknik 4W1H, tetapi untuk perancangan teknik 3W1H biasanya sudah mencukupi. Berikut adalah contoh perancangan yang dilakukan oleh Azman.



Ramai orang yang mempunyai impian, tetapi tidak ramai yang benar-benar serius untuk mencapainya. Jadilah orang yang terbilang, yang senantiasa mengubah segala  angan-angan menjadi cita-cita, dan akhirnya cita-cita menjadi kenyataan.

Sekianlah sahaja, apa komen anda?


0 comments

Sunday, 2 August 2009

Bagaimana menjadikan esok lebih baik dari hari ini?

Sunday, 2 August 2009
Hidup ini hanyalah sebuah sekolah.
Setiap hari, setiap dari kita menjalani pelbagai urutan hidup yang berbeza-beza. Setiap hari juga ada cabarannya yang tersendiri. Yang sebenarnya hidup kita ini hanyalah sebuah sekolah.

Mengapa agaknya rata-rata, orang yang lebih berusia dihormati dari orang-orang yang lebih muda? Ya, kerana umumnya, mereka telah melalui lebih banyak cabaran hidup, yang menjadikan mereka lebih matang dari kita yang masih muda ini. Sebenarnya, setiap cabaran dan ketentuan yang kita hadapi setiap hari, adalah cara Allah mengajar kita, supaya kita berfikir untuk mencari penyelesaiannya. Supaya esok akan menjadi lebih baik dari hari ini. Marilah kita lihat secara praktiknya, bagaimana untuk menjadikan esok sebuah hari yang lebih baik dari hari ini.

Langkah 1: Fikirlah secara sedar penyelesaian untuk setiap cabaran hidup.
Setiap hari sebenarnya, samada sedar atau tidak sedar, kita sentiasa berfikir untuk menyelesaikan cabaran-cabaran yang kita hadapi. Dalam kebanyakan hal, perkara ini berlaku secara otomatik tanpa kita sedari. Sebagai contoh, anda menghadapi masalah anak yang lemah di dalam bahasa Inggeris. Walaupun tanpa kaedah yang sistematik, anda berfikir dan membuat berbagai "countermeasure" supaya anak anda dapat menguasai bahasa Inggeris.

Walaupun secara fitrahnya, seorang manusia akan cuba untuk menjadikan esok sebuah hari yang lebih baik dari hari ini, tetapi sekiranya ianya dilakukan dengan penuh kesedaran, penyelesaian yang terhasil akan terbenam lebih jauh ke dalam minda anda. Penyelesaian yang terhasil juga akan bertahan lebih lama di dalam hidup anda, berbanding sekiranya ianya berlaku secara otomatik tanpa kesedaran.

Secara praktikalnya, apa yang boleh anda lakukan ialah seperti berikut:
  1. 1. Ambil sehelai kertas dan pensil.
  2. 2. Bahagikan kertas tersebut kepada 3 "column."
  3. 3. Tuliskan cabaran yang sedang dialami di bahagian yang pertama.
  4. 4. Fikirkan, kemudian tuliskan alternatif-alternatif yang mungkin dapat menyelesaikan cabaran yang dihadapi.
  5. 5. Analisa setiap alternatif yang ditulis, pilihlah alternatif yang terbaik dan tuliskan di bahagian ketiga.
  6. 6. Jalankanlah alternatif yang anda pilih!

Langkah 2: Tulislah dan kongsikanlah "prosedur" kehidupan anda
Tahukah anda kenapa ada sesetengah orang mempunyai pemikiran yang sangat matang walaupun mereka masih berusia muda. Dan ada sesetengah orang pula masih berfikiran seperti anak-anak muda walaupun sudah berumur. Orang-orang yang matang fikirannya, adalah orang-orang yang mendapat "rezeki" kesukaran di dalam kehidupan mereka. Semua orang sukakan kesenangan dan membenci kesukaran, tetapi sebenarnya kesukaran itu adalah satu nikmat yang sangat besar dari Allah.

Orang - orang yang menghadapi kesukaran, akan berfikir secara mendalam bagaimana untuk "keluar" dari kesusahan tersebut. Langkah-langkah yang diambil untuk keluar dari kesusahan tersebut akhirnya menjadi satu "prosedur" di dalam kehidupan mereka. Orang yang selalu dimarahi boss akan mula merasa bosan dengan keadaan tersebut, dan mungkin akan mula mengkaji bagaimana untuk berkomunikasi dengan lebih berkesan. Penyelesaian yang ditemui, akhirnya menjadi prosedur di dalam hidupnya, yang mana ia akhirnya berjaya berkomunikasi secara berkesan dengan hampir setiap orang yang di temuinya. Akhirnya ia akan dilihat sebagai seorang yang berakhlak tinggi dan dihormati oleh orang-orang disekelilingnya.

Tetapi sayangnya, kebanyakan "prosedur" hidup yang terhasil tidak kekal lama. Apabila cabaran yang dihadapi hilang, maka kita pun melupakan prosedur yang telah kita hasilkan. Jadi bagaimana ya, supaya prosedur-prosedur yang telah terhasil tidak hilang? Caranya mudah saja, "tulislah dan kongsikanlah." Tulislah segala penyelesaian terhadap cabaran hidup yang anda temui di dalam diari, blog atau apa sahaja. Apabila anda menulis, anda sebenarnya menguatkan prosedur itu di dalam minda anda. Dan satu lagi perkara yang sangat penting ialah, kongsikanlah pengalaman anda dengan orang lain. Bukan sahaja anda dapat membantu orang-orang yang mungkin menghadapi cabaran yang serupa dengan anda, tetapi anda juga dapat menguatkan kefahaman anda sendiri tentang prosedur tersebut.

Begitulah sunnatullah yang berlaku di dunia ini. Mereka yang memberi selamanya tidak akan rugi, bahkan akan menerima berlipat kali ganda dari apa yang mereka berikan. Jadi marilah jangan berlengah lagi:
  1. Fikirkanlah secara sedar penyelesaian terhadap cabaran hidup yang sedang anda hadapi.
  2. Tulislah penyelesaian tersebut sebagai satu prosedur.
  3. Kongsikanlah dengan mereka-mereka di sekeliling anda.



0 comments

Saturday, 1 August 2009

Bagaimana untuk kembali positif selepas dikritik?

Saturday, 1 August 2009
1. Mengapa saya menulis artikel ini?
Di dalam kehidupan moden kita sehari-hari, dan dengan persaingan yang makin sengit, kita terdedah kepada pelbagai kritikan hari demi hari. Kritikan di tempat kerja, kritikan di rumah dari ahli keluarga, kritikan dari masyarakat setempat. Ada dari kritikan-kritikan itu adalah bersifat membina, tetapi ada pula kritikan-kritikan yang berniat untuk menghancurkan. Tidak kurang juga kritikan-kritikan yang berniat positif, tetapi disampaikan dengan cara yang salah.

Di tempat kerja saya juga, terdapat banyak kritikan-kritikan dari pelbagai pihak. Saya sebenarnya tidaklah terkesan sangat dengan kritikan-kritikan yang dilemparkan, tetapi saya kasihan melihat kawan-kawan yang menjadi amat sedih apabila dikritik. Terbit ilham di hati saya, untuk mencari penyelesaian bagaimana untuk mengembalikan jiwa kita menjadi positif dengan segera setelah dikritik. Sebelum itu, mari kita fahami mengapa jiwa boleh menjadi negatif apabila dikritik?

2. Kenapa kita menjadi negatif apabila dikritik?
Pernahkah saudara melihat sumpah-sumpah, atau chameleon di dalam bahasa Inggerisnya. Kebanyakan spesis sumpah-sumpah akan berubah warna mengikut suasana sekelilingnya. Apabila berada di dahan pohon, akan menjadi warna coklat seolah-olah warna dahan, dan apabila berada di celah dedaunan, akan berwarna kehijauan pula. Jiwa manusia, terutama jiwa kita yang masih belum mencapai ketahanan seperti jiwa para sahabat r.a, adalah sangat mirip dengan sumpah-sumpah. Ianya sangat mudah terkesan oleh keadaan sekeliling. Apabila berada di dalam suasana positif, kita akan rasa gembira, tetapi apabila berada di dalam suasana negatif, apabila dimarah, apabila dikritik, kita akan pula merasa sedih.

Nah, sekarang sesudah kita memahami fakta ini, sebenarnya adalah agak mudah untuk kita memahami bagaimana untuk kembali positif setelah dikritik. Kita cuma perlu mencari satu suasana positif, supaya hati kita terkesan pula dengannya, dan kita akan dapat membuat "reverse action." Sekarang mari kita lihat kaedah praktikalnya.

3. Bagaimana untuk kembali positif dengan segera setelah dikritik?
Walaupun secara teorinya, sebenarnya adalah mudah untuk kembali positif setelah dikritik, tetapi acapkali sukar dilakukan di dalam praktiknya. Kenapa ya? Sebenarnya, kecenderungan untuk terkesan kepada perkara positif tidaklah semudah kecenderungan terkesan kepada perkara negatif. Nafsu kita selalu mengajak kita untuk "melayan blues," walaupun akal fikiran kita tahu bahawa untuk tinggal di dalam keadaan negatif adalah perkara yang sangat merugikan. Lebih malang lagi, kekuatan hati selalunya jauh lebih kuat dari kekuatan akal. Jadi bagaimana ya? Bagaimana untuk kita melawan desakan nafsu untuk "melayan blues" di dalam hati?

Sebenarnya tidak susah untuk melawan desakan hati. Tetapi jika kita cuba melawan desakan hati dengan kekuatan akal, sebenarnya kita sedang menuju sebuah peperangan yang hampir tidak dapat dimenangi. Untuk melawan desakan hati, kita perlukan satu kekuatan yang lebih kuat. Ya, kita perlukan bantuan dari Zat yang menguasai hati itu sendiri.

Rasulullah bersabda, “Sesungguhnya hati manusia semuanya (berada) di antara dua jari dari jari-jari Ar Rahman (Allah Ta’ala), seperti hati yang satu, yang Dia akan memalingkan (membolak-balikkan) hati tersebut sesuai dengan kehendak-Nya”, lalu Rasul membaca doa: "Ya Allah yang memalingkan (membolak-balikkan) hati manusia, palingkanlah hati kami di atas ketaatan kepada-Mu"
[ HR.Muslim no. 2654 ]

Maka mintalah kepada Allah, "Ya Allah, aku rasa sedih kerana dimarah tadi Ya Allah, aku bermohon kepadaMu Ya Allah, hilangkanlah rasa negatif di dalam hatiku ini Ya Allah, dan gantikanlah dengan perasaan-perasaan yang positif." Jangan malu untuk meminta pertolongan Allah. Kita ini sebenarnya memang tak punya apa-apa, dan Allah pula suka dengan orang yang selalu meminta pertolongan darinya. Tidak akan kurang sedikit pun dari perbendaharaan Allah, sekiranya segala makhluk yang ada di alam semesta ini meminta pertolongan dariNya.

Sesudah itu, carilah jalan supaya kita dapat berada di dalam satu suasana yang positif pula, supaya hati kita terkesan pula dengan suasana tersebut. Satu cara yang paling mudah ialah, dengan mengambil sehelai kertas, dan tulislah, "Ya Allah, terima kasih kerana...." Lalu tulislah satu demi satu nikmat Allah yang masih ada pada diri kita. Teknik ini, ada saya bincang dengan lebih teliti pada posting, bagaimana meleraikan kesukaran dengan bersyukur. Sekiranya ini juga tidak berhasil, cubalah pula idea-idea lain. Contohnya dengan melihat gambar-gambar pemandangan alam semulajadi yang indah-indah. Di dalam komputer saya, ada satu folder yang diisi dengan gambar-gambar pemandangan alam semulajadi yang indah-indah. Apabila saya kepenatan bekerja, atau berasa kurang positif, kadangkala saya melihat gambar-gambar tersebut di dalam bentuk slides untuk menenangkan fikiran.

Teknik-teknik di atas boleh membantu kita untuk mengembalikan jiwa menjadi positif selepas dikritik. Tetapi bagaimana pula untuk menguatkan jiwa kita. Bagaimana untuk menguatkan jiwa kita, supaya tidak menjadi negatif walaupun dikritik?

4. Bagaimana untuk tidak terkesan dengan kritikan?
Untuk menjadi orang yang kebal dari kritikan dan suasana negatif, jiwa kita perlu di"upgrade" sehingga mencapai kesedaran tertinggi. Kita sebenarnya selalu tertipu dengan apa yang kita lihat, dengar dan rasa. Apabila kita dikritik, kita merasakan ianya adalah serangan seorang manusia terhadap kita. Apabila kita berjaya melakukan sesuatu perkara, kita merasakan yang kejayaan itu adalah hasil usaha kita. Sebenarnya kita tertipu. Sebenarnya apabila ada seseorang mengkritik kita, bukanlah dia yang mengkritik kita sebenarnya. Tetapi adalah Allah yang menggerakan orang tersebut sehingga mengkritik kita, sebagai cubaan kepada kita dan orang tersebut sendiri. Apabila kita melakukan sesuatu usaha yang akhirnya membuahkan kejayaan, sebenarnya Allahlah yang memberi kita ilham-ilham dan kekuatan-kekuatan untuk melakukan usaha-usaha tersebut. Apabila kita sedar (bukan setakat tahu) yang segala yang menimpa diri kita adalah kehendak Allah, mampukan kita untuk merasa negatif lagi?

Untuk mencapai kesedaran tertinggi, mintalah pada Allah. Mintalah "pendapat" Allah di dalam setiap keputusan yang ingin kita perbuat. Berterima kasihlah kepada Allah untuk setiap perkara yang berlaku sesuai dengan keinginan kita. Mintalah izin sebelum melakukan sesuatu usaha, dan minta tolonglah kepada Allah apabila tersua dengan setiap kesukaran dan keraguan. Semakin banyak kita "berkomunikasi" dengan Allah, semakin dekat hati kepada kesedaran tertinggi. Semakin hati kita mendekati kesedaran tertinggi, semakin kurang kita akan terkesan dengan susah senang di dunia ini.

Semoga kita semua dapat berusaha ke arah ini. Doakanlah juga saya yang lemah ini.


1 comments

Thursday, 30 July 2009

Cara mengatasi tekanan ditempat kerja.

Thursday, 30 July 2009
Keadaan kerja kita sekarang ini, sudah jauh berbeza dengan keadaan kerja atuk dan nenek kita dahulu. Dengan persaingan globalisasi yang semakin sengit, expectation terhadap "work performance" menjadi lebih dan lebih lagi menekan. Setiap perkara perlu diselesaikan dengan cepat dan tepat. Kegagalan dan kesilapan adalah sesuatu yang tidak dapat dimaafkan. Kalau atuk dan nenek kita dahulu bekerja 10 jam sehari, dengan kewujudan handphone dan email, kita pula terpaksa "stand by" 24 jam sehari.



Saya juga tidak terlepas dari keadaan ini. Dalam posting, "bagaimana mencari ketenangan dengan berserah kepada Allah," saya ada menceritakan bagaimana tertekannya saya ditempat kerja. Tetapi semua itu hampir berubah, apabila pada suatu hari, apabila saya merenung tentang seorang juruteknik mesin fotokopi yang selalu datang ke tempat kerja saya.

1. Mengapa kita rasa tertekan?
Di dalam posting yang lepas, saya ada ceritakan bagaimana pelbagai masalah melanda tempat kerja saya disebabkan satu pemindahan teknologi yang berlaku dengan tidak sempurna. Saya pula amat tertekan, kerana sayalah yang bertanggungjawab di dalam projek itu, dan saya pulalah yang akan berhadapan dengan pihak pelanggan di atas semua kegagalan. Dalam pada itu, walaupun ramai jurutera yang sama-sama tertekan seperti saya, ada juga rakan-rakan kami yang tidak merasa tertekan. Kenapa? Jawabnya mudah saja. Kerana kejayaan pemindahan teknologi itu bukan tanggungjawab mereka, tetapi tanggungjawab saya dan para jurutera. Kita akan merasa tertekan, bilamana kita dipertanggungjawabkan tentang sesuatu tugas.

2. Tapi benarkah kita yang bertanggungjawab?
Di tempat saya berkerja, sering didatangi oleh seorang juruteknik mesin fotokopi, apabila mesin tersebut menghadapi masalah. Kadangkala beliau dapat menyelesaikan masalah yang berlaku, tetapi adakalanya tidak. Tetapi sungguhpun beliau tidak dapat menyelesaikan masalah tersebut, beliau tidak rungsing atau tertekan. Juruteknik itu hanya akan berkata, "tidak mengapa, saya akan minta bantuan engineer saya." Bila merenung situasi ini, tiba-tiba satu anjakan paradigma berlaku di dalam jiwa saya.

Adakah benar kita yang bertanggungjawab di atas segala tugas kita? Saya sekarang bekerja di sebuah syarikat, katalah U-C Sdn. Bhd. Tetapi di dalam realiti yang lebih mendalam, saya sebenarnya hanyalah hamba Allah. Saya bekerja dengan Allah, dan Allah menghantar saya ke syarikat U-C Sdn. Bhd. untuk menyelesaikan masalah di sana. Keadaan saya, sama saja dengan juruteknik mesin fotokopi yang sering datang ke syarikat U-C Sdn. Bhd. Apabila saya tidak dapat menyelesaikan tugas saya, kenapa pula saya perlu risau? Mengapa tidak saya minta pertolongan dari "majikan" saya, sebagaimana yang dilakukan juruteknik tadi. Anjakan paradigma ini, benar-benar meredakan tekanan yang berada di dalam dada saya. Sekarang ini, apabila berhadapan dengan masalah kerja yang tidak mampu saya selesaikan, saya akan meminta pertolongan Allah. Saya katakan, " Ya Allah, Engkau hantar aku untuk selesaikan masalah di sini. Tetapi masalah ini rumit sangat Ya Allah. Aku tak mampu selesaikan Ya Allah. Berilah aku idea dan kekuatan, bagaimana nak selesaikan masalah ni." Yang sebenarnya masalah tidak selesai sebaik sahaja saya minta pertolongan dari Allah. Tetapi, apabila saya buat begini, saya merasakan jiwa saya lebih tenang. Saya tidak lagi keseorangan menghadapi masalah. Bukan tanggungjawab saya lagi untuk menyelesaikan masalah. "Majikan" saya akan membantu saya menyelesaikan masalah tersebut. Dan selalunya, akan ada sahaja idea bagaimana untuk menyelesaikan masalah apabila hati sudah tenang.

3. Kesimpulan
Ada 2 langkah yang perlu dilakukan untuk mengurangkan tekanan di tempat kerja.
  • Tukar paradigma - anda bukan bekerja dengan manusia, tetapi anda adalah hamba Allah. Allah yang meminjamkan anda ke tempat kerja sekarang ini untuk memberikan khidmat di situ bagi pihakNya.
  • Minta bantuan majikan sebenar anda bila berhadapan dengan masalah - Apabila anda menghadapi masalah, tekanan atau kebuntuan, mintalah bantuan dari Allah. Dia yang menghantar anda ke sana, dan Dia jugalah yang mempunyai jawapan kepada semua persoalan anda. Sama saja dengan juruteknik mesin fotokopi yang meminta bantuan juruteranya apabila gagal menyelesaikan sesuatu masalah. Dia tidak risau dan dia tidak tertekan, kerana ada seseorang yang mahir akan membantunya menyelesaikan masalah.
Sekian, selamat mencuba.


0 comments

Saturday, 25 July 2009

5 langkah apabila "terbuat" dosa.

Saturday, 25 July 2009

Sebagai manusia, walau bagaimanapun kita ingin untuk sentiasa menjadi hamba yang taat di dalam hati, kita tentu akan terjebak juga sesekali dengan dosa. Ini memang lumrah manusia. Tetapi yang lebih penting ialah, apa yang perlu kita lakukan sekiranya tersilap langkah melakukan dosa?


Langkah 1: Bersangka baik dengan Allah.
Apabila kita terjebak sahaja dengan dosa, dan kita pula terdetik untuk bertaubat, jerat pertama yang akan dilakukan syaitan ialah dengan meletakkan keraguan di hati kita. Sehingga kita merasa yang kita ini "kotor" dan "jahat." Apakah kemungkinan taubat kita akan diterima Allah. Syaitan akan membisikkan ke hati kita, "tak guna untuk engkau bertaubat, dosa engkau dah banyak, Allah tidak akan menerima taubat kamu. Engkau tu dah kotor." Ataupun sekurang-kurangnya, ia akan membisikkan, "kalau kamu bertaubat pun, apakah kemungkinan taubat kamu akan diterima."

Tetapi yang sebenarnya, Allah sangat-sangat gembira dengan orang yang mahu bertaubat.
Daripada Abu 'Abdurrahman, 'Abdullah ibn 'Umar ibn al-Khattab (r.a), daripada Nabi (s.a.w), baginda bersabda: "Sesungguhnya Allah menerima taubat seorang hamba selagi ruhnya belum sampai pada tenggoroknya."
(Diriwayatkan oleh al-Tirmizi)

Ataupun, pernahkah saudara mendengar cerita tentang seorang lelaki yang telah membunuh 99 orang, dan kemudian mendapat taufik untuk bertaubat? Saya rasa saya tidak akan mengulang kisah tersebut disini, saudara boleh membacanya di kisahislam.com. Orang ini setelah bertaubat, belum pun sempat berbuat apa-apa kebaikan, tetapi telah dijemput oleh ajalnya. Tetapi, walaupun begitu, Allah masih menetapkannya sebagai orang yang dirahmati Allah.

Seperkara lagi, syaitan sentiasa berusaha untuk menghancurkan kita. Apabila kita melakukan kebaikan, syaitan berkata, "ahh.. aku dah tewas, aku tak mungkin dapat mengalahkannya." Tentu tidak, bahkan syaitan tidak mengalah dan akan terus berusaha hingga dapat menewaskan kita. Oleh itu saudara, apakah apabila kita sesekali tewas dengan tipudaya syaitan, kita mahu berputus asa dan terus berada di dalam ketewasan. Tentu tidak. Syaitan adalah musuh kita yang nyata. Sesekali tewas adalah adat di dalam peperangan. Yang penting ialah untuk bangun kembali dari setiap kekalahan.

Langkah 2: Segera memohon ampun.
Perkara kedua yang perlu kita lakukan adalah memohon ampun dari Allah. Jangan biarkan dosa yang dilakukan menjadi titik hitam di dalam hati. Semakin banyak titik hitam, semakin susah untuk kita bertaubat nanti. Jadi jangan bertangguh lagi, segeralah memohon ampun dari Allah. Jika kita berada ditengah-tengah orang ramai, mintalah ampun dengan berkomunikasi kepada Allah. Katakanlah, "Ya Allah, aku dah buat dosa Ya Allah. Aku tak sengaja Ya Allah. Aku ni lemah. Ampunkan aku Ya Allah, aku nak bertaubat, tolonglah aku bertaubat Ya Allah." Kemudian, apabila kita pulang ke rumah dan dapat masa untuk bersendiri, lakukanlah solat taubat. Kembalikan jiwa kita kepada ketaatan.

Seperkara lagi yang sangat penting ialah, jangan menghebahkan dosa yang dilakukan kepada orang lain.
Rasulullah mencela ucapan pelaku maksiat yang mencemari dirinya sendiri dan membuka tutupan Allah terhadapnya, beliau bersabda:
"Setiap umatku dimaafkan kecuali orang yang terang-terangan (melakukan maksiat). Dan termasuk terang-terangan, adalah seseorangyang melakukan perbuatan maksiat di amalam hari, kemudian di pagi harinya - padahal Allah telah menutupnya, ia berkata: wahai fulan, kelmarin aku telah melakukan ini dan itu - padahal Allah telan menutupnya - dan di pagi harinya ia membuka tutupan Allah terhadapnya."

Al-Bukhari, Kitab al-Adab, bab 60. hadits no. 6069

Langkah 3: Hilangkanlah kesan dosa.
Langkah ketiga ialah menghilangkan kesan dosa yang dibuat.

Abu Zar al-Ghifari r.a. meriwayatkan bahawa beliau berkata: "Ya Rasulullah, nasihatilah aku."
Lantas baginda s.a.w bersabda: "Apabila kamu telah mengerjakan sesuatu kejahatan, maka segerakanlah kebaikan nescaya kejahatan itu akan terhapus."
Abu Zar r.a bertanya: "Ya Rasulullah s.a.w, bacaan LAA ILLAAHAILALLALLAAH itu adakah termasuk dalam kebaikan."
Baginda bersabda: "Ia adalah kebaikan yang afzal."

Lakukanlah kebaikan yang sepadan dengan dosa yang dilakukan. Jika dosa dari mata yang dilakukan, maka buatlah kebaikan dengan mata juga, contohnya membaca Quran dengan melihat mashafnya. Jika kita telah menzalimi orang lain contohnya, segeralah pulangkan haknya atau meminta halal. Melainkan sekiranya jika dengan meminta maaf akan menyebabkan pertelingkahan yang lebih buruk. Sebagai contoh, sekiranya anda telah bercinta dengan isteri orang umpamanya. Meminta maaf dari suaminya yang masih belum tahu tentang perkara ini, tentu akan menyebabkan kerosakan yang lebih teruk. Dalam keadaan ini, banyak-banyaklah mendoakan kebaikan untuk orang yang dizalimi. Mudah-mudahan Allah akan menghilangkan sisa-sisa dosa yang masih tinggal.

Langkah 4: Analisa apakah "root cause."

Saudara, menurut para ulama salah satu syarat bertaubat ialah berazam untuk tidak melakukan dosa tersebut lagi. Tapi apakah kaedah praktikal untuk memastikan ia tidak berlaku lagi. Untuk ini, kita perlu melakukan "root cause analysis." Cari apakah punca yang menyebabkan dosa tersebut berlaku. Ada banyak teknik untuk melakukan root cause analysis, salah satu darinya ialah "ask yourself 5 times why." Sebagai contoh, jika anda selalu gagal untuk melaksanakan solat isyak, mungkin analisanya kelihatan begini:

Gagal solat isyak
why (1)
Terlalu mengantuk
why (2)
Makan banyak setelah pulang dari kerja
why (3)
Terlalu lapar
why (4)
Kali terakhir makan adalah pukul 12 tgh

Dalam hal ini, belumpun bertanya 5 kali why, root cause telah pun berjaya dikenalpasti. Langkah seterusnya ialah untuk mencari langkah supaya ia tidak berulang lagi.

Langkah 5: Cari langkah supaya perkara yang sama tidak berulang lagi.
Dalam contoh kita di atas, root cause mengapa anda selalu gagal solat isyak adalah kerana kali terakhir anda makan adalah pada pukul 12 tgh. Oleh itu mungkin sebagai "countermeasure," anda boleh mengubah sedikit jadual supaya anda boleh makan sedikit pada pukul 5 ptg. Anda juga mungkin boleh "tapau" makanan pada pukul 12 tgh. supaya anda boleh makan pada pukul 5 ptg. Apa yang penting, azam sahaja tidak memadai. Untuk memastikan dosa yang sama tidak berulang, kita perlulah melakukan analisa dan menjalankan langkah-langkah secara praktikal. Sekiranya tidak, azam hanya akan tinggal azam, dan kita akan sentiasa berada ditakuk yang sama sahaja.

Selamat mencuba.



2 comments

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails